Orang muda, orang tua, dan nubuat Yoel

Tujuh tahun yang lalu, pada tanggal 26 Juli, Paus Fransiskus meyampaikan pesan pada Hari Orang Muda Sedunia di Brasil. Di sana, ia mendesak kaum muda dan orang tua untuk saling berdialog. Beliau seringkali kembali kepada tema ini. Bahkan menjadi lebih penting saat ini karena pandemi Covid-19 memaksa berbagai generasi untuk menjaga jarak tetap jauh secara fisik.


“Betapa penting adanya perjumpaan dan dialog antargenerasi, terutama dalam konteks keluarga.”

Pada 26 Juli 2013, Paus Fransiskus mengucapkan kata-kata ini saat ia muncul dari balkon Keuskupan Agung Rio de Janeiro. Ribuan anak muda dari seluruh dunia mendengarkannya selama pembacaan Angelus. Mereka datang ke Brasil untuk Hari Kaum Muda Sedunia, yang juga merupakan Perjalanan Kerasulan Internasional pertama Paus Fransiskus setelah pemilihannya sebagai paus pada bulan Maret sebelumnya. Gereja merayakan pesta Santo Yoakim dan Anna, orang tua Perawan Maria dan kakek nenek Yesus.

Paus Fransiskus mengambil kesempatan tersebut untuk menekankan – mengutip Dokumen Aparecida yang pada masa itu ia telah bekerja sangat keras sebagai Kardinal – bahwa “anak-anak dan orang tua membangun masa depan masyarakat: anak-anak, karena mereka memimpin sejarah ke depan, orang tua, karena mereka mentransmisikan pengalaman dan kebijaksanaan hidup mereka.”

Saling ketergantungan

Orang muda dan orang tua, kakek nenek dan cucu. Interaksi multi generasi ini telah menjadi fitur konstan kepausannya, yang diekspresikan dengan gerakan, pidato, audiensi, dan “pertemuan yang tidak direncanakan”, terutama selama perjalanan apostolik.

Orang muda dan orang tua, kata Paus Fransiskus, seringkali menjadi korban utama dari “budaya pembuangan” kita. Tetapi, ia menambahkan, mereka bersama – dan hanya  dengan kebersamaan itu – mereka dapat menunjukkan jalan menuju perjumpaan ruang untuk masa depan yang lebih baik. “Jika kaum muda dipanggil untuk membuka pintu yang baru, para lansia lah yang memegang kuncinya.” kata Paus pada Misa Tahbisan Kaum Religius pada tanggal 2 Februari 2018,

“Tidak ada pertumbuhan tanpa akar dan tidak ada bunga tanpa tunas baru,” tambahnya. “Tidak pernah ada nubuat tanpa ingatan, atau ingatan tanpa nubuat. Dan perjumpaan yang konstan. “

Tanah impian

Bagi Paus Fransiskus, tempat perjumpaan antara muda dan tua adalah sebuah tempat impian. Dalam beberapa aspek,  hal ini tampaknya konvergensi yang hampir tidak mungkin dan mengejutkan. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman pandemi itu kepada kita, justru impian kita, visi masa depan kita, yang telah menyatukan kakek-nenek dan cucu-cucu yang tiba-tiba saja berpisah, menambah beban lebih jauh pada beban isolasi.

Selain itu, fokus Paus pada dimensi impian memiliki akar yang sangat alkitabiah. Paus Fransiskus seringkali mengingatkan kembali pada apa yang diajarkan oleh nabi Yoel: “Kemudian dari pada itu akan terjadi, bahwa Aku akan mencurahkan Roh-Ku ke atas semua manusia, maka anak-anakmu laki-laki dan perempuan akan bernubuat; orang-orangmu yang tua akan mendapat mimpi, teruna-terunamu akan mendapat penglihatan-penglihatan.” (Yoel 2:28).

Siapa lagi, jika bukan orang muda, tanya Paus, yang dapat menangkap impian para sesepuh dan meneruskannya?

Berbagi kebijaksanaan

Secara signifikan, selama Sinode yang didedikasikan untuk kaum muda (Oktober 2018) saat itu, Paus Fransiskus menjadi tuan rumah pada acara khusus tentang dialog antar generasi – pertemuan “Berbagi Kebijaksanaan Waktu” – di Institut Patristik Augustinian. Menanggapi pertanyaan-pertanyaan kaum muda dan para lanjut usia tentang masalah-masalah yang dihadapi Gereja dan dunia, Paus Fransiskus mendesak mereka “untuk mempertahankan impian Anda selayaknya anak-anak membela diri mereka sendiri.” Beliau mencatatkan juga bahwa “ketertutupan tidak dapat memandang cakrawala, impian lah yang memberikannya.”

