Katekese dan Sapaan Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 9 September 2020

Katekese dan Sapaan Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Halaman San Damaso

Rabu 9 September 2020


Katekese ke-6 “Menyembuhkan Dunia”:

Cinta dan kebaikan bersama

Saudara dan saudari terkasih, selamat siang!

Krisis yang kita jalani karena pandemi saat ini mempengaruhi semua orang; kita akan keluar darinya dengan menjadi lebih baik jika kita semua bersama-sama mencari kebaikan bersama; sebaliknya kita akan muncul menjadi lebih buruk. Sayangnya, kita melihat minat partisan muncul. Misalnya, beberapa pihak ingin mencari solusi yang tepat untuk diri mereka sendiri, seperti dalam kasus vaksin, untuk kemudian menjualnya kepada orang lain. Beberapa mengambil keuntungan dari situasi untuk memicu perpecahan: dengan mencari keuntungan ekonomi atau politik, menimbulkan atau memperburuk konflik. Yang lain hanya tidak menarik diri mereka sendiri dalam penderitaan orang lain, mereka hanya lewat dan pergi dengan cara mereka sendiri (lihat Luk. 10:30-32). Mereka adalah penyembah Pontius Pilatus, mencuci tangan mereka dari penderitaan orang lain.

Tanggapan umat Kristiani terhadap pandemi dan krisis sosial ekonomi yang diakibatkannya didasarkan pada kasih, di atas segalanya, kasih kepada Tuhan yang selalu mendahului kita (lihat 1 Yoh. 4:19). Dia mencintai kita lebih dulu, Dia selalu mendahului kita dalam kasih dan solusi. Dia mencintai kita tanpa syarat dan ketika kita menyambut cinta ilahi ini, maka kita dapat menanggapi dengan cara yang sama. Saya mencintai tidak hanya mereka yang mencintai saya – keluarga saya, teman-teman saya, kelompok saya – tetapi saya juga mencintai mereka yang tidak mencintai saya, saya juga mencintai mereka yang tidak mengenal saya atau yang orang asing, dan bahkan mereka yang membuat saya menderita atau yang saya anggap musuh (lihat Mat. 5:44). Ini adalah hikmat Kristiani, begitulah cara Yesus bertindak. Dan poin tertinggi dari kekudusan, katakanlah demikian, adalah mencintai musuh yang tidak mudah, tidak mudah. Tentu saja, untuk mencintai semua orang, termasuk musuh, itu sulit – menurut saya itu bahkan suatu seni! Tapi seni yang bisa dipelajari dan ditingkatkan. Cinta sejati yang membuat kita berbuah dan bebas selalu ekspansif, dan cinta sejati tidak hanya ekspansif, tapi juga inklusif. Cinta ini peduli, menyembuhkan, dan melakukan kebaikan. Berapa kali belaian lebih bermanfaat daripada banyak argumen, belaian, kita bisa berpikir, tentang pengampunan daripada banyak argumen untuk membela diri. Kasih inklusiflah yang menyembuhkan.

