Homili Paus Fransiskus pada Misa Perayaan Malam Paskah – 3 April 2021

Homili Bapa Suci Paus Fransiskus

Pada Misa Perayaan Malam Paskah

Basilika Santo Petrus – Altar Kursi

Sabtu Suci, 3 April 2021


Para wanita mengira mereka akan menemukan mayat untuk diurapi, tetapi yang mereka temukan kuburan yang kosong. Mereka pergi untuk meratapi orang mati, sebaliknya mereka mendengar pemberitahuan akan kehidupan. Karena alasan inilah, Injil berkata, para wanita itu “penuh dengan ketakutan dan keheranan” (Mrk 16: 8), penuh ketakutan, ketakutan dan penuh keheranan. Keheranan: dalam hal ini adalah ketakutan yang bercampur dengan kegembiraan, yang mengejutkan hati mereka saat melihat batu besar dari kubur itu terguling dan menjadi seorang berjubah putih. Sungguh menakjubkan mendengar kata-kata itu: “Jangan takut! Kamu mencari Yesus orang Nazaret, yang disalibkan itu. Ia telah bangkit”(ayat 6). Dan kemudian ajakan itu: “Tetapi sekarang pergilah… Ia mendahului kamu ke Galilea; di sana kamu akan melihat Dia” (ayat 7). Kita juga menyambut ajakan ini, undangan Paskah: marilah kita pergi ke Galilea di mana Tuhan Yang Bangkit mendahului kita. Tapi apakah artinya “pergi ke Galilea”?

Pergi ke Galilea berarti, di atas segalanya, memulai kembali dari awal. Bagi para murid itu berarti kembali ke tempat di mana Tuhan mencari mereka untuk pertama kalinya dan memanggil mereka untuk mengikuti-Nya. Itu adalah tempat pertemuan pertama dan tempat cinta pertama. Sejak saat itu, meninggalkan jala, mereka mengikuti Yesus, mendengarkan khotbah-Nya dan menyaksikan keajaiban yang Dia lakukan. Namun, meskipun mereka selalu bersama-Nya, mereka tidak sepenuhnya memahami Dia, mereka sering salah memahami kata-kata-Nya dan melarikan diri dari salib, meninggalkan Dia sendirian. Terlepas dari kegagalan ini, Tuhan Yang Bangkit menampilkan diri-Nya sebagai Dia, yang sekali lagi, mendahului mereka di Galilea; itu mendahului mereka, yaitu, berdiri di depan mereka. Dia memanggil mereka dan memanggil mereka untuk mengikutinya, tanpa pernah merasa lelah. DIA Yang Bangkit mengatakan kepada mereka: “Mari kita mulai lagi dari tempat kita memulai. Ayo mulai lagi. Aku ingin kamu kembali bersama-Ku, meskipun dan di luar semua kegagalan”. Di Galilea ini kita belajar keheranan akan kasih Tuhan yang tak terbatas, yang menelusuri jalan baru di sepanjang jalan kekalahan kita. Dan begitu pula Tuhan: Dia menelusuri jalan baru di dalam jalur kekalahan kita. Dia seperti itu dan dia mengundang kita ke Galilea untuk melakukan ini.

Ini adalah pengumuman Paskah pertama yang ingin saya sampaikan kepada Anda: adalah mungkin untuk selalu memulai kembali, karena selalu ada kehidupan baru yang dapat dimulai kembali oleh Tuhan dalam diri kita melampaui semua kegagalan kita. Bahkan dari puing-puing hati kita – kita masing-masing tahu, tahu puing-puing hati kita – bahkan dari puing-puing hati kita Tuhan dapat membangun sebuah karya seni, bahkan dari fragmen kemanusiaan kita yang menghancurkan Tuhan menyiapkan sejarah baru. Dia selalu mendahului kita: di salib penderitaan, kehancuran dan kematian, serta dalam kemuliaan hidup yang dilahirkan kembali, sejarah yang berubah, harapan yang dilahirkan kembali. Dan di bulan-bulan pandemi yang kelam ini kita mendengar Tuhan Yang Bangkit mengundang kita untuk memulai lagi, untuk tidak pernah kehilangan harapan.

