“Fratelli tutti” 

Ringkasan Panjang dari

Ensiklik Sosial Paus Fransiskus


Persaudaraan dan persahabatan sosial adalah cara Paus menunjukkan untuk membangun dunia yang lebih baik, lebih adil dan damai, dengan kontribusi semua: masyarakat dan institusi. Dengan konfirmasi tegas atas kata ‘tidak’ untuk peperangan dan ketidakpedulian global.

Suatu cita-cita yang besar tetapi juga cara nyata untuk maju bagi mereka yang ingin membangun dunia yang lebih adil dan persaudaraan dalam hubungan sehari-hari mereka, dalam kehidupan sosial, politik dan institusi? Inilah pertanyaan utama yang ingin dijawab oleh Fratelli tutti: Paus menggambarkannya sebagai “Ensiklik Sosial” (6) yang meminjam judul “Nasihat” Santo Fransiskus dari Assisi, yang menggunakan kata-kata ini untuk “menyapa saudara-saudaranya dan para suster dan mengusulkan kepada mereka suatu cara hidup yang ditandai dengan cita rasa Injil” (1). Sang pendahulunya ini “tidak mengobarkan perang kata-kata yang bertujuan memaksakan doktrin; ia hanya menyebarkan kasih Tuhan”, tulis Paus, dan “ia menjadi ayah bagi semua dan mengilhami visi persaudaraan masyarakat” (2-4). Ensiklik ini bertujuan untuk mempromosikan aspirasi universal menuju persaudaraan dan persahabatan sosial. Dimulai dengan keanggotaan bersama kita dalam keluarga manusia, dari pengakuan bahwa kita adalah saudara dan saudari karena kita adalah anak dari satu Pencipta, semua dalam perahu yang sama, dan karenanya kita perlu menyadari bahwa di dunia yang terglobalisasi dan saling berhubungan, hanya dengan bersama-samalah kita dapat diselamatkan. Dokumen Persaudaraan Manusia yang ditandatangani oleh Fransiskus dan Imam Besar Al-Azhar pada Februari 2019 yang lalu adalah pengaruh inspiratif yang dikutip berkali-kali.

Persaudaraan harus didorong tidak hanya dengan kata-kata, tetapi juga dalam perbuatan. Perbuatan yang dinyatakan dalam “jenis politik yang lebih baik”, yang tidak disubordinasikan pada kepentingan finansial, tetapi untuk melayani kebaikan bersama, mampu menempatkan martabat setiap manusia di pusat dan menjamin pekerjaan kepada semua orang, sehingga masing-masing dapat mengembangkan kemampuannya sendiri. Sebuah politik, yang terlepas dari populisme, mampu menemukan solusi atas apa yang menyerang hak asasi manusia dan yang secara definitif bertujuan untuk menghilangkan kelaparan dan perdagangan manusia. Pada saat yang sama, Paus Fransiskus menggarisbawahi bahwa dunia yang lebih adil dicapai dengan mempromosikan perdamaian, yang bukan hanya sekedar tidak adanya perang; hal itu menuntut “keahlian”, pekerjaan yang melibatkan semua orang. Terkait dengan kebenaran, perdamaian dan rekonsiliasi harus “proaktif”; mereka harus bekerja menuju keadilan melalui dialog, atas nama pembangunan bersama. Hal ini menimbulkan kecaman Paus atas perang, “pengingkaran semua hak” dan tidak lagi dapat dibayangkan bahkan dalam bentuk yang “dibenarkan” secara hipotetis, karena senjata nuklir, kimia dan biologi telah berdampak besar pada warga sipil yang tidak bersalah. Ada juga penolakan keras terhadap hukuman mati, yang didefinisikan sebagai “tidak dapat diterima”, dan refleksi sentral pada pengampunan, terkait dengan konsep kenangan dan keadilan: mengampuni tidak berarti melupakan, tulis Paus, atau menyerah membela. hak seseorang untuk menjaga martabatnya, yang merupakan anugerah dari Tuhan. Di latar belakang Ensiklik adalah pandemi Covid-19, yang diungkapkan Paus Fransiskus, “meletus secara tak terduga” saat dia “menulis surat ini”. Tetapi keadaan darurat kesehatan global telah membantu menunjukkan bahwa “tidak ada yang dapat menghadapi kehidupan dalam isolasi” dan bahwa waktunya telah benar-benar datang untuk “bermimpi, kemudian, sebagai satu keluarga manusia” di mana kita semua adalah “saudara dan saudari” (7- 8).

