Audiensi Umum dan Sapaan Bapa Suci Paus Fransiskus – 19 Agustus 2020

AUDIENSI UMUM PAUS FRANSISKUS

Perpustakaan Istana Apostolik

Rabu 19 Agustus 2020


Katekese Ke-3 “Menyembuhkan dunia”: 

Memilih orang miskin dan kebajikan amal

Saudara dan saudari terkasih, selamat siang!

Pandemi telah menyingkap penderitaan orang miskin dan kesenjangan besar yang menguasai dunia. Dan virus, meski tidak membuat pengecualian di antara manusia, telah menemukan ketidaksetaraan dan diskriminasi yang besar di jalur yang menghancurkan. Dan itu telah makin meningkat!

Oleh karena itu, ada dua tanggapan terhadap pandemi. Di satu sisi, sangatlah penting menemukan obat untuk virus yang kecil namun mengerikan yang membuat seluruh dunia bertekuk lutut. Di sisi lain, kita harus menyembuhkan virus yang besar, yaitu ketidakadilan sosial, ketidaksetaraan kesempatan, marginalisasi dan kurangnya perlindungan bagi yang paling lemah. Dalam respon penyembuhan ganda ini ada pilihan, yang menurut Injil tidak boleh hilang: pilihan preferensial bagi orang miskin (lih. Seruan Apostolik Evangelii gaudium [EG], 195). Dan ini bukanlah pilihan politik; juga bukan pilihan ideologis, pilihan partai. Pilihan preferensial bagi orang miskin adalah inti dari Injil. Dan yang pertama membuatnya adalah Yesus; kami mendengarnya di bagian dalam Surat kepada Jemaat Korintus yang dibacakan di awal. Dia, menjadi kaya, menjadi miskin untuk memperkaya kita. Dia menjadikan dirinya salah satu dari kita dan untuk alasan ini, di pusat Injil, di pusat pewartaan Yesus ada pilihan ini.

Kristus sendiri, yang adalah Tuhan, menelanjangi dirinya, membuat dirinya serupa dengan manusia; dan Dia tidak memilih kehidupan yang istimewa, tetapi memilih kondisi sebagai seorang hamba (lih. Flp 2: 6-7). Dia memusnahkan diri-Nya dengan menjadikan diri-Nya seorang hamba. Ia lahir dalam keluarga sederhana dan bekerja sebagai pengrajin. Di awal khotbah-Nya, dia mengumumkan bahwa dalam Kerajaan Allah, orang miskin diberkati (lih. Mat 5: 3; Luk 6:20; EG, 197). Dia berdiri di antara yang sakit, yang miskin, yang tersisih, menunjukkan kepada mereka kasih Tuhan yang penuh belas kasih (lih. Katekismus Gereja Katolik, 2444). Dan berkali-kali dia dihakimi sebagai orang najis karena dia pergi kepada orang sakit, penderita kusta, yang menurut hukum waktu itu adalah najis. Dan dia mengambil risiko dekat dengan orang miskin.

Untuk alasan ini, para pengikut Yesus mengenali diri mereka sendiri melalui kedekatan mereka dengan orang miskin, anak kecil, orang sakit dan yang dipenjara, yang dikucilkan, dilupakan, mereka tanpa makanan dan pakaian (lih. Mat 25: 31-36; KKK, 2443). Kita bisa membaca parameter terkenal yang dengannya kita semua akan dinilai, kita semua akan dinilai. Ini adalah Matius, pasal 25. Ini adalah kriteria kunci dari keaslian Kristen (lih. Gal 2:10; EG, 195). Beberapa orang secara keliru berpikir bahwa kasih preferensial untuk orang miskin ini adalah tugas untuk sebagian orang, tetapi pada kenyataannya itu adalah misi seluruh Gereja, kata Santo Yohanes Paulus II (lih. St. Yohanes Paulus II, Ens. Sollicitudo rei socialis, 42 ). “Setiap orang Kristen dan setiap komunitas dipanggil untuk menjadi alat Tuhan untuk pembebasan dan mengangkat derajat orang miskin” (EG, 187).

