Homili Paus Fransiskus pada Misa Kudus – Kunjungan Pastoral ke L’Aquila

Para Orang Kudus adalah penjelasan yang menarik tentang Injil. Kehidupan mereka adalah tempat yang istimewa dari mana kita dapat melihat sekilas kabar baik yang Yesus datang untuk mewartakan – yaitu, bahwa Allah adalah Bapa kita dan kita masing-masing dikasihi oleh-Nya. Ini adalah inti dari Injil, dan Yesus adalah bukti dari Cinta ini – inkarnasinya, wajah-Nya.

Hari ini kita merayakan Ekaristi pada hari khusus untuk kota ini dan Gereja ini: Pengampunan Celestinian. Di sini, peninggalan Paus Celestine V disimpan. Orang ini tampaknya telah sepenuhnya mencapai apa yang kita dengar dalam Bacaan Pertama: “Makin besar engkau, makin patut kaurendahkan dirimu, supaya kaudapat karunia di hadapan Tuhan.” (Sir 3:18). Kita secara keliru mengingat Celestine V sebagai “yang membuat penolakan besar”, menurut ungkapan yang digunakan Dante dalam Divine Comedy-nya. Tapi Celestine V bukanlah seorang yang mengatakan “tidak”, tetapi justru seorang yang mengatakan “ya”.

Faktanya, tidak ada cara lain untuk mewujudkan kehendak Tuhan selain mengambil alih kekuatan orang yang rendah hati, tidak ada cara lain. Justru karena mereka seperti itu, orang yang rendah hati tampak lemah dan kalah di mata saudara dan saudari, padahal kenyataannya mereka adalah pemenang sejati karena mereka adalah orang-orang yang percaya sepenuhnya kepada Tuhan dan mengetahui kehendak-Nya. Faktanya, “kepada orang yang rendah hati Allah mengungkapkan rahasia-Nya, dan oleh orang yang rendah hati Ia dimuliakan” (lih. Sir 3:19-20). Dalam semangat dunia yang dikuasai kesombongan, Firman Tuhan hari ini mengajak kita untuk rendah hati dan lemah lembut. Kerendahan hati tidak terdiri dari meremehkan diri kita sendiri, melainkan dalam realisme sehat yang membuat kita mengenali potensi kita serta kesengsaraan kita. Dimulai dengan kesengsaraan kita, kerendahan hati membuat kita mengalihkan pandangan dari diri kita sendiri untuk mengarahkannya kepada Tuhan, kepada Dia yang dapat melakukan segalanya dan yang bahkan memperoleh bagi kita apa yang tidak akan berhasil kita peroleh sendiri. “Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!” (Mrk 9:23).

Kekuatan orang yang rendah hati adalah Tuhan, bukan strategi, kehendak manusia, logika dunia ini, perhitungan. Bukan, itu adalah Tuhan. Dalam pengertian tersebut, Celestine V adalah saksi Injil yang berkeyakinan karena tidak ada logika atau kekuatan yang mampu memenjarakan atau mengendalikannya. Di dalam dia, kita mengagumi Gereja yang bebas dari logika duniawi, menyaksikan sepenuhnya nama Tuhan yang Belas Kasih. Ini adalah inti dari Injil, karena belas kasihan adalah mengetahui bahwa kita dicintai dalam kesengsaraan kita. Mereka pergi bersama. Belas kasih tidak dapat dipahami tanpa memahami kesengsaraan diri sendiri. Menjadi orang percaya tidak berarti mendekati Tuhan yang gelap dan menakutkan. Surat kepada Orang Ibrani mengingatkan kita akan hal ini: “Sebab kamu tidak datang kepada gunung yang dapat disentuh dan api yang menyala-nyala, kepada kekelaman, kegelapan dan angin badai, kepada bunyi sangkakala dan bunyi suara yang membuat mereka yang mendengarnya memohon, supaya jangan lagi berbicara kepada mereka,” (Ibr. 12:18-19). Tidak. Saudara dan saudari yang terkasih, kita telah mendekat kepada Yesus, Anak Allah, yang adalah Rahmat Bapa dan Kasih yang menyelamatkan. Dia adalah rahmat, dan hanya dengan belas kasihan-Nya Dia dapat berbicara tentang kesengsaraan kita. Jika salah satu dari kita berpikir bahwa mereka dapat mencapai belas kasihan dengan cara lain selain melalui kesengsaraan mereka sendiri, mereka telah mengambil jalan yang salah. Inilah mengapa penting untuk memahami realitas diri sendiri.

