Homili Paus Fransiskus pada Misa Malam Natal – 24 Desember 2020

Homili Bapa Suci Paus Fransiskus

Pada Misa Kudus Malam Natal

Basilika St. Petrus Vatikan

Kamis, 24 Desember 2020


Pada malam ini nubuat besar Yesaya digenapi: “Seorang anak telah lahir untuk kita, seorang anak telah diberikan kepada kita” (Yes 9,5).

Kita telah diberi seorang Putra. Sering dikatakan bahwa kegembiraan terbesar dalam hidup adalah kelahiran seorang anak. Itu adalah sesuatu yang luar biasa, yang mengubah segalanya, menggerakkan energi tak terduga dan mengatasi kelelahan, ketidaknyamanan, dan sulit tidur, karena itu membawa kebahagiaan besar, yang di depannya sepertinya tidak ada lagi beban. Beginilah Natal itu: kelahiran Yesus adalah hal baru yang memungkinkan kita untuk dilahirkan kembali dalam setiap tahun, untuk menemukan di dalam Dia kekuatan untuk menghadapi setiap pencobaan. Ya, karena kelahiran-Nya untuk kita: untuk saya, untuk Anda, untuk kita semua, untuk masing-masing. Karena adalah kata yang kembali pada malam suci ini: “Seorang Anak telah lahir untuk kita”, nubuat Yesaya; “Hari ini Juruselamat telah lahir untuk kita”, kita mengulangi dalam Mazmur; Yesus “menyerahkan diri-Nya untuk kita” (Tit 2:14), demikian pernyataan Santo Paulus; dan malaikat dalam Injil mengumumkan: “Hari ini seorang Juruselamat telah lahir bagimu” (Luk 2:11). Bagiku, bagimu.

Tapi apa yang ingin dikatakan untuk kita? Bahwa Anak Allah, yang diberkati oleh semesta, datang untuk menjadikan kita anak-anak yang diberkati oleh kasih karunia. Ya, Tuhan datang ke dunia sebagai seorang putra untuk menjadikan kita anak-anak Tuhan. Sungguh anugerah yang luar biasa! Hari ini Tuhan membuat kita takjub dan berkata kepada kita masing-masing: “Kamu luar biasa”. Saudara-saudara, jangan berkecil hati. Apakah Anda tergoda untuk merasa salah? Tuhan berkata: “Tidak, kamu adalah anak-Ku!” Apakah Anda memiliki perasaan tidak berhasil, takut tidak mampu, takut tidak keluar dari terowongan pengujian? Tuhan memberi tahu Anda: “Beranilah, Aku bersamamu”. Dia tidak mengatakannya kepada Anda dengan kata-kata, tetapi dengan menjadikan diri-Nya seorang Putra seperti Anda dan untuk Anda, untuk mengingatkan Anda tentang titik awal dari semua kelahiran kembali Anda: mengenali diri Anda sebagai putra Allah, putri Allah. Ini adalah titik awal dari setiap kelahiran kembali. Ini adalah hati yang tak bisa dihancurkan dari harapan kita, inti pijar yang menopang keberadaan: di bawah kualitas dan kekurangan kita, lebih kuat dari luka dan kegagalan masa lalu, ketakutan dan keresahan untuk masa depan, ‘adalah kebenaran ini: kita adalah anak-anak yang terkasih. Dan cinta Tuhan bagi kita tidak dan tidak akan pernah bergantung pada kita: itu adalah cinta yang bebas. Malam ini tidak menemukan penjelasan di tempat lain: hanya kasih karunia. Semuanya adalah anugrah. Karunia itu cuma-cuma, tanpa jasa kita masing-masing, rahmat murni. Malam ini, Santo Paulus memberi tahu kita, “kasih karunia Allah muncul” (Tit 2:11). Tidak ada yang lebih berharga.

Kita telah diberi seorang Putra. Bapa tidak memberi kita sesuatu, tetapi Putra satu-satunya yang diperanakkan, yang adalah semua sukacitanya. Namun, jika kita melihat rasa tidak berterima kasih manusia terhadap Tuhan dan ketidakadilan terhadap begitu banyak saudara kita, timbul keraguan: apakah Tuhan berbuat baik dengan memberi kita begitu banyak, apakah benar untuk tetap percaya pada kita? Apakah Anda tidak melebih-lebihkan? Ya, Dia melebih-lebihkan kita, dan Dia melakukannya karena Dia mencintai kita sampai mati. Dia tidak bisa tidak mencintai kita. Dia seperti itu, Dia sangat berbeda dari kita. Dia selalu mencintai kita, lebih baik daripada yang bisa kita miliki untuk diri kita sendiri. Ini adalah rahasia-Nya untuk memasuki hati kita. Tuhan tahu bahwa satu-satunya cara untuk menyelamatkan diri kita sendiri, untuk menyembuhkan diri kita sendiri, adalah dengan mencintai kita: tidak ada cara lain. Dia tahu bahwa kita hanya berkembang dengan menyambut cinta-Nya yang tak kenal lelah, yang tidak berubah, tetapi mengubah kita. Hanya cinta Yesus yang mengubah hidup, menyembuhkan luka terdalam, bebas dari lingkaran setan ketidakpuasan, kemarahan dan keluhan.

