Homili Paus Fransiskus pada Upacara Konsistori Pengangkatan Kardinal Baru – 27 Agustus 2022

Kata-kata Yesus, di tengah-tengah Injil Lukas, menusuk kita seperti anak panah: “Aku datang untuk melemparkan api ke bumi dan betapakah Aku harapkan, api itu telah menyala!” (Luk. 12:49).

Dalam perjalanan bersama murid-murid-Nya menuju Yerusalem, Tuhan mengumumkan hal ini dalam gaya nubuatan yang khas, menggunakan dua gambaran: api dan baptisan (lih. 12:49-50). Dia akan membawa api ke dunia; baptisan yang akan diterima-Nya sendiri. Biarkan saya mengambil gambar api, nyala api yang kuat dari Roh Allah, Allah sendiri, sebagai “api yang menghanguskan” (Ul. 4:24; Ibr. 12:29). Cinta yang penuh gairah yang memurnikan, meregenerasi, dan mengubah segala sesuatu. Api ini – tetapi juga “baptisan” ini – terungkap sepenuhnya dalam misteri Paskah Kristus, ketika Dia, seperti tiang api, membuka jalan menuju kehidupan melalui lautan gelap dosa dan kematian.

Namun ada api lain, api arang yang kita temukan dalam catatan Yohanes tentang penampakan ketiga dan terakhir dari Yesus yang bangkit kepada para murid di Danau Galilea (lih. 21:9-14). Ini adalah api kecil yang Yesus sendiri buat di dekat pantai, ketika para murid di perahu mereka sedang mengangkat jala mereka yang secara ajaib diisi dengan ikan. Simon Petrus tiba lebih dulu, melompat ke dalam air, penuh dengan sukacita (lih. ay 7). Api arang itu tenang dan lembut, namun tahan lebih lama dan digunakan untuk memasak. Di sana di tepi laut, itu menciptakan suasana yang akrab di mana para murid, kagum dan tergerak, menikmati kedekatan mereka dengan Tuhan mereka.

Hari ini, saudara dan saudari terkasih, ada baiknya kita bersama-sama merenungkan pada gambaran api dalam kedua bentuk ini, dan dalam cahayanya, untuk berdoa bagi para Kardinal, terutama bagi Anda yang dalam perayaan ini akan menerima martabat dan tugas itu.

Dengan kata-kata yang ditemukan dalam Injil Lukas, Tuhan memanggil kita sekali lagi untuk mengikuti Dia di sepanjang jalan misi-Nya. Misi yang berapi-api – seperti misi Elia – tidak hanya untuk apa yang ingin dia capai tetapi juga untuk bagaimana dia menyelesaikannya. Dan bagi kita yang dalam Gereja telah dipilih dari antara orang-orang untuk pelayanan pelayanan tertentu, seolah-olah Yesus memberi kita obor yang menyala dan mengatakan kepada kita: “Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu.” (Yoh. 20:21). Dengan cara ini, Tuhan ingin menganugerahkan kepada kita keberanian apostolik-Nya sendiri, semangatnya untuk keselamatan setiap manusia, tanpa terkecuali. Dia ingin berbagi dengan kita kemurahan hati-Nya, cinta-Nya yang tak terbatas dan tanpa syarat, karena hati-Nya berapi-api dengan belas kasihan Bapa. Inilah yang membara di hati Yesus: belas kasihan Bapa. Dan di dalam api ini juga, ada ketegangan misterius dari misi-Nya, yang berada di antara kesetiaan kepada umat-Nya, pada tanah perjanjian, kepada mereka yang telah diberikan Bapa kepada-Nya, dan pada saat yang sama, keterbukaan kepada semua orang, ketegangan universal itu, ke cakrawala dunia, ke daerah pinggiran yang belum diketahui.

Ini adalah api kuat yang sama yang mendorong Rasul Paulus dalam pelayanannya yang tak kenal lelah kepada Injil, dalam “ras”nya, semangat misionarisnya terus-menerus diilhami oleh Roh dan oleh Firman. Itu adalah api juga dari semua misionaris saudara dan saudari yang telah mengetahui sukacita penginjilan yang melelahkan namun manis, dan yang hidupnya sendiri menjadi Injil, karena mereka adalah saksi di hadapan semua orang.

