Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 24 Maret 2021

Katekese Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Perpustakaan Istana Apostolik

Rabu, 24 Maret 2021


Katekese ke-27 tentang doa

Berdoa dalam persekutuan dengan Maria

Saudara dan saudari, selamat siang!

Hari ini katekese dikhususkan kepada doa dalam persekutuan dengan Maria. Itu terjadi tepat pada Malam Hari Raya Kabar Sukacita. Kita tahu bahwa jalur utama doa Kristiani adalah kemanusiaan Yesus. Pada kenyataannya, kepercayaan yang khas dari doa Kristiani tidak akan berarti jika Firman tidak berinkarnasi, memberi kita dalam Roh hubungan cinta bakti-Nya dengan Bapa. Kita mendengar dalam Kitab Suci tentang pertemuan para murid, wanita saleh dan Maria, berdoa setelah Kenaikan Yesus. Jemaat Kristen pertama sedang menunggu rahmat Yesus, yakni janji Yesus sendiri.

Kristus adalah Perantara, Kristus adalah jembatan yang kita seberangi untuk berpaling kepada Bapa (lihat Katekismus Gereja Katolik, 2674). Dia adalah satu-satunya Penebus: tidak ada penebus yang setara dengan Kristus. Dia lah satu-satunya. Dia adalah Perantara tertinggi. Dia adalah Perantara. Setiap doa yang kita angkat kepada Tuhan adalah melalui Kristus, dengan Kristus dan di dalam Kristus dan itu digenapi berkat perantaraan-Nya. Roh Kudus memperluas mediasi Kristus melalui setiap waktu dan setiap tempat: tidak ada nama lain yang dengannya kita dapat diselamatkan: Yesus Kristus, satu-satunya Perantara antara Allah dan umat manusia (lihat Kisah Para Rasul 4:12).

Karena hanya satu perantara yakni Kristus sendiri, referensi lain yang ditemukan orang Kristiani untuk doa dan pengabdian mereka menjadi bermakna, satu di antaranya adalah Perawan Maria, Bunda Yesus.

Dia menempati tempat istimewa dalam kehidupan orang Kristiani, dan oleh karena itu, dalam doa kita juga, karena dia adalah Bunda Yesus. Gereja-Gereja Timur sering menggambarkannya sebagai Odigitria, orang yang “menunjukkan jalan”; dan jalan adalah Putranya, Yesus Kristus. Lukisan Odigitria kuno yang indah di Katedral Bari muncul di benak saya. Itu sederhana. Perawan Maria yang menunjukkan Yesus telanjang; kemudian mereka memakainya untuk menutupi ketelanjangan-Nya, tetapi kenyataannya adalah bahwa Yesus yang telanjang, adalah buah tubuhnya sendiri, seorang anak laki-laki, lahir dari Maria, yang adalah Perantara. Dan dia menunjukkan diri sebagai perantara: dia adalah Odigitria. Kehadirannya ada di mana-mana dalam ikonografi Kristen, terkadang sangat mencolok, tetapi selalu dalam hubungannya dengan Putranya dan dalam hubungannya dengan Dia. Tangannya, matanya, perilakunya adalah “katekismus” yang hidup, selalu menunjukkan arah tangannya, dia selalu menunjukkan pusatnya: Yesus. Maria sepenuhnya diarahkan kepada-Nya (lihat KGK, 2674) sedemikian rupa sehingga kita dapat mengatakan bahwa dia lebih sebagai murid daripada Ibu. Petunjuk yang dia berikan pada pesta pernikahan di Kana: “Dia: lakukan apapun yang dia perintahkan”. Dia selalu mengacu pada Kristus. Dia adalah murid pertama.

Inilah peran yang Maria penuhi sepanjang hidupnya di dunia dan yang dia pertahankan selamanya: menjadi hamba Tuhan yang rendah hati, tidak lebih. Pada titik tertentu dalam Injil dia hampir menghilang; tetapi kemudian dia muncul kembali di saat-saat yang lebih penting, seperti di Kana, ketika Putranya, berkat campur tangannya yang penuh perhatian, melakukan “tanda” pertamanya (lihat Yoh 2: 1-12), dan kemudian di Golgota di kaki salib.

