Homili Paus Fransiskus pada Misa Kudus Hari Raya Pentakosta – 23 Mei 2021

Homili Bapa Suci Paus Fransiskus

pada Misa Kudus Hari Raya Pentakosta

Basilika Santo Petrus

Hari Raya Pentakosta – Minggu, 23 Mei 2021


“Jikalau Penghibur yang akan Kuutus dari Bapa datang, yaitu Roh Kebenaran yang keluar dari Bapa…” (Yoh 15:26). Dengan kata-kata ini, Yesus berjanji untuk mengutus Roh Kudus kepada murid-murid-Nya, sebuah karunia tertinggi, karunia diatas segala karunia. Dia menggunakan kata yang tidak biasa dan misterius untuk menggambarkan Roh: Paraclete. Hari ini marilah kita merenungkan kata ini, yang tidak mudah diterjemahkan, karena memiliki sejumlah arti. Pada dasarnya, ini berarti dua hal: Penghibur dan Pembela.

Paraclete adalah Penghibur. Kita semua, terutama pada saat-saat sulit seperti yang kita alami saat ini akibat pandemi, manusia mencari penghiburan. Namun, sering kali, kita hanya berpaling pada kenyamanan duniawi, kenyamanan yang sementara dengan cepat memudar. Hari ini, Yesus menawarkan kita penghiburan surgawi, Roh Kudus, yang adalah “penghibur yang terbaik”. Apa bedanya? Kenyamanan dunia seperti layaknya pereda nyeri: kenyamanan dapat memberikan kelegaan sesaat, tetapi tidak menyembuhkan penyakit yang kita bawa jauh di dalam. Mereka bisa menenangkan kita, tapi tidak menyembuhkan kita pada intinya. Mereka bekerja di permukaan, di tingkat indra, tetapi hampir tidak menyentuh hati kita. Hanya satu yang yang membuat kita merasa dicintai apa adanya yang dapat memberikan kedamaian di hati kita. Roh Kudus, kasih Tuhan, melakukan hal itu dengan tepat. Dia turun dalam diri kita; sebagai Roh, Dia bertindak dalam roh kita. Dia turun “di dalam hati”, sebagai “tamu jiwa yang paling disambut” (ibid). Dia adalah kasih Tuhan, yang tidak meninggalkan kita; karena hadir untuk mereka yang sendirian dan menjadi sumber ketenteraman.

Saudari terkasih, saudara terkasih, jika Anda merasakan kegelapan kesendirian, jika Anda merasa bahwa rintangan di dalam diri Anda menghalangi jalan untuk berharap, jika hati Anda memiliki luka bernanah, jika Anda tidak melihat jalan keluar, maka bukalah hati Anda ke Roh Kudus. Santo Bonaventura memberi tahu kita bahwa, “di mana pencobaan lebih besar, Dia pun membawa kenyamanan yang lebih besar, tidak seperti dunia, yang menghibur dan menyanjung kita ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik, tetapi mencemooh dan mengutuk kita ketika tidak berjalan dengan semestinya” (Homili dalam Oktaf Kenaikan Tuhan). Itulah yang dilakukan dunia, terutama yang dilakukan oleh roh musuh, iblis. Pertama, dia menyanjung kita dan membuat kita merasa tak terkalahkan (karena bujukan iblis memberi makan kesombongan kita); lalu dia menjatuhkan kita dan membuat kita merasa bahwa kita gagal. Dia mempermainkan kita. Dia melakukan segalanya untuk menjatuhkan kita, sedangkan Roh Tuhan yang bangkit ingin pula membangkitkan kita. Lihatlah para rasul: mereka sendirian pagi itu, sendirian dan bingung, meringkuk di balik pintu yang tertutup, hidup dalam ketakutan dan kewalahan oleh kelemahan, kegagalan dan dosa mereka, karena mereka telah menyangkal Kristus. Tahun-tahun yang mereka habiskan bersama Yesus tidak mengubah mereka: mereka tidak berbeda dari sebelumnya. Kemudian, mereka menerima Roh dan segalanya berubah: masalah dan kegagalan tetap ada, namun mereka tidak lagi takut pada itu semua, atau siapa pun yang akan memusuhi mereka. Mereka merasakan ketenteraman di dalam hati mereka dan mereka ingin melimpah dengan kenyamanan Tuhan. Sebelumnya, mereka takut; sekarang satu-satunya ketakutan mereka adalah tidak bersaksi tentang cinta yang telah mereka terima. Yesus telah menubuatkan ini: “Ia [Roh] akan bersaksi tentang Aku. Tetapi kamu juga harus bersaksi” (Yoh 15: 26-27).

Mari kita melangkah lagi. Kita juga dipanggil untuk bersaksi di dalam Roh Kudus, untuk menjadi paracletes, penghibur. Roh meminta kita untuk mewujudkan penghiburan yang Dia bawa. Bagaimana kita bisa melakukan ini? Bukan dengan berkhotbah yang bagus, tetapi dengan mendekat kepada orang lain. Bukan dengan kata-kata basi, tapi dengan doa dan kedekatan. Mari kita ingat bahwa kedekatan, kasih sayang, dan kelembutan adalah “ciri khas” Tuhan, selalu demikian. Paraclete memberi tahu Gereja bahwa hari ini adalah waktu untuk menghibur. Ini lebih merupakan waktu untuk memberitakan Injil dengan sukacita daripada untuk memerangi paganisme. Ini adalah waktu untuk membawa sukacita Tuhan Yang Bangkit, bukan untuk meratapi drama sekularisasi. Ini adalah waktu untuk mencurahkan cinta kepada dunia, namun tidak merangkul keduniawian. Ini lebih merupakan waktu untuk bersaksi tentang belas kasih, daripada untuk menanamkan aturan dan regulasi. Ini adalah waktu Paraclete! Ini adalah waktu memberikan hari kita pada Paraclete.