Kita telah diberi seorang Putra. Di dalam palungan yang malang dari kandang yang gelap justru ada Anak Tuhan. Pertanyaan lain muncul: mengapa Dia muncul di malam hari, tanpa tempat tinggal yang layak, dalam kemiskinan dan penolakan, ketika Dia pantas dilahirkan sebagai Raja terbesar di gedung yang paling indah? Mengapa? Karena untuk membuat kita memahami seberapa jauh kondisi kemanusiaan kita mencintai: sampai menyentuh penderitaan terburuk kita dengan cinta yang nyata. Anak Tuhan lahir dibuang untuk memberitahu kita bahwa setiap orang yang dibuang adalah anak Tuhan Dia datang ke dunia sebagai seorang anak datang ke dunia, lemah dan rapuh, sehingga kita dapat menerima kelemahan kita dengan kelembutan. Dan untuk menemukan hal yang penting: seperti di Betlehem, demikian juga dengan Tuhan kita seringkali melakukan hal-hal besar melalui kemiskinan kita. Dia telah meletakkan semua keselamatan kita di dalam palungan kandang dan tidak takut akan kemiskinan kita: mari kita biarkan belas kasihan-Nya mengubah kesengsaraan kita!

Inilah artinya bahwa seorang anak telah lahir bagi kita. Tetapi masih ada lagi bagi mereka, yang malaikat katakan kepada para gembala: “Inilah tandanya bagimu: seorang anak yang terbaring di palungan” (Luk 2:12). Tanda ini, Anak di dalam palungan, juga untuk kita, untuk membimbing kita dalam hidup. Di Betlehem yang artinya “Rumah Roti”, Tuhan ada di dalam palungan, seolah-olah mengingatkan kita bahwa untuk hidup kita membutuhkan Dia sebagai roti untuk dimakan. Kita perlu membiarkan diri kita dilintasi oleh cinta nyata-Nya yang tidak beralasan, tak kenal lelah. Berapa kali, sebaliknya, rasa lapar akan kesenangan, kesuksesan dan keduniawian, kita memberi makan hidup dengan makanan yang tidak memberi makan dan meninggalkan kekosongan di dalam diri! Tuhan, melalui ucapan nabi Yesaya, mengeluhkan bahwa, sementara lembu dan keledai tahu palungan mereka, namun kita, umat-Nya, tidak mengenalnya, sumber kehidupan kita (lih. Yes 1,2-3). Memang benar: tidak pernah puas, kita menceburkan diri ke dalam banyak kesombongan, melupakan palungan di Betlehem. Palungan itu, miskin dalam segala hal dan kaya cinta, mengajarkan bahwa makanan hidup adalah membiarkan diri kita dicintai oleh Tuhan dan mencintai orang lain. Yesus memberi kita contoh: Dia, Firman Tuhan, masih bayi; dia tidak berbicara, tetapi menawarkan kehidupan. Di sisi lain, kita banyak berbicara, tetapi kita sering buta akan kebaikan.

Kita telah diberi seorang Putra. Siapapun yang memiliki anak kecil tahu betapa besar cinta dan kesabaran yang dibutuhkan. Ia perlu memberinya makan, merawatnya, membersihkannya, menjaga kerapuhannya dan kebutuhannya, yang seringkali sulit untuk dipahami. Seorang anak membuat Anda merasa dicintai, tetapi itu juga mengajari Anda untuk mencintai. Tuhan lahir sebagai seorang anak untuk menggerakkan kita untuk peduli pada orang lain. Tangisannya yang lembut membuat kita mengerti betapa tidak berguna begitu banyak keinginan kita; dan kita memiliki begitu banyak! Kasih-Nya yang melucuti dan melucuti senjata mengingatkan kita bahwa waktu yang kita miliki tidak berfungsi untuk menangisi kita, tetapi untuk menghibur air mata mereka yang menderita. Tuhan tinggal di dekat kita, yang miskin dan membutuhkan, untuk memberitahu kita bahwa dengan melayani orang miskin kita akan mencintai-Nya Sejak malam ini, seperti yang ditulis seorang pujangga, “Tempat tinggal Tuhan di sebelahku. Ranjangnya adalah kasih” (E. Dickinson, Poems, XVII).

Kita telah diberi seorang Putra. Engkau, Yesus, Putra yang menjadikan aku anak. Engkau mencintai aku apa adanya, bukan seperti yang aku impikan; aku tahu itu! Merangkul-Mu, Anak di palungan, aku merangkul hidupku kembali. Dengan menyambut Engkau, Roti hidup, aku juga ingin memberikan hidupku. Engkau yang menyelamatkan aku, ajarilah aku untuk melayani. Engkau yang tidak pernah meninggalkan aku sendiri, bantulah aku menghibur saudara-saudara-Mu, karena Engkau-pun tahu mulai malam ini mereka semua adalah saudara-saudaraku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s