Yesus memperluas keibuan Maria ke seluruh Gereja ketika Dia mempercayakannya kepada murid terkasihnya tidak lama sebelum mati di kayu salib. Sejak saat itu, kita semua telah berkumpul di bawah jubahnya, seperti yang digambarkan dalam lukisan dinding atau lukisan abad pertengahan tertentu. Bahkan antiphon Latin pertama – sub tuum praesidium confugimus, sancta Dei Genitrix: Madonna yang ‘menutupi’, seperti seorang Ibu, yang dipercayakan Yesus kepada kita, kita semua; tetapi sebagai Ibu, bukan sebagai dewi, bukan sebagai penebus: sebagai Ibu. Memang benar bahwa kesalehan Kristiani selalu memberinya gelar yang indah, seperti seorang anak menghormati ibunya: betapa banyak hal indah yang dikatakan anak-anak tentang ibu mereka yang sangat mereka cintai! Begitu banyak hal yang indah. Tetapi kita perlu berhati-hati: hal-hal yang Gereja, Orang-Orang Kudus, katakan tentang dia, hal-hal yang indah, tentang Maria, tidak mengurangi apa pun dari Penebusan tunggal Kristus. Dia adalah satu-satunya Penebus. Itu adalah ekspresi cinta seperti seorang anak kecil untuk ibunya – beberapa dilebih-lebihkan. Tapi cinta, seperti yang kita tahu, selalu membuat kita membesar-besarkan sesuatu, tapi itu karena cinta.

Maka, kita mulai berdoa kepadanya dengan menggunakan beberapa ungkapan yang ada dalam Injil yang ditujukan kepadanya: “penuh rahmat”, “terpujilah engkau diantara wanita” (lihat KGK, 2676f). Disetujui oleh Konsili Efesus, gelar “Theotokos”, “Bunda Allah”, segera ditambahkan ke Salam Maria. Dan, sejalan dengan Bapa Kami, setelah pujian kita menambahkan permohonan: kita meminta agar Maria berdoa untuk kita orang-orang berdosa, agar dia bisa menjadi perantara dengan kelembutannya, “sekarang dan waktu kami mati”. Sekarang, dalam situasi nyata kehidupan, dan di saat-saat terakhir, agar dia dapat menemani kita – sebagai Ibu, sebagai murid pertama – dalam perjalanan kita menuju kehidupan kekal.

Maria selalu hadir di samping tempat tidur anak-anaknya saat mereka meninggalkan dunia ini. Jika seseorang sendirian dan ditinggalkan, dia adalah Ibu, dia ada di sana, dekat, seperti dia berada di samping Putranya ketika semua orang meninggalkannya.

Maria ada dan hadir di hari-hari pandemi ini, dekat dengan orang-orang yang dengan amat disesalkan, telah menyelesaikan perjalanan duniawi mereka sendirian, tanpa kenyamanan atau kedekatan dengan orang yang mereka cintai. Maria selalu ada di samping kita, dengan kelembutan keibuannya.

Doa yang diucapkan padanya tidak sia-sia. Wanita yang berkata “ya”, yang langsung menyambut ajakan Malaikat, juga menanggapi permohonan kita, dia mendengar suara kita, bahkan yang tetap tertutup di hati kita yang tidak memiliki kekuatan untuk diucapkan tetapi Tuhan lebih tahu bahwa kita diri kita sendiri lakukan. Dia mendengarkan sebagai Ibu. Sama seperti setiap ibu yang baik, bahkan lebih dari itu, Maria melindungi kita dari bahaya, dia memperhatikan kita bahkan ketika kita berkonsentrasi pada hal-hal kita sendiri dan kehilangan kesadaran, dan ketika kita tidak hanya membahayakan kesehatan kita, tapi juga keselamatan kita. Maria ada di sana, berdoa untuk kita, berdoa bagi mereka yang tidak berdoa. Untuk berdoa bersama kita. Mengapa demikian? Karena dia adalah Ibu kita.

Sapaan Khusus

Saya dengan hormat menyapa umat beriman yang berbahasa Inggris. Semoga perjalanan Prapaskah kita membawa kita pada kegembiraan Paskah dengan hati yang dimurnikan dan diperbarui oleh rahmat Roh Kudus. Kepada Anda dan keluarga Anda, saya memohon sukacita dan damai Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan memberkati Anda!

Seruan

Saya turut prihatin mendengar berita tentang serangan teroris baru-baru ini di Niger, yang menyebabkan kematian 137 orang. Mari kita berdoa untuk para korban, untuk keluarga mereka dan untuk seluruh penduduk agar kekerasan yang diderita tidak menyebabkan mereka kehilangan kepercayaan pada jalan demokrasi, keadilan dan perdamaian.

Dalam beberapa hari terakhir, banjir besar telah menyebabkan kerusakan serius di New South Wales di Australia. Saya dekat dengan orang-orang dan keluarga yang terkena dampak bencana ini, terutama mereka yang melihat rumahnya hancur. Saya memberikan dorongan kepada mereka yang melakukan segala kemungkinan untuk mencari mereka yang hilang dan membawa bantuan.

Hari ini adalah Hari Tuberkulosis Sedunia. Semoga acara tahunan ini menumbuhkan minat baru dalam pengobatan penyakit ini dan meningkatkan solidaritas terhadap mereka yang mengidapnya. Atas mereka dan keluarga mereka, saya memohonkan penghiburan dari Tuhan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s