Sapaan Paus Fransiskus pada Angelus – 10 Januari 2021

Sapaan Bapa Suci Paus Fransiskus pada Angelus

Minggu, 10 Januari 2021


Saudara dan saudari yang terkasih, Selamat pagi!

Hari ini kita merayakan Pesta Pembaptisan Tuhan. Beberapa hari yang lalu, kita menyaksikan Bayi Yesus dikunjungi oleh orang Majus; hari ini kita menemukannya sebagai seorang dewasa di tepi sungai Yordan. Liturgi telah membuat kita mengambil lompatan sekitar 30 tahun, 30 tahun yang kita tahu satu hal: itu adalah tahun-tahun kehidupan-Nya yang tersembunyi, yang Yesus habiskan bersama keluarganya – beberapa saat pertama, di Mesir, sebagai pendatang, mereka melarikan diri dari penganiayaan Herodes, kemudian di saat yang lainnya di Nazareth, Ia mempelajari keahlian Yosef – kebersamaan-Nya dengan keluarga, mematuhi orang tua-Nya, belajar dan bekerja. Sungguh mengejutkan bahwa sebagian besar waktu yang Ia habiskan di bumi dijalani-Nya dengan cara ini: menjalani kehidupan biasa, tanpa menonjol. Kita berpikir, menurut Injil, ada tiga tahun pemberitaan, keajaiban dan banyak hal lain. Dan saat yang lainnya, Ia hidup tersembunyi bersama keluarganya. Itu adalah pesan yang bagus untuk kita: ini mengungkapkan kebesaran kehidupan sehari-hari, pentingnya di mata Tuhan setiap gerakan dan momen kehidupan, bahkan yang paling sederhana, bahkan yang paling tersembunyi.

Setelah 30 tahun kehidupan tersembunyi ini, kehidupan publik Yesus dimulai. Dan memang itu dimulai dengan baptisan di Sungai Yordan. Tapi Yesus adalah Tuhan; mengapa Yesus dibaptis? Pembaptisan Yohanes terdiri dari ritus pertobatan; itu adalah tanda kesediaan seseorang untuk bertobat, menjadi lebih baik, meminta pengampunan atas dosa-dosa seseorang. Yesus pasti tidak membutuhkannya. Sebenarnya, Yohanes Pembaptis mencoba mencegah-Nya, tetapi Yesus bersikeras. Mengapa? Karena Dia ingin bersama orang-orang berdosa: untuk alasan ini Dia sejalan dengan mereka dan melakukan hal yang sama dengan mereka. Dia melakukannya dengan sikap merakyat, dengan sikap mereka [rakyat] yang seperti yang dikatakan himne liturgi, mendekati “dengan jiwa dan kaki telanjang”. Jiwa yang telanjang, yaitu, tanpa penutup apa pun, seperti ini, orang berdosa. Ini adalah tanda yang Yesus buat, dan Dia turun ke sungai untuk membenamkan diri-Nya dalam kondisi yang sama seperti kita sekarang. Sesungguhnya, baptisan sebenarnya berarti “pencelupan”. Dengan demikian, pada hari pertama pelayanan-Nya, Yesus menawarkan kepada kita “manifestasi terencana” -Nya. Dia mengatakan kepada kita bahwa Dia tidak menyelamatkan kita dari tempat tinggi, dengan keputusan berdaulat atau tindakan paksa dengan keputusan sepihak, tidak: Dia menyelamatkan kita dengan datang menemui kita dan menanggung dosa kita ke atas diri-Nya sendiri. Beginilah cara Tuhan mengalahkan kejahatan duniawi: dengan merendahkan diri, mengambil alih kejahatan itu. Itu juga cara kita bisa mengangkat orang lain: bukan dengan menilai, bukan dengan menyarankan apa yang harus dilakukan, tapi dengan menjadi orang terdekat, berempati, berbagi kasih Tuhan. Kedekatan adalah cara Tuhan dengan kita; Dia sendiri berkata demikian kepada Musa: ‘Pikirkanlah ini: kepada dewa-dewa manakah yang sedekat kau bersama Aku?’. Kedekatan adalah cara Tuhan dengan kita.

