Migran di Jantung Hati Gereja

Paus kepada para migran: Anda berada di pusat jantung Gereja
Paus Fransiskus bertemu dengan para migran di pusat Caritas keuskupan di Rabat.

Paus Fransiskus berbicara tentang fenomena migrasi massal yang sedang berlangsung, pada hari Sabtu, selama pertemuan dengan para migran di pusat Caritas keuskupan di Rabat.

“Sebuah luka yang menjerit ke surga”
Paus mengatakan pertemuan itu memberinya “kesempatan sekali lagi untuk mengungkapkan kedekatan saya dengan Anda semua, dan bersama-sama dengan Anda untuk membahas luka besar dan mendalam yang terus melanda dunia kita pada awal abad kedua puluh satu ini. Luka yang menjerit ke surga”.

Dalam pidatonya, Paus Fransiskus berbicara tentang Global Compact, yang diadopsi pada Konferensi Antarpemerintah yang diadakan di Marrakech pada Desember 2018. Paus menekankan pentingnya dokumen itu sebagai “langkah maju yang penting bagi masyarakat internasional”, dengan mengatakan Compact membantu kita melihat bahwa “Ini bukan hanya tentang migran”, tetapi tentang wajah yang ingin kita berikan kepada masyarakat kita, dan tentang nilai kehidupan manusia “.

Di pusat hati Gereja
Berbicara langsung kepada para migran yang hadir, Bapa Suci berkata, “Anda bukan yang terpinggirkan; Anda berada di pusat hati Gereja”.

Paus Fransiskus menyarankan empat kata – menyambut, melindungi, meningkatkan, dan mengintegrasikan – yang katanya, “dapat membantu kita menemukan strategi bersama untuk menciptakan… ruang untuk memberikan martabat”. Keempat kata ini “membentuk kerangka referensi bagi kita semua”, katanya. “Karena kita semua terlibat dalam upaya ini… dan kita semua diperlukan dalam pekerjaan membangun kehidupan yang lebih bermartabat, aman, dan bersaudara”.

Setiap orang memiliki hak untuk masa depan
Mengakhiri pidatonya, Paus Fransiskus sekali lagi berbicara langsung kepada para migran. “Teman-teman migran yang terkasih, Gereja mengetahui penderitaan yang menyertai perjalanan Anda, dan dia menderita bersama Anda,” katanya. “Setiap manusia memiliki hak untuk hidup”, Paus menegaskan, “setiap orang memiliki hak untuk bermimpi dan untuk menemukan tempat yang selayaknya di ‘rumah bersama’ kami!”

“Setiap orang memiliki hak untuk masa depan”.

30 Maret 2019
Oleh: Christopher Wells
Sumber: Vatican News

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s