Saudara-saudara, ini adalah api yang Yesus datang untuk “bawa ke bumi”, api yang dinyalakan oleh Roh Kudus di dalam hati, tangan dan kaki semua orang yang mengikuti-Nya. Api Yesus, api yang dibawa Yesus.

Lalu ada api lainnya, yaitu arang. Tuhan juga ingin berbagi api ini dengan kita, sehingga seperti Dia, dengan kelembutan, kesetiaan, kedekatan dan kelembutan – ini adalah gaya Tuhan: kedekatan, belas kasih dan kelembutan – kita dapat memimpin banyak orang untuk menikmati kehadiran Yesus hidup di dalam kita. Kehadiran yang begitu jelas, meskipun dalam misteri, sehingga tidak perlu bertanya: “Siapakah Engkau?” Karena hati kita sendiri memberi tahu kita bahwa itu adalah Dia, itu adalah Tuhan. Api ini menyala dengan cara tertentu dalam doa adorasi, ketika kita diam-diam berdiri di hadapan Ekaristi dan menghangatkan diri di hadirat Tuhan yang rendah hati, bijaksana dan tersembunyi. Seperti api arang itu, kehadirannya menjadi kehangatan dan nutrisi bagi kehidupan kita sehari-hari.

Api itu membuat kita berpikir tentang contoh Santo Charles de Foucauld, yang hidup selama bertahun-tahun di lingkungan non-Kristen, di kesunyian gurun, mempertaruhkan segalanya di hadapan: kehadiran Yesus yang hidup, dalam sabda dan dalam dunia. Ekaristi, dan kehadirannya sendiri, persaudaraan, keramahan dan kedermawanan. Itu juga membuat kita berpikir tentang saudara dan saudari kita yang hidup dalam pengabdian sekuler, di dunia, memelihara api yang tenang dan abadi di tempat kerja mereka, dalam hubungan antarpribadi, dalam tindakan kecil persaudaraan. Atau para imam yang bertekun dalam pelayanan tanpa pamrih dan sederhana di tengah umat mereka. Seorang imam dari tiga paroki, di sini di Italia, mengatakan kepada saya bahwa dia memiliki banyak pekerjaan. Saya berkata, “Apakah Anda dapat mengunjungi semua orang?” “Ya, aku kenal semua orang!” “Kamu tahu nama semua orang?” “Ya, bahkan nama anjing di keluarga mereka.” Ini adalah jenis api hangat yang membawa kerasulan dalam terang Yesus. Demikian pula, bukankah api yang serupa, kekudusan suami-istri, yang setiap hari menghangatkan kehidupan pasangan-pasangan Kristen yang tak terhitung jumlahnya, terus menyala dengan doa-doa sederhana, “buatan sendiri”, gerak tubuh dan tatapan lembut, dan oleh cinta yang dengan sabar menemani anak-anak mereka di atas kepala mereka. Kita juga tidak dapat mengabaikan api yang terus menyala oleh para lansia: mereka adalah harta karun, harta Gereja – perapian kenangan, baik dalam keluarga maupun kehidupan masyarakat. Betapa pentingnya bara api orang tua! Di sekelilingnya, keluarga-keluarga bersatu dan belajar menafsirkan masa kini dalam terang pengalaman masa lalu dan membuat keputusan yang bijaksana.

Saudara-saudara Kardinal yang terkasih, dengan terang dan kekuatan api ini berjalanlah orang-orang kudus dan setia dari siapa kita diambil – kita, diambil dari umat Allah – dan kepada siapa kita telah diutus sebagai pelayan Kristus Tuhan. Apa yang dikatakan oleh api rangkap dua Yesus ini, api yang berapi-api dan juga hangat, secara khusus kepada saya dan kepada Anda? Saya pikir itu mengingatkan kita bahwa seorang pria dengan semangat kerasulan didorong oleh api Roh untuk peduli, dengan berani, dengan hal-hal besar dan kecil, untuk “non coerceri a maximo, contineri tamen a minimo, divinum est”. Ingat: Santo Thomas, dalam Prima Pars, mengatakan: Non coerceri a maximo, tidak dibatasi oleh yang terbesar, contineri tamen a minimo, namun terkandung dalam yang terkecil, divinum est, adalah ilahi.

