Kardinal Tagle: Paus Fransiskus mengungkapkan “hasratnya untuk misi”

Kardinal Luis Antonio Tagle, Prefek Kongregasi Evangelisasi Bangsa-Bangsa, memberikan kesempatan wawancara kepada Vatikan News, Alessandro Gisotti untuk mengeksplorasi elemen-elemen kunci dari pesan Paus Fransiskus baru-baru ini kepada Lembaga Karya Misi Kepausan.


Kardinal Tagle, pesan Fransiskus kepada Lembaga Karya Misi Kepausan (Karya Misi Kepausan) secara luas diakui jauh di luar cakrawala orang-orang yang ditujuinya. Sekali lagi Paus menggarisbawahi seberapa besar misi itu berada di jantung kehidupan dan identitas Gereja. Apa yang sangat berkesan bagi Anda melalui pesan ini?

Ada banyak hal yang membuat saya terpesona tentang pesan Paus Fransiskus kepada Lembaga Karya Misi Kepausan. Izinkan saya menyebutkan beberapa diantaranya. Pertama, Bapa Suci telah menerima undangan untuk berpidato di hadapan Direktur Nasional Karya Misi Kepausan selama sidang umum mereka yang seharusnya diadakan pada bulan Mei tahun ini. Karena pandemi, pertemuan ini dibatalkan. Namun alih-alih menyambut pembatalan audiensi sebagai kesempatan untuk beristirahat, Paus masih memutuskan untuk menulis dan mengirim pesan. Bagi saya, pesan ini tidak hanya berisi kata-kata dan wawasan Paus tetapi juga hasratnya untuk misi dan perhatian terhadap Karya Misi Kepausan. Saat membaca dokumen itu, kita harus mendengarkan jiwanya, kegembiraannya, harapannya, dan keseruannya. Kedua, saya percaya bahwa sementara pesan itu secara khusus ditujukan kepada para Direktur Nasional Karya Misi Kepausan, Paus ingin agar seluruh Gereja, seluruh umat Allah, membaca, mempelajari, dan merenungkannya. Ini akan berfungsi sebagai panduan untuk Direktur Nasional. Tetapi itu juga berfungsi sebagai alat untuk memeriksa hati nurani seluruh Gereja dalam bidang semangat dan keterlibatan misionaris.

Paus sangat menekankan bahwa misinya adalah hadiah cuma-cuma dari Roh Kudus, bukan hasil dari strategi yang meniru “model efisiensi duniawi”. Menurut Anda apa yang harus dilakukan untuk menghindari risiko fungsionalisme, efisiensi dalam proyek-proyek baru Karya Misi Kepausan ini?

Penting untuk mengatakan bahwa Paus Fransiskus tidak menentang efisiensi dan metode yang dapat membuat misi kita berbuah dan transparan. Tetapi dia memperingatkan kita tentang bahaya “mengukur” misi Gereja hanya dengan menggunakan standar dan hasil yang telah ditentukan oleh model atau sekolah manajemen, tidak peduli seberapa baik dan berguna ini mungkin. Alat efisiensi dapat membantu tetapi hendaknya tidak pernah menggantikan misi Gereja. Organisasi Gereja yang paling efisien dijalankan dapat menjadi misionaris yang paling sedikit. Dengan menekankan bahwa misi adalah karunia Roh Kudus, Paus Fransiskus membawa kita kembali ke beberapa kebenaran mendasar seperti: iman kepada Allah adalah karunia dari Allah Sendiri; Kerajaan Allah diresmikan dan digenapi oleh Allah; Gereja adalah ciptaan Tuhan; Gereja bangun untuk misinya, memberitakan Injil dan pergi ke ujung bumi karena Tuhan Yang Bangkit mengirimkan Roh Kudus dari Bapa. Pada akarnya, Gereja dan misi adalah karunia Allah, bukan rencana manusia. Yesus datang untuk menemui kita sebagai Cinta Bapa. Tetapi kita memiliki peran untuk dimainkan – untuk berdoa, untuk membedakan karunia ilahi, menerimanya dengan iman dan bertindak sesuai keinginan sang Pemberi. Terpisah dari akar rahmat ini, tindakan Gereja, bukan hanya proyek Karya Misi Kepausan, direduksi menjadi sekadar fungsi dan rencana aksi yang tetap. Kejutan dan “usikan” Tuhan dianggap merusak proyek yang kita siapkan. Bagi saya, untuk menghindari risiko fungsionalisme, kita perlu kembali ke musim semi kehidupan dan misi Gereja: karunia Allah di dalam Yesus dan Roh Kudus. Terlepas dari sumber yang menghidupkan, kerja keras kita akan menyebabkan kelelahan, kebosanan, kecemasan, persaingan, rasa tidak aman dan keputusasaan. Berakar kuat dalam karunia Roh Kudus, kita dapat menghadapi misi dan rasa sakitnya, dengan sukacita dan harapan.

