Paus Fransiskus mengundang kita berdoa bagi orang-orang yang teraniaya karena agamanya

Memperingati Hari Korban Tindak Kekerasan Berdasarkan Agama di hari Sabtu, Paus pada hari Minggu mengundang semua orang untuk berdoa bagi orang-orang yang dianiaya karena agamanya.


Paus Fransiskus mengenang Hari Internasional Para Korban Tindak Kekerasan Berdasarkan Agama atau Keyakinan pada pidato Angelus hari Minggu.

“Mari kita berdoa untuk ini, saudara dan saudari kita, dan mari kita dukung mereka dengan doa dan solidaritas kita, bahkan mereka yang saat ini dianiaya – dan ada banyak – karena iman dan agamanya,” katanya.

Bapa Suci telah beberapa kali menyinggung tema penganiayaan terhadap umat Kristiani sejak ia menjadi Paus pada Maret 2013.

Faktanya, sebulan lebih sedikit setelah pemilihannya, Paus Fransiskus mengatakan sesuatu yang telah dia ulangi beberapa kali sejak saat itu:

“Gereja memiliki lebih banyak martir sekarang daripada selama abad-abad pertama.”

Lebih banyak martir sekarang

Paus Fransiskus mengucapkan frasa ini dalam homili di mana beliau mengomentari kemartiran Santo Stefanus, martir Kristen pertama. Dia mengaitkan kematian Stefanus dengan “fitnah”, bahkan menyebut Stefanus sebagai “korban fitnah.” Dari Stefanus hingga zaman kita sekarang, kata Paus Fransiskus, banyak orang Kristen telah menyaksikan Injil dengan cara yang sama dengan keberanian yang besar:

“Zaman para martir belum berakhir, bahkan hari ini kita dapat mengatakan, sebenarnya, bahwa Gereja memiliki lebih banyak martir sekarang daripada selama abad-abad pertama. Gereja memiliki banyak pria dan wanita yang disiksa melalui fitnah, yang dianiaya, yang dibunuh dalam kebencian kepada Yesus, dalam kebencian terhadap iman: beberapa dibunuh karena mereka mengajarkan katekismus, yang lain dibunuh karena mereka mengenakan salib… Saat ini, di banyak negara, mereka difitnah, mereka dianiaya… mereka adalah saudara dan saudari kita yang menderita hari ini, di zaman para martir ini.”

Penganiayaan hari ini

Bahkan tidak setahun kemudian, beliau mengulangi kalimat itu dalam homili pada 4 Maret 2014. Dia merenungkan tanggapan Yesus terhadap pertanyaan Petrus tentang apa yang akan mereka terima jika mengikut Dia. Yesus berkata bahwa mereka yang mengikuti Dia akan menerima banyak hal, termasuk penganiayaan.

“Jadi kita mengalami penganiayaan: dengan kata-kata, dengan penghinaan, hal-hal yang mereka katakan tentang orang Kristen di abad-abad awal, penghukuman, pemenjaraan…. Tapi kita dengan mudah lupa. Kita memikirkan banyak orang Kristen, 60 tahun yang lalu, di kamp kerja paksa, di kamp Nazi, dari komunis: Begitu banyak dari mereka! Untuk menjadi orang Kristen! Dan bahkan hari ini…. Tapi (orang berkata) ‘hari ini kita lebih berpendidikan dan hal-hal ini tidak ada lagi’. Ya mereka melakukanya! Dan saya memberi tahu Anda bahwa hari ini ada lebih banyak martir daripada pada masa-masa awal Gereja. Mereka dikutuki karena memiliki Alkitab. Mereka tidak bisa memakai salib… Dan mari kita pikirkan – ini akan berguna bagi kita – bagi banyak saudara dan saudari yang hari ini – hari ini! – tidak dapat berdoa bersama karena mereka dianiaya: mereka tidak dapat memiliki kitab Injil atau Alkitab karena mereka dianiaya.”

Pikirkanlah mereka yang teraniaya

Sehari setelah Natal 2016, Paus Fransiskus menegaskan kembali kalimat itu dalam konteks Pesta Santo Stefanus:

“Hari ini juga, untuk memberikan kesaksian tentang terang dan kebenaran, Gereja mengalami, di tempat yang berbeda, penganiayaan yang kejam, hingga pengorbanan tertinggi kemartiran. Betapa banyak saudara-saudari seiman kita yang menanggung pelecehan dan kekerasan, dan dibenci karena Yesus! Saya akan memberi tahu Anda sesuatu: jumlah martir hari ini lebih banyak dibandingkan dengan orang-orang di abad pertama. Ketika kita membaca sejarah abad-abad pertama, di sini di Roma, kita membaca tentang begitu banyak kekejaman terhadap orang Kristen; Saya memberitahu Anda: ada kekejaman yang sama hari ini, dan lebih luas lagi, terhadap orang Kristen. Hari ini kita harus memikirkan mereka yang menderita penganiayaan, dan dekat dengan mereka dengan kasih sayang kita, doa kita dan juga air mata kita. Kemarin, Hari Natal, umat Kristen yang dianiaya di Irak merayakan Natal di katedral mereka yang hancur: itu adalah contoh kesetiaan pada Injil.”

Kemartiran dari kesetiaan sehari-hari

Dalam Audiensi Umum pada 25 September 2019, kita mendengar kata-kata yang sama diucapkan oleh Paus Fransiskus. Sekali lagi, Bapa Suci merenungkan kemartiran St. Stefanus.

