Katekese dan Sapaan Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 20 Januari 2020

Katekese dan Sapaan Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Perpustakaan Istana Apostolik

Rabu, 20 Januari 2021


Katekese – Doa untuk Persatuan Umat Kristiani

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Dalam katekese kali ini, kita akan merenungkan doa untuk persatuan Kristiani. Nyatanya,  sejak hari minggu tanggal 18 hingga 25 Januari didedikasikan secara khusus untuk hal ini – untuk memohon karunia persatuan kepada Tuhan untuk mengatasi skandal perpecahan antara orang-orang percaya di dalam Yesus. Setelah Perjamuan Terakhir, Dia berdoa seorang diri, “agar mereka semua menjadi satu” (Yoh 17:21). Ini adalah doa-Nya sebelum sengsara, kita bisa menyebutnya sebagai kesaksian spiritual-Nya. Mari kita perhatikan, bagaimanapun, bahwa Tuhan tidak memerintahkan agar murid-murid-Nya bersatu. Tidak, Dia mendoakannya. Dia berdoa kepada Bapa untuk kita, agar kita menjadi satu. Artinya kita tidak bisa mencapai persatuan dengan kekuatan kita sendiri. Di atas segalanya, persatuan adalah anugerah, itu adalah anugerah yang dimohonkan melalui doa.

Masing-masing dari kita membutuhkannya. Nyatanya, kita tahu bahwa kita tidak mampu memelihara persatuan bahkan di dalam diri kita sendiri. Bahkan rasul Paulus merasakan konflik yang menyakitkan dalam dirinya: menginginkan yang baik tetapi cenderung ke arah yang jahat (lihat Rm 7:19). Dia dengan demikian telah memahami akar dari begitu banyak perpecahan yang mengelilingi kita – antara orang-orang, dalam keluarga, dalam masyarakat, antara bangsa dan bahkan antara orang-orang percaya – dan di dalam diri kita. Konsili Vatikan II menyatakan, “ketidakseimbangan di mana pekerja dunia dikaitkan dengan ketidakseimbangan yang lebih mendasar yang berakar di hati manusia. Karena di dalam manusia sendiri banyak elemen yang saling bergulat. […] Maka dari itu dia mengalami perpecahan internal, dan dari aliran ini begitu banyak perselisihan besar di masyarakat ”(Gaudium et spes, 10). Oleh karena itu, solusi untuk perpecahan ini bukanlah dengan melawan seseorang, karena perselisihan akan menimbulkan lebih banyak perselisihan. Pemulihan yang benar dimulai dengan meminta perdamaian, rekonsiliasi, persatuan dari Tuhan.

Dan ini berlaku, pertama-tama, untuk orang Kristiani. Persatuan hanya bisa dicapai sebagai buah doa. Upaya diplomatik dan dialog akademis saja tidak cukup. Hal-hal ini sudah selesai, tetapi itu belum cukup. Yesus mengetahui hal ini dan membuka jalan bagi kita dengan berdoa. Dengan demikian, doa kita untuk persatuan adalah partisipasi yang rendah hati tetapi penuh kepercayaan dalam doa Tuhan, yang berjanji bahwa setiap doa yang diucapkan dalam nama-Nya akan didengar oleh Bapa (lihat Yohanes 15: 7). Pada titik ini, kita dapat bertanya pada diri sendiri: “Apakah saya telah berdoa untuk persatuan?” Itu adalah kehendak Yesus, tetapi jika kita memeriksa niat yang kita doakan, kita mungkin akan menyadari bahwa kita telah berdoa terlalu sedikit, mungkin tidak pernah, untuk persatuan Kristiani. Namun, keyakinan dunia bergantung padanya; sebenarnya, Tuhan meminta kita menjadi satu “supaya dunia percaya” (Yoh 17:21). Dunia tidak akan percaya karena kita akan meyakinkannya dengan argumen yang bagus, tapi jika kita akan menjadi saksi cinta yang menyatukan kita dan mendekatkan kita, ya: itulah yang kita percayai.