Dengan citra yang sangat kuat, Fransiskus mendesak Karya Misi Kepausan untuk “memecahkan setiap cermin di rumah”. Godaan narsisme dan kemandirian adalah “penyakit” yang membuat Bapa Suci khawatir. Bagaimana mungkin mendapatkan “vaksinasi” terhadap virus yang membuat Gereja sakit tersebut?

Narsisme adalah hasil dari pandangan misi yang murni pragmatis atau fungsional. Misi perlahan menjadi lebih tentang saya, nama saya, kesuksesan saya, pencapaian saya, ketenaran saya dan pengikut saya dan lebih sedikit tentang Kabar Baik tentang rahmat Allah, belas kasihan Yesus, tentang gerakan mengejutkan Roh Kudus. Dan ketika hasil yang baik datang, narsisme atau fokus diri mengarah pada kemandirian. Prestasi saya membuktikan bahwa saya dapat mengandalkan kapasitas saya sendiri. Membutuhkan Tuhan dan orang lain merupakan penghinaan terhadap kemampuan saya yang tidak terbatas. Kemandirian memperdalam narsisme. Siklus ini menjebak seseorang atau institusi dalam dunia isolasi diri yang sempit, yang merupakan kebalikan dari misi. Ini adalah cermin yang ingin dilanggar oleh Paus Fransiskus kepada kita – mementingkan diri sendiri. Saya mengusulkan agar kita menggunakan kaca transparan yang memungkinkan kita melihat di luar diri kita sendiri, bukan cermin di mana saya hanya melihat wajah saya dan lingkungan sekitar saya. Atau lebih baik lagi, seperti yang disarankan Paus, mari kita buka jendela dan pintu, lihat ke luar, melangkah ke ciptaan Tuhan, ke tetangga, ke sudut-sudut jalan, ke penderitaan, ke yang kebingungan, ke para orang muda, ke yang terluka. Melihat mereka, kami berharap melihat diri kami juga. Kami melihat Tuhan. Mereka adalah cermin nyata yang harus kita lihat. Vaksin melawan narsisme dan kemandirian adalah untuk keluar dari diri kita sendiri. Vaksin ini disebut “Gereja yang maju” (La chiesa in uscita). Hanya dengan begitu kita akan menemukan diri kita sendiri. Ini tentang mengubah cermin, saya pikir.

Paus juga meminta agar kita memikirkan yang termiskin daripada promosi diri. Dia meminta untuk menjangkau orang-orang “di mana mereka berada dan bagaimana mereka berada di tengah-tengah kehidupan mereka” dan untuk mempercayai sensus fidei dari Umat Allah. Apakah Karya Misi Kepausan siap untuk menantang diri mereka sendiri untuk dorongan baru dalam misi fundamental mereka untuk melayani Gereja?

Dengan membawa misi kembali ke tindakan Roh Kudus, Paus Fransiskus mengingatkan kita tentang Gereja, tempat suci Roh Kudus, Umat Allah, agen aktif misi. Karya Misi Kepausan dan kelompok-kelompok berorientasi misi lainnya diingatkan bahwa misi bukanlah wilayah eksklusif mereka, juga bukan satu-satunya penggerak misi. Gereja sebagai bangunan Roh Kudus yang hidup telah menjadi misionaris sejak awal sejarahnya. Paus dengan tepat mengingat asal-usul Karya Misi Kepausan dalam keprihatinan, doa, dan tindakan amal orang-orang sederhana. Karya Misi Kepausan lahir berkat wanita dan pria yang hidup dalam kekudusan dalam kehidupan sehari-hari mereka, kesucian yang menggerakkan mereka untuk membagikan karunia Yesus kepada mereka yang membutuhkan-Nya. Mereka menggunakan cara yang diberikan kepada mereka oleh Roh Kudus: doa dan tindakan amal. Bapa Suci mendorong Karya Misi Kepausan dan Gereja untuk membawa kembali pemahaman dan praktik misi ke dalam kehidupan Kristiani yang umum, untuk menjadikan misi sebagai bagian sederhana dari kehidupan Kristiani dalam keluarga, di tempat kerja, di sekolah, di peternakan , di kantor dan di paroki. Saya pikir satu tantangan besar adalah bagaimana membantu umat kita melihat bahwa iman adalah karunia Allah yang besar, bukan beban. Jika kita bahagia dan diperkaya oleh pengalaman iman kita, maka kita akan membagikan karunia itu kepada orang lain. Misi menjadi berbagi berkat, bukan kewajiban untuk dipenuhi. Kita berjalan bersama saudara-saudari dalam perjalanan yang sama yang disebut misi. Misi dan sinode bertemu.

Bagian penting dari pesan ini didedikasikan untuk sumbangan atau donasi. Bagi Paus perlu untuk mengatasi godaan untuk mencari donor besar yang mengubah Lembaga Misi Kepausan menjadi LSM yang berfokus pada penggalangan dana. Bagaimana nasihat Paus ini akan diimplementasikan pada tingkat praktis?