Kedua, pergi ke Galilea berarti mengikuti jalan baru. Itu bergerak ke arah yang berlawanan dengan kuburan. Wanita mencari Yesus di kuburan, yaitu, mereka pergi untuk mengingat apa yang mereka tinggali bersama Dia dan yang sekarang hilang selamanya. Mereka pergi untuk membangkitkan kesedihan mereka. Itu adalah gambaran iman yang telah menjadi peringatan dari fakta yang indah tetapi selesai, hanya untuk diingat. Banyak dari kita juga – menjalani “iman akan kenangan”, seolah-olah Yesus adalah karakter dari masa lalu, seorang teman masa mudanya sekarang jauh, sebuah fakta yang terjadi dahulu kala, ketika saya menghadiri katekisasi sebagai seorang anak. Iman yang terdiri dari kebiasaan, hal-hal dari masa lalu, kenangan masa kecil yang indah, yang tidak lagi menyentuh saya, tidak lagi menantang saya. Sebaliknya, pergi ke Galilea berarti belajar bahwa iman, untuk hidup, harus kembali ke jalan. Itu harus menghidupkan kembali awal perjalanan setiap hari, keheranan dari pertemuan pertama. Dan kemudian mempercayakan diri sendiri, tanpa praduga sudah mengetahui segalanya, tapi dengan kerendahan hati orang yang membiarkan dirinya dikejutkan oleh jalan Tuhan. kita biasanya takut Tuhan akan mengejutkan kita. Dan hari ini Tuhan mengundang kita untuk membuat diri kita terkejut. Kita pergi ke Galilea untuk menemukan bahwa Tuhan tidak dapat ditempatkan di antara kenangan masa lalu, tetapi hidup, selalu mengejutkan. Dengan bangkit, Dia tidak pernah berhenti membuat kita takjub.

Ini adalah pengumuman Paskah yang kedua: iman bukanlah khazanah masa lalu, Yesus bukanlah karakter yang ketinggalan zaman. Dia masih hidup, di sini dan sekarang. Berjalan bersama Anda setiap hari, dalam situasi yang Anda alami, dalam pencobaan yang Anda alami, dalam mimpi yang Anda bawa ke dalam. Ini membuka cara-cara baru yang menurut Anda tidak ada, mendorong Anda untuk melawan arus penyesalan dan “yang sudah terlihat”. Bahkan jika segala sesuatu tampak hilang bagi Anda, bukalah diri Anda dengan takjub akan hal-hal baru: itu akan mengejutkan Anda.

Pergi ke Galilea juga berarti pergi ke perbatasan. Karena Galilea adalah tempat yang paling jauh: di wilayah yang majemuk dan beraneka ragam itu hiduplah orang-orang yang paling jauh dari kemurnian ritual Yerusalem. Namun Yesus memulai misinya dari sana, menyampaikan pengumuman kepada mereka yang menjalani kehidupan sehari-hari dengan kesulitan, menyampaikan pengumuman kepada yang tersisih, yang lemah, yang miskin, untuk menjadi wajah dan kehadiran Tuhan, yang pergi mencari tanpa siapa pun. Mereka yang putus asa atau tersesat, yang bergerak ke batas keberadaan karena di matanya tidak ada yang terakhir, tidak ada yang dikecualikan, mereka yang lelah. Di sana Yang Bangkit meminta para pengikut-Nya untuk pergi, bahkan sampai hari ini Dia meminta kita untuk pergi ke Galilea, ke “Galilea” yang nyata ini. Itu adalah tempat kehidupan sehari-hari, itu adalah jalan-jalan yang kita lalui setiap hari, itu adalah sudut-sudut kota kita di mana Tuhan mendahului kita dan membuat diri-Nya hadir, tepatnya dalam kehidupan mereka yang lewat dan berbagi dengan kita dalam waktu, rumah tempat tinggal , pekerjaan, usaha dan harapan. Di Galilea kita belajar bahwa kita dapat menemukan Yang Bangkit di wajah saudara-saudara kita, dalam antusiasme orang-orang yang bermimpi dan dalam kepasrahan orang-orang yang putus asa, dalam senyuman orang-orang yang bersukacita dan dalam air mata orang-orang yang menderita. , terutama pada orang miskin dan mereka yang terpinggirkan. Kita akan takjub melihat betapa kebesaran Tuhan terungkap dalam kekecilan, betapa kecantikannya bersinar pada orang sederhana dan orang miskin.

Inilah pengumuman Paskah ketiga: Yesus, Yang Bangkit, mencintai kita tanpa batas dan mengunjungi setiap situasi hidup kita. Dia menanamkan kehadirannya di jantung dunia dan mengajak kita juga untuk mengatasi rintangan, mengatasi prasangka, mendekati orang-orang di sekitar kita setiap hari, untuk menemukan kembali rahmat kehidupan sehari-hari. Mari kita kenali itu hadir di Galilea kita, dalam kehidupan sehari-hari. Bersama Dia, hidup akan berubah. Karena di balik semua kekalahan, kejahatan dan kekerasan, melampaui semua penderitaan dan kematian, Yang Bangkit hidup dan Yang Bangkit memimpin sejarah.

Saudari dan saudara, jika pada malam ini kamu membawa saat-saat gelap di hatimu, hari yang belum fajar, cahaya yang terkubur, mimpi yang hancur, pergilah, bukalah hatimu dengan takjub atas pengumuman Paskah: “Jangan takut, Dia telah bangkit! Dia menunggumu di Galilea”. Harapan Anda tidak akan tetap belum selesai, air mata Anda akan dikeringkan, ketakutan Anda akan dikalahkan oleh harapan. Karena, Anda tahu, Tuhan selalu berjalan di depan Anda, selalu berjalan di depan Anda. Dan, bersamanya, hidup selalu dimulai kembali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s