Homili Paus Fransiskus pada Misa Kudus – Pertemuan Keluarga ke-10, 25 Juni 2022

Pada Pertemuan Keluarga Sedunia Kesepuluh ini, sekaranglah saatnya untuk mengucap syukur. Hari ini kita membawa ke hadapan Tuhan dengan rasa syukur – layaknya dalam sebuah arak-arakan persembahan besar – semua buah yang telah ditaburkan Roh Kudus di dalam Anda sekalian, keluarga terkasih. Beberapa dari Anda telah mengambil bagian dalam momen refleksi dan berbagi di sini, di Vatikan; yang lain telah memimpin mereka dan berpartisipasi di dalamnya di berbagai keuskupan, menciptakan semacam “rasi bintang” yang luas. Saya mengingat beragam pengalaman, rencana dan impian, serta kekhawatiran dan ketidakpastian, yang telah Anda bagikan satu sama lain. Sekarang marilah kita mempersembahkan semua ini kepada Tuhan dan meminta Dia untuk menopang Anda dengan kekuatan dan kasih-Nya. Anda adalah ayah, ibu dan anak-anak, kakek-nenek, paman dan bibi. Anda adalah orang dewasa dan anak-anak, tua dan muda. Anda masing-masing membawa pengalaman keluarga yang berbeda, tetapi Anda semua memiliki satu harapan dan doa: agar Tuhan memberkati dan menjaga keluarga Anda dan semua keluarga di dunia.

Santo Paulus, dalam bacaan kedua hari ini, berbicara kepada kita tentang kebebasan. Kebebasan adalah salah satu cita-cita dan tujuan yang paling dihargai dari orang-orang di zaman kita. Setiap orang ingin bebas, bebas dari pengkondisian dan keterbatasan, bebas dari segala jenis “penjara”, budaya, sosial atau ekonomi. Namun, betapa banyak orang yang tidak memiliki kebebasan terbesar, yaitu kebebasan batin! Kebebasan terbesar adalah kebebasan batin. Rasul mengingatkan kita orang Kristen bahwa kebebasan batin di atas segalanya adalah rahmat, ketika dia berkata: “Supaya kita sungguh-sungguh merdeka, Kristus telah memerdekakan kita.” (Gal 5:1). Kebebasan atau kemerdekaan adalah sesuatu yang kita terima. Kita semua dilahirkan dengan banyak bentuk pengkondisian interior dan eksterior, dan terutama dengan kecenderungan untuk mementingkan diri sendiri, menjadikan diri kita pusat dari segalanya dan hanya mementingkan kepentingan kita sendiri. Ini adalah perbudakan yang darinya Kristus telah membebaskan kita. Agar tidak terjadi kesalahan, Santo Paulus mengatakan kepada kita bahwa kebebasan yang diberikan kepada kita oleh Tuhan bukanlah kebebasan duniawi yang palsu dan kosong, yang pada kenyataannya adalah “kesempatan untuk memanjakan diri” (Gal 5:13). Tidak, kebebasan yang diperoleh Kristus dengan mengorbankan darah-Nya sendiri sepenuhnya diarahkan pada kasih, sehingga – seperti yang dikatakan Rasul lagi hari ini – “oleh cinta kamu dapat menjadi pelayan satu sama lain” (ibid.).

Anda semua pasangan yang sudah menikah, dalam membangun keluarga Anda, membuat, dengan bantuan kasih karunia Kristus, keputusan yang berani: tidak menggunakan kebebasan untuk diri Anda sendiri, tetapi untuk mengasihi orang-orang yang telah Allah tempatkan di sisi Anda. Alih-alih hidup seperti sebuah pulau kecil, Anda menjadi “pelayan satu sama lain”. Begitulah kebebasan dijalankan dalam keluarga. Tidak ada “planet” atau “satelit”, masing-masing bergerak pada orbitnya sendiri. Keluarga adalah tempat perjumpaan, berbagi, keluar dari diri kita sendiri untuk menerima orang lain dan berdiri di samping mereka. Keluarga adalah tempat pertama kita belajar mengasihi. Kita tidak boleh lupa bahwa keluarga adalah tempat pertama kita belajar mengasihi.