Selama berabad-abad, L’Aquila tetap menghidupkan hadiah yang ditinggalkan oleh Paus Celestine V sendiri. Karunia itu adalah hak istimewa untuk mengingatkan semua orang bahwa dengan belas kasihan, dan hanya dengan belas kasihan, kehidupan setiap psaudara dan saudari dapat dijalani dengan sukacita. Belas kasih adalah pengalaman merasa disambut, berdiri kembali, dikuatkan, disembuhkan, didorong. Diampuni berarti mengalami di sini dan sekarang apa yang paling dekat dengan kebangkitan. Pengampunan adalah perjalanan dari kematian menuju kehidupan, dari pengalaman penderitaan dan rasa bersalah menuju kebebasan dan kegembiraan. Semoga gereja ini selalu menjadi tempat di mana orang-orang dapat berdamai dan mengalami Kasih Karunia yang membuat kita bangkit kembali dan memberi kita kesempatan lagi. Tuhan kita adalah Tuhan kesempatan kedua – “Berapa kali, Tuhan? Satu kali? Tujuh kali?” – “Tujuh puluh kali tujuh kali”. Tuhanlah yang selalu memberimu kesempatan lagi. Semoga itu menjadi gereja pengampunan, tidak setahun sekali, tetapi selalu, setiap hari. Karena dengan cara ini perdamaian dibangun, melalui pengampunan yang diterima dan diberikan.

Dimulai dengan kesengsaraan sendiri dan melihat itu, mencoba mencari cara untuk mencapai pengampunan, karena bahkan dalam kesengsaraan sendiri kita akan selalu menemukan cahaya yang merupakan jalan menuju Tuhan. Dia memberi kita cahaya dalam kesengsaraan kita. Pagi ini, misalnya, saya memikirkan hal ini ketika, ketika kami tiba di L’Aquila dan kami tidak dapat mendarat – kabut tebal, semuanya gelap, Anda tidak dapat mendarat. Pilot helikopter itu berputar-putar, berputar-putar, berputar-putar. Pada akhirnya, dia melihat sebuah lubang kecil dan dia melewatinya – dia berhasil, seorang pilot ahli. Dan saya memikirkan kesengsaraan ini dan bagaimana hal yang sama terjadi dengan kesengsaraan kita sendiri. Berapa kali kita melihat siapa kita – tidak ada, kurang dari tidak sama sekali – dan kita berputar-putar. Tetapi terkadang, Tuhan membuat lubang kecil. Tempatkan diri Anda di sana, itu adalah luka Tuhan! Di situlah rahmat berada, tetapi di dalam kesengsaraan Anda. Ada lubang dalam kesengsaraanmu yang Tuhan buat untuk masuk ke dalamnya. Rahmat yang masuk ke dalam dirimu, ke dalam diriku, ke dalam kesengsaraan kita.

Saudara dan saudari terkasih, Anda telah banyak menderita karena gempa bumi. Dan sebagai populasi, Anda mencoba untuk bangkit dan bangkit kembali. Tetapi mereka yang telah menderita harus dapat menciptakan harta dari penderitaan mereka sendiri, mereka harus memahami bahwa dalam kegelapan yang mereka alami, mereka juga menerima karunia untuk memahami penderitaan orang lain. Anda dapat menghargai karunia belas kasih karena Anda tahu apa artinya kehilangan segalanya, melihat semua yang telah dibangun runtuh, meninggalkan semua yang Anda sayangi, merasakan lubang yang ditinggalkan oleh ketidakhadiran orang-orang yang Anda cintai. Anda dapat menghargai belas kasihan karena Anda telah mengalami belas kasihan.