Iman, harapan dan cinta mendorong kita menuju preferensi ini untuk yang paling membutuhkan, [1] yang melampaui bantuan bahkan yang diperlukan (lih. EG, 198). Ini melibatkan berjalan bersama, membiarkan diri kita diinjili oleh mereka, yang mengenal Kristus yang menderita dengan baik, membiarkan diri kita “terinfeksi” oleh pengalaman keselamatan mereka, kebijaksanaan mereka dan kreativitas mereka (lih. Ibid.). Berbagi dengan orang miskin berarti saling memperkaya. Dan jika ada struktur sosial yang sakit, yang menghalangi mereka untuk bermimpi tentang masa depan, kita harus bekerja sama untuk menyembuhkan mereka, untuk mengubahnya (lih. Ibid., 195). Dan untuk ini menuntun kasih Kristus, yang mencintai kita secara luar biasa (lih. Yoh 13:1) dan mencapai ke perbatasan, ke pinggiran, ke perbatasan eksistensial. Membawa mereka yang terpinggir ke tengah-tengah berarti memusatkan hidup kita di dalam Kristus, yang “membuat diri-Nya miskin” bagi kita, untuk memperkaya kita “melalui kemiskinan-Nya” (2 Kor 8: 9).

Kita semua prihatin dengan konsekuensi sosial dari pandemi. Kita semua. Banyak yang ingin kembali normal dan melanjutkan kegiatan ekonomi. Tentu, tetapi “normalitas” ini tidak boleh mengikutkan ketidakadilan sosial dan degradasi lingkungan. Pandemi adalah krisis dan dari krisis ini kita tidak keluar dengan cara yang sama: apakah kita keluar lebih baik atau lebih buruk. Kita harus tampil lebih baik, untuk memperbaiki ketidakadilan sosial dan degradasi lingkungan. Hari ini kita memiliki kesempatan untuk membangun sesuatu yang berbeda. Misalnya, kita bisa menumbuhkan ekonomi pembangunan integral dari orang miskin dan bukan kesejahteraan. Dengan ini saya tidak ingin mengecam bantuan, pekerjaan bantuan itu penting. Mari kita pikirkan tentang pekerjaan sukarela, yang merupakan salah satu bangunan terindah yang dimiliki Gereja Italia. Tetapi kita harus melangkah lebih jauh dan menyelesaikan masalah yang mendorong kita untuk memberikan bantuan. Perekonomian yang tidak menggunakan pengobatan yang benar-benar meracuni masyarakat, seperti pengembalian yang terlepas dari penciptaan pekerjaan yang layak (lih. EG, 204). Jenis keuntungan ini dipisahkan dari ekonomi riil, yang seharusnya menguntungkan rakyat biasa (lih. Ens. Laudato si’ [LS], 109), dan terkadang juga acuh tak acuh terhadap kerusakan yang ditimbulkan pada rumah bersama. Pilihan preferensial bagi orang miskin, kebutuhan sosial-etis yang berasal dari kasih Tuhan (lih. LS, 158), memberi kita dorongan untuk berpikir dan merancang ekonomi di mana orang, dan terutama yang paling miskin, berada di pusat. Dan itu juga mendorong kita untuk merancang pengobatan virus dengan memprioritaskan mereka yang paling membutuhkannya. Sungguh menyedihkan jika dalam vaksin Covid-19 prioritas diberikan kepada yang terkaya! Sungguh menyedihkan jika vaksin ini menjadi milik bangsa ini atau itu dan tidak universal dan untuk semua orang. Dan betapa skandal itu jika semua bantuan ekonomi yang kita amati – sebagian besar dengan uang publik – terkonsentrasi pada industri penebusan yang tidak berkontribusi pada penyertaan yang tersingkir, untuk promosi yang terakhir, untuk kebaikan bersama atau untuk memelihara ciptaan (ibid.). Ini adalah kriteria untuk memilih industri mana yang akan dibantu: industri yang berkontribusi pada penyertaan yang tersingkir, untuk promosi yang terakhir, untuk kebaikan bersama dan untuk pemeliharaan ciptaan. Empat kriteria.

Jika virus menyebar lagi di dunia yang tidak adil bagi orang miskin dan paling rentan, kita harus mengubah dunia ini. Dengan teladan Yesus, dokter dari kasih ilahi yang utuh, yaitu penyembuhan fisik, sosial dan spiritual (lih. Yoh 5: 6-9) – seperti penyembuhan yang Yesus lakukan – kita harus bertindak sekarang, untuk menyembuhkan epidemi yang disebabkan oleh virus kecil yang tidak terlihat, dan untuk menyembuhkan yang disebabkan oleh ketidakadilan sosial yang besar dan terlihat. Saya mengusulkan agar ini dilakukan atas kasih Tuhan, menempatkan mereka yang terpinggirkan menjadi di tengah dan yang terakhir di tempat pertama. Jangan lupa parameter yang akan kita dinilai, Matius, pasal 25. Mari kita praktikkan dalam pemulihan dari epidemi ini. Dan mulai dari cinta yang konkret ini, berlabuh pada harapan dan didirikan dalam iman, memungkinkan dunia yang lebih sehat. Jika sebaliknya, kita akan menjadi lebih buruk dari krisis. Semoga Tuhan membantu kita, memberi kita kekuatan untuk tampil lebih baik, menanggapi kebutuhan dunia saat ini.

