Homili Paus Fransiskus pada Hari Raya Kabar Sukacita – 25 Maret 2022

Homili Bapa Suci pada Ibadat Tobat dan Konsekrasi Rusia dan Ukraina kepada Hati Maria yang Tak Bernoda

Dalam bacaan Injil Hari Raya Kabar Sukacita hari ini, Malaikat Gabriel berbicara tiga kali dan berbicara kepada Perawan Maria.

Pertama kali, dalam menyapanya, dia berkata: “Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau.” (Luk 1:28). Tanda untuk bersukacita, alasan untuk bersukacita, diungkapkan dalam beberapa kata: Tuhan menyertai engkau. Saudara, saudari, hari ini Anda dapat mendengar kata-kata ini ditujukan kepada Anda, kepada kita masing-masing; Anda dapat menjadikannya milik Anda setiap kali Anda mendekati pengampunan Tuhan, karena di sana Tuhan memberi tahu Anda: “Aku bersamamu”. Terlalu sering kita berpikir bahwa Pengakuan Dosa adalah pergi kepada Tuhan dengan kepala tertunduk. Tetapi bukan pertama-tama kita yang kembali kepada Tuhan; justru Dialah yang datang mengunjungi kita, untuk memenuhi kita dengan kasih karunia-Nya, untuk bersukacita kita dengan sukacita-Nya. Mengakui dosa adalah memberi Bapa sukacita untuk bangun kembali. Pada pusat dari apa yang akan kita jalani bukanlah dosa-dosa kita, dosa-dosa itu akan ada di sana, tetapi dosa-dosa itu tidak berada di pusat; pengampunan-Nya: ini adalah pusatnya. Mari kita coba bayangkan jika di pusat Sakramen ada dosa-dosa kita: hampir semuanya akan bergantung pada kita, pada pertobatan kita, pada upaya kita, pada komitmen kita. Tapi tidak, di pusatnya adalah Dia, yang membebaskan kita dan membuat kita bangkit kembali.

Marilah kita kembalikan keutamaan kepada kasih karunia dan memohon karunia pengertian bahwa Rekonsiliasi bukan pertama-tama langkah kita menuju Tuhan, tetapi pelukan-Nya yang menyelimuti kita, memukau kita, menggerakkan kita. Tuhanlah yang, seperti di Nazaret dari Maria, memasuki rumah kita dan membawa kekaguman dan sukacita yang sebelumnya tidak diketahui: sukacita pengampunan. Mari kita menempatkan perspektif Tuhan di latar depan: kita akan kembali menjadi terikat pada Pengakuan. Kita membutuhkannya, karena setiap kelahiran kembali batin, setiap titik balik spiritual dimulai dari sini, dari pengampunan Tuhan.Janganlah kita mengabaikan Rekonsiliasi, tetapi marilah kita menemukannya kembali sebagai Sakramen Sukacita. Ya, Sakramen Sukacita, di mana kejahatan yang membuat kita malu menjadi kesempatan untuk mengalami pelukan hangat Bapa, kekuatan manis Yesus yang menyembuhkan kita, “kelembutan keibuan” Roh Kudus. Ini adalah jantung dari Pengakuan.

Dan kemudian, saudara dan saudari terkasih, marilah kita terus memohonkan pengampunan. Dan kalian, saudara-saudara yang memberikan pengampunan Tuhan, jadilah orang-orang yang menawarkan mereka yang mendekati sukacita dari pemberitaan ini: Bersukacitalah, Tuhan bersamamu. Jangan ada kekakuan, tolong, jangan ada hambatan, jangan ada ketidaknyamanan; pintu terbuka untuk belas kasih! Khususnya dalam Pengakuan, kita dipanggil untuk mempersonifikasikan Gembala yang Baik yang mengangkat domba-domba-Nya dan membelai mereka; kita dipanggil untuk menjadi saluran rahmat yang menuangkan air hidup belas kasih Bapa ke dalam kekeringan hati. Jika seorang imam tidak memiliki sikap ini, jika dia tidak memiliki perasaan ini di dalam hatinya, lebih baik dia tidak menjadi bapa pengakuan dosa.

