Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 10 Januari 2018

Saudara dan saudari terkasih, Selamat Pagi!

Selama rangkaian katekese tentang perayaan Ekaristi, kita telah melihat bahwa pernyataan tobat membantu kita melepaskan diri dari praduga kita dan menampilkan diri kita kepada Allah sebagaimana adanya, sadar sebagai orang berdosa, dengan harapan agar diampuni.

Dalam perjumpaan antara kesengsaraan manusia dan rahmat ilahi itulah rasa syukur yang diungkapkan dalam “Gloria” menjadi hidup; “sebuah nyanyian pujian yang sangat kuno dan terhormat di mana Gereja, berkumpul bersama dalam Roh Kudus, memuliakan dan memohon kepada Allah Bapa dan Anak Domba” (Panduan Umum dari Misa Roma, 53).

Awal dari himne ini — “Kemuliaan bagi Allah yang Maha Tinggi” — mengingatkan pada kidung para Malaikat saat kelahiran Yesus di Betlehem: kabar gembira tentang dekapan erat antara surga dan bumi. Lagu ini juga melibatkan kita, yang berkumpul dalam doa: “Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi bagi orang-orang yang berkenan pada-Nya”.

Setelah “Gloria” atau tanpa kehadirannya, segera setelah Pernyataan Tobat, doa mengambil bentuk tertentu dalam orasi yang dikenal sebagai “kumpulkan”, yang melaluinya karakter perayaan diungkapkan, dengan variasi menurut hari dan waktu dalam setahun (lih. ibid., 54). Dengan undangan “marilah kita berdoa”, imam mendorong umat untuk mengingat diri kita bersamanya dalam keheningan singkat, agar kita sadar bahwa kita berada di hadirat Tuhan dan agar semua dapat merumuskan di dalam hati mereka sendiri petisi pribadi dengan yang mereka ikuti dalam Misa (lih. ibid., 54). Imam berkata “mari kita berdoa” dan kemudian ada keheningan singkat, dan masing-masing dari kita memikirkan hal-hal yang kita butuhkan, yang ingin kita mintakan dalam doa.

Keheningan tidak terbatas pada tidak adanya kata-kata tetapi lebih pada mempersiapkan diri untuk mendengarkan suara-suara lain: suara yang ada di hati kita dan, di atas segalanya, suara Roh Kudus. Dalam Liturgi, sifat keheningan suci tergantung pada saat di mana hal itu terjadi: “dalam Tindakan Tobat dan sekali lagi setelah undangan untuk berdoa, semua mengingat diri kita masing-masing; tetapi pada akhir pembacaan atau homili, semua merenungkan secara singkat apa yang telah kita dengar; kemudian setelah Komuni, kita memuji dan berdoa kepada Tuhan di dalam hati kita” (ibid., 45). Jadi, sebelum doa pembukaan, keheningan membantu kita untuk mengingat diri kita sendiri dan merenungkan mengapa kita ada di sana. Maka, inilah pentingnya mendengarkan hati kita, untuk kemudian membukanya kepada Tuhan. Mungkin kita telah mengalami hari-hari kerja yang keras, suka cita, kesakitan, dan kita ingin memberi tahu Tuhan tentang hal itu, memohon bantuan-Nya, meminta agar Dia berada di sisi kita; kita mungkin memiliki saudara dan teman yang sakit atau sedang menjalani cobaan yang sulit; kita mungkin ingin mempercayakan kepada Tuhan masa depan Gereja dan dunia. Dan inilah tujuan dari keheningan singkat di hadapan imam; mengumpulkan pernyataan setiap orang, ia mengungkapkan dengan lantang kepada Tuhan, atas nama semua, doa bersama, yang mengakhiri Ritus Pendahuluan dengan mempersembahkan “kumpulan” ungkapan individu. Saya sangat menyarankan agar para imam mengamati momen hening ini dan tidak terburu-buru: “Marilah kita berdoa”, dan biarkan ada keheningan. Saya merekomendasikan hal ini kepada para imam. Tanpa keheningan ini, kita berisiko mengabaikan ingatan jiwa.

Imam membacakan permohonan ini, menyatukan doa, dengan tangan terentang. Ini adalah cara berdoa yang dipraktekkan oleh orang-orang Kristen sejak abad pertama – sebagaimana dibuktikan dalam banyak lukisan dinding di katakombe di Roma – untuk meniru Kristus dengan tangan terentang di kayu Salib. Dan di sana, Kristus adalah Pribadi yang berdoa dan juga merupakan Doa itu sendiri! Dalam Salib, kita mengenali Imam yang mempersembahkan kepada Allah penyembahan yang Dia hargai, yaitu ketaatan berbakti.

Doa-doa dalam Ritus Romawi singkat namun kaya makna. Seseorang dapat memiliki permenungan yang indah pada doa-doa ini. Sangat indah! Kembali merenungkan teks-teks ini, bahkan di luar Misa, dapat membantu kita memahami bagaimana menyapa Tuhan, apa yang harus dimohonkan dan kata-kata apa yang digunakan. Semoga Liturgi menjadi sekolah doa yang sejati bagi kita semua.

.
Aula Audiens Paulus VI
Rabu, 10 Januari 2018


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s