Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 18 Agustus 2021

Katekese Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Aula Audiens Paulus VI
Rabu, 18 Agustus 2021


Katekese ke-5 tentang Surat kepada Jemaat Galatia:

Nilai Awali Hukum

Saudara dan saudari, selamat pagi!

Santo Paulus, yang mengasihi Yesus dan telah memahami dengan jelas apa itu keselamatan, telah mengajarkan kepada kita bahwa “anak-anak terjanji” (Gal 4:28) – yaitu kita semua, yang dibenarkan oleh Yesus Kristus – tidak lagi terikat oleh Hukum Taurat, tetapi dipanggil untuk menuntut gaya hidup kebebasan Injil. Namun hukum itu ada. Tetapi ada cara lain: Hukum yang sama, Sepuluh Perintah, tetapi dengan cara berbeda, karena hukum itu tidak dapat ditegakkan dengan sendirinya setelah Tuhan datang. Dan oleh karena itu, dalam katekese hari ini saya ingin menjelaskan hal ini. Dan Kitapun bertanya: bagaimana menurut Surat kepada Jemaat Galatia, peran Hukum Taurat itu? Dalam perikop yang telah kita dengar, Paulus mengatakan bahwa Hukum itu seperti seorang pendidik. Ini adalah gambaran yang indah, bahwa dari pendidik yang kita bicarakan pada audiensi yang lalu, sebuah gambaran yang layak untuk dipahami dalam arti yang benar.

Rasul tampaknya menyarankan agar orang Kristiani membagi sejarah keselamatan dalam dua bagian, dan juga kisah pribadinya, ada dua periode: sebelum menjadi percaya kepada Kristus Yesus dan setelah menerima iman. Di antaranya adalah peristiwa kematian dan kebangkitan Yesus, yang diberitakan Paulus untuk mengilhami iman dalam Anak Allah, sumber keselamatan, dan dalam Kristus Yesus kita dibenarkan. Oleh karena itu, mulai dari iman kepada Kristus, ada “sebelum” dan “sesudah” sehubungan dengan Hukum itu sendiri, karena Hukum itu ada, Perintah-perintah itu ada, namun ada satu sikap sebelum kedatangan Yesus, dan yang lain adalah sesudahnya. Sejarah sebelumnya ditentukan oleh “di bawah Hukum”. Dan orang yang mengikuti jalan Hukum diselamatkan, dibenarkan; sejarah berikutnya, setelah kedatangan Yesus, harus dijalani dengan mengikuti Roh Kudus (lih. Gal 5:25). Ini adalah pertama kalinya Paulus menggunakan ungkapan ini: berada “di bawah Hukum Taurat”. Makna yang mendasarinya menyiratkan gagasan tentang perbudakan negatif, tipikal budak: berada “di bawah”. Rasul membuatnya eksplisit dengan mengatakan bahwa ketika seseorang “di bawah Hukum” seolah-olah dia “diawasi” dan “dikunci”, semacam penahanan preventif. Periode ini, kata Santo Paulus, telah berlangsung lama – dari Musa hingga kedatangan Yesus – dan berlangsung selama seseorang hidup dalam dosa.

Hubungan antara Hukum dan dosa akan dijelaskan secara lebih sistematis oleh Rasul dalam Suratnya kepada Jemaat di roma, yang ditulis beberapa tahun setelah Surat kepada Jemaat di Galatia. Ringkasnya, Hukum mengarah pada definisi pelanggaran dan membuat orang sadar akan dosa mereka sendiri: “Kamu telah melakukan ini, dan oleh karena itu Hukum – Sepuluh Perintah – mengatakan demikian: kamu berada dalam dosa”. Atau lebih tepatnya, seperti yang diajarkan oleh pengalaman umum, sila-sila itu akhirnya merangsang pelanggaran. Dalam Surat kepada jemaat di Roma ia menulis: “Ketika kita hidup dalam daging, nafsu dosa kita, yang dibangkitkan oleh Hukum, bekerja di dalam anggota tubuh kita untuk menghasilkan buah kematian. Tetapi sekarang kita dibebaskan dari hukum, mati terhadap apa yang telah menahan kita” (Rm, 7:5-6). Mengapa? Karena pembenaran Yesus Kristus telah datang. Paulus dengan singkat mengungkapkan visinya tentang Hukum: “Sengat maut ialah dosa dan kuasa dosa ialah hukum Taurat” (1 Kor 15:56). Sebuah dialog: Anda berada di bawah hukum, dan Anda berada di sana dengan pintu terbuka untuk dosa.