Untuk kedua kalinya Malaikat berbicara kepada Maria. Kepadanya, terusik oleh salam yang diterimanya, dia berkata: “Jangan takut” (ay. 30). Pertama: “Tuhan menyertai engkau”; kata kedua: “Jangan takut”. Dalam Kitab Suci, ketika Tuhan menampilkan diri-Nya kepada orang-orang yang menyambut-Nya, Dia kerap mengucapkan dua kata ini: jangan takut. Dia mengatakannya kepada Abraham (lih. Kej 15: 1), ia mengulanginya kepada Ishak (lih. Kej 26:24), kepada Yakub (lih. Kej 46.3) dan seterusnya, hingga Yusuf (lih. jangan takut, jangan takut. Dengan cara ini dia mengirimi kita pesan yang jelas dan menghibur: setiap kali kehidupan terbuka kepada Tuhan, rasa takut tidak bisa lagi menahan kita sebagai sandera. Karena rasa takut menyandera kita. Anda sekalian, saudari, saudara, jika dosa-dosamu membuatmu takut, jika masa lalumu mengkhawatirkanmu, jika lukamu tidak kunjung sembuh, jika jatuh yang terus menerus membuatmu patah semangat dan kamu tampaknya telah kehilangan harapan, tolong janganlah takut. Tuhan tahu kelemahanmu dan lebih besar dari kesalahanmu. Tuhan lebih besar dari dosa kita: Dia jauh lebih besar! Satu hal yang dia minta dari Anda: kelemahan Anda, kesengsaraan Anda, jangan menyimpannya di dalam diri Anda; Bawa mereka kepada-Nya, taruh di dalam Dia, dan dari alasan kehancuran mereka akan menjadi kesempatan untuk kebangkitan. Jangan takut! Tuhan meminta kita untuk dosa-dosa kita. Saya teringat akan cerita tentang pendoa di padang gurun itu, yang telah memberikan segalanya kepada Tuhan, segalanya, dan menjalani hidup dengan puasa, penebusan dosa, doa. Tuhan bertanya lebih banyak padanya. “Tuhan, saya telah memberi Anda segalanya”, kata pendoa itu, “apa yang hilang?”. “Berikan aku dosa-dosamu”. Jadi Tuhan bertanya kepada kita. Jangan takut.

Perawan Maria menyertai kita: dia sendiri menyampaikan yang dialaminya oleh Malaikat yang menyampaikan Kabar Sukacita Tuhan, memberinya alasan yang kuat untuk takut. Dia memberitakan kepadanya sesuatu yang tidak terpikirkan, yang berada di luar kekuatannya dan yang tidak dapat dia tangani sendiri: akan ada begitu banyak kesulitan, masalah dengan hukum Musa, dengan Yosef, dengan orang-orang di negara dan masyarakatnya. Semua ini adalah kesulitan: jangan takut.

Namun Maria tidak mengajukan keberatan. Tidak takut sudah cukup baginya, jaminan Tuhan sudah cukup baginya.Dia berpegang teguh pada-Nya, seperti yang ingin kita lakukan malam ini. Karena kita sering melakukan yang sebaliknya: kita mulai dari kepastian kita dan, hanya ketika kita kehilangannya, barulah kita pergi kepada Tuhan. Bunda kita, di sisi lain, mengajarkan kita untuk memulai dari Tuhan, percaya bahwa dengan cara ini semua hal lain yang terjadi pada kita akan baik-baik saja (lih. Mat 6:33). Dia mengundang kita untuk pergi ke sumbernya, untuk pergi kepada Tuhan, yang merupakan obat radikal melawan ketakutan dan kejahatan hidup. Hal ini diingat oleh sebuah frase yang indah, diucapkan kembali di atas pengakuan di sini – di Vatikan, yang berbicara kepada Tuhan dengan kata-kata ini: “Pergi dari-Mu berarti jatuh, kembali kepada-Mu berarti bangkit kembali, tetap di dalam-Mu berarti ada” (lih. St Agustinus, Solilokium I, 3).

Saat ini berita dan gambar kematian terus memasuki rumah kita, sementara bom menghancurkan rumah banyak saudara dan saudari Ukraina kita yang tidak bersenjata. Perang brutal, yang telah melanda banyak orang dan membuat semua orang menderita, menyebabkan ketakutan dan kecemasan pada masing-masing orang. Kita merasakan ketidakberdayaan dan ketidakmampuan di dalam. Kita perlu diberi tahu “jangan takut”. Namun ketenteraman manusia saja tidak cukup, hadirat Tuhan diperlukan, kepastian ampunan ilahi, satu-satunya yang membatalkan kejahatan, meredakan dendam, memulihkan kedamaian hati. Mari kembali kepada Allah, mari kembali kepada ampunan-Nya.