Paraclete juga adalah Pembela. Pada zaman Yesus, seorang pembela (atau pengacara) tidak melakukan apa yang mereka lakukan hari ini: daripada berbicara menggantikan terdakwa, mereka hanya berdiri di samping mereka dan menyarankan argumen yang dapat mereka gunakan untuk membela diri. Itulah yang dilakukan Paraclete, karena dia adalah “roh kebenaran” (ayat 26). Dia tidak menggantikan kita, tetapi melindungi kita dari tipu daya kejahatan dengan mengilhami pikiran dan perasaan. Dia melakukannya secara diam-diam, tanpa memaksa kita: dia menasihati tetapi tidak memaksakan. Roh tipu daya, si jahat, melakukan yang sebaliknya: dia mencoba memaksa kita; dia ingin membuat kita berpikir bahwa kita harus selalu menyerah pada daya pikat dan bisikan kejahatan. Marilah kita mencoba menerima tiga nasihat yang khas dari Paraclete, Pembela kita. Mereka adalah tiga penangkal mendasar dari tiga godaan yang dewasa ini begitu meluas.

Nasihat pertama yang ditawarkan oleh Roh Kudus adalah, “Hidup pada saat ini”. Saat ini, bukan masa lalu atau masa depan. Paraclete menegaskan keunggulan hari ini, melawan godaan untuk membiarkan diri kita dilumpuhkan oleh dendam atau kenangan masa lalu, atau oleh ketidakpastian atau ketakutan tentang masa depan. Roh mengingatkan kita tentang kasih karunia saat ini. Tidak ada waktu yang lebih baik bagi kita: sekarang, di sini dan sekarang, adalah satu-satunya waktu untuk berbuat baik, menjadikan hidup kita sebagai anugerah. Mari kita hidup di masa sekarang!

Roh juga memberi tahu kita, “Pandanglah seluruhnya”. Keseluruhan, bukan sebagian. Roh tidak membentuk individu yang terisolasi, tetapi membentuk kita menjadi Gereja dalam berbagai karisma kita, menjadi satu kesatuan yang tidak pernah seragam. Paraclete menegaskan keunggulan keseluruhan. Di sana, secara keseluruhan, dalam komunitas, Roh lebih memilih untuk bekerja dan membawa kebaruan. Mari kita lihat para rasul. Mereka semua sangat berbeda. Mereka termasuk, misalnya, Matius, seorang pemungut pajak yang bekerja sama dengan orang Romawi, dan Simon memanggil orang fanatik, yang melawan mereka. Mereka memiliki ide-ide politik yang berlawanan, visi dunia yang berbeda. Namun begitu mereka menerima Roh, mereka belajar untuk memberikan keunggulan bukan pada sudut pandang manusia tetapi pada “keseluruhan” yang merupakan rencana Tuhan. Saat ini, jika kita mendengarkan Roh, kita tidak akan peduli dengan konservatif dan progresif, tradisionalis dan inovator, kanan dan kiri. Ketika itu menjadi kriteria kita, maka Gereja telah melupakan Roh. Paraclete mendorong kita pada persatuan, kerukunan, pada harmoni keragaman. Dia membuat kita melihat diri kita sendiri sebagai bagian dari tubuh yang sama, bersaudara satu sama lain. Mari kita lihat keseluruhannya! Musuh menginginkan keragaman dan perbedaan menjadi oposisi dan karenanya dia menjadikan mereka sebagai ideologi. Katakan tidak untuk ideologi, ya untuk keseluruhan.

Nasihat ketiga dari Roh adalah, “Tempatkan Tuhan di atas dirimu sendiri”. Ini adalah langkah menentukan dalam kehidupan spiritual, yang bukan merupakan jumlah dari pahala dan pencapaian kita sendiri, tetapi keterbukaan yang rendah hati kepada Tuhan. Roh menegaskan keutamaan kasih karunia. Hanya dengan mengosongkan diri kita sendiri, apakah kita menyisakan ruang untuk Tuhan; hanya dengan memberikan diri kita kepada-Nya, kita menemukan diri kita sendiri; hanya dengan menjadi miskin dalam roh, kita menjadi kaya akan Roh Kudus. Ini juga berlaku untuk Gereja. Kita tidak menyelamatkan siapa pun, bahkan diri kita sendiri, dengan upaya kita sendiri. Jika kita memprioritaskan proyek kita sendiri, struktur kita, rencana kita untuk reformasi, kita hanya akan mementingkan efektivitas, efisiensi, kita hanya akan berpikir secara horizontal dan akibatnya, kita tidak akan membuahkan hasil. Sebuah “-isme” adalah ideologi yang membelah dan memisahkan. Gereja adalah manusia, tetapi itu bukan hanya sebuah organisasi manusia, itu adalah bait Roh Kudus. Yesus membawa api Roh ke bumi dan Gereja direformasi dengan urapan kasih karunia, kehadiran urapan kasih karunia, kuasa doa, sukacita misi dan keindahan kemiskinan yang meluluhkan. Marilah kita menempatkan Tuhan di tempat yang pertama!

Roh Kudus, Roh Paraklet, hiburlah hati kami. Jadikanlah kami misionaris perdamaian-Mu, paracletes belas kasih-Mu di hadapan dunia. Pembela kami, penasihat jiwa yang manis, jadikanlah kami saksi Tuhan “hari ini”, nabi persatuan untuk Gereja dan umat manusia, dan para rasul yang didasarkan pada rahmat-Mu, yang menciptakan dan memperbarui segala sesuatu. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s