Jadi, cinta tidak terbatas pada hubungan antara dua atau tiga orang, atau dengan teman atau keluarga, melainkan lebih dari itu. Hal ini terdiri dari hubungan sipil dan politik (lihat Katekismus Gereja Katolik [KGK], 1907-1912), termasuk hubungan dengan alam (lihat Ensiklik Laudato Si ‘[LS], 231). Cinta itu inklusif, mencakup segalanya. Karena kita adalah makhluk sosial dan politik, salah satu ekspresi cinta tertinggi khususnya adalah sosial dan politik yang menentukan perkembangan manusia dan untuk menghadapi segala jenis krisis (ibid., 231). Kita tahu bahwa cinta membuat keluarga dan persahabatan berkembang; tetapi baik untuk diingat bahwa hal itu juga membuat hubungan sosial, budaya, ekonomi dan politik berkembang, memungkinkan kita untuk membangun “peradaban cinta”, seperti yang biasa dikatakan Santo Paulus VI [1] dan, pada gilirannya, Santo Yohanes Paulus II. Tanpa inspirasi ini, budaya egois, acuh tak acuh, membuang jadi berlaku – yaitu membuang apa pun yang tidak kita suka, yang tidak dapat kita cintai atau mereka yang menurut kita tidak berguna dalam masyarakat. Hari ini di pintu masuk, sepasang suami istri berkata kepada saya: “Doakan saya (kami) karena kami memiliki putra yang cacat.” Saya bertanya: “Berapa umurnya?” “Dia sudah cukup tua.” “Dan apa yang Anda lakukan?” “Kami menemaninya, bantu dia.” Semua hidup mereka sebagai orang tua bagi anak cacat itu. Inilah cinta. Dan musuh, politisi yang bermusuhan, menurut pendapat kita, tampaknya adalah politisi yang “cacat”, secara sosial, mereka tampak seperti itu. Hanya Tuhan yang tahu apakah mereka benar-benar demikian atau tidak. Tapi kita harus mencintai mereka, kita harus berdialog, kita harus membangun peradaban cinta ini, peradaban politik dan sosial persatuan seluruh umat manusia. Jika tidak, perang, perpecahan, iri hati, bahkan perang dalam keluarga: karena cinta inklusif adalah sosial, yang adalah kekeluargaan, yang adalah politik… cinta meliputi segalanya.

Virus corona menunjukkan kepada kita bahwa kebaikan sejati setiap orang adalah kebaikan bersama, tidak hanya individu, dan sebaliknya, kebaikan bersama adalah kebaikan sejati bagi orang tersebut. (lihat KGK, 1905-1906). Jika seseorang hanya mencari kebaikannya sendiri, orang itu egois. Sebaliknya, orang tersebut menjadi lebih baik, lebih mulia, ketika kebaikannya itu terbuka untuk semua orang, ketika hal itu dibagikan. Kesehatan, selain menjadi barang pribadi, juga merupakan kebutuhan publik. Masyarakat yang sehat adalah masyarakat yang menjaga kesehatan semua orang.

Virus yang tidak mengenali batasan, batasan, atau perbedaan budaya atau politik harus dihadapi dengan cinta tanpa batasan, batasan atau perbedaan. Cinta ini dapat menghasilkan struktur sosial yang mendorong kita untuk berbagi daripada bersaing, yang memungkinkan kita untuk memasukkan yang paling rentan dan tidak mengesampingkannya, yang membantu kita untuk mengekspresikan yang terbaik dalam sifat manusia kita dan bukan yang terburuk. Cinta sejati tidak mengenal budaya membuang, ia tidak mengenal kata itu. Faktanya, ketika kita mencintai dan menghasilkan kreativitas, ketika kita menghasilkan kepercayaan dan solidaritas, maka inisiatif konkret muncul untuk kebaikan bersama. [2] Dan ini berlaku baik di tingkat komunitas terkecil hingga terbesar, serta di tingkat internasional. Apa yang dilakukan dalam keluarga, apa yang dilakukan di lingkungan, apa yang dilakukan di pedesaan, apa yang dilakukan di kota-kota besar dan internasional adalah sama, yaitu benih yang sama yang tumbuh, tumbuh, tumbuh dan berbuah. Jika Anda berada di keluarga Anda, di lingkungan Anda dimulai dengan rasa iri, dengan pertempuran, pada akhirnya akan ada perang. Sebaliknya, jika Anda memulai dengan cinta, untuk berbagi cinta, pengampunan, akan ada cinta dan pengampunan untuk semua orang.

Sebaliknya, jika solusi untuk pandemi tersebut memiliki jejak egoisme, apakah itu oleh perorangan, bisnis atau negara, kita mungkin keluar dari krisis virus corona, tetapi yang pasti bukan dari krisis kemanusiaan dan sosial yang dibawa oleh virus tersebut ke permukaan. Oleh karena itu, berhati-hatilah untuk tidak membangun di atas pasir (lihat Mat. 7:21-27)! Untuk membangun masyarakat yang sehat, inklusif, adil dan damai, kita harus melakukannya atas dasar kebaikan bersama. [3] Kebaikan bersama adalah batu pondasi. Dan ini adalah tugas semua orang, tidak hanya tugas beberapa orang khusus. Santo Thomas Aquinas pernah berkata bahwa mempromosikan kebaikan bersama adalah kewajiban keadilan yang menjadi tanggung jawab setiap warga negara. Setiap warga negara bertanggung jawab atas kebaikan bersama. Dan bagi orang Kristiani, itu juga misi. Seperti yang diajarkan Santo Ignatius dari Loyola, mengarahkan upaya sehari-hari kita menuju kebaikan bersama adalah cara menerima dan menyebarkan kemuliaan Tuhan.