Setelah tindakan belas kasih Yesus ini, hal luar biasa lainnya terjadi: langit terbuka dan Tritunggal akhirnya terungkap. Roh Kudus turun dari surga seperti burung merpati (Mrk 1:10) dan Bapa berkata kepada Yesus: “Engkau Putra-Ku yang terkasih; kepada-Mu Aku berkenan ”(ayat 11). Tuhan memanifestasikan diri-Nya saat belas kasih muncul. Jangan lupakan ini: Tuhan memanifestasikan diri-Nya ketika belas kasih muncul, karena itulah wajah-Nya. Yesus menjadi hamba orang berdosa dan diberitakan sebagai Anak; Dia merendahkan diri-Nya di atas kita dan Roh turun ke atas-Nya. Kasih mendatangkan kasih. Itupun juga berlaku bagi kita: dalam setiap tindakan pelayanan, dalam setiap pekerjaan belas kasihan yang kita lakukan, Tuhan memanifestasikan diri-Nya; Tuhan mengarahkan pandangan-Nya ke dunia. Ini berlaku bagi kita.

Tetapi, bahkan sebelum kita melakukan sesuatu, hidup kita telah ditandai oleh belas kasih dan itu diletakkan atas kita. Kita telah diselamatkan dengan cuma-cuma. Keselamatan itu cuma-cuma. Itu adalah tanda belas kasihan Tuhan yang diberikan secara cuma-cuma kepada kita. Secara sakramental ini dilakukan pada hari Pembaptisan kita; tetapi bahkan mereka yang tidak dibaptis pun selalu menerima belas kasih Tuhan, karena Tuhan ada di sana, menunggu mereka untuk membuka pintu hati mereka. Dia mendekat, jika boleh saya mengatakan, Dia membelai kita dengan belas kasih-Nya.

Semoga Bunda Maria, yang kepadanya kita sekarang berdoa, membantu kita untuk menghargai identitas baptisan kita, yaitu identitas ‘berbelaskasih’, yang terletak di dasar iman dan kehidupan.

Setelah Angelus, Bapa Suci melanjutkan:

Saudara dan saudari yang terkasih, saya mengucapkan salam penuh kasih kepada rakyat Amerika Serikat, yang terguncang oleh pengepungan Kongres baru-baru ini. Saya berdoa untuk mereka yang kehilangan nyawanya – lima – mereka kehilangan nyawanya di saat-saat dramatis itu. Saya tegaskan bahwa kekerasan selalu merusak diri sendiri. Tidak ada yang diperoleh dengan kekerasan dan begitu banyak yang hilang. Saya mendesak otoritas pemerintah dan seluruh penduduk untuk menjaga rasa tanggung jawab yang dalam, untuk menenangkan jiwa, untuk mempromosikan rekonsiliasi nasional dan untuk melindungi nilai-nilai demokrasi yang berakar dalam masyarakat Amerika. Semoga Perawan Tak Bernoda, Pelindung Amerika Serikat, membantu menghidupkan budaya perjumpaan, budaya kepedulian, sebagai jalan kerajaan untuk membangun kebaikan bersama; dan saya melakukannya dengan semua orang yang tinggal di negeri itu.

Dan sekarang saya sampaikan salam yang tulus untuk kalian semua, yang terhubung melalui media. Seperti yang Anda ketahui, karena pandemi, hari ini saya tidak dapat merayakan Baptisan di Kapel Sistina seperti tradisi biasanya. Bagaimanapun, bagaimanapun, saya ingin menjamin bahwa doa saya tersampaikan untuk anak-anak yang telah mendaftar dan untuk para orang tua, ayah baptis dan ibu baptis mereka; dan saya sampaikan kepada semua anak yang dalam periode ini menerima Baptisan, menerima identitas Kristiani, menerima kasih karunia pengampunan, penebusan. Semoga Tuhan memberkati semua orang!

Dan besok, saudara-saudari yang terkasih, dengan masa Natal berakhir, kita akan melanjutkan dengan liturgi perjalanan Waktu Biasa. Janganlah kita lelah memohon terang dan kekuatan Roh Kudus, agar Dia dapat membantu kita mengalami hal-hal biasa dengan kasih dan karenanya menjadikannya luar biasa. Kasih itulah yang berubah: hal-hal biasa tampak terus menjadi biasa, tetapi ketika dilakukan dengan kasih, hal itu menjadi luar biasa. Jika kita tetap terbuka, patuh, kepada Roh, Dia mengilhami pikiran dan tindakan kita sehari-hari.

Saya memberkati Anda semua dan selamat hari Minggu. Mohon, jangan lupa doakan saya. Selamat menikmati makan siangmu. Sampai jumpa!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s