Katekese dan Sapaan Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 11 November 2020

Katekese dan Sapaan Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Perpustakaan Istana Apostolik

Rabu, 11 November 2020


Katekese ke-14 tentang doa

Doa yang tekun

Saudara dan saudari terkasih, selamat siang!

Kita melanjutkan katekese tentang doa. Seseorang berkata kepada saya: “Anda terlalu banyak bicara tentang doa. Itu tidak perlu”. Ya, itu perlu. Karena jika kita tidak berdoa, kita tidak akan memiliki kekuatan untuk maju dalam hidup. Doa itu seperti oksigen kehidupan. Doa menarik ke atas kita kehadiran Roh Kudus yang selalu membawa kita ke depan. Untuk alasan ini, saya banyak berbicara tentang doa.

Yesus memberi contoh doa terus menerus, dipraktekkan dengan ketekunan. Dialog konstan dengan Bapa, dalam keheningan dan meditasi, adalah titik tumpu dari seluruh misinya. Injil juga memberi kita nasihat-Nya kepada para murid, agar mereka berdoa dengan desakan, tanpa lelah. Katekismus mengingat tiga perumpamaan yang terkandung dalam Injil Lukas yang menggarisbawahi karakteristik doa Yesus ini (lih. KGK, 2613).

Doa pertama-tama haruslah ulet: seperti karakter dalam perumpamaan yang, harus menyambut tamu yang datang tiba-tiba, pergi mengetuk seorang teman di tengah malam dan meminta roti untuknya. Teman itu menjawab “tidak!”, Karena dia sudah berada di tempat tidur, tetapi dia bersikeras dan bersikeras sampai dia memaksanya untuk bangun dan memberinya roti (lih. Luk 11:5-8). Permintaan yang ulet. Tapi Tuhan lebih sabar daripada kita, dan mereka yang mengetuk dengan iman dan ketekunan di pintu hatinya tidak kecewa. Tuhan selalu menjawab. Selalu. Bapa kita tahu benar apa yang kita butuhkan; desakan tidak berfungsi untuk menginformasikan atau meyakinkan Dia, tetapi berfungsi untuk memelihara keinginan dan harapan dalam diri kita.

Perumpamaan kedua adalah tentang janda yang meminta bantuan hakim untuk mendapatkan keadilan. Hakim ini korup, dia adalah orang yang tidak bermoral, tetapi pada akhirnya, karena jengkel oleh desakan janda, dia memutuskan untuk mengabulkannya (lih. Luk 18: 1-8). Dan dia berpikir: “Tapi, lebih baik saya menyelesaikan masalah dan melepaskannya, dan bukan karena dia terus-menerus mengeluh di depan saya”. Perumpamaan ini membuat kita memahami bahwa iman bukanlah momentum sesaat, melainkan watak berani untuk memanggil Tuhan, bahkan untuk “berdiskusi” dengan-Nya, tanpa harus menyerahkan diri pada kejahatan dan ketidakadilan.

Perumpamaan ketiga menampilkan seorang Farisi dan pemungut cukai yang pergi ke Bait Suci untuk berdoa. Yang pertama berpaling kepada Tuhan yang membanggakan jasa-Nya; yang lain merasa tidak layak bahkan untuk masuk ke tempat suci. Namun demikian, Tuhan tidak mendengarkan doa yang pertama, yaitu doa yang sombong, sementara Ia menjawab doa yang rendah hati (lih. Luk 18:9-14). Tidak ada doa yang benar tanpa semangat kerendahan hati. Justru kerendahan hati yang menuntun kita untuk meminta dalam doa.