Dalam kehidupan mereka, setiap orang, bahkan tanpa hidup melalui gempa bumi, dapat mengalami “gempa jiwa”, sehingga dapat dikatakan, yang membuat kita berhubungan dengan kelemahan kita sendiri, keterbatasan kita sendiri, kesengsaraan kita sendiri. Dalam pengalaman ini, kita bisa kehilangan segalanya, tetapi kita juga bisa belajar kerendahan hati yang sejati. Dalam keadaan seperti itu, kita bisa membiarkan hidup membuat kita pahit, atau kita bisa belajar kelembutan. Jadi, kerendahan hati dan kelemahlembutan adalah ciri orang-orang yang mengemban misi memelihara dan bersaksi tentang belas kasihan. Ya, karena belas kasihan, ketika datang kepada kita dan karena kita menghargainya, kita juga bisa menjadi saksi atas belas kasih ini. Belas kasihan adalah hadiah bagi saya, untuk kesengsaraan saya, tetapi belas kasihan ini juga harus ditularkan kepada orang lain sebagai rahmat dari Tuhan.

Namun, ada panggilan bangun yang memberi tahu kita jika kita salah jalan. Injil hari ini mengingatkan kita akan hal ini (lih. Luk 14:1, 7-14). Yesus diundang untuk makan malam, kita mendengar, di rumah seorang Farisi, dan dengan penuh perhatian mengamati berapa banyak yang berlari untuk mendapatkan tempat duduk terbaik di meja. Ini memberinya isyarat untuk menceritakan sebuah perumpamaan yang tetap berlaku bahkan bagi kita hari ini: “Ketika Anda diundang oleh seseorang ke pesta pernikahan, jangan duduk di tempat terhormat, jangan sampai seseorang yang lebih terhormat dari Anda diundang olehnya, dan dia yang mengundang kamu berdua akan datang dan berkata kepadamu, ‘Tolong, berikan tempatmu kepada orang ini dan kamu kembali ke sana!’ Dan kemudian kamu akan mulai dengan malu untuk mengambil tempat yang paling rendah” (ay.8-9). Terlalu sering orang mendasarkan nilai mereka pada tempat yang mereka tempati di dunia. Seseorang bukanlah posisi yang dipegangnya. Seseorang adalah kebebasan yang dia mampu yang diwujudkan sepenuhnya ketika dia menempati tempat terakhir, atau ketika tempat disediakan untuk orang itu di Kayu Salib.

Orang Kristiani tahu bahwa hidupnya bukanlah karier menurut cara dunia, tetapi karier menurut cara Kristus yang berkata tentang dirinya sendiri bahwa ia datang untuk melayani dan bukan untuk dilayani (bdk. Mrk 10:45) . Kecuali kita memahami bahwa revolusi Injil terkandung dalam jenis kebebasan ini, kita akan terus menyaksikan perang, kekerasan dan ketidakadilan, yang tidak lain adalah gejala eksternal dari kurangnya kebebasan interior. Di mana tidak ada kebebasan batin, keegoisan, individualisme, kepentingan pribadi, dan penindasan, dan semua kesengsaraan ini, menemukan jalan masuknya. Dan kesengsaraan mengambil kendali.

Saudara dan saudari, semoga L’Aquila benar-benar menjadi ibu kota pengampunan, ibu kota perdamaian dan rekonsiliasi! Semoga L’Aquila tahu bagaimana menawarkan kepada semua orang transformasi yang dinyanyikan Maria dalam Magnificat: “Dia telah menurunkan yang berkuasa dari takhta mereka dan meninggikan orang-orang yang rendah hati” (Luk 1:52), transformasi yang Yesus ingatkan kepada kita dalam Injil hari ini, “Setiap orang yang meninggikan diri akan direndahkan, dan siapa merendahkan diri akan ditinggikan” (Luk 14:11). Dan tepatnya kepada Maria, yang Anda hormati dengan gelar Keselamatan Umat L’Aquila, kita hendak mempercayakan resolusi untuk hidup sesuai dengan Injil. Semoga perantara doa keibuannya mendapatkan pengampunan dan kedamaian bagi seluruh dunia. Kesadaran akan kesengsaraan diri sendiri dan keindahan belas kasih.

.
Halaman depan Basilika Santa Maria di Collemaggio
Minggu, 28 Agustus 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s