Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 9 Juli 2017

Mat. 11:28-30

Saudara dan saudari terkasih, Selamat pagi!

Dalam Injil hari ini, Yesus berkata: “Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu.” (Mat 11:28). Tuhan tidak menujukan kalimat ini hanya kepada teman-teman-Nya tertentu, tidak; Dia mengarahkannya kepada “semua” mereka yang lelah dan merasakan terbeban berat oleh kehidupan. Dan siapa yang dapat merasa terkucilkan dari undangan ini? Tuhan tahu betapa sulitnya hidup ini. Dia tahu bahwa banyak hal melelahkan hati: kekecewaan dan luka masa lalu, beban yang harus ditanggung dan kesalahan yang harus ditanggung saat ini, ketidakpastian dan kekhawatiran akan masa depan.

Menghadapi semua ini, kata pertama Yesus adalah ajakan, panggilan untuk bergerak dan menjawab: “Marilah kepada-Ku,”. Kesalahannya, ketika terjadi kesalahan, adalah kita tetap di tempat kita berada, berbaring di sana. Tampaknya sudah jelas, tetapi betapa sulitnya untuk menanggapi dan membuka diri! Ini tidak mudah. Di masa-masa kelam rasanya wajar untuk menyendiri, merenungkan betapa tidak adilnya hidup ini, betapa tidak berterima kasihnya orang lain, betapa kejamnya dunia ini, dan seterusnya. Kita semua mengetahuinya. Kita telah mengalami pengalaman mengerikan ini beberapa kali. Tapi dengan cara ini, terkurung di dalam diri kita sendiri, kita melihat segala sesuatunya suram. Kemudian kita bahkan menjadi terbiasa dengan kesedihan, yang menjadi seperti rumah: kesedihan menguasai kita; kesedihan ini adalah hal yang mengerikan. Akan tetapi, Yesus ingin menarik kita keluar dari “pasir apung” ini dan dengan demikian berkata kepada setiap orang: “Marilah datang kepadaku! – Siapa saja? – Kalian semua”. Jalan keluarnya adalah dengan menghubungkan, dengan mengulurkan tangan dan mengangkat pandangan kita kepada mereka yang benar-benar mengasihi kita.

Nyatanya tidak cukup hanya keluar dari diri kita sendiri; penting untuk mengetahui ke mana harus pergi. Karena banyak tujuan adalah ilusi: mereka menjanjikan kenyamanan dan hanya sedikit mengalihkan perhatian; mereka menjamin kedamaian dan menawarkan hiburan, lalu meninggalkan kita dengan kesepian yang ada sebelumnya; mereka adalah “kembang api”. Karena itu Yesus menunjukkan ke mana harus pergi: “Marilah kepada-Ku”. Dan berkali-kali, dalam menghadapi beban hidup atau situasi yang membuat kita sedih, kita mencoba membicarakannya dengan seseorang yang mendengarkan kita, dengan seorang teman, dengan seorang pakar…. Ini adalah hal yang luar biasa untuk dilakukan , tetapi janganlah kita melupakan Yesus. Janganlah kita lupa untuk membuka diri kita kepada-Nya dan menceritakan kembali hidup kita kepada-Nya, untuk mempercayakan orang dan situasi kepada-Nya. Mungkin ada “area” dalam hidup kita yang tidak pernah kita buka kepada-Nya dan tetap gelap, karena tidak pernah melihat terang Tuhan. Masing-masing dari kita memiliki cerita kita sendiri. Dan jika seseorang memiliki area gelap ini, carilah Yesus; pergilah ke misionaris belas kasih; pergilah kepada imam; carilah…. Namun juga pergilah kepada Yesus, dan beri tahu Yesus tentang hal ini. Hari ini Dia berkata kepada kita masing-masing: “Tabahlah; jangan menyerah pada beban hidup; jangan menutup diri saat menghadapi ketakutan dan dosa. Datanglah pada-Ku!”.

Dia menunggu kita; Dia selalu menunggu kita. Bukan untuk menyelesaikan masalah secara ajaib, tapi untuk menguatkan kita ditengah masalah kita. Yesus tidak mengangkat beban dari hidup kita, tetapi penderitaan dari hati kita; Dia tidak mengambil salib kita, tetapi membawanya bersama kita. Dan bersamanya setiap beban menjadi ringan (lih. ay 30), karena Dialah penghiburan yang kita cari.

Ketika Yesus memasuki kehidupan, kedamaian datang, kedamaian yang bertahan bahkan dalam pencobaan, dalam penderitaan. Marilah kita pergi kepada Yesus; mari kita beri Dia waktu kita; marilah kita menjumpai Dia setiap hari dalam doa, dalam dialog penuh kepercayaan dan pribadi; marilah kita menjadi akrab dengan Firman-Nya; marilah kita tanpa rasa takut menemukan kembali pengampunan-Nya; marilah kita makan Roti Hidup-Nya: kita akan merasa dikasihi; kita akan merasa terhibur oleh-Nya.

Dialah yang memintanya dari kita, secara memohon berulang. Dia mengulanginya lagi di akhir Injil hari ini: “belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan.” (bdk. ayat 29). Dan dengan demikian, marilah kita belajar untuk pergi kepada Yesus dan, di bulan-bulan musim panas, saat kita mencari sedikit istirahat dari apa yang melelahkan tubuh, jangan lupa untuk menemukan kenyamanan sejati di dalam Tuhan. Semoga Perawan Maria Bunda kita, yang selalu menjaga kita saat kita lelah dan kewalahan dalam hidup ini, membantu kita dan menemani kita kepada Yesus.

.
Lapangan Santo Petrus
Minggu, 9 Juli 2017

.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s