Pengajaran Injil jelas: kita harus selalu berdoa, bahkan ketika segala sesuatunya tampak sia-sia, ketika Tuhan tampak tuli dan bisu dan kita sepertinya membuang-buang waktu. Bahkan jika langit menjadi gelap, orang Kristiani tidak berhenti berdoa. Doanya berjalan seiring dengan iman. Dan iman, dalam begitu banyak hari dalam hidup kita, mungkin tampak seperti ilusi, upaya yang mandul. Ada saat-saat gelap dalam hidup kita dan pada saat-saat itu iman tampak seperti ilusi. Tetapi mempraktikkan doa juga berarti menerima upaya ini. “Bapa, aku pergi berdoa dan aku tidak merasakan apa-apa… Aku merasa seperti ini, dengan hati yang kering, dengan hati yang kering”. Tetapi kita harus melanjutkan, dengan kelelahan pada saat-saat buruk ini, saat-saat di mana kita tidak merasakan apa-apa. Banyak orang kudus telah mengalami malam-malam iman dan keheningan Tuhan – ketika kita mengetuk dan Tuhan tidak menjawab – dan orang-orang kudus ini telah bertahan.

Di malam-malam iman ini, mereka yang berdoa tidak pernah sendirian. Faktanya, Yesus bukan hanya seorang saksi dan guru doa, Dia lebih dari itu. Dia menyambut kita dalam doa-Nya, sehingga kita bisa berdoa di dalam Dia dan melalui Dia, dan ini adalah pekerjaan Roh Kudus. Karena alasan inilah Injil mengundang kita untuk berdoa kepada Bapa dalam nama Yesus. Santo Yohanes melaporkan perkataan Tuhan ini: “Apapun yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan lakukan, sehingga Bapa dimuliakan di dalam Anak” (14,13) . Dan Katekismus menjelaskan bahwa “kepastian didengar dalam permohonan kita didasarkan pada doa Yesus” (n. 2614). Itu memberi sayap yang selalu ingin dimiliki oleh doa manusia.

Bagaimana kita bisa melupakan di sini kata-kata Mazmur 91, yang penuh kepercayaan, muncul dari hati yang mengharapkan segala sesuatu dari Tuhan: “Dengan kepak-Nya Ia akan menudungi engkau, di bawah sayap-Nya engkau akan berlindung, kesetiaan-Nya ialah perisai dan pagar tembok. Engkau tak usah takut terhadap kedahsyatan malam, terhadap panah yang terbang di waktu siang,” (ay 4-6). Di dalam Kristuslah doa yang indah ini digenapi, di dalam dialah doa itu menemukan kebenaran sepenuhnya. Tanpa Yesus, doa kita berisiko direduksi menjadi upaya manusia, sebagian besar waktu pasti gagal. Tetapi Dia mengambil ke atas diri-Nya sendiri setiap tangisan, setiap erangan, setiap kegembiraan, setiap permohonan… setiap doa manusia. Dan jangan lupakan Roh Kudus yang berdoa di dalam kita; Dialah yang menuntun kita untuk berdoa, menuntun kita kepada Yesus. Itu adalah pemberian yang diberikan Bapa dan Anak kepada kita untuk melanjutkan perjumpaan dengan Tuhan. Dan Roh Kudus, ketika kita berdoa, adalah Roh Kudus yang berdoa di dalam kita. hati.

Kristus adalah segalanya bagi kita, bahkan dalam kehidupan doa kita. St Agustinus mengatakan ini dengan ekspresi yang mencerahkan, yang juga kita temukan dalam Katekismus: Yesus “berdoa untuk kita sebagai imam kita; berdoa di dalam kita sebagai pemimpin kita; Dia didoakan oleh kita sebagai Tuhan kita. Oleh karena itu marilah kita mengenali suara kita di dalam Dia dan suara-Nya di dalam kita” (n.2616). Dan karena alasan inilah orang Kristiani yang berdoa tidak takut pada apapun, dia mempercayakan dirinya kepada Roh Kudus, yang telah diberikan kepada kita sebagai anugerah dan yang berdoa di dalam kita, membangkitkan doa. Semoga Roh Kudus sendirilah, Guru doa, yang mengajari kita cara berdoa.

SAPAAN

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Prancis. Hari ini, di beberapa negara, peringatan akan mereka yang tewas dalam perang dirayakan. Semoga doa kita untuk semua korban kekerasan di dunia mendorong kita untuk menjadi alat perdamaian dan rekonsiliasi. Tuhan memberkati Anda!