Saudara dan saudari, bahkan ketika kita menegaskan kembali hal ini dengan keyakinan yang mendalam, kita juga tahu betul bahwa tidak selalu demikian, untuk sejumlah alasan dan berbagai situasi. Jadi, dalam memuji keindahan keluarga, kita juga merasa terdorong, hari ini lebih dari sebelumnya, untuk membela keluarga. Jangan sampai keluarga kita diracuni oleh racun-racun egoisme, individualisme, budaya masa kini yang tidak peduli dan budaya pemborosan, dan akibatnya kehilangan DNA-nya sendiri, yaitu semangat penerimaan dan pelayanan. Tanda keluarga adalah penerimaan dan semangat pelayanan dalam keluarga.

Relasi nabi Elia dan Elisa, sebagaimana tersaji dalam bacaan pertama, mengingatkan kita pada relasi antar generasi, “pewarisan kesaksian” dari orang tua kepada anak-anak. Di dunia sekarang ini, hubungan tersebut tidak mudah, dan sering kali menimbulkan kekhawatiran. Orang tua takut bahwa anak-anak tidak akan dapat menemukan jalan mereka di tengah kompleksitas dan kebingungan masyarakat kita, di mana segala sesuatu tampak kacau dan genting, dan pada akhirnya kehilangan arah. Ketakutan ini membuat beberapa orang tua cemas dan yang lainnya terlalu protektif. Kadang-kadang, bahkan akhirnya menggagalkan keinginan untuk membawa kehidupan baru ke dunia.

Sebaiknya kita merenungkan hubungan antara Elia dan Elisa. Elia, pada saat krisis dan ketakutan akan masa depan, menerima perintah dari Tuhan untuk mengurapi Elisa sebagai penggantinya. Tuhan membuat Elia menyadari bahwa dunia tidak berakhir dengan dia, dan memerintahkan dia untuk meneruskan misinya kepada yang lain. Itulah arti dari gerakan yang dijelaskan dalam teks: Elia melemparkan jubahnya ke atas bahu Elisa, dan sejak saat itu murid mengambil tempat tuannya, untuk melanjutkan pelayanan kenabiannya di Israel. Tuhan dengan demikian menunjukkan bahwa dia memiliki kepercayaan pada Elisa muda. Elia yang sudah tua menyerahkan posisi dan panggilan kenabiannya kepada Elisa. Dia mempercayai anak muda itu, dia percaya pada masa depan. Dalam gerakan ini, ada harapan, dan dengan harapan, dia menyerahkan tongkat estafet.

Betapa pentingnya bagi orang tua untuk merenungkan cara Allah bertindak! Tuhan mengasihi orang-orang muda, tetapi itu tidak berarti bahwa Dia melindungi mereka dari segala resiko, dari setiap tantangan dan dari segala penderitaan. Tuhan tidak cemas dan terlalu protektif. Pikirkanlah: Tuhan tidak cemas dan terlalu protektif; sebaliknya, Dia mempercayai orang-orang muda dan Dia memanggil mereka masing-masing untuk mengukur ketinggian hidup dan misi. Kita mengingat anak Samuel, David remaja atau Yeremia muda; di atas semua itua, kita juga mengingat seorang gadis muda berusia enam belas atau tujuh belasan tahun yang mengandung Yesus, Perawan Maria. Dia mempercayai seorang gadis muda. Orang tua yang terkasih, firman Allah menunjukkan jalan kepada kita: bukan untuk melindungi anak-anak kita dari kesulitan dan penderitaan sekecil apa pun, tetapi untuk mencoba menyampaikan kepada mereka semangat hidup, untuk membangkitkan dalam diri mereka keinginan untuk menemukan panggilan mereka dan merangkul misi agung yang Allah rencanakan untuk mereka. Justru penemuan itulah yang membuat Elisa berani dan bertekad; itu membuatnya menjadi dewasa. Keputusan untuk meninggalkan orang tuanya dan mengorbankan lembu adalah tanda bahwa Elisa menyadari bahwa sekaranglah saat “sekehendak-Nya”, bahwa sudah waktunya untuk menerima panggilan Tuhan dan untuk melanjutkan pekerjaan tuannya. Ini akan dia lakukan dengan berani sampai akhir hayatnya. Orang tua yang terkasih, jika Anda membantu anak-anak Anda untuk menemukan dan menerima panggilan mereka, Anda akan melihat bahwa mereka juga akan “digenggam” oleh misi ini; dan mereka akan menemukan kekuatan yang mereka butuhkan untuk menghadapi dan mengatasi kesulitan hidup.