Dalam konteks ini, referensi terhadap peran pedagogis yang dimainkan oleh hukum sangat masuk akal. Tapi Hukum adalah pendidik yang membawa Anda ke mana? Kepada Yesus. Dalam sistem skolastik kuno, pendidik tidak memiliki fungsi yang kita kaitkan dengannya hari ini, yaitu mendukung pendidikan anak laki-laki atau perempuan. Saat itu dia malah menjadi budak yang tugasnya menemani anak tuannya menemui gurunya dan kemudian membawanya pulang kembali. Dengan cara ini dia harus melindungi lingkungannya dari bahaya dan mengawasinya untuk memastikan dia tidak berperilaku buruk. Fungsinya cukup disiplin. Ketika anak laki-laki itu menjadi dewasa, guru itu menghentikan tugasnya. Pendidik yang dimaksud Paulus bukanlah guru, tetapi orang yang menemani lingkungannya ke sekolah, yang mengawasi anak laki-laki itu dan membawanya kembali ke rumah.

Merujuk pada Hukum dalam istilah-istilah ini memungkinkan Santo Paulus untuk mengklarifikasi peran yang dimainkannya dalam sejarah Israel. Taurat, yaitu Hukum, adalah tindakan kemurahan hati Tuhan terhadap umat-Nya. Setelah pemilihan Abraham, tindakan besar lainnya adalah Hukum: menetapkan jalan yang harus diikuti. Ia memang memiliki fungsi yang membatasi, tetapi pada saat yang sama ia telah melindungi rakyat, mendidik mereka, mendisiplinkan mereka dan mendukung mereka dalam kelemahan mereka, terutama dengan melindungi mereka dari paganisme; ada banyak sikap pagan pada waktu itu. Taurat mengatakan: “Hanya ada satu Tuhan dan Dia telah menempatkan kita di jalan kita”. Suatu tindakan kebaikan oleh Tuhan. Dan tentu saja, seperti yang saya katakan, Hukum itu memiliki fungsi yang membatasi, tetapi pada saat yang sama melindungi orang-orang, mendidik mereka, mendisiplinkan mereka dan mendukung mereka dalam kelemahan mereka. Dan inilah mengapa Rasul melanjutkan untuk menggambarkan fase tersebut dalam usia dibawah umur. Dan dia berkata: “selama seorang ahli waris belum akil balig, sedikitpun ia tidak berbeda dengan seorang hamba, sungguhpun ia adalah tuan dari segala sesuatu; 4:2 tetapi ia berada di bawah perwalian dan pengawasan sampai pada saat yang telah ditentukan oleh bapanya. 4:3 Demikian pula kita: selama kita belum akil balig, kita takluk juga kepada roh-roh dunia.” (Gal 4: 1-3). Ringkasnya, keyakinan Rasul adalah bahwa Hukum tentu memiliki fungsi positif – seperti pendidik dalam mendampingi lingkungannya – tetapi merupakan fungsi yang dibatasi waktu. Ia tidak dapat memperpanjang durasinya terlalu jauh, karena ia terkait dengan pematangan individu dan pilihan kebebasannya. Begitu seseorang menjadi percaya, Hukum menghabiskan nilai propedeutiknya dan harus memberi jalan kepada otoritas lain. Apa artinya ini? Bahwa setelah Hukum Taurat kita dapat berkata, “Kita percaya kepada Yesus Kristus dan melakukan apa yang kita inginkan?” Tidak demikian! Perintah-perintah itu tetap ada, namun tidak menghakimi kita. Yang menilai kita adalah Yesus Kristus. Perintah-perintah itu harus dipatuhi, tetapi itu tidak memberi kita keadilan; ada kemurahan hati Yesus Kristus, perjumpaan dengan Yesus Kristus yang secara cuma-cuma membenarkan kita. Manfaat iman adalah menerima Yesus. Satu-satunya manfaat: membuka hati. Dan apa yang kita lakukan dengan Perintah-Perintah? Kita harus mencermatinya, tetapi sebagai bantuan untuk perjumpaan dengan Yesus Kristus.

Ajaran tentang nilai hukum ini sangat penting, dan patut untuk dicermati dengan seksama agar tidak terjadi salah paham dan mengambil langkah yang salah. Ada baiknya kita bertanya pada diri sendiri apakah kita masih hidup dalam masa di mana kita membutuhkan Hukum Taurat, atau apakah sebaliknya kita sepenuhnya sadar telah menerima anugerah menjadi anak-anak Tuhan untuk hidup dalam kasih. Bagaimanakah kita hidup? Dalam ketakutan bahwa jika kita tidak melakukan ini, kita akan masuk neraka? Atau apakah kita hidup dengan harapan itu juga, dengan sukacita dari keselamatan yang cuma-cuma di dalam Yesus Kristus? Ini adalah pertanyaan yang bagus. Dan juga yang kedua: apakah kita mengabaikan Perintah-Perintah? Tidak. Kita mencermatinya, tetapi tidak secara mutlak, karena kita tahu bahwa Yesus Kristuslah yang membenarkan kita.

______________________________

Sapaan Khusus

Saya dengan hormat menyapa umat berbahasa Inggris. Semoga hari-hari musim panas yang tenang ini menjadi waktu istimewa bagi Anda dan keluarga Anda untuk rahmat dan pembaruan rohani. Tuhan memberkati Anda!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s