Homili Paus Fransiskus pada Pesta Bertobatnya St. Paulus – 25 Januari 2021

Homili Bapa Suci Paus Fransiskus

Pesta Pertobatan Santo Paulus

Misa Penutupan Pekan doa bagi Persatuan Umat Kristiani ke-54

Basilika Santo Paulus Di Luar Tembok

Senin, 25 Januari 2021


[Kardinal Kurt Koch membacakan homili yang disiapkan oleh Paus Fransiskus untuk kesempatan ini]

“Tinggallah dalam kasih-Ku” (Yoh 15: 9). Yesus menghubungkan permintaan ini dengan gambaran pokok anggur dan ranting-rantingnya, gambaran terakhir yang Dia tawarkan kepada kita di dalam Injil. Tuhan sendiri adalah pokok anggur, pokok anggur yang “benar” (ayat 1), yang tidak mengkhianati harapan kita, tetapi tetap setia dalam kasih, terlepas dari dosa dan perpecahan kita. Di atas pokok anggur ini, yaitu diri-Nya sendiri, kita semua, yang dibaptis, dicangkokkan seperti ranting. Ini berarti bahwa kita dapat tumbuh dan menghasilkan buah hanya jika kita tetap bersatu dengan Yesus. Malam ini mari kita pertimbangkan kesatuan yang sangat diperlukan ini, yang memiliki sejumlah tingkatan. Dengan pokok anggur dalam pikiran, kita dapat membayangkan kesatuan terdiri dari tiga lingkaran konsentris, seperti batang pohon.

Lingkaran pertama, yang paling dalam, berdiam di dalam Yesus. Inilah titik awal perjalanan setiap orang menuju persatuan. Di dunia yang serba cepat dan kompleks saat ini, mudah kehilangan kompas kita, ditarik seperti kita dari setiap sisi. Banyak orang merasa terfragmentasi secara internal, tidak dapat menemukan titik tetap, pijakan yang stabil, di tengah perubahan kehidupan. Yesus memberi tahu kita bahwa rahasia stabilitas adalah tinggal di dalam dia. Dalam bacaan malam ini, Dia mengatakan ini sebanyak tujuh kali (lih. Ay 4-7,9-10). Karena Dia tahu bahwa “selain dalam Dia, kita tidak dapat melakukan apa pun” (lih. Ay 5). Yesus juga menunjukkan kepada kita bagaimana tinggal di dalam Dia. Dia meninggalkan bagi kita teladan-Nya sendiri: setiap hari Dia menarik diri untuk berdoa di tempat-tempat sepi. Kita membutuhkan doa, karena kita membutuhkan air, untuk hidup. Doa pribadi, menghabiskan waktu bersama Yesus, adorasi, ini penting jika kita ingin tinggal di dalam Dia. Dengan cara ini, kita dapat menempatkan kekhawatiran, harapan dan ketakutan, suka dan duka kita di dalam hati Tuhan. Yang terpenting, berpusat pada Yesus dalam doa, kita dapat mengalami kasih-Nya. Dan dengan cara ini menerima vitalitas baru, seperti cabang yang menarik getah dari batangnya. Ini adalah kesatuan  yang pertama, integritas pribadi kita, karya kasih karunia yang kita terima dengan tinggal di dalam Yesus.

Lingkaran kedua adalah persatuan dengan orang Kristiani. Kita adalah cabang dari pokok yang sama, kita adalah “wadah komunikasi”, dalam arti bahwa kebaikan atau kejahatan yang dilakukan masing-masing kita membawa pengaruh kepada orang lain. Maka, dalam kehidupan spiritual, ada semacam “hukum dinamika”: sejauh kita tinggal di dalam Tuhan, kita mendekat dengan orang lain, dan sejauh kita mendekat dengan orang lain, kita tinggal di dalam Tuhan. Ini berarti bahwa jika kita berdoa kepada Tuhan dalam roh dan kebenaran, maka kita menyadari kebutuhan kita untuk mencintai orang lain sementara, di sisi lain, “jika kita saling mengasihi, Tuhan tetap di dalam kita” (1 Yoh 4:12). Doa selalu menuntun pada cinta; jika tidak, itu adalah ritual yang hampa. Karena tidaklah mungkin untuk berjumpa dengan Yesus selain dari Tubuh-Nya, yang terdiri dari banyak anggota, sebanyak yang dibaptis. Jika penyembahan kita tulus, kita akan bertumbuh dalam kasih kepada semua orang yang mengikuti Yesus, terlepas dari persekutuan Kristiani yang mereka miliki, karena meskipun mereka mungkin bukan “salah satu dari kita”, mereka tetap adalah milik-Nya.