Masalah global, aksi global

Dibuka dengan pengantar singkat dan dibagi menjadi delapan bab, Ensiklik tersebut menyatukan – sebagaimana dijelaskan oleh Paus sendiri – banyak dari pernyataannya tentang persaudaraan dan persahabatan sosial, namun yang disusun, “dalam konteks refleksi yang lebih luas” dan dilengkapi dengan “sejumlah surat, dokumen” dikirim kepada Fransiskus sendiri oleh “banyak individu dan kelompok di seluruh dunia” (5). Dalam bab pertama, “Awan gelap di atas dunia yang tertutup”, dokumen tersebut merefleksikan banyak distorsi di era kontemporer: manipulasi dan deformasi konsep-konsep seperti demokrasi, kebebasan, keadilan; hilangnya makna komunitas sosial dan sejarah; keegoisan dan ketidakpedulian terhadap kebaikan bersama; prevalensi logika pasar yang didasarkan pada keuntungan dan budaya pemborosan; pengangguran, rasisme, kemiskinan; disparitas hak dan penyimpangannya seperti perbudakan, perdagangan manusia, perempuan ditundukkan dan kemudian dipaksa untuk melakukan pengguguran, perdagangan organ (10-24). Ini berkaitan dengan masalah global yang menyerukan tindakan global, tegas Paus, juga menyuarakan peringatan terhadap “budaya tembok” yang mendukung proliferasi kejahatan terorganisir, didorong oleh ketakutan dan kesepian (27-28). Selain itu, hari ini kita mengamati kemerosotan etika (29), yang dikontribusikan, dengan cara tertentu, oleh media massa yang menghancurkan rasa hormat terhadap orang lain dan menghilangkan semua kebijaksanaan, menciptakan lingkaran virtual yang terisolasi dan mengacu pada diri sendiri, di mana kebebasan adalah ilusi dan dialog tidak konstruktif (42-50).

Kasih membangun hubungan: Orang Samaria yang Baik Hati

Namun, bagi banyak bayang-bayang, Ensiklik itu menanggapi dengan contoh yang cemerlang, pembawa harapan: Orang Samaria yang Baik Hati. Bab kedua, “Orang asing di jalan”, didedikasikan untuk sosok ini. Di dalamnya, Paus menekankan bahwa, dalam masyarakat tidak sehat yang mengabaikan penderitaan dan yang “buta huruf” dalam merawat yang lemah dan rentan (64-65), kita semua dipanggil – sama seperti orang Samaria yang Baik Hati – menjadi bertetangga dengan orang lain (81), mengatasi prasangka, kepentingan pribadi, hambatan sejarah dan budaya. Kita semua, pada kenyataannya, turut bertanggung jawab dalam menciptakan masyarakat yang mampu melibatkan, mengintegrasikan, dan mengangkat mereka yang telah jatuh atau menderita (77). Cinta membangun jembatan dan “kita diciptakan untuk cinta” (88), tambah Paus, secara khusus mendesak umat Kristen untuk mengenali Kristus di hadapan setiap orang yang dikucilkan (85). Prinsip kapasitas untuk mencintai menurut “dimensi universal” (83) juga dilanjutkan dalam bab ketiga, “Membayangkan dan melahirkan dunia yang terbuka”. Dalam bab ini Fransiskus mendesak kita untuk pergi ” ‘keluar dari diri’ untuk menemukan “keberadaan yang lebih penuh dalam diri orang lain” (88), membuka diri kepada orang lain sesuai dengan dinamisme kasih yang membuat kita cenderung menuju “pemenuhan universal “(95). Di latar belakang – mengingat ensiklik – status spiritual dari kehidupan seseorang diukur dengan cinta, yang selalu “menempati urutan pertama” dan menuntun kita untuk mencari yang lebih baik untuk kehidupan orang lain, jauh dari semua keegoisan (92-93).

