Gereja-gereja lokal menantikan masa depan

Sebuah konferensi pers di Vatikan pada hari Selasa (09/06/20) menjelaskan bagaimana Gereja memandang masa depan ketika dunia secara bertahap keluar dari pandemi Covid-19.


Keinginan dan harapan Paus Fransiskus adalah keberadaan Gereja yang menghibur, menemani dan menyembuhkan orang-orang ketika mereka muncul dari kerusakan akibat Covid-19 sedang dilakukan dalam berbagai bentuk pada tingkat lokal di seluruh dunia.

Hal ini dinyatakan selama konferensi pers Vatikan tentang tindakan Gereja dalam fase pasca-Covid-19. “Mempersiapkan masa depan melalui Gereja-gereja lokal pada masa COVID-19” adalah tema konferensi pers yang disiarkan langsung pada hari Selasa, karena beberapa protokol kesehatan masih dilaksanakan hingga saat ini.

Atas permintaan Paus Fransiskus pada tanggal 20 Maret, Dikasteri untuk Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral (DPIHD) membentuk Komisi COVID-19 Vatikan, untuk mengekspresikan perhatian dan kepedulian Gereja terhadap seluruh keluarga manusia yang menghadapi pandemi.

Di bawah bendera ini, Dikasteri dan Caritas Internationalis telah berkolaborasi untuk mewujudkan keinginan Paus tersebut.

Di antara mereka, yang menanggapi wartawan pada konferensi pers hari Selasa adalah Kardinal Peter Turkson, Prefek DPIHD, Monsinyur Segundo Tejado Muñoz, Wakil Sekretaris DPHID dan Pastor Aloysius John, Sekretaris Jenderal Caritas Internationalis, konfederasi global 165, badan bantuan dan pengembangan Katolik nasional .

Tidak ada yang tertinggal

Menjabarkan visi tindakan Gereja setelah pandemi, Kardinal Turkson mengatakan itu adalah salah satu harapan yang mencari masa depan, yang terbuka untuk Tuhan. Dalam terang ini, katanya, martabat setiap orang harus dipastikan dengan kelembutan dan solidaritas yang inklusif, sehingga tidak ada yang tertinggal.

Kardinal mencatatkan bahwa sementara Eropa keluar dari pandemi dan secara bertahap menurunkan batasan, di tempat lain, seperti di Amerika Latin dan Afrika, ceritanya berbeda. Menekankan bahwa selama ada satu kasus Covid-19, dunia tidak aman, ia mengatakan semua negara harus secara adil dibantu untuk keluar dari keadaan darurat ini dalam solidaritas kolektif.

Caritas beraksi

Masalah solidaritas dan hak asasi manusia dibahas oleh Aloysius John dari Caritas Internationalis, yang mendanai sekitar 20 proyek di seluruh dunia. Kepentingan utama diberikan untuk melindungi anak-anak, perempuan dan yang paling rentan.

Solidaritas dan amal Gereja memiliki dampak besar di negara-negara tertentu, seperti di Pakistan, di mana Caritas menjangkau semua tanpa perbedaan, menciptakan ladang subur untuk harmoni dan dialog antaragama.

Di negara-negara yang dilanda perselisihan seperti Senegal, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo (DRC), Sudan Selatan dan Somalia, Caritas bekerja di kamp-kamp pengungsi dengan bantuan Gereja-gereja lokal, membantu mereka bersama dalam keharmonisan. , perdamaian dan rekonsiliasi.

Di Brazil dan Peru, masyarakat adat telah peka dalam bahasa mereka sendiri tentang virus Covid-19 dan bagaimana melindungi diri mereka sendiri. Caritas menjalankan proyek bernilai USD 12 juta di seluruh dunia, termasuk di Honduras, Ekuador, dan Venezuela.

Caritas juga telah bekerja dalam kerjasama erat dengan Pan-American Ecclesial Network (REPAM) untuk membantu masyarakat adat di wilayah Amazonia memiliki akses ke informasi yang tepat tentang Covid-19 dalam bahasa lokal mereka sendiri, sehingga mereka dapat melindungi diri mereka sendiri.

Faktor kunci dalam semua program ini, kata John, telah menjadi inspirasi Paus Fransiskus yang mendesak Gereja untuk menemani, membela dan melayani orang-orang dalam martabat mereka.

Para migran

John berbicara tentang bagaimana para migran internal India, yang bekerja di luar negara bagian asal mereka, tiba-tiba terdampar tanpa pekerjaan dan tanpa sarana untuk pulang ke rumah karena dikunci. Unit Caritas lokal telah mampu menjangkau mereka dengan tempat tinggal, makanan, dan kebutuhan dasar lainnya hingga mereka dapat kembali ke rumah.

Caritas juga sangat aktif membantu migran di Yunani.

Tindakan 3-cabang

John menunjukkan bahwa Gereja, bersama dengan Caritas, memiliki tindakan 3 cabang dalam skenario Covid-19.

Pertama, Caritas menyebarkan informasi yang benar mengenai virus kepada orang-orang melalui berbagai metode.

Kedua, menyediakan makanan dan tempat tinggal bagi mereka yang terkena dampak penutupan. John mengutip seseorang dari India yang mengatakan bahwa penguncian itu sangat keras pada pengemis dengan jalan-jalan kosong dan mereka bahkan tidak dapat mencari makanan di tempat sampah di mana anjing-anjing liar hidup.

Beberapa uskup bersama staf Caritas, kata John, dapat menjangkau para pengemis ini dengan memberi mereka yang membutuhkan, berbicara kepada mereka dan memberi mereka martabat. Kardinal Turkson menambahkan bahwa di Afrika Selatan, para anggota geng yang saling bersaingan telah meletakkan senjata mereka dan membagikan makanan kepada orang miskin setempat.

Terakhir yang ketiga, John menyebutkan bahwa Caritas menyediakan bahan-bahan kebersihan yang penting untuk mencegah penyebaran virus Covid-19.

Bagaimana dengan negara kita tercinta, Indonesia?

 

Robin Gomes – Vatican News dan BN-KKI

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s