Untuk ketiga kalinya Malaikat kembali berbicara. Sekarang dia berkata kepada Bunda Maria: “Roh Kudus akan turun atasmu” (Luk 1:35). “Tuhan bersamamu”; “Jangan takut”; dan kata ketiga adalah “Roh Kudus akan turun atasmu”. Beginilah cara Tuhan campur tangan dalam sejarah: dengan memberikan Roh-Nya sendiri. Karena itulah yang terpenting, kekuatan kita tidak cukup. Kita sendiri tidak dapat menyelesaikan kontradiksi sejarah atau bahkan kontradiksi di hati kita. Kita membutuhkan kekuatan Allah yang bijaksana dan lemah lembut, yaitu Roh Kudus. Kita membutuhkan Roh cinta kasih, yang melenyapkan kebencian, memadamkan dendam, memadamkan keserakahan, membangunkan kita dari ketidakpedulian. Roh itu yang memberi kita harmoni, karena Dia adalah harmoni. Kita membutuhkan kasih Allah karena kasih kita genting dan tidak mencukupi. Kita meminta banyak hal kepada Tuhan, tetapi kita sering lupa menanyakan kepada-Nya apa yang paling penting dan apa yang ingin Dia berikan kepada kita: Roh Kudus, yaitu kekuatan untuk mengasihi. Tanpa kasih, sebenarnya, apa yang akan kita tawarkan kepada dunia? Seseorang berkata bahwa orang Kristiani tanpa cinta kasih itu seperti jarum yang tidak menjahit: menyengat, sakit, tetapi jika tidak menjahit, jika tidak menenun, jika tidak menyatukan, tidak ada gunanya. Saya berani mengatakan: dia bukanlah orang Kristiani. Untuk ini ada kebutuhan untuk menarik kekuatan cinta dan kasih dari pengampunan Tuhan, untuk menarik Roh yang sama yang turun ke atas Maria.

Karenanya, jika kita ingin dunia berubah, hati kita harus berubah terlebih dahulu. Untuk melakukan ini, hari ini marilah kita membiarkan diri kita dipegang oleh tangan Bunda Maria. Mari kita lihat Hatinya yang Tak Bernoda, tempat Tuhan beristirahat, pada satu Hati makhluk manusia tanpa bayangan. Dia “penuh rahmat” (ay. 28), dan karena itu kosong dari dosa: di dalam dirinya tidak ada jejak kejahatan dan karena itu bersamanya Allah dapat memulai sejarah baru keselamatan dan kedamaian. Di sana, sejarah berputar. Tuhan mengubah sejarah dengan mengetuk Hati Maria.

Dan hari ini kita juga, diperbarui oleh pengampunan, mengetuk Hati itu. Dalam persatuan dengan para Uskup dan umat beriman di dunia, saya dengan sungguh-sungguh ingin membawa kepada Hati Maria yang Tak Bernoda atas semua yang kita alami: untuk memperbaharui baginya konsekrasi Gereja dan seluruh umat manusia dan untuk menguduskannya, secara khusus, orang-orang Ukraina dan orang-orang Rusia, yang dengan kasih sayang memuliakannya sebagai Ibu. Ini bukan formula ajaib, bukan itu; tetapi ini adalah tindakan spiritual. Ini adalah isyarat dari kepercayaan penuh dari anak-anak yang sedang berada dalam kesengsaraan perang yang kejam ini dan perang yang tidak masuk akal yang mengancam dunia ini, meminta bantuan kepada Ibu. Seperti anak-anak, ketika mereka ketakutan, mereka pergi ke ibu mereka untuk menangis, untuk mencari perlindungan. Kita meminta bantuan Ibu, melemparkan ketakutan dan rasa sakit ke dalam Hatinya, menyerahkan diri kita kepadanya. Demikian menempatkan di Hati yang jernih dan tidak tercemar itu, di mana Tuhan tercermin, harta berharga dari persaudaraan dan kedamaian, semua yang kita miliki dan siapa diri kita, sehingga dia, Bunda yang telah Tuhan berikan kepada kita, akan melindungi dan menjaga kita.

Dari bibir Maria muncul ungkapan terindah yang dapat dibawa Malaikat kembali kepada Allah: “Jadilah padaku menurut perkataanmu itu” (ay. 38). Bahwa Bunda Maria bukanlah penerimaan yang pasif atau pasrah, tetapi keinginan yang hidup untuk mematuhi Allah, yang memiliki “rencana untuk perdamaian dan bukan untuk kemalangan” (Yer 29:11). Ini adalah partisipasi terdekat dalam rencana perdamaian dunianya. Kita mempersembahkan diri kita kepada Maria untuk memasuki rencana ini, untuk menempatkan diri kita pada rencana Allah sepenuhnya. Bunda Allah, setelah mengatakan ya, melakukan perjalanan menanjak yang panjang menuju daerah pegunungan untuk mengunjungi sepupunya yang sedang hamil (lih. 1:39). Dia pergi bergegas. Saya memikirkan Bunda Maria yang bergegas, selalu seperti ini, Bunda Maria yang bergegas membantu kita, untuk menjaga kita tetap aman. Mengikuti dan mendampingi perjalanan kita hari ini: bimbinglah mereka melalui jalan persaudaraan dan dialog yang curam dan melelahkan, bimbing mereka di jalan perdamaian.

.
Basilika Santo Petrus
Jumat, 25 Maret 2022
Hari Raya Kabar Sukacita


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s