Saya ingin menambahkan bahwa, bagi para pendidik, cara terbaik untuk membantu orang lain mengikuti panggilan mereka adalah dengan merangkul panggilan kita sendiri dengan cinta yang setia. Itulah yang dilakukan oleh para murid yang dilihat Yesus. Injil hari ini menunjukkan kepada kita momen simbolis ketika Yesus “mengarahkan pandangan-Nya untuk pergi ke Yerusalem” (Luk 9:51), mengetahui betul bahwa di sana Ia akan dihukum dan dihukum mati. Dalam perjalanan-Nya ke Yerusalem, Yesus mendapat penolakan dari penduduk Samaria, yang menimbulkan reaksi marah Yakobus dan Yohanes, tetapi Ia menerima penolakan itu, karena itu adalah bagian dari panggilan-Nya. Dia menemui penolakan sejak awal, pertama di Nazaret – di sini kita memikirkan hari itu di sinagoga Nazaret (lih. Mat 13: 53-58) – sekarang di Samaria, dan Dia akan ditolak di Yerusalem. Yesus menerima semuanya, karena Ia datang untuk menanggung dosa kita ke atas diri-Nya. Dengan cara yang sama, tidak ada yang lebih membesarkan hati bagi anak-anak selain melihat orang tua mereka mengalami pernikahan dan kehidupan keluarga sebagai misi, menunjukkan kesetiaan dan kesabaran meskipun ada kesulitan, saat-saat kesedihan dan masa-masa pencobaan. Apa yang Yesus temui di Samaria terjadi dalam setiap panggilan Kristiani, termasuk panggilan keluarga. Kita semua tahu bahwa ada saat-saat ketika kita harus menanggung sendiri perlawanan, pertentangan, penolakan dan kesalahpahaman yang lahir dari hati manusia, dan dengan kasih karunia Kristus, mengubahnya menjadi penerimaan kepada orang lain dan kasih yang cuma-cuma.

Segera setelah episode itu, yang dalam beberapa hal menunjukkan kepada kita “panggilan” Yesus sendiri, Injil menyajikan tiga panggilan lain dalam perjalanan ke Yerusalem, yang diwakili oleh tiga calon murid Yesus. Yang pertama diberitahu untuk tidak mencari rumah yang tetap, situasi yang aman, dalam mengikuti Yesus, karena tuannya “tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya.” (Luk 9:58). Mengikuti Yesus berarti memulai “perjalanan” tanpa akhir bersama-Nya melalui peristiwa-peristiwa kehidupan. Betapa benarnya hal ini bagi Anda pasangan yang sudah menikah! Dengan menerima panggilan untuk pernikahan dan keluarga, Anda juga telah meninggalkan “sarang” dan memulai perjalanan, tanpa mengetahui sebelumnya ke mana tepatnya itu akan mengarah, dan situasi baru apa, kejadian tak terduga dan kejutan, sebeberapa menyakitkannya, yang pada akhirnya akan tersimpan untukmu. Itulah artinya melakukan perjalanan bersama Tuhan. Ini adalah perjalanan penemuan yang hidup, tidak terduga dan luar biasa. Mari kita ingat bahwa setiap murid Yesus menemukan ketenangannya dalam melakukan kehendak Tuhan setiap hari, ke mana pun arahnya.

Murid kedua diberitahu untuk tidak “kembali untuk menguburkan bapanya” (ay.59-60). Ini tidak ada hubungannya dengan melanggar perintah keempat, yang tetap berlaku dan merupakan perintah yang membuat kita kudus. Sebaliknya, itu adalah panggilan untuk mematuhi, di atas segalanya, perintah pertama: untuk mencintai Tuhan di atas segalanya. Hal yang sama terjadi dengan murid ketiga, yang dipanggil untuk mengikuti Kristus dengan tegas dan dengan hati yang tidak terbagi, tanpa “melihat ke belakang”, bahkan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada anggota keluarganya (lih. ay 61-62).

