Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 7 April 2021

Katekese Bapa Suci paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Perpustakaan Istana Apostolik

Rabu, 7 April 2021


Katekese ke-28 tentang doa

Berdoa dalam persekutuan bersama para Orang Kudus

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Hari ini, saya ingin merefleksikan hubungan antara doa dan persekutuan orang-orang kudus. Dalam kenyataannya, ketika kita berdoa, kita tidak pernah melakukannya sendirian: bahkan ketika kita tidak memikirkannya, kita tenggelam dalam sungai doa yang agung yang mendahului kita dan terus berlanjut setelah kita. Sungai yang megah.

Di dalam doa-doa yang kita temukan di dalam Alkitab, yang sering bergema dalam liturgi, adalah jejak-jejak cerita kuno, pembebasan yang luar biasa, pengusiran dan pengasingan yang menyedihkan, pengembalian yang emosional, serta pujian yang berbunyi di hadapan keajaiban penciptaan… Dan dengan demikian , suara-suara ini diwariskan dari generasi ke generasi, dalam jalinan yang terus menerus antara pengalaman pribadi dan pengalaman orang-orang serta kemanusiaan tempat kita berada. Tidak ada yang bisa memisahkan diri dari sejarahnya sendiri, sejarah bangsanya sendiri. Kita selalu menunjukkan sikap yang diwariskan kepada kita ini, bahkan dalam cara kita berdoa. Dalam doa pujian, terutama yang terungkap dari hati anak-anak kecil dan kerendahan hati, gema bagian Magnificat yang Maria angkat ke hadapan Allah di depan kerabatnya Elizabeth; atau seruan orang tua Simeon yang, sambil menggendong Bayi Yesus, berkata sebagai berikut: “Sekarang, Tuhan, biarkanlah hamba-Mu ini pergi dalam damai sejahtera, sesuai dengan firman-Mu” (Luk 2:29).

Doa yang baik itu “meluas”, seperti segala sesuatu yang baik; mereka menyebarkan dirinya secara terus menerus, dengan atau tanpa diposting di jejaring sosial: dari bangsal-bangsal rumah sakit, dari saat-saat pertemuan meriah hingga saat-saat di mana kita menderita secara diam-diam… Rasa sakit satu orang adalah penderitaan semua orang, dan kebahagiaan satu orang disalurkan kepada jiwa orang lain. Penderitaan dan kebahagiaan, semua kisah, cerita yang menciptakan kisah kehidupan sendiri, cerita ini dihidupkan kembali melalui kata-kata sendiri, tetapi pengalamannya tetap serupa.

Doa selalu dilahirkan kembali: setiap kali kita bergandengan tangan dan membuka hati kita kepada Tuhan, kita menemukan diri kita ditemani oleh orang-orang kudus yang tidak dikenal dan orang-orang kudus yang kita kenal yang berdoa bersama kita dan yang menjadi perantara bagi kita sebagai saudara dan saudari yang telah mendahului kita dalam petualangan kemanusiaan yang sama ini. Tidak ada kesedihan di Gereja yang ditanggung dalam kesendirian, tidak ada air mata yang dilupakan, karena setiap orang bernapas dan berpartisipasi dalam satu anugerah bersama. Bukanlah suatu kebetulan bahwa di gereja kuno orang-orang dimakamkan di taman-taman yang mengelilingi bangunan suci, seolah-olah mengatakan bahwa, dalam beberapa hal, mereka yang menghuninya ialah mereka yang telah mendahului kita berpartisipasi dalam setiap Ekaristi. Orang tua dan kakek nenek kita ada di sana, ayah baptis dan ibu baptis kita ada di sana, katekis kita dan guru lainnya ada di sana… Iman yang diteruskan, diteruskan, yang telah kita terima. Seiring dengan iman, cara berdoa dan berdoa telah ditularkan.

Orang-orang kudus masih di sini, tidak jauh dari kita; dan representasi mereka di gereja membangkitkan “awan kesaksian” yang selalu mengelilingi kita (lihat Ibr 12: 1). Pada awalnya, kita mendengar bacaan dari bagian dari Surat kepada jemaat di Ibrani. Mereka adalah saksi yang tidak kita sembah – artinya kita tidak menyembah orang-orang kudus ini – tetapi yang kita hormati dan yang dalam ribuan cara berbeda membawa kita kepada Yesus Kristus, satu-satunya Tuhan dan Perantara antara Tuhan dan umat manusia. Seorang “orang kudus” yang tidak membawa Anda kepada Yesus bukanlah orang kudus, bahkan bukan seorang Kristen. Seorang kudus membuat Anda mengingat Yesus Kristus karena dia menempuh jalan hidup sebagai seorang Kristen. Orang-orang kudus mengingatkan kita bahwa bahkan dalam hidup kita, betapapun lemahnya dan ditandai oleh dosa, kekudusan dapat terungkap. Bahkan di saat-saat terakhir. Faktanya, kita membaca dalam Injil bahwa orang suci pertama yang dikanonisasi oleh Yesus sendiri adalah seorang pencuri, bukan Paus. Kekudusan adalah perjalanan hidup, perjumpaan panjang atau singkat seketika dengan Yesus. Tetapi dia selalu menjadi saksi, orang kudus adalah saksi, pria atau wanita yang bertemu dengan Yesus dan mengikuti Yesus. Tidak ada kata terlambat untuk bertobat kepada Tuhan yang baik dan maha besar dalam kasih (lihat Mzm 103: 8).