[1] Cf. Congregation for the Doctrine of the Faith, Instruction on Some Aspects of “Liberation Theology”, (1984), 5.
[2] Benediktus XVI, Pidato Pelantikan Konferensi Umum Kelima Para Uskup Amerika Latin dan Karibia (13 Mei 2007), 3.

Sapaan

Saya dengan senang hati menyapa pembicara bahasa Prancis. Dengan sukacita Injil, kita memohon anugerah Roh Kudus, untuk menjadi Gereja yang miskin, melayani yang miskin dan yang lemah. Kepada kalian semua saya kirimkan berkat saya.

Saya menyampaikan salam hangat kepada umat beriman yang berbahasa Inggris. Perhatian saya tertuju pada keluarga yang tahun ini harus meninggalkan liburan musim panas; Saya mempercayakannya kepada Tuhan, sehingga Dia bisa memberi mereka ketenangan dan kegembiraan. Tuhan memberkati Anda!

Dengan penuh kasih sayang saya menyapa saudara-saudari saya yang berbahasa Jerman. Mengikuti teladan Yesus dan pilihan preferensialnya bagi orang miskin, sebagai individu dan sebagai komunitas Gereja kita harus membantu mengatasi konsekuensi pandemi dan membangun dunia yang lebih adil dalam solidaritas. Semoga Roh Kudus membantu kita dalam hal ini dengan kasih karunia dan kekuatan-Nya.

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Spanyol. Marilah kita memohon kepada Yesus untuk membantu kita menyembuhkan penyakit yang disebabkan oleh virus, dan juga penyakit yang disebabkan oleh ketidakadilan sosial. Semoga kasih Tuhan, yang berlabuh dalam harapan dan didirikan dalam iman, mendorong kita untuk menempatkan mereka yang terpinggirkan di tengah dan yang terakhir di tempat pertama. Semoga Tuhan memberkatimu.

Saya menyampaikan salam hangat kepada umat setia yang berbicara bahasa Portugis. Marilah kita belajar dari Tuhan, yang menjadikan diri-Nya makanan untuk kita dalam Ekaristi, menjadi juga “makanan” bagi orang lain, yaitu lebih tersedia untuk melayani yang membutuhkan, terutama yang paling miskin. Tuhan memberkati Anda!

Saya menyapa umat beriman berbahasa Arab. Kita dipanggil untuk bertindak sekarang, untuk menyembuhkan epidemi yang disebabkan oleh virus kecil yang tidak terlihat, dan untuk menyembuhkan yang disebabkan oleh ketidakadilan sosial yang besar dan terlihat. Saya mengusulkan agar ini dilakukan dari kasih Tuhan, menempatkan pinggiran di tengah dan yang terakhir di tempat pertama. Berawal dari cinta ini, berlabuh dalam harapan dan didirikan dalam iman, dunia yang lebih sehat akan menjadi mungkin. Semoga Tuhan memberkati Anda semua dan selalu melindungi Anda dari segala kejahatan!

Saya dengan hormat menyapa semua orang Polandia. Saudara dan saudari yang terkasih, saya bergabung secara rohani dengan semua orang yang melakukan berbagai prakarsa spiritual, ilmiah dan sosial untuk membatasi efek pandemi dalam masyarakat dan untuk memenuhi kebutuhan vital orang sakit dan keluarga mereka. Saya meminta Anda, bermurah hatilah dan jangan melupakan kebutuhan yang paling miskin dan kesepian, terutama yang lanjut usia dan yang sakit. Semoga Tuhan memberkati Anda dan mendukung Anda!

* * *

Saya menyampaikan salam hangat kepada umat beriman yang berbahasa Italia. Saya mengundang setiap orang untuk mencurahkan lebih banyak waktu untuk doa dan pembinaan iman Kristiani, menjadi murid Kristus yang setia dan untuk bertumbuh dalam semangat solidaritas persaudaraan.

Akhirnya, perhatian saya beralih kepada orang tua, orang muda, orang sakit dan para pengantin baru. Besok kita akan merayakan peringatan liturgi Santo Bernard dari Clairvaux, seorang dokter Gereja yang hebat dan terutama pelantun yang lembut bagi Bunda Maria. Teladannya akan membangkitkan keinginan setiap orang untuk meninggalkan diri mereka sendiri dengan keyakinan demi perlindungan dari Bunda Perawan Yang Terberkati, penghibur mereka yang menderita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s