Meskipun begitu, kita tahu bahwa mencintai saudara dan saudari tidak mudah, karena kekurangan dan kekurangan mereka segera terlihat, dan kepedihan masa lalu muncul di benak kita. Di sini Bapa datang untuk membantu kita, karena sebagai petani yang ahli (lih. Yoh 15: 1), Dia tahu persis apa yang harus dilakukan: “Setiap ranting pada-Ku yang tidak berbuah, dipotong-Nya dan setiap ranting yang berbuah, dibersihkan-Nya, supaya ia lebih banyak berbuah.”(Yoh 15: 2). Bapa mengambil dan memangkas. Mengapa? Karena untuk mencintai, kita perlu dilucuti dari semua yang menyesatkan kita dan membuat kita menarik diri dan dengan demikian gagal menghasilkan buah. Marilah kita memohon kepada Bapa, kemudian, untuk memangkas prasangka kita terhadap orang lain, dan keterikatan duniawi yang menghalangi persatuan penuh dengan semua anak-Nya. Dengan dimurnikan dalam cinta, kita akan mampu mengurangi perhatian terhadap rintangan duniawi dan batu sandungan dari masa lalu, yang saat ini mengalihkan kita dari Injil.

Lingkaran persatuan ketiga, yang terbesar, adalah seluruh umat manusia. Di sini, kita dapat merenungkan pekerjaan Roh Kudus. Di dalam pokok anggur yaitu Kristus, Roh adalah getah yang menyebar ke semua cabang. Roh bertiup ke mana pun dia mau, dan di mana pun dia ingin memulihkan persatuan. Dia mendorong kita untuk mencintai tidak hanya mereka yang mencintai kita dan berpikir seperti kita, tetapi untuk mencintai semua orang, seperti yang Yesus ajarkan kepada kita. Dia memungkinkan kita untuk memaafkan musuh kita dan kesalahan yang telah kita tanggung. Dia menginspirasi kita untuk aktif dan kreatif dalam cinta. Dia mengingatkan kita bahwa tetangga kita bukan hanya mereka yang berbagi nilai dan gagasan kita sendiri, dan bahwa kita dipanggil untuk menjadi tetangga bagi semua, orang Samaria yang baik hati bagi umat manusia yang lemah, miskin dan, di zaman kita sendiri, sangat menderita. Kemanusiaan yang terbaring di pinggir jalan di dunia kita, yang Tuhan ingin angkat dengan kasih sayang. Semoga Roh Kudus, sumber rahmat, membantu kita untuk hidup dalam keserampangan, untuk mencintai bahkan mereka yang tidak mencintai kita sebagai balasannya, karena melalui cinta yang murni dan tanpa pamrihlah Injil menghasilkan buah. Sebatang pohon dikenal dari buahnya: dengan cinta kita yang tidak beralasan, ia akan dikenal jika kita adalah bagian dari pokok anggur Yesus.

Dengan demikian, Roh Kudus mengajar kita tentang kekonkretan kasih untuk semua saudara dan saudari yang dengannya kita berbagi kemanusiaan yang sama, kemanusiaan yang disatukan oleh Kristus dengan tidak terpisahkan dengan mengatakan kepada kita bahwa kita akan selalu menemukan dia dalam orang miskin dan mereka yang paling membutuhkan ( lih Mat 25: 31-45). Dengan melayani mereka bersama, kita akan menyadari sekali lagi bahwa kita adalah saudara dan akan tumbuh dalam persatuan. Roh, yang memperbarui muka bumi, juga mengilhami kita untuk merawat rumah kita bersama, membuat pilihan berani tentang bagaimana kita hidup dan mengkonsumsi, karena kebalikan dari kesuburan adalah eksploitasi, dan sangat memalukan bagi kita untuk menyia-nyiakan sumber daya yang berharga yang banyak lainnya dirampas.

Dengan semangat yang sama, perencana perjalanan ekumenis, telah memimpin kita malam ini untuk berdoa bersama. Saat kita mengalami kesatuan yang datang dari menyapa Tuhan dengan satu suara, saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang selama minggu ini telah berdoa, dan terus berdoa, untuk persatuan Kristiani. Saya menawarkan salam persaudaraan kepada perwakilan Gereja dan Komunitas Gerejawi yang berkumpul di sini, kepada Ortodoks muda dan Ortodoks Oriental yang belajar di sini di Roma di bawah naungan Dewan untuk Promosi Persatuan Umat Kristiani, dan kepada para profesor dan mahasiswa Institut Ekumenis di Bossey, yang akan datang ke Roma seperti tahun-tahun sebelumnya, tetapi tidak dapat melakukannya karena pandemi dan mengikuti kami melalui media. Saudara dan saudari terkasih, semoga kita tetap bersatu di dalam Kristus. Semoga Roh Kudus dicurahkan ke dalam hati kita membuat kita merasa sebagai anak-anak Bapa, saudara satu sama lain, saudara dalam satu keluarga manusia kita. Semoga Tritunggal Mahakudus, persekutuan kasih, membuat kita tumbuh dalam persatuan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s