Katekismus menjelaskan bahwa orang-orang kudus merenungkan Tuhan, memuji-Nya dan terus-menerus merawat orang-orang yang mereka tinggalkan di bumi. […] Syafaat mereka adalah pelayanan mereka yang paling mulia terhadap rencana Tuhan. Kita dapat dan harus memohon pada mereka untuk menjadi perantara bagi kita dan untuk seluruh dunia ”(KGK, 2683). Ada solidaritas misterius di dalam Kristus antara mereka yang telah meninggal dunia dan kitapara peziarah dalam kehidupan ini: dari Surga, almarhum tercinta terus menjaga kita. Mereka berdoa untuk kita, dan kita berdoa untuk mereka dan kita berdoa bersama mereka.

Hubungan dalam doa antara diri kita sendiri dan mereka yang telah tiba – kita telah mengalami hubungan ini dalam doa di sini di kehidupan duniawi ini. Kita berdoa untuk satu sama lain, kita membuat permohonan dan berdoa…. Cara pertama untuk mendoakan seseorang adalah dengan berbicara kepada Tuhan tentang dia. Jika kita sering melakukan ini, setiap hari, hati kita tidak tertutup tetapi terbuka untuk saudara-saudari kita. Berdoa untuk orang lain adalah cara pertama untuk mencintai mereka dan itu menggerakkan kita untuk mendekat secara konkret. Bahkan di saat-saat konfliktual, cara untuk menyelesaikan konflik, untuk melembutkannya, adalah dengan berdoa untuk orang yang berada dalam konflik dengan kita. Dan sesuatu berubah dengan doa. Hal pertama yang berubah adalah hati dan sikap kita. Tuhan mengubahnya sehingga bisa berubah menjadi perjumpaan, perjumpaan baru agar konflik tidak menjadi perang yang tidak pernah berakhir.

Cara pertama untuk menghadapi saat kesusahan adalah dengan meminta saudara-saudari kita, orang-orang kudus di atas segalanya, untuk mendoakan kita. Nama yang diberikan kepada kita saat Pembaptisan bukanlah label atau hiasan! Biasanya nama Perawan, atau Orang Suci, yang tidak mengharapkan apa pun selain “memberi kita bantuan” dalam hidup, untuk memberi kita bantuan untuk mendapatkan rahmat dari Tuhan yang kita butuhkan. Jika pencobaan hidup belum mencapai titik puncaknya, jika kita masih mampu bertahan, jika terlepas dari segalanya kita melanjutkan dengan penuh kepercayaan, lebih dari pada jasa kita sendiri, mungkin kita berhutang semua ini pada perantaraan semua orang kudus, mereka yang berada di Surga, dan orang lain yang merupakan peziarah seperti kita di bumi ini, yang telah melindungi dan menemani kita, karena kita semua tahu ada orang-orang suci di bumi ini, pria dan wanita suci yang hidup dalam kesucian. Mereka tidak mengetahuinya; kita juga tidak menyadarinya. Tetapi ada orang suci, orang suci sehari-hari, orang suci yang tersembunyi, atau seperti yang saya seringkali katakan, “orang suci yang tinggal di sebelah”, mereka yang berbagi kehidupan mereka dengan kita, yang bekerja dengan kita dan hidup dalam kekudusan.

Oleh karena itu, terpujilah Yesus Kristus, satu-satunya Juruselamat dunia, bersama dengan perkembangan luar biasa dari pria dan wanita kudus yang memenuhi bumi dan yang telah memuji Tuhan melalui kehidupan mereka sendiri. Karena – seperti yang ditegaskan Santo Basil – “Roh benar-benar tempat tinggal orang-orang kudus karena mereka mempersembahkan diri mereka sebagai tempat tinggal bagi Tuhan dan disebut bait suci-Nya” (On the Holy Spirit, 26, 62: PG 32, 184A; lihat KGK , 2684).

Sapaan

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Inggris. Dalam sukacita Kristus yang Bangkit, saya memohon kepada Anda dan keluarga Anda belas kasihan Allah Bapa kita. Semoga Tuhan memberkati Anda semua!

Seruan

Saya mengingat kembali dalam doa bagi para korban banjir yang melanda Indonesia dan Timor Timur dalam beberapa hari ini. Semoga Tuhan menyambut mereka yang meninggal dunia, menghibur keluarga mereka dan menolong mereka yang kehilangan tempat tinggal.

Kemarin, Hari Olahraga Internasional untuk Pembangunan dan Perdamaian, yang ditetapkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, dirayakan. Saya berharap ini dapat menggerakkan sekali lagi pengalaman olahraga sebagai acara tim, untuk mempromosikan dialog melalui budaya dan masyarakat yang berbeda.

Dalam perspektif itu, saya dengan senang hati mendorong Atletik Vatikan untuk melanjutkan komitmen mereka dalam menyebarkan budaya persaudaraan dalam dunia olahraga, dengan memperhatikan mereka yang paling lemah, sehingga menjadi saksi perdamaian.

Doa Paus Bagi korban banjir

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s