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Inggris. Di bulan November ini, marilah kita berdoa terutama untuk orang-orang terkasih yang telah meninggal, dan untuk semua yang telah meninggal, agar Tuhan dalam belas kasihan-Nya akan menyambut mereka dalam perjamuan kehidupan kekal. Kepada Anda dan keluarga Anda, saya memohon sukacita Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan memberkati Anda!

Saya menyampaikan salam hangat kepada umat beriman yang berbahasa Jerman. Seperti dalam hubungan interpersonal kita, begitu juga dalam doa kita, kata-kata: “terima kasih”, “tolong”, “maaf” adalah penting. Jadi kita masuk ke dalam dialog yang tulus dengan Tuhan dan menemukan bahwa Tuhan adalah Bapa yang penuh kasih, yang selalu peduli pada kita. Semoga Dia mengisi diri Anda dengan rahmat-Nya dan memberkati Anda.

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Spanyol. Saya mendorong Anda untuk berdoa dengan keyakinan dan keuletan, dan dengan cara tertentu di saat-saat sulit yang dialami oleh seluruh umat manusia. Marilah kita mendekat kepada Tuhan tanpa rasa takut, meninggalkan diri kita dengan kerendahan hati dalam dialog ilahi dengan orang yang kita kenal yang mencintai kita. Semoga Tuhan memberkatimu.

Saya menyapa dan dengan penuh kasih memberkati para pendengar yang berbahasa Portugis, berharap agar masing-masing mengetahui bagaimana hidup dan memancarkan kepercayaan yang besar pada rencana keselamatan dan berkat yang telah Bapa Surgawi persiapkan bagi anak-anaknya. Baginya, semua orang hidup! Semoga kepastian ini menjadi penghiburan bagi Anda di bulan ini yang ditandai dengan mengingat dalam doa akan orang yang telah meninggal. Terus cintai mereka di dalam Tuhan!

Saya menyapa umat beriman berbahasa Arab. Doa yang menyenangkan Tuhan adalah doa yang datang dari seseorang dengan hati yang murni. Tuhan tidak menyukai doa orang fasik, seperti yang dikatakan dalam Kitab Nabi Yesaya: “Ketika Anda mengulurkan tangan, saya mengalihkan pandangan Anda dari Anda. Bahkan jika kamu melipatgandakan doamu, aku tidak akan mendengarkan “(Yes 1:15). Tuhan memberkati Anda semua dan selalu melindungi Anda dari segala kejahatan

Saya dengan hormat menyapa orang Polandia. Hari Kemerdekaan Nasional dirayakan di Polandia hari ini. Saat kita berterima kasih kepada Tuhan sejarah atas anugerah kebebasan nasional dan pribadi, apa yang diajarkan St. Yohanes Paulus II kepada orang-orang muda muncul di benak kita: “Menjadi benar-benar bebas tidak berarti melakukan semua yang saya suka, atau apa yang ingin saya lakukan. (…) Menjadi benar-benar bebas berarti menggunakan kebebasan seseorang untuk kebaikan sejati. (…) Menjadi benar-benar bebas berarti menjadi pria yang memiliki hati nurani yang lurus, bertanggung jawab, menjadi seseorang “bagi orang lain” ”(Letter to young people, 13). Tuhan memberkati semua orang Polandia, memberikan kedamaian dan kemakmuran!

SERUAN

Laporan kasus menyakitkan mantan Kardinal Theodore McCarrick diterbitkan kemarin. Saya memperbarui kedekatan saya dengan para korban dari semua pelecehan dan komitmen Gereja untuk memberantas kejahatan ini.

* * *

Saya menyampaikan salam hangat kepada umat beriman yang berbahasa Italia. Hari ini Liturgi merayakan mengenang Santo Martin, Uskup Tours. Pendeta agung dari Gereja kuno ini terkenal karena amal evangelisnya terhadap orang miskin dan terpinggirkan. Semoga teladannya mengajar semua orang untuk menjadi lebih berani dalam iman dan murah hati dalam kasih.

Akhirnya, pikiran saya tertuju, seperti biasa, kepada para orang tua, orang muda, orang sakit dan pengantin baru. Semoga Roh Kudus menerangi pikiran Anda dan mendukung Anda terutama di saat-saat sulit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s