Hak tidak memiliki batasan

Oleh karena itu, masyarakat persaudaraan akan menjadi masyarakat yang mempromosikan pendidikan dalam dialog untuk mengalahkan “virus” dari “individualisme radikal” (105) dan memungkinkan setiap orang memberikan yang terbaik dari diri mereka sendiri. Dimulai dengan perlindungan keluarga dan penghormatan terhadap “misi utama dan penting pendidikan” (114). Ada dua ‘alat’ khususnya untuk mencapai jenis masyarakat ini: kebajikan, atau benar-benar menginginkan kebaikan untuk yang lain (112), dan solidaritas yang peduli pada kerapuhan dan diekspresikan dalam pelayanan kepada orang-orang dan bukan pada ideologi, memerangi kemiskinan dan ketidaksetaraan (115). Hak untuk hidup bermartabat tidak dapat disangkal kepada siapa pun, Paus menegaskan lagi, dan karena hak tidak memiliki batas, tidak ada yang dapat tetap dikecualikan, di mana pun mereka dilahirkan (121). Dalam perspektif ini Paus juga menghimbau kita untuk memperhatikan “etika hubungan internasional” (126), karena setiap negara juga milik orang asing dan barang-barang daerah itu tidak dapat disangkal bagi mereka yang membutuhkan dan berasal dari tempat lain. Dengan demikian, hak alami atas kepemilikan pribadi akan menjadi yang kedua setelah prinsip tujuan universal barang-barang yang diciptakan (120). Ensiklik juga memberikan penekanan khusus pada masalah utang luar negeri: dengan tunduk pada pokok yang harus dibayar, namun diharapkan tidak membahayakan pertumbuhan dan penghidupan negara-negara termiskin (126).

Migran: pemerintahan global untuk perencanaan jangka panjang

Sementara itu, sebagian dari bab kedua dan seluruh bab keempat dikhususkan untuk tema migrasi, yang terakhir berjudul “Hati yang terbuka untuk seluruh dunia”. Dengan hidup mereka “dipertaruhkan” (37), melarikan diri dari perang, penganiayaan, bencana alam, perdagangan yang tidak bermoral, direnggut dari komunitas asalnya, para migran harus disambut, dilindungi, didukung dan diintegrasikan. Migrasi yang tidak perlu perlu dihindari, tegas Paus, dengan menciptakan peluang konkret untuk hidup bermartabat di negara asal. Tetapi pada saat yang sama, kita perlu menghormati hak untuk mencari kehidupan yang lebih baik di tempat lain. Di negara-negara penerima, keseimbangan hak adalah antara perlindungan hak-hak warga negara dan jaminan penyambutan dan bantuan bagi para migran (38-40). Secara khusus, Paus menunjuk pada beberapa “langkah yang sangat diperlukan, terutama dalam menanggapi mereka yang melarikan diri dari krisis kemanusiaan yang parah”: untuk meningkatkan dan menyederhanakan pemberian visa; untuk membuka koridor kemanusiaan; untuk memastikan penginapan, keamanan dan layanan penting; untuk menawarkan kesempatan kerja dan pelatihan; untuk mendukung reunifikasi keluarga; untuk melindungi anak di bawah umur; untuk menjamin kebebasan beragama dan mempromosikan inklusi sosial. Paus juga menyerukan untuk membangun dalam masyarakat konsep “kewarganegaraan penuh”, dan menolak penggunaan istilah “minoritas” yang diskriminatif (129-131). Yang paling dibutuhkan di atas segalanya – terbaca dalam dokumen tersebut – adalah tata kelola global, sebuah kolaborasi internasional untuk migrasi yang mengimplementasikan perencanaan jangka panjang, melampaui keadaan darurat tunggal (132), atas nama pembangunan yang mendukung semua orang berdasarkan prinsip kesia-siaan. Dengan cara ini, negara akan mampu berpikir sebagai “keluarga manusia” (139-141). Orang lain yang berbeda dari kita adalah anugerah dan pengayaan bagi semua, tulis Fransiskus, karena perbedaan mewakili peluang untuk tumbuh (133-135). Budaya sehat adalah budaya ramah tamah yang mampu membuka diri kepada orang lain, tanpa harus melepaskan diri, menawarkan sesuatu yang otentik. Seperti dalam polihedron – sebuah gambar yang disukai oleh Paus – keseluruhannya lebih dari satu bagiannya, tetapi nilai masing-masingnya dihormati (145-146).

