Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Ratu Surga – 16 Mei 2021

Sapaan Bapa Suci Paus Fransiskus pada Doa Ratu Surga

Lapangan Santo Petrus

Minggu, 16 Mei 2021


Saudara dan saudari terkasih,

Selamat siang!

Hari ini, di Italia dan di negara lain, kita merayakan Kenaikan Tuhan. Bagian Injil (Mrk 16: 15-20) – penutup dari Injil Markus – menyajikan kepada kita pertemuan terakhir Dia Yang Bangkit dengan para murid sebelum Ia naik ke sebelah kanan Bapa. Biasanya, seperti yang kita tahu, adegan perpisahan itu menyedihkan. Perpisahan seperti itu menyebabkan perasaan kehilangan dan ditinggalkan pada mereka yang tetap tinggal; namun sebaliknya, semua ini tidak terjadi pada para murid. Terlepas dari perpisahan mereka dari Tuhan, mereka tidak tampak berduka, melainkan, mereka bersukacita dan siap untuk pergi ke dunia sebagai misionaris.

Mengapa para murid tidak sedih? Mengapa kita harus terlalu bersukacita melihat Yesus naik ke surga? Karena Kenaikan itu, yesus menyelesaikan misi-Nya di antara kita. Sungguh, jika bagi kita Yesus turun dari surga, itu juga untuk kita Dia naik ke sana. Setelah turun ke dalam kemanusiaan kita dan menebusnya – Tuhan, Anak Allah, turun dan menjadi manusia, mengambil kemanusiaan kita dan menebusnya – Dia sekarang naik ke surga, membawa daging kita bersama-Nya. Dia adalah manusia pertama yang masuk surga, karena Yesus adalah manusia, manusia sejati; Dia adalah Tuhan, Tuhan yang benar; daging kita ada di surga dan ini memberi kita sukacita. Sekarang di sebelah kanan Bapa duduk tubuh seorang  manusia, untuk pertama kalinya, tubuh Yesus sendiri, dan dalam misteri ini setiap orang dari kita merenungkan tujuan masa depan kita masing-masing. Ini sama sekali bukan pengabaian; Yesus senantiasa tinggal selamanya dengan para murid – bersama kita. Dia tetap ada dalam doa, karena Dia, sebagai manusia, berdoa kepada Bapa, dan sebagai Tuhan, manusia dan Tuhan, menunjukkan kepada-Nya luka-luka-Nya, luka-luka yang dengan-Nya Dia telah menebus kita. Doa Yesus ada di sana, dengan daging kita: Dia adalah salah satu dari kita, Tuhan manusia, dan Dia berdoa untuk kita.

Dan ini pasti memberi kita kepercayaan diri, atau lebih tepatnya kegembiraan, sukacita yang besar! Dan alasan kedua untuk bersukacita adalah janji Yesus. Dia mengatakan kepada kita: “Aku akan mengirimkan Roh Kudus”. Dan di sana, dengan Roh Kudus, perintah itu dibuat yang Dia berikan dalam perpisahan-Nya: “Pergilah ke seluruh dunia dan beritakanlah Injil”. Dan itu akan menjadi kuasa Roh Kudus yang memimpin kita ke sana – ke dunia, untuk membawakan Injil. Itu adalah Roh Kudus pada hari itu, yang Yesus janjikan, dan kemudian sembilan hari kemudian Dia akan datang pada Pesta Pentakosta. Justru Roh Kudus yang memungkinkan kita menjadi seperti ini hari ini. Sangat membahagiakan! Yesus pergi ke surga: manusia pertama sebelum Bapa.

Dia pergi dengan luka-luka-Nya, yang merupakan harga atas keselamatan kita, dan Dia berdoa untuk kita. Dan kemudian Dia mengirimkan Roh Kudus; Dia menjanjikan kita Roh Kudus, untuk pergi menginjili dunia. Inilah alasan kegembiraan hari ini; inilah alasan sukacita pada hari kenaikan ini.