Sayangnya, politik seringkali tidak memiliki reputasi yang baik, dan kita tahu alasannya. Ini bukan untuk mengatakan bahwa semua politisi itu buruk, tidak, saya tidak ingin mengatakan ini. Saya hanya mengatakan bahwa sayangnya, politik seringkali tidak memiliki reputasi yang baik. Mengapa? Tetapi kita tidak harus berpasrah terhadap visi negatif ini, tetapi bereaksi terhadapnya dengan menunjukkan dalam perbuatan bahwa politik yang baik itu mungkin, atau lebih tepatnya politik [4] yang menempatkan pribadi manusia dan kebaikan bersama sebagai pusat adalah sebuah kewajiban . Jika Anda membaca sejarah umat manusia, Anda akan menemukan banyak politisi suci yang menjejaki jalan ini. Hal ini dimungkinkan sejauh setiap warga negara, dan terutama mereka yang mengemban komitmen dan posisi sosial dan politik, mengakar apa yang mereka lakukan dalam prinsip-prinsip etika dan memeliharanya dengan cinta sosial dan politik. Umat Kristiani, khususnya kaum awam, dipanggil untuk memberikan contoh yang baik tentang hal ini dan dapat melakukannya berkat keutamaan amal, yang mengembangkan dimensi sosial intrinsiknya.

Oleh karena itu, inilah saatnya untuk meningkatkan cinta sosial kita – saya ingin menyoroti hal ini: cinta sosial kita – dengan kontribusi semua orang, dimulai dari kekecilan kita. Kesejahteraan umum membutuhkan partisipasi setiap orang. Jika setiap orang berkontribusi pada bagiannya, dan jika tidak ada yang tertinggal, kita dapat meregenerasi hubungan baik di tingkat komunitarian, nasional dan internasional dan bahkan selaras dengan lingkungan (lihat LS, 236). Dengan demikian, melalui gerak tubuh kita, bahkan yang paling rendah hati sekalipun, sesuatu dari citra Tuhan yang kita miliki di dalam diri kita akan terlihat, karena Tuhan adalah Tritunggal, Tuhan adalah cinta, Tuhan adalah cinta. Ini adalah definisi Tuhan yang paling indah yang ada di dalam Alkitab. Rasul Yohanes, yang sangat mengasihi Yesus, memberikannya kepada kita. Dengan bantuan-Nya, kita dapat menyembuhkan dunia dengan bekerja, ya, semuanya bersama-sama untuk kebaikan bersama, untuk kebaikan bersama semua orang. Terima kasih.


[1] Pesan untuk Hari Perdamaian Sedunia X, 1 Januari 1977: AAS 68 (1976), 709.
[2] Lihat Santo Yohanes Paulus II, Ensiklik Sollicitudo rei socialis, 38.
[3] Ibid., 10.
[4] Lihat Pesan untuk Hari Perdamaian Sedunia, 1 Januari 2019 (8 Desember 2018).

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Inggris. Semoga rahmat Tuhan menopang Anda semua dalam membawa kasih Bapa kepada saudara dan saudari kita, terutama mereka yang paling membutuhkan. Atas Anda semua dan keluarga Anda, saya memohon sukacita dan damai Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan memberkati Anda!

SAPAAN

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Prancis. Pencarian akan kebaikan bersama, yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat kita, membutuhkan partisipasi semua. Biarlah cinta untuk masyarakat tempat kita tinggal tumbuh di hati kita. Marilah kita bertindak dengan kepedulian terhadap kebaikan saudara dan saudari kita dalam tindakan kita sehari-hari, dan dengan demikian menjadi saksi kasih Tuhan yang tinggal di dalam kita. Tuhan memberkati Anda!