Keluarga-keluarga terkasih, Anda juga telah diminta untuk tidak memiliki prioritas lain, tidak “melihat ke belakang”, merindukan kehidupan sebelumnya, kebebasan Anda sebelumnya, dengan ilusi-ilusinya yang menipu. Hidup menjadi “difosilkan” ketika tidak terbuka terhadap kebaruan panggilan Tuhan dan merindukan masa lalu. Merindukan masa lalu dan tidak terbuka terhadap kebaruan yang Tuhan kirimkan selalu “memfosilkan” kita; itu mengeraskan kita dan tidak menjadikan kita lebih manusiawi. Ketika Yesus memanggil, juga dalam hal pernikahan dan kehidupan keluarga, Dia meminta kita untuk terus melihat ke depan, dan Dia selalu mendahului kita di jalan. Dia selalu mendahului kita dalam kasih dan pelayanan. Dan mereka yang mengikuti-Nya tidak akan kecewa!

Saudara-saudari terkasih, secara takdir, bacaan liturgi hari ini berbicara tentang panggilan, yang menjadi tema Pertemuan Keluarga Sedunia kesepuluh ini: “Kasih Keluarga: Panggilan dan Jalan Menuju Kekudusan”. Dikuatkan oleh kata-kata kehidupan tersebut, saya mendorong Anda untuk mengambil dengan keyakinan baru perjalanan cinta kasih dalam keluarga, berbagi dengan semua anggota keluarga Anda sukacita dari panggilan ini. Ini bukan perjalanan yang mudah: akan ada saat-saat gelap, saat-saat sulit di mana kita akan berpikir bahwa semuanya sudah berakhir. Semoga cinta yang Anda bagikan satu sama lain selalu terbuka, diarahkan ke luar, mampu “menyentuh” ​​yang lemah dan terluka, yang lemah dalam tubuh dan yang lemah dalam roh, dan semua yang Anda temui di sepanjang jalan. Karena kasih, termasuk kasih dalam keluarga, dimurnikan dan dikuatkan setiap kali dibagikan kepada orang lain.

Bertaruh pada cinta kasih dalam keluarga adalah suatu keberanian: dibutuhkan keberanian untuk menikah. Kita melihat banyak anak muda yang tidak memiliki keberanian untuk menikah dan banyak kali ibu-ibu berkata kepada saya: “Lakukan sesuatu, berbicaralah kepada anak saya, dia tidak mau menikah, dia sudah berusia tiga puluh tujuh tahun!” – “Tapi nyonya, berhentilah menyetrikakan bajunya, mulailah mengusirnya sedikit demi sedikit agar dia keluar dari sarangnya”. Cinta kasih keluarga mendorong anak-anak untuk terbang; kasih itu mengajarkan mereka untuk terbang dan mendorong mereka untuk melakukannya. Kasih itu tidak posesif: selalu tentang kebebasan. Di saat-saat kesulitan dan krisis – setiap keluarga mengalaminya – tolong jangan mengambil jalan mudah: “Saya akan pulang kepada ibu”. Tidak, maju terus dengan taruhan berani ini. Akan ada saat-saat sulit, akan ada saat-saat sulit, tetapi selalu bergeraklah maju. Suami Anda, istri Anda, memiliki percikan cinta yang Anda rasakan pada awalnya: lepaskan dari dalam dan temukan kembali cinta itu. Dan itu akan membantu di saat-saat krisis.

Gereja bersama Anda; memang demikian, Gereja ada di dalam kamu! Karena Gereja lahir dari sebuah keluarga, Keluarga Kudus Nazareth, dan sebagian besar terdiri dari keluarga. Semoga Tuhan membantu Anda setiap hari untuk bertekun dalam kesatuan, kedamaian, kegembiraan, dan di saat-saat sulit, ketekunan yang setia itu, yang membuat kita hidup lebih baik dan menunjukkan kepada semua orang bahwa Allah adalah kasih dan persekutuan hidup.

.
Lapangan Santo Petrus
Sabtu, 25 Juni 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s