Selama masa kesulitan yang serius ini, doa ini bahkan lebih diperlukan agar persatuan dapat menang atas konflik. Sangatlah mendesak agar kita mengesampingkan preferensi untuk mempromosikan kebaikan bersama, dan teladan baik kita adalah fundamental: penting bahwa orang Kristiani mengejar jalan menuju persatuan yang terlihat sepenuhnya. Dalam dekade terakhir, puji Tuhan, sudah banyak langkah ke depan, namun kita tetap harus bertekun dalam cinta dan doa, tanpa kurang yakin atau lelah. Ini adalah jalan yang dibangkitkan oleh Roh Kudus di dalam Gereja, di dalam orang Kristiani dan di dalam kita, yang darinya tidak ada jalan untuk mundur. Terus maju.

Berdoa berarti memperjuangkan persatuan. Ya, bertempurlah, karena musuh kita, iblis, adalah yang membelah, seperti yang dikatakan oleh kata itu sendiri. Yesus meminta Roh Kudus untuk bersatu, untuk menciptakan kesatuan. Iblis selalu membelah. Dia selalu membagi karena nyaman baginya untuk memecah-belah. Dia memupuk perpecahan di mana-mana dan dengan cara apapun, sementara Roh Kudus selalu bersatu dalam kesatuan. Secara umum, iblis tidak menggoda kita dengan teologi yang tinggi, tetapi dengan kelemahan saudara-saudari kita. Dia cerdik: dia membesar-besarkan kesalahan dan kekurangan orang lain, menabur perselisihan, memprovokasi kritik dan menciptakan faksi. Tuhan memiliki cara lain: Dia mengambil kita apa adanya, Dia sangat mencintai kita, tetapi Dia mencintai kita apa adanya dan membawa kita apa adanya; Dia mengambil kita yang berbeda, Dia mengambil orang berdosa, dan Dia selalu mendorong kita menuju kesatuan. Kita dapat mengevaluasi diri kita sendiri dan bertanya pada diri sendiri apakah, di tempat kita tinggal, kita memelihara konflik atau berjuang untuk meningkatkan persatuan dengan alat yang telah Tuhan berikan kepada kita: doa dan cinta. Sebaliknya, yang memicu konflik adalah gosip, selalu berbicara di belakang orang-orang. Gosip adalah senjata paling berguna yang dimiliki iblis untuk memecah belah komunitas Kristiani, untuk memecah belah keluarga, untuk memecah belah pertemanan, untuk selalu memecah belah. Roh Kudus selalu mengilhami persatuan.

Tema Pekan Doa ini secara khusus berkaitan dengan kasih: “Tinggallah dalam kasih-Ku dan engkau akan menghasilkan banyak buah” (lihat Yohanes 15: 5-9). Akar persekutuan dan kasih adalah Kristus yang membuat kita mengatasi prasangka kita untuk melihat dalam diri orang lain saudara atau saudari untuk selalu dicintai. Kemudian kita akan menemukan bahwa orang-orang Kristiani dari pengakuan yang berbeda – dengan tradisi mereka, dengan sejarah mereka – adalah anugerah dari Tuhan, mereka adalah rahmat yang hadir di dalam wilayah komunitas keuskupan dan paroki kita. Marilah kita mulai berdoa untuk mereka, dan jika memungkinkan, menyertai mereka. Dengan demikian, kita akan belajar untuk mencintai dan menghargai mereka. Konsili mengingatkan kita, Doa adalah jiwa dari setiap gerakan ekumenis (lihat Unitatis redintegratio, 8). Karena itu, semoga doa menjadi titik awal untuk membantu Yesus mewujudkan mimpinya: agar semuanya menjadi satu. Terima kasih.

Sapaan

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Inggris. Dalam Pekan Doa untuk Persatuan Umat Kristiani ini, marilah kita memohon kepada Bapa untuk karunia persatuan penuh antara semua murid Kristus, untuk penyebaran Injil dan keselamatan dunia. Kepada Anda dan keluarga Anda, saya memohonkan sukacita dan damai Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan memberkati Anda!

Seruan

Lusa, Jumat, 22 Januari, Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir mulai berlaku. Ini adalah instrumen internasional yang mengikat secara hukum pertama yang secara eksplisit melarang senjata-senjata ini, yang penggunaan sembarangannya akan berdampak pada sejumlah besar orang dalam waktu singkat dan akan menyebabkan kerusakan lingkungan jangka panjang.

Saya sangat mendorong semua negara dan semua orang untuk bekerja secara tegas untuk mempromosikan kondisi yang diperlukan untuk dunia tanpa senjata nuklir, berkontribusi pada kemajuan perdamaian dan kerja sama multilateral yang sangat dibutuhkan umat manusia saat ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s