Bunda Teresa: Orang Kudus bagi semua

Pada ulang tahun ke-4 kanonisasi Bunda Teresa dari Kolkata, postulator perjuangan kesuciannya memberi tahu kita mengapa Bunda Teresa begitu relevan bagi dunia saat ini.


Pada 4 September 2016, puluhan ribu peziarah berbondong-bondong ke Roma untuk mengikuti prosesi kanonisasi St. Bunda Teresa dari Kolkata, biarawati mungil yang mengabdikan hidupnya untuk yang termiskin dari yang miskin, tinggal di antara mereka dan melayani mereka.

Selama Misa  tersebutdi mana Paus Fransiskus menyatakannya sebagai orang suci, dia menggambarkannya sebagai wanita suci yang membela yang belum terlahir, orang sakit dan yang ditinggalkan serta yang mempermalukan para pemimpin dunia atas “kejahatan kemiskinan yang mereka ciptakan sendiri.”

Pastor Brian Kolodiejchuk adalah penulis tiga buku tentang wanita mungil yang ia sebut sebagai “bunda”, dan Superior General of the Fathers of the Missionaries of Charity saat ini, ordo religius yang ia dirikan. Dia ditunjuk sebagai postulator penggelaran kanonisasi, 2 tahun setelah kematiannya pada tahun 1997.

Dalam sebuah wawancara dengan Radio Vatikan, Pastor Brian berbicara tentang bagaimana Bunda Teresa adalah “orang suci modern” yang dapat kita semua hubungkan, tentang ajarannya yang mendalam tentang cinta, dan tentang bagaimana kita semua dapat meniru dia dengan menemukan cinta dan keindahan dalam hal-hal kecil dan tindakan.

Kesaksian Pastor Brian kolodiejchuk MC

Pastor Brian Kolodiejchuk secara pribadi dekat dengan St Bunda Teresa, di Roma di mana dia pertama kali bertemu dengannya di rumah Misionaris Cinta Kasih di San Gregorio, dan kemudian menghabiskan waktu bersamanya di New York dan Tijuana di mana dia menjadi salah satu pendiri Fathers of Missionaries of Charity , cabang Ordo pria yang saat ini terdiri dari 28 imam yang ditahbiskan dan sekitar 60 dalam formasi, tersebar di Afrika, India, Guatemala dan Roma.

Ia juga penulis tiga buku yang didedikasikan untuk kehidupan dan spiritualitas Bunda Teresa. Salah satunya, “Come be my light” didasarkan pada ratusan surat asli yang dia tulis untuk penasihat spiritualnya. Ini sangat relevan karena menyoroti apa yang dia sebut “kegelapan” dan kesepian spiritual yang dia alami selama bertahun-tahun dalam hidupnya, membuatnya semakin dekat dan lebih relevan dengan orang-orang biasa dari semua lapisan masyarakat.

Orang kudus di zaman kita

Tetapi pertama-tama, katanya, dia adalah orang kudus “modern” karena dia menjalani keadaan yang sama seperti kita, sementara popularitasnya sedemikian rupa sehingga dia dikenal oleh semua orang dari semua agama di seluruh dunia.

“Semenjak Santo Fransiskus dari Assisi, tidak pernah ada orang suci yang memiliki gaung yang begitu luas di luar Gereja”, katanya, sambil menunjukkan bahwa selama hidupnya, Bunda Teresa menerima Hadiah Nobel Perdamaian dan berbagai Penghargaan dan pengakuan lainnya yang membuat dia terkenal “baik di luar Gereja”.

Seorang rasul sukacita

Tapi dia bukannya tidak bisa dihubungi atau menyendiri, dia mengulangi, dan meskipun kebanyakan dari kita mungkin akan memandangnya dan berpikir “kita tidak akan pernah bisa seperti Bunda Teresa,” itu mungkin benar dalam beberapa hal, dia jelas seseorang yang mengajari kita semua tentang apa arti cinta.

Misalnya, dia menjelaskan, dalam tahun-tahun kegelapan dan kesepian rohani, “dia bersukacita di tengah pengalaman yang menyakitkan itu (…), dia ingin menjadi rasul sukacita.”

Mengajar kita untuk mencintai

Dengan cara yang sama Santo Thomas mengajarkan bahwa cinta ada dalam kehendak, Pastor Brian menjelaskan, dia menunjukkan kepada kita bahwa dalam budaya di mana cinta sebagian besar diidentifikasikan sebagai perasaan, cinta sebenarnya adalah pilihan.

Meskipun dia tidak memiliki penghiburan atau pengalaman merasakan cinta Yesus baginya sendiri, atau miliknya untuk-Nya, lanjutnya, dia masih bisa memilih untuk menjalani hidupnya dengan cinta. Ini adalah ajaran yang amat bagus karena cinta tidak selalu mudah (seperti dalam pernikahan misalnya), dan terkadang kita merasa sulit untuk mencintai orang lain. Tetapi Bunda Teresa mengajari kita bahwa “cinta menghendaki kebaikan bagi orang lain, untuk kepentingan orang lain.