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Inggris. Semoga rahmat Tuhan menopang Anda semua dalam membawa kasih Bapa kepada saudara dan saudari kita, terutama mereka yang paling membutuhkan. Atas Anda semua dan keluarga Anda, saya memohonkan sukacita dan damai Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan memberkati Anda!

Saya menyapa umat beriman yang berbahasa Jerman dengan kasih sayang. Perawan Maria yang Terberkati, yang Kelahirannya kita rayakan kemarin, menunjukkan kepada kita bahwa Tuhan melakukan hal-hal besar pada mereka yang dengan rendah hati mengikuti kehendak-Nya. Semoga dia membantu kita untuk hidup dalam kesadaran ini untuk menyebarkan kasih Tuhan di dunia.

Saya dengan hormat menyapa para peziarah yang berbahasa Spanyol. Marilah kita memohon kepada Tuhan, Tritunggal yang penuh kasih, untuk membantu kita memupuk kebajikan kasih, melalui gerak tubuh yang lembut, sikap kedekatan dengan saudara dan saudari kita. Jadi, dengan bantuannya, kita akan bisa menyembuhkan dunia, bekerja sama untuk kebaikan bersama. Semoga Tuhan memberkati Anda semua.

Saya menyampaikan salam hangat kepada para peziarah berbahasa Portugis, mengundang semua orang untuk tetap setia kepada Kristus Yesus. Dia menantang kita untuk meninggalkan dunia kita yang kecil dan sempit untuk bersama-sama mencari kebaikan bersama. Semoga Roh Kudus menaungi Anda sehingga Anda dapat membawa berkah Tuhan kepada semua orang. Semoga Bunda Perawan menjaga jalan Anda dan melindungi Anda.

Saya menyapa umat beriman berbahasa Arab. Dalam masyarakat yang semakin terguncang oleh tantangan besar yang dihadapi manusia kontemporer, Anda para siswa dan guru, yang saat ini telah kembali ke sekolah, adalah arsitek masa depan yang sebenarnya. Semoga Tuhan membantu Anda menjadi protagonis dari dunia yang lebih adil dan persaudaraan, lebih ramah dan mendukung, di mana kedamaian dapat menang dalam penolakan atas segala bentuk kekerasan. Semoga Tuhan memberkati Anda semua dan selalu melindungi Anda dari segala kejahatan!

Saya dengan hormat menyapa semua orang Polandia. Kemarin kami merayakan pesta Kelahiran Perawan Maria yang Terberkati, yang juga disebut di Polandia sebagai “pesta Bunda Penaburan”. Dengan memberkati gandum untuk tabur tahun ini, Anda telah berdoa agar semua orang yang meniru Maria akan menghasilkan buah seratus kali lipat. Dia telah memberi dunia buah yang tak ternilai: Yesus, Juruselamat kita. Kita juga dipanggil oleh Tuhan untuk menghasilkan buah melalui perbuatan baik. Terpujilah Yesus Kristus.

SERUAN

Hari ini kita merayakan Hari Perlindungan Pendidikan Internasional pertama dari Serangan di daerah konflik bersenjata.

Saya menyerukan doa bagi siswa yang sangat dirampas haknya atas pendidikan karena perang dan terorisme. Saya mendesak komunitas internasional untuk bekerja untuk memastikan bahwa bangunan yang melindungi siswa muda harus dihormati. Tidak luput melakukan upaya untuk menyediakan lingkungan yang aman untuk pendidikan, terutama dalam situasi darurat kemanusiaan.

* * *

Saya menyampaikan salam hangat kepada umat beriman yang berbahasa Italia, dan saya berharap pertemuan ini dan kunjungan ke makam para Rasul akan memperkuat iman Anda untuk kesaksian Kristiani yang lebih murah hati.

Akhirnya, pikiran saya pergi, seperti biasa, kepada para orang tua, orang muda, orang sakit dan pengantin baru. Kemarin kita merayakan peringatan liturgi Kelahiran Santa Perawan Maria yang Terberkati. Semoga teladannya dan perantaraan keibuannya menginspirasi dan menyertai hidup Anda. Terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s