Dalam visi koheren Paus Fransiskus, sumbangan atau donasi dipandang sebagai persembahan amal yang menyertai doa untuk misi. Perspektif ini menjadikan sumbangan atau kolekte bagian dari karunia iman dan misi. Ketika cakrawala hadiah digantikan oleh efisiensi dalam menjalankan suatu organisasi, maka donasi menjadi sekadar dana atau sumber daya untuk digunakan, alih-alih tanda-tanda cinta yang nyata, doa, berbagi hasil kerja manusia. Bahayanya adalah bahwa uang akan dinaikkan atas nama misi tetapi tanpa menjadi ungkapan amal misionaris dari pihak pendonor. Tujuannya mungkin bergeser ke sekadar mencapai jumlah uang yang diinginkan daripada membangkitkan kesadaran dan sukacita misionaris. Dengan mata tertuju pada target moneter, godaan untuk mengandalkan donor besar menjadi besar. Saya menyarankan agar kita mencurahkan lebih banyak waktu dan energi untuk memberi orang kesempatan untuk bertemu Yesus dan Injil-Nya dan untuk menjadi misionaris dalam kehidupan sehari-hari mereka. Orang beriman yang menjadi misionaris yang berkomitmen dan penuh sukacita adalah sumber daya terbaik kita, bukan uang semata. Juga baik untuk mengingatkan umat kita bahwa sumbangan kecil mereka, ketika disatukan, menjadi ungkapan nyata dari amal misionaris universal Bapa Suci kepada gereja-gereja yang membutuhkan. Tidak ada persembahan yang terlalu kecil jika diberikan untuk kebaikan bersama.

Tidak ada Gereja tanpa misi, Fransiskus mengulangi kepada kita sekali lagi dengan Pesan kuat yang mengingatkan pada Evangelii Gaudium. Apa harapan Anda sebagai Prefek Kongregasi yang memiliki misi yang tertulis dalam DNA-nya?

Pesan Paus Fransiskus kepada para Direktur Karya Misi Kepausan menggemakan tema-tema utama Evangelii Gaudium. Saya percaya bahwa Evangelii Gaudium adalah cara unik Paus Fransiskus untuk mengartikulasikan untuk zaman kita warisan eklesiologis dan misiologis dari Konsili Vatikan II. Ia juga mengungkapkan pengaruh Evangelii nuntiandi di St. Paulus VI terhadap visi misinya. Dalam enam dekade terakhir, kita telah mendengar penegasan keras bahwa identitas dan alasan keberadaan Gereja adalah misi. Misi Gereja adalah membagikan Rahmat yang telah diterimanya. Saya diingatkan akan surat pertama St. Yohanes di mana ia berkata, “Apa yang telah ada sejak semula, yang telah kami dengar, yang telah kami lihat dengan mata kami, yang telah kami saksikan dan yang telah kami raba  dengan tangan kami tentang Firman hidup itulah yang kami tuliskan kepada kamu. Hidup itu telah dinyatakan, dan kami telah melihatnya dan sekarang kami bersaksi dan memberitakan kepada kamu tentang hidup kekal , yang ada bersama-sama dengan Bapa dan yang telah dinyatakan kepada kami. Apa yang telah kami lihat dan yang telah kami dengar itu, kami beritakan kepada kamu juga, supaya kamupun beroleh persekutuan dengan kami. Dan persekutuan kami adalah persekutuan dengan Bapa dan dengan Anak-Nya, Yesus Kristus. Dan semuanya ini kami tuliskan kepada kamu, supaya sukacita kami menjadi sempurna.” (1 Yohanes 1:1-4). Saya berharap bahwa kita dapat kembali ke permulaan Gereja yang sederhana dan menyenangkan ini dan misi kerasulannya.

Bagaimana momen luar biasa seperti yang kita alami karena pandemi memengaruhi semua ini?

Pandemi Covid-19 telah membawa banyak penderitaan dan ketakutan bagi keluarga manusia. Kita tidak bisa dan tidak boleh mengabaikan dampaknya pada Gereja dan misi. Mungkin perlu bertahun-tahun bagi kita untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang peristiwa ini dalam hidup kita. Tetapi kita dapat menyatakan bahkan sekarang bahwa di tengah-tengah ketidakpastian, penguncian, pengangguran, hilangnya pendapatan, dan banyak dampak pandemi lainnya, Roh Kudus dengan penuh semangat mencurahkan karunia kasih sayang, kepahlawanan, cinta keluarga, ketekunan doa, penemuan kembali Firman Tuhan, rasa lapar akan Ekaristi, kembali ke gaya hidup sederhana, merawat ciptaan, untuk beberapa nama. Ketika Gereja merasa dibatasi dalam kegiatan yang biasanya, Roh Kudus melanjutkan misi-Nya tanpa batasan. Gereja dipanggil untuk melihat dan mengagumi karya Roh Kudus yang menakjubkan. Kita menghargai pemberian itu dan kita akan menceritakan kisah tindakan Roh Kudus selama pandemi saat ini di tahun-tahun mendatang.

 

Vatican News – Terj. BN-KKI
Foto: Kardinal Tagle mengadakan misa bersama Paus Fransiskus di Manila pada 16 Januari 2015

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s