Terkadang, katanya, cinta itu memang merugikan kita, “jadi dia adalah contoh yang bagus tentang apa itu cinta.”

Dia akan berkata, Pastor Brian mengungkapkan: “Hal-hal biasa: cinta yang luar biasa. Hal-hal kecil: cinta yang besar.”

Dan itu adalah sesuatu yang dapat diterapkan pada semua kehidupan kita: “Jika kita melihat hari kita, sebagian besar tindakan kita netral secara moral,” jelasnya. “Yang memberi nilai pada mereka adalah cinta yang kita lakukan.”

“Kita dapat melakukan hal-hal terkecil,” tetapi itu diubah jika kita mempersembahkan sebagian untuk kasih Tuhan, selalu melihat wajah Yesus di dalam diri yang lain.

Orang suci untuk semua , pada dunia yang semakin dilanda kemiskinan

Saya bertanya kepada Pastor Brian, bagaimana Bunda Teresa dapat dipandang relevan pada masa dalam sejarah di mana semakin banyak orang yang jatuh miskin oleh sistem ekonomi yang tidak adil, dan sekarang oleh pandemi virus corona?

Memang benar, jelasnya, bahwa dia tidak pernah dimaksudkan untuk membahas struktur di balik kemiskinan. Dia terbiasa menanggapi kritik semacam itu, katanya, menunjukkan bahwa mengatasi ketidakadilan yang utama adalah panggilan orang lain, karena itu adalah bagian dari doktrin sosial Gereja, tetapi menekankan pada hal tersebut bukanlah panggilannya.

“Pekerjaan khusus saya adalah bantuan langsung dan efektif” demikian dikatakannya, saat dia melanjutkan tentang “memberi makan orang miskin seperti orang lain mendapatkan pancing.”

Dalam situasi saat ini, tambahnya, kita mungkin merasa kita tidak memiliki kendali atas Covid-19 dan konsekuensi atas ini semua misalnya, “tapi saya bisa melakukan sesuatu di tempat saya berada.”

Dia mengomentari tentang berbagai cara orang akan membantu mereka yang membutuhkan, bahkan melakukan hal-hal kecil seperti meninggalkan makanan di dalam wadah untuk mereka yang mungkin kelaparan dan secara umum menanggapi keadaan darurat dengan banyak cara kecil namun penting.

“Hal-hal kecil inilah yang dapat kita lakukan, bahkan jika kita tidak dapat mengendalikan seluruh situasi,” katanya.

Orang Kudus Paus Fansiskus

Pastor Brian setuju bahwa Bunda Teresa jelas merupakan “orang kudus Paus Fransiskus!”

Dia mencatatkan bahwa keajaiban kanonisasi terjadi pada tahun 2008, tetapi itu hanya disebutkan kepadanya pada tahun 2013: “Saya biasa mengatakan bahwa bunda akan dikanonisasi ketika itu adalah saat yang baik bagi Gereja, dan seperti yang terjadi, itu terjadi di Yubileum Tahun Kerahiman. ”

Dia juga menunjuk ke buku ketiganya, “Call to Mercy” yang berbicara tentang ajaran Bunda Teresa tentang Karya Belas Kasih, dan tentang bagaimana dia bekerja dalam karya belas kasih, semua ini dikuatkan oleh kesaksian para saksi yang berbicara tentang contoh bagaimana dia menjalani belas kasihan itu.

Dan kemudian, dia menyimpulkan, “Paus Fransiskus berkata kita pergi ke pinggiran, baik secara geografis maupun pinggiran eksistensial: Dan di situlah bunda, berdasarkan panggilannya, bekerja bagi yang termiskin dari yang miskin”.

Dia menyoroti bagaimana tidak hanya kemiskinan material, tetapi kemiskinan internal, spiritual sangat penting dalam kehidupan dan pelayanannya juga.

Ketika di tahun 70-an dia pergi ke Barat, katanya, dia menyadari kedalaman dan tingkat kemiskinan spiritual. Dan juga karena pengalaman kegelapannya sendiri, dan kemiskinan karena kesepian, dia bisa menjangkau semua orang.

Dia adalah sosok yang terkenal dan dia berkeliling dunia, jadi orang-orang akan berbagi dengannya pengalaman paling menyakitkan mereka. Dari pengalamannya sendiri, kata Pastor Brian, dia selalu bisa “memberikan kata-kata penghiburan karena dia tahu apa yang mereka alami.”

“Dia akan mengatakan kemiskinan terbesar di dunia saat ini adalah tidak dikasihi, tidak diinginkan, tidak diperhatikan, dan itulah yang dia alami dalam hubungannya dengan Yesus. “

Linda Bordoni – Vatican News

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s