Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 22 Januari 2017

Saudara dan saudari terkasih, Selamat pagi!

Perikop Injil hari ini (bdk. Mat 4:12-23) menceritakan awal khotbah Yesus di Galilea. Dia meninggalkan Nazareth, sebuah desa di pegunungan, dan menetap di Kapernaum, sebuah pusat penting di tepi danau, yang sebagian besar dihuni oleh orang-orang kafir, sebuah persimpangan antara Mediterania dan pedalaman Mesopotamia. Pilihan ini menunjukkan bahwa penerima manfaat dari khotbah-Nya bukan hanya rekan sekampung-Nya, tetapi mereka yang tiba di “Galilea orang bukan Yahudi” wilayah bangsa-bangsa lain (ayat 15, lih. Yes 9:1): begitulah sebutannya. Dilihat dari ibu kota Yerusalem, tanah itu secara geografis merupakan pinggiran dan tidak murni secara agama karena penuh dengan orang-orang kafir, bercampur dengan mereka yang bukan milik Israel. Hal-hal besar tidak diharapkan dari Galilea untuk sejarah keselamatan. Sebaliknya, langsung dari sana – tepatnya dari sana – terpancarkan “cahaya” yang kita renungkan pada hari Minggu baru-baru ini: terang Kristus. Itu terpancar langsung dari pinggiran sana.

Pesan Yesus mengulangi pesan Pembaptis, mewartakan “Kerajaan Sorga” (ayat 17). Kerajaan ini tidak melibatkan pembentukan kekuatan politik baru, tetapi pemenuhan Perjanjian antara Tuhan dan umat-Nya, yang meresmikan masa perdamaian dan keadilan. Untuk memastikan perjanjian dengan Allah ini, masing-masing dipanggil untuk bertobat, mengubah cara berpikir dan hidupnya. Ini penting: bertobat bukan hanya mengubah cara hidup tapi juga cara berpikir. Ini adalah transformasi pemikiran. Bukan soal mengganti pakaian, namun kebiasaan! Yang membedakan Yesus dengan Yohanes Pembaptis adalah cara dan perilakunya. Yesus memilih untuk menjadi yang mengembara. Dia tidak tinggal dan menunggu orang, tetapi pergi menemui mereka. Yesus selalu berada di jalan! Penampilan misionaris pertamanya terjadi di sepanjang danau Galilea, berhubungan dengan orang banyak, khususnya dengan para nelayan. Di sana Yesus tidak hanya mewartakan kedatangan kerajaan Allah, tetapi mencari pengikut untuk bergabung dalam misi penyelamatan-Nya. Di tempat ini Dia bertemu dengan dua orang bersaudara, yaitu Simon yang disebut Petrus, dan Andreas, saudaranya. Dia memanggil mereka, berkata: “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.” (ayat 19). Panggilan itu sampai kepada mereka di tengah aktivitas sehari-hari mereka: Tuhan menyatakan diri-Nya kepada kita bukan dengan cara yang luar biasa atau mengesankan, tetapi dalam keadaan sehari-hari dalam hidup kita. Di sana kita harus menemukan Tuhan; dan di sana Dia mengungkapkan diri-Nya, membuat cinta-Nya terasa di hati kita; dan di sana – dengan dialog ini dengannya dalam keadaan hidup sehari-hari – Dia mengubah hati kita. Tanggapan keempat nelayan itu spontan dan ikhlas: “Lalu merekapun segera meninggalkan jalanya dan mengikuti Dia” (ayat 20). Faktanya, kita tahu bahwa mereka adalah murid-murid Yohanes Pembaptis dan berkat kesaksiannya, mereka sudah mulai percaya kepada Yesus sebagai Mesias (bdk. Yoh 1:35-42).

Kita, umat Kristiani hari ini, memiliki sukacita mewartakan dan bersaksi tentang iman kita karena ada pengumuman pertama itu, karena ada orang-orang yang rendah hati dan berani yang menanggapi panggilan Yesus dengan murah hati. Di tepi danau, di negeri yang tak terbayangkan, komunitas murid Kristus yang pertama lahir. Semoga pengetahuan tentang permulaan ini membangkitkan dalam diri kita keinginan untuk membawa sabda Yesus, kasih dan kelembutan dalam setiap konteks, bahkan yang paling sulit dan menentang. Untuk membawa Firman ke semua pinggiran! Semua ruang kehidupan manusia adalah tanah tempat benih Injil ditaburkan, sehingga menghasilkan buah keselamatan.

Semoga Perawan Maria membantu kita dengan perantaraan keibuannya untuk menanggapi panggilan Yesus dengan sukacita, dan untuk menempatkan diri kita dalam pelayanan Kerajaan Allah.

.
Lapangan Santo Petrus
Minggu, 22 Januari 2017

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s