“Ada lebih banyak martir hari ini daripada yang ada pada awal kehidupan Gereja, dan martir ada di mana-mana. Hari ini Gereja kaya akan martir, kita kaya akan darah mereka: “Darah orang Kristen adalah benih” (Tertullian, Apology, 50:13) dan memastikan pertumbuhan dan kesuburan Umat Allah. Para martir bukan hanya “suci”, melainkan pria dan wanita dalam daging dan darah yang – seperti yang dikatakan Wahyu – “telah mencuci jubah mereka dan membuatnya putih di dalam darah Anak Domba” (7:14). Mereka adalah pemenang sejati.”

“Mari kita juga meminta kepada Tuhan hari ini bahwa dengan melihat para martir kemarin dan hari ini, kita dapat belajar untuk menjalani hidup yang utuh, menyambut kemartiran dari kesetiaan setiap hari pada Injil dan menyesuaikan diri dengan Kristus.”

Para martir hari ini

Merenungkan bacaan pertama yang menceritakan kemartiran Santo Stefanus pada 28 April tahun ini, Paus Fransiskus mengutip contoh penganiayaan zaman modern dan mereka yang tewas di Shoah pada abad lalu. Dinamika yang sama masih terjadi saat ini, digunakan untuk membunuh St. Stefanus, katanya: sekelompok orang menilai bahwa orang lain pantas mati.

“Ini terjadi hari ini, kepada para martir hari ini: hakim tidak memiliki kemungkinan untuk membawa keadilan kepada mereka yang telah diadili. Mari kita pikirkan Asia Bibi, misalnya, yang telah kita lihat: sepuluh tahun penjara karena dia diadili atas dasar fitnah dan orang-orang yang menuntut hukuman mati. Menghadapi gelontoran berita palsu yang membentuk opini, seringkali tidak ada yang bisa dilakukan, tidak ada yang bisa dilakukan. Sehubungan dengan ini saya banyak berpikir tentang Shoah. Shoah adalah salah satu contohnya. Sebuah opini dibuat terhadap sekelompok orang, dan kemudian menjadi normal untuk mengatakan, ‘Ya, ya, mereka harus dibunuh, mereka harus dibunuh’. Sebuah cara untuk melanjutkan untuk menyingkirkan orang-orang yang mengganggu, yang mengganggu orang lain.”

Dalam homilinya tanggal 27 Maret, Paus Fransiskus menggunakan contoh spesifik lain yang beliau dengar dari seorang Uskup:

“Beberapa Uskup dari salah satu negara yang mengalami kediktatoran ateistik memberi tahu saya tentang hal ini, dan, bahkan menjelaskan secara detail. Misalnya, pada hari Senin setelah Paskah, guru harus bertanya kepada anak-anak: ‘Apa yang kamu makan kemarin?’ Dan beberapa anak akan menjawab, ‘Telur’. Dan mereka yang mengatakan ‘telur’ diikuti untuk melihat apakah mereka orang Kristen, karena di negara-negara itu mereka akan makan telur pada hari Minggu Paskah. Bahkan sampai titik ini, untuk melihat, memata-matai, mencari tahu di mana ada seorang Kristen, untuk membunuhnya. Ini adalah penganiayaan berat.”

Berbahagialah orang yang dianiaya

Tapi Paus juga mengingatkan kita bahwa kata terakhir bukanlah penganiayaan, tapi kebahagiaan mereka yang menemukan berkah. Paus Fransiskus merefleksikan Sabda Bahagia terakhir dalam Audiensi Umum 29 April awal tahun ini: “Berbahagialah mereka yang dianiaya karena kebenaran, karena mereka adalah empunya kerajaan surga.”

Penyebab penganiayaan, kata Paus Fransiskus, adalah kehidupan orang Kristen yang berakar pada Sabda Bahagia.

“Yang miskin dalam roh, mereka yang berduka, yang lemah lembut, mereka yang haus akan kekudusan, belas kasihan, yang suci hatinya dan pembawa damai dapat menuntun pada penganiayaan karena Kristus. Namun, pada akhirnya penganiayaan ini menjadi penyebab kegembiraan dan pahala besar di surga. Jalan Sabda Bahagia adalah jalan Paskah yang menuntun kita dari kehidupan yang selaras dengan dunia menuju kehidupan Tuhan, dari kehidupan yang dipimpin oleh daging – yaitu dengan keegoisan – menuju kehidupan yang dibimbing oleh Roh.”

“Sungguh menyakitkan mengingat bahwa pada saat ini, ada banyak orang Kristen di berbagai belahan dunia yang menderita penganiayaan, dan kita harus berharap dan berdoa agar pencobaan mereka segera berakhir. Mereka ada banyak: jumlah martir hari ini melebihi jumlah para martir pada abad pertama. Mari kita ungkapkan kedekatan kita dengan saudara dan saudari ini. Kita adalah satu tubuh dan orang-orang Kristen ini adalah anggota tubuh Kristus yang berdarah, yang adalah Gereja. “

Paus Fransiskus mengakhiri katekese pagi itu dengan mengingatkan kita bahwa setiap kali kita menghadapi penganiayaan karena kepercayaan kita kepada Yesus, kita tidak sendirian. Yesus selalu hadir bersama kita.

“Dalam penganiayaan selalu ada kehadiran Yesus yang menyertai kita, kehadiran Yesus yang menghibur kita dan kekuatan Roh Kudus yang membantu kita untuk maju. Janganlah kita berkecil hati ketika kehidupan yang setia pada Injil menarik penganiayaan oleh orang-orang. Ada Roh Kudus yang menopang kita dalam perjalanan ini.”

Oleh Sr. Bernadette M. Reis, FSP – Berita Vatikan
(foto: http://www.dw.com)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s