Seorang Kardinal mencintai Gereja, selalu dengan api spiritual yang sama, baik menghadapi pertanyaan besar atau menangani masalah sehari-hari, dengan kekuatan dunia ini – yang sering harus ia lakukan –, atau orang-orang biasa yang hebat di mata Tuhan. Saya mengingat akan teladan Kardinal Agostino Casaroli, yang terkenal karena keterbukaannya untuk mempromosikan, melalui dialog yang berpandangan jauh ke depan dan dengan sabar, prospek baru yang terbuka di Eropa setelah Perang Dingin – semoga Tuhan mencegah kepicikan manusia menutup kembali prospek yang dia buka! Namun, di mata Tuhan, kunjungan yang ia lakukan secara teratur kepada para narapidana muda di penjara remaja Roma, di mana ia hanya dikenal sebagai “Don Agostino”, sama pentingnya. Dia adalah seorang diplomat yang hebat – seorang martir kesabaran, begitulah hidupnya – bersama dengan kunjungan mingguan ke Casal del Marmo, untuk mengunjungi orang-orang muda. Berapa banyak lagi, contoh serupa muncul dalam pikiran! Saya mengingat pula Kardinal Van Thuân, yang dipanggil untuk menggembalakan Umat Allah dalam skenario penting lain dari abad kedua puluh, yang dipimpin oleh api cintanya kepada Kristus untuk merawat jiwa para penjaga penjara yang mengawasinya di pintu. dari sel penjaranya. Orang-orang seperti ini tidak takut pada yang “hebat” atau “tertinggi”; mereka juga melibatkan “anak-anak kecil” setiap hari. Setelah pertemuan, di mana Kardinal Casaroli telah memberi tahu Santo Yohanes Paulus II tentang misi terakhirnya – saya tidak tahu apakah itu di Slovakia atau Republik Ceko, salah satu negara itu – ketika dia pergi, Paus memanggilnya dan berkata , “Yang Mulia, satu hal lagi: apakah Anda masih pergi mengunjungi narapidana muda?” “Ya.” “Jangan pernah tinggalkan mereka!” Masalah besar diplomasi dan masalah pastoral kecil. Ini adalah hati seorang imam, hati seorang Kardinal.

Saudara-saudari terkasih, marilah kita sekali lagi merenungkan Yesus. Dia sendiri yang mengetahui rahasia keagungan yang hangat ini, kekuatan yang sederhana ini, visi universal yang selalu memperhatikan hal-hal khusus. Rahasia api Tuhan, yang turun dari surga, menerangi langit dari ujung ke ujung, dan perlahan memasak makanan bagi keluarga miskin, migran, dan tunawisma. Hari ini juga, Yesus ingin membawa api ini ke bumi. Dia ingin menyalakannya lagi di tepi kehidupan kita sehari-hari. Yesus memanggil kita dengan nama, masing-masing dari kita, Dia memanggil kita dengan nama: kita bukan nomor; Dia menatap mata kita – biarkan kita masing-masing membiarkan diri kita menatap mata – dan Dia bertanya: kalian, yang adalah Kardinal baru – dan Anda sekalian, saudara-saudara Kardinal, dapatkah Aku mengandalkan engkau? Itulah pertanyaan Tuhan.

Saya tidak ingin mengakhiri tanpa mengingat Kardinal Richard Kuuia Baawobr, Uskup Wa, yang kemarin, setibanya di Roma, merasa tidak enak dan dirawat di rumah sakit karena masalah jantung dan saya rasa mereka telah melakukan tindaklan medis. Mari kita doakan saudara ini yang seharusnya ada di sini dan tengah dirawat di rumah sakit. Terima kasih.

.
Basilika Santo Petrus
Sabtu, 27 Agustus 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s