Politik: bentuk amal yang berharga

Tema bab kelima adalah “Jenis politik yang lebih baik”, yang mewakili salah satu bentuk amal yang paling berharga karena ditempatkan untuk melayani kebaikan bersama (180) dan mengakui pentingnya orang, dipahami sebagai suatu keterbukaan kategori, tersedia untuk diskusi dan dialog (160). Dalam arti tertentu, inilah populisme yang ditunjukkan oleh Fransiskus, yang melawan bahwa “populisme” yang mengabaikan legitimasi gagasan “rakyat”, dengan menarik konsensus untuk mengeksploitasi mereka untuk layanannya sendiri dan mengobarkan keegoisan untuk meningkatkan popularitasnya sendiri (159). Tetapi politik yang lebih baik juga merupakan salah satu yang melindungi mata pencaharian, sebuah “dimensi penting dari kehidupan sosial”, dan berusaha memastikan setiap orang kesempatan untuk mengembangkan kemampuan mereka sendiri (162). Bantuan terbaik untuk orang miskin, Paus menjelaskan, bukan hanya uang, yang merupakan obat sementara, tetapi lebih memungkinkan orang itu untuk memiliki kehidupan yang bermartabat melalui pekerjaan. Strategi anti-kemiskinan yang sebenarnya tidak hanya bertujuan untuk menahan atau membuat orang miskin tidak ofensif, tetapi untuk mempromosikan mereka dalam perspektif solidaritas dan subsidiaritas (187). Apalagi, tugas politik adalah menemukan solusi atas semua yang menyerang hak asasi manusia, seperti pengucilan sosial; pemasaran organ, jaringan, senjata dan obat-obatan; eksploitasi seksual; kerja budak; terorisme dan kejahatan terorganisir. Paus membuat seruan yang tegas untuk secara definitif menghapus perdagangan manusia, “sumber rasa malu bagi kemanusiaan”, dan kelaparan, yang merupakan “kriminal” karena makanan adalah “hak yang tidak dapat dicabut” (188-189).

Pasar, dengan sendirinya, tidak dapat menyelesaikan setiap masalah. Ini membutuhkan reformasi PBB

Politik yang kita butuhkan, Paus Fransiskus juga menggarisbawahi, adalah politik yang mengatakan ‘tidak’ pada korupsi, inefisiensi, pada penggunaan kekuasaan yang tidak benar, pada kurangnya penghormatan terhadap hukum (177). Ini adalah politik yang berpusat pada martabat manusia dan tidak tunduk pada keuangan karena “pasar, dengan sendirinya, tidak dapat menyelesaikan setiap masalah”: “malapetaka” yang ditimbulkan oleh spekulasi keuangan telah menunjukkan hal ini (168). Karenanya, gerakan populer mengambil relevansi khusus: sebagai “penyair sosial” sejati dengan “semburan energi moral”, mereka harus terlibat dalam partisipasi sosial, politik dan ekonomi, namun tunduk pada koordinasi yang lebih besar. Dengan cara ini – kata Paus – adalah mungkin untuk melampaui Kebijakan “dengan” dan “dari” orang miskin (169). Harapan lain yang ada dalam Ensiklik tentang reformasi PBB: dalam menghadapi dominasi dimensi ekonomi yang meniadakan kekuasaan masing-masing negara, sebenarnya tugas Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah memberikan substansi pada konsep sebuah “keluarga bangsa-bangsa” yang bekerja untuk kebaikan bersama, pemberantasan kemiskinan dan perlindungan hak asasi manusia. Jalan tak kenal lelah untuk “negosiasi, mediasi dan arbitrase” – Dokumen Kepausan menyatakan – PBB harus mempromosikan kekuatan hukum daripada hukum kekuatan, dengan mendukung kesepakatan multilateral yang lebih melindungi bahkan negara-negara terlemah (173-175).