Saudara dan saudari, pada Pesta Kenaikan ini, sementara kita merenungkan tentang Surga, suatu tempat di mana Kristus telah naik dan duduk di sebelah kanan Bapa, marilah kita memohon pada Maria, Ratu Surga, untuk membantu kita menjadi saksi yang berani bagi Yang Bangkit di dunia, dalam situasi kehidupan konkret.

Setelah Doa Ratu Surga, Bapa Suci melanjutkan:

Saudara dan saudari terkasih! Saya mengikuti dengan seksama apa yang terjadi di Tanah Suci. Pada hari-hari ini, bentrokan bersenjata yang kejam antara Jalur Gaza dan Israel telah berada di atas angin, berisiko merosot menjadi spiral kematian dan kehancuran. Banyak orang terluka dan banyak orang yang tidak bersalah meninggal. Di antara mereka bahkan ada anak-anak, ini mengerikan dan tidak bisa diterima. Kematian mereka adalah tanda bahwa mereka tidak ingin membangun masa depan, tetapi ingin menghancurkannya.

Selain itu, meningkatnya kebencian dan kekerasan yang melibatkan berbagai kota di Israel merupakan luka serius bagi persaudaraan dan hidup berdampingan secara damai di antara warga negara, yang akan sulit disembuhkan jika kita tidak segera membuka diri untuk berdialog. Saya bertanya-tanya: kemana arah kebencian dan balas dendam? Apakah kita benar-benar berpikir kita bisa membangun perdamaian dengan menghancurkan yang lain? “Atas nama Tuhan yang telah menciptakan semua manusia yang setara dalam hak, kewajiban dan martabat, dan yang telah memanggil mereka untuk hidup bersama sebagai saudara dan saudari” (lih. Dokumen Persaudaraan Manusia) saya mengimbau semua pihak untuk tenang, dan bagi pihak yang bertanggung jawab untuk itu, hentikanlah hiruk pikuk senjata dan ikutlah jalan perdamaian, juga dengan bantuan Organisasi Internasional.

Mari kita berdoa terus-menerus agar Israel dan Palestina dapat menemukan jalan dialog dan pengampunan, untuk dapat bersabar membangun perdamaian dan keadilan, membuka langkah demi langkah, menuju harapan bersama, untuk hidup berdampingan di antara saudara dan saudari.

Mari kita berdoa untuk para korban, khususnya anak-anak; mari kita berdoa untuk perdamaian kepada Ratu Damai. Salam Maria….

Hari ini “Pekan Laudato Si” dimulai, untuk mengedukasi lebih banyak lagi dalam mendengarkan tangisan Bumi dan seruan orang miskin. Saya berterima kasih kepada Dikasteri untuk Promosi Pembangunan Manusia Seutuhnya, Gerakan Iklim Katolik Global, Caritas Internationalis serta banyak organisasi anggota lainnya, dan saya mengundang semua orang untuk berpartisipasi.

Saya menyapa para peziarah dari berbagai negara yang kemarin, di sini di Roma di Santo Yosef Lateran, mengambil bagian dalam Beatifikasi imam, Francis Mary dari Salib, pendiri religius Salvatorian pria dan wanita. Dia adalah seorang pewarta Injil yang tak kenal lelah, menggunakan segala cara yang diinspirasikan oleh kasih Kristus di dalam dirinya. Semoga semangat apostoliknya menjadi teladan dan panduan bagi mereka yang ada di Gereja yang terpanggil untuk membawa firman dan kasih Yesus ke dalam setiap lingkungan. Tepuk tangan untuk Yang Terberkati! Ikonnya tampak ada di depan sini….

Saya dengan hormat menyambut Anda sekalian, semua warga Roma, dari Italia dan dari negara-negara lain, khususnya Grup AGESCI-Lupetti dari Paroki Santo Gregorius Agung di Roma; dan Seminari Redemptoris Mater dari Keuskupan Florence.

Saya mengucapkan selamat hari Minggu kepada semua orang, juga para pemuda Immacolata yang baik. Saya mohon, jangan lupa doakan saya. Selamat menikmati makan siang, sampai jumpa!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s