Paus Fransiskus: Wanita adalah Penjaga Kehidupan

Paus Fransiskus menulis dalam tweet nya: “Kami ingat bahwa wanita itu mengurus semuanya, mewujudkan hak asuh hidup dan persekutuan dengan semuanya”. Tulisannya ini dikhususkan dalam rangka memperingati “Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik”.


 Hari Penghapusan Kekerasan

Sebuah kata-kata menyentuh yang dituliskan oleh Paus Fransiskus dalam subuah tweet pada peringatan “Hari Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik”.  “Kami ingat bahwa wanita itu – tulis Bapa Suci di akun @pontifex – mewujudkan penjagaan kehidupan, persekutuan dengan segala sesuatu, mengurus semuanya. Dari cara kami memperlakukan tubuh wanita, kami memahami tingkat kemanusiaan kami”.

Paus Fransiskus memberi makna yang mendalam pada peringatan hari penghapusan kekerasan, yang dibuat pada 19 Juni 2015 oleh Majelis Umum PBB, dalam menghadapi praktik tidak manusiawi, yang masih menyebabkan ribuan korban kekerasan seksual dalam konflik bersenjata hingga hari ini. Keadilan pidana internasional mencantumkan jenis kejahatan ini, tidak hanya pemerkosaan, tetapi juga pelanggaran verbal yang bersifat seksual, perbudakan seksual, pelacuran paksa dan segala bentuk kekerasan seksual lainnya selama konflik. Bahkan dianggap sama dengan genosida. Di balik praktik curang ini ada niat untuk memukul musuh dengan keras, karena perempuanlah yang memberi hidup dan menjamin turunnya kehidupan. Tetapi, menurut Suster Eugenia Bonetti, seorang misionaris Consolata dan presiden Asosiasi “Budak tidak lagi”, perempuan adalah korban tidak hanya dalam perang, tetapi juga dalam masyarakat kita. Kami melihatnya setiap hari – katanya – di jalan-jalan, di keluarga,  dan juga di tempat kerja.

Wanita, Alat Tuhan Untuk Keselamatan Umat Manusia

Suster Bonetti dengan kuat menekankan bahwa wanita itu dipilih Tuhan untuk menjadi pendamping pria dan memberikan sebuah kehidupan. Kemampuan gender perempuan untuk memberi dirinya sendiri bagi orang lain adalah pepatah. Wanita itu, kata misionaris Konsolata, adalah seorang ibu dan, tepatnya karena alasan ini, adalah penuntun yang pengasih bagi anak-anaknya dalam menghadapi segala kesulitan dan risiko. Karena itu, melindungi wanita dari kekerasan apa pun, berarti membela diri dan ciptaan itu sendiri. Suster Bonetti memberikan pemikiran khusus kepada banyak wanita religius yang terbunuh dan diperkosa selama konflik, pemukulan, sebagai wanita dan sebagai saksi iman. Akhirnya, terima kasih yang tulus kepada Paus Fransiskus yang telah memberikan perhatian kepada para wanita.

 

 

Vatican News
YH BN-KKI

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s