Keajaiban kebaikan

Dari bab keenam, “Dialog dan persahabatan dalam masyarakat”, selanjutnya muncul konsep hidup sebagai “seni pertemuan” dengan setiap orang, bahkan dengan pinggiran dunia dan dengan masyarakat asli, karena “kita masing-masing dapat belajar sesuatu dari orang lain. Tidak ada yang tidak berguna dan tidak ada yang bisa dibuang” (215). Dialog sejati, memang, memungkinkan seseorang untuk menghormati sudut pandang orang lain, kepentingan sah mereka dan, di atas segalanya, kebenaran martabat manusia. Relativisme bukanlah solusi – kita baca di Ensiklik – karena tanpa prinsip universal dan norma moral yang melarang kejahatan intrinsik, hukum hanya menjadi pemaksaan sewenang-wenang (206). Dari perspektif ini, peran tertentu jatuh ke media yang, tanpa mengeksploitasi kelemahan manusia atau mengeluarkan yang terburuk dalam diri kita, harus diarahkan ke pertemuan yang murah hati dan kedekatan dengan yang paling sedikit, mempromosikan kedekatan dan rasa kekeluargaan manusia (205). Kemudian, catatan khusus, adalah referensi Paus untuk mukjizat “kebaikan”, sikap yang harus dipulihkan karena itu adalah bintang “bersinar di tengah kegelapan” dan “membebaskan kita dari kekejaman… kecemasan… kesibukan yang panik ”yang berlaku di era kontemporer. Orang yang baik, tulis Paus Fransiskus, menciptakan hidup berdampingan yang sehat dan membuka jalan di tempat-tempat di mana kekesalan membakar jembatan (222-224).

Seni perdamaian dan pentingnya pengampunan

Nilai dan promosi perdamaian tercermin dalam bab ketujuh, “Jalan perjumpaan yang diperbarui”, di mana Paus menggarisbawahi bahwa perdamaian terhubung dengan kebenaran, keadilan dan belas kasih. Jauh dari keinginan untuk membalas dendam, itu adalah “proaktif” dan bertujuan untuk membentuk masyarakat berdasarkan pelayanan kepada orang lain dan pada upaya rekonsiliasi dan pembangunan bersama (227-229). Dalam masyarakat, setiap orang harus merasa berada “di rumah”, tulis Paus. Jadi, perdamaian adalah “seni” yang melibatkan dan menghargai setiap orang dan di mana setiap orang harus melakukan bagiannya. Pembangunan perdamaian adalah “upaya terbuka, tugas yang tidak pernah berakhir”, lanjut Paus, dan oleh karena itu penting untuk menempatkan pribadi manusia, martabatnya, dan kebaikan bersama sebagai pusat dari semua aktivitas (230-232). Pengampunan terkait dengan perdamaian: kita harus mencintai semua orang, tanpa kecuali – Ensiklik berbunyi – tetapi mencintai penindas berarti membantunya untuk berubah dan tidak membiarkan dia terus menindas sesamanya. Sebaliknya: orang yang menderita ketidakadilan harus dengan gigih mempertahankan hak-haknya untuk menjaga martabatnya, anugerah Tuhan (241-242). Memaafkan tidak berarti impunitas, melainkan keadilan dan kenangan, karena mengampuni tidak berarti melupakan, tetapi menyangkal kekuatan jahat yang merusak dan keinginan untuk balas dendam. Jangan pernah melupakan “kengerian” seperti Shoah, pemboman atom di Hiroshima dan Nagasaki, penganiayaan dan pembantaian etnis – desak Paus. Mereka harus selalu diingat, baru, agar tidak dibius dan menjaga nyala hati nurani kolektif tetap hidup. Sama pentingnya untuk mengingat yang baik, dan mereka yang telah memilih pengampunan dan persaudaraan (246-252).

Tidak pernah lagi perang, yang adalah kegagalan umat manusia

Bagian dari bab ketujuh, kemudian, berfokus pada perang: itu bukan “hantu dari masa lalu” – Francis menekankan – “tetapi ancaman terus-menerus”, dan itu mewakili “pengingkaran semua hak”, “kegagalan politik dan kemanusiaan “, dan” kekalahan menyengat di hadapan kekuatan jahat “yang terletak di” jurang “mereka. Selain itu, karena senjata kimia dan biologi nuklir yang menyerang banyak warga sipil yang tidak bersalah, saat ini kita tidak dapat lagi berpikir, seperti di masa lalu, tentang kemungkinan “perang yang adil”, tetapi kita harus dengan tegas menegaskan kembali: “Jangan pernah perang lagi!” Dan mengingat kita sedang mengalami “perang dunia yang bertempur sedikit demi sedikit”, karena semua konflik saling berhubungan, penghapusan total senjata nuklir adalah “keharusan moral dan kemanusiaan”. Dengan uang yang diinvestasikan dalam senjata, Paus justru menyarankan pembentukan dana global untuk penghapusan kelaparan (255-262).