Paus Fransiskus, yang juga sudah lanjut usia, mempercayakan orang-orang muda dengan tanggung jawab yang besar. “Kamu,” katanya (yang idealnya ia maksudkan kepada semua anak muda), “tidak dapat membawa semua manula di pundakmu, tetapi kamu dapat membawa impian mereka. Bawalah mereka ke depan bersamamu, dan mereka akan melakukan banyak kebaikan bagimu.” Dia juga menekankan pentingnya empati, sesuatu yang hari ini, mengingat pengalaman dramatis pandemi, tampaknya bahkan lebih diperlukan. “Tidak mungkin untuk melakukan percakapan dengan seorang anak muda, tanpa adanya empati,” katanya.

Tetapi di mana kita dapat menemukan sumber daya yang kita perlukan untuk bergerak maju ini? Dalam kedekatan. Itulah jawaban Paus.

Kedekatan adalah asset yang berharga, seperti yang kita alami di bulan-bulan ini ketika dimensi mendasar dari keberadaan kita tiba-tiba “ditangguhkan” karena virus. “Kedekatan menghasilkan keajaiban,” kata Paus, “kedekatan dengan mereka yang menderita”, “kedekatan dengan masalah orang lain, dan kedekatan antara muda dan tua.” Kedekatan, katanya, mengimunisasi kita dari virus perpecahan dan ketidakpercayaan, dengan memelihara “budaya pengharapan”.

Tua dan muda

Paus kembali untuk merujuk tautan ini dalam salah satu Perjalanan Apostoliknya yang lebih baru. Ketika di Rumania pada Juni 2019, ia mengingat pertemuan tak terduga yang ia lakukan dengan seorang wanita tua di Iaşi saat pertemuan dengan kaum muda dan keluarga di negara itu.

“Di tangannya ada seorang cucu, berusia sekitar dua bulan, tidak lebih,” kata Paus. “Saat aku lewat, dia menunjukkannya kepadaku. Dia tersenyum, dan tersenyum dengan senyum penuh pengertian, seolah-olah dia berkata kepada saya: ‘Lihat, sekarang saya bisa bermimpi!’ Saya sangat tersentuh pada saat itu dan saya tidak memiliki keberanian untuk pergi dan membawanya ke sini. Itu sebabnya saya memberi tahu Anda. Kakek-nenek bermimpi ketika cucu-cucu mereka maju, dan cucu-cucu memiliki keberanian itu ketika mereka berakar dari kakek-nenek mereka.”

Tunas dan dedaunan

Akar dan mimpi. Anda tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain, karena masing-masing melayani yang lain. Hal ini tentu benar untuk hari ini lebih daripada masa lalu, karena kita sangat membutuhkan “visi yang mencakup semua” yang tidak meninggalkan siapa pun di belakang.

Paus Fransiskus menyoroti hal ini dalam sebuah wawancara dengan majalah berbahasa Inggris The Tablet and Commonweal, selama momen pandemi paling kelam di Eropa. Mengutip makna dari apa yang kita alami di tahun 2020 yang dramatis ini, dia berkata, “ketegangan antara muda dan tua ini harus selalu diselesaikan dalam pertemuan satu sama lain.”

Dia mengulangi, anak muda adalah “tunas dan dedaunan, tetapi tanpa akar mereka tidak dapat menghasilkan buah. Orang tua adalah akarnya.” Dia juga mengingatkan nubuat Joel, mendesak orang tua untuk berani berharap, bahkan ketika mereka takut dengan virus yang sering menghancurkan orang-orang yang sudah lanjut usia. Paus mendorong mereka untuk bermimpi dan berharap. “Saya tahu Anda merasa bahwa kematian sudah dekat, Anda takut, tetapi lihatlah di sisi lain, ingatlah anak-cucu Anda, dan jangan berhenti berharap. Inilah yang diminta Allah dari kamu: untuk berharap dengan impian” (Yoel 2:28).

Dalam saat yang sulit ini kita hidup, terjebak di antara ketakutan dan penderitaan, Paus Fransiskus dengan penuh semangat mengingatkan kita bahwa sekarang adalah “waktu yang tepat untuk menemukan keberanian untuk membayangkan apa yang mungkin dapat terjadi, dengan realisme yang hanya dapat ditawarkan oleh Injil kepada kita.”

Sekaranglah saatnya “nubuat Yoel” tersebut bisa menjadi kenyataan.

Oleh Alessandro Gisotti – Vatican News
Terj. BN-KKI

 

[Foto: Seorang nenek mengangkat cucunya untuk ditunjukkan kepada Paus Fransiskus – di Rumania (Media Vatikan)]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s