Hukuman mati tidak bisa diterima, dihapuskan

Paus Fransiskus mengungkapkan posisi yang sama jelasnya mengenai hukuman mati: hukuman itu tidak dapat diterima dan harus dihapuskan di seluruh dunia, karena “bahkan seorang pembunuh pun tidak kehilangan martabat pribadinya” – Paus menulis – “dan Tuhan sendiri berjanji untuk menjamin ini”. Dari sini, dua nasihat: jangan memandang hukuman sebagai balas dendam, melainkan sebagai bagian dari proses penyembuhan dan reintegrasi sosial, dan untuk memperbaiki kondisi penjara, dengan menghormati martabat kemanusiaan para narapidana, juga mempertimbangkan bahwa “hukuman seumur hidup adalah hukuman mati secara diam-diam” (263-269). Ada penekanan pada perlunya menghormati “kesucian hidup” (283) di mana saat ini “beberapa bagian dari keluarga manusia kita, tampaknya, dapat segera terkorbankan”, seperti yang bayi belum lahir, orang miskin, orang cacat dan orang tua (18).

Menjamin kebebasan beragama

Dalam bab kedelapan dan terakhir, Paus berfokus pada “Agama-agama untuk melayani persaudaraan di dunia kita” dan sekali lagi menekankan bahwa kekerasan tidak memiliki dasar dalam keyakinan agama, melainkan pada kelainan bentuknya. Dengan demikian, tindakan yang “memilukan”, seperti aksi terorisme, bukan karena agama tetapi karena kesalahan tafsir teks agama, serta “kebijakan yang terkait dengan kelaparan, kemiskinan, ketidakadilan, penindasan”. Terorisme tidak boleh didukung dengan uang atau senjata, apalagi dengan liputan media, karena itu adalah kejahatan internasional terhadap keamanan dan perdamaian dunia, dan karenanya harus dikecam (282-283). Pada saat yang sama, Paus menggarisbawahi bahwa perjalanan perdamaian antar agama adalah mungkin dan oleh karena itu perlu untuk menjamin kebebasan beragama, hak asasi manusia yang fundamental bagi semua orang beriman (279). Ensiklik itu merefleksikan, khususnya, pada peran Gereja: dia tidak “membatasi misinya pada bidang pribadi”, katanya. Dia tidak tetap terpinggirkan dalam masyarakat dan meskipun tidak terlibat dalam politik, dia tidak meninggalkan dimensi politik kehidupan itu sendiri. Perhatian pada kebaikan bersama dan perhatian pada perkembangan manusia seutuhnya, pada kenyataannya, perhatian kemanusiaan, dan semua yang menjadi perhatian manusia Gereja, menurut prinsip-prinsip evangelis (276-278). Terakhir, mengingatkan para pemimpin agama tentang peran mereka sebagai “mediator otentik” yang mengerahkan diri untuk membangun perdamaian, Paus Fransiskus mengutip “Dokumen Persaudaraan Manusia untuk Perdamaian Dunia dan Hidup Bersama” , yang ditandatangani pada 4 Februari 2019 di Abu Dhabi, bersama dengan Imam Besar Al-Azhar, Ahmad Al-Tayyib: dari tonggak dialog antaragama itu, Paus kembali ke seruan, agar atas nama persaudaraan manusia, dialog diadopsi sebagai jalan kerjasama bersama sebagai perilaku, dan  pengetahuan sebagai metode dan standar yang saling menguntungkan (285).

Charles de Foucauld yang terberkati, “saudara universal”

Ensiklik ini diakhiri dengan mengingat Martin Luther King, Desmond Tutu, Mahatma Gandhi dan di atas segalanya Beato Charles de Foucauld, sebuah model bagi setiap orang tentang apa artinya mengenali yang terkecil untuk menjadi “saudara universal” (286-287). Baris terakhir dari Dokumen ini diberikan kepada dua doa: satu “Bagi Sang Pencipta” dan yang lainnya “Doa Ekumenis Kristen”, sehingga di dalam hati umat manusia dapat berlabuh “semangat persaudaraan”.

Isabella Piro – Berita Vatikan

Teks dokumen Fratelli tutti dalam bahasa Inggris: disini

2 thoughts on ““Fratelli tutti” 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s