Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 25 Agustus 2021

Katekese Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Aula Paulus VI
Rabu, 25 Agustus 2021


Katekese ke-6 tentang Surat kepada Jemaat Galatia:

Bahaya dari Hukum Taurat

Saudara dan saudari, selamat siang!

Surat kepada Jemaat Galatia menunjukkan fakta yang cukup mengejutkan. Seperti yang telah kita dengar, Paulus mengatakan bahwa dia menegur keras Kefas, atau Petrus, di depan masyarakat di Antiokhia, karena perilakunya yang tidak baik. Hal begitu serius apa yang terjadi sehingga Paulus merasa berkewajiban untuk berbicara kepada Petrus dengan kata-kata keras seperti itu? Apakah mungkin Paulus melebih-lebihkan, membiarkan karakternya menghalangi tanpa tahu bagaimana mengendalikan dirinya? Kita akan melihat bahwa bukan itu masalahnya, tetapi sekali lagi, yang dipertaruhkan adalah hubungan antara Hukum dan kebebasan. Dan kita harus sering kembali kepada hal ini.

Menulis kepada jemaat Galatia, Paulus dengan sengaja menyebutkan episode ini yang telah terjadi tahun sebelumnya di Antiokhia. Dia ingin mengingatkan orang-orang Kristen dari komunitas itu bahwa mereka sama sekali tidak boleh mendengarkan mereka yang berkhotbah bahwa perlu disunat, dan karena itu berada “di bawah Hukum Musa” dengan semua ketentuannya. Kita ingat bahwa para pengkhotbah fundamentalis ini telah pergi ke sana dan menciptakan keresahan, dan bahkan telah merampas kedamaian komunitas itu. Objek kritik terhadap Petrus adalah perilakunya saat duduk di meja perjamuan. Bagi seorang Yahudi, Hukum Taurat melarang makan dengan non-Yahudi. Tetapi Petrus sendiri, dalam keadaan lain, telah pergi ke rumah Kornelius, perwira di Kaisarea, mengetahui bahwa ia melanggar Hukum tersebut. Dengan demikian ia menegaskan: “Tetapi Allah telah menunjukkan kepadaku, bahwa aku tidak boleh menyebut orang najis atau tidak tahir.” (Kisah Para Rasul 10:28). Begitu dia kembali ke Yerusalem, orang-orang Kristen yang disunat, yang setia pada Hukum Musa, mencela Petrus atas perilakunya. Dia, bagaimanapun, membenarkan dirinya sendiri dengan mengatakan: “Maka teringatlah aku akan perkataan Tuhan: Yohanes membaptis dengan air, tetapi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus. Jadi jika Allah memberikan karunia-Nya kepada mereka sama seperti kepada kita pada waktu kita mulai percaya kepada Yesus Kristus, bagaimanakah mungkin aku mencegah Dia?” (Kisah Para Rasul 11:16-17). Kita ingat bahwa pada waktu itu Roh Kudus telah datang ke rumah Kornelius ketika Petrus pergi ke sana.

Hal serupa juga terjadi di Antiokhia di hadapan Paulus. Pertama, Petrus makan bersama orang-orang Kristen yang berasal dari pagan tanpa kesulitan; namun ketika beberapa orang Kristen yang disunat dari Yerusalem tiba di kota – mereka yang awalnya adalah orang Yahudi – dia tidak lagi melakukannya, karena dia tidak ingin mendapat kritik dari mereka. Dan ini – hati-hati – kesalahannya adalah lebih memperhatikan kritik, membuat kesan yang baik. Ini serius di mata Paulus, karena murid-murid lain meniru Petrus, terutama Barnabas, yang bahkan telah menginjili orang-orang Galatia (lih. Gal 2:13). Dengan melakukan itu, tanpa mau, Petrus, yang sedikit di sini dan sedikit di sana, tidak jelas, tidak transparan, sebenarnya menciptakan perpecahan yang tidak adil di dalam komunitas: “Saya murni… Saya mengikuti garis ini… Saya harus melakukan ini… ini tidak bisa dilakukan… “

Dalam tegurannya – dan inilah inti masalahnya – Paulus menggunakan istilah yang memungkinkan kita untuk masuk ke dalam kebaikan reaksinya: kemunafikan (lih. Gal 2:13). Ini adalah kata yang diulang beberapa kali: kemunafikan. Saya pikir kita semua mengerti apa artinya…. Ketaatan Hukum di pihak orang Kristen menyebabkan perilaku munafik ini yang ingin dilawan oleh rasul dengan paksa dan meyakinkan. Paulus adalah orang yang jujur, namun dia memiliki kekurangan – yang terutama di antaranya… karakternya buruk – tetapi dia jujur. Apa itu kemunafikan? Ketika kita berkata, “Hati-hati, orang itu munafik”, apa yang coba kita katakan? Apa itu kemunafikan? Itu bisa disebut ketakutan akan kebenaran. Seorang munafik takut akan kebenaran. Lebih baik berpura-pura daripada menjadi diri sendiri. Ini seperti merias jiwa, seperti merias wajah Anda, merias wajah dalam melakukan segala hal: ini bukanlah kebenaran. “Tidak, saya takut melakukan secara apa adanya…”, Saya akan membuat diri saya terlihat baik melalui perilaku ini. Berpura-pura mencekik keberanian untuk secara terbuka mengatakan apa yang benar; dan dengan demikian, kewajiban untuk mengatakan kebenaran setiap saat, di mana pun dan terlepas dari apa pun dapat dengan mudah dihindarkan. Berpura-pura mengarah ke ini: kebenaran yang setengah-setengah. Dan kebenaran yang setengah-setengah adalah palsu karena kebenaran adalah kebenaran atau bukan kebenaran. Kebenaran yang setengah-setengah adalah cara bertindak yang tidak benar. Kita lebih suka, seperti yang saya katakan, untuk berpura-pura daripada menjadi diri sendiri, dan kepura-puraan ini mencekik keberanian untuk secara terbuka mengatakan kebenaran. Dan dengan demikian, kita lepas dari kewajiban – bahwa ini adalah perintah: untuk selalu mengatakan kebenaran; untuk menjadi jujur: untuk berbicara kebenaran di mana-mana dan terlepas dari apa pun. Dan dalam lingkungan di mana hubungan antarpribadi hidup di bawah bendera formalisme, virus kemunafikan dengan mudah menyebar. Senyum yang terlihat seperti ini, itu tidak datang dari hati. Tampaknya berhubungan baik dengan semua orang, tetapi tidak dengan siapa pun.

Dalam Alkitab, ada beberapa contoh di mana kemunafikan dipertentangkan. Kesaksian yang indah untuk melawan kemunafikan adalah kesaksian dari Eleazar tua yang diminta untuk berpura-pura makan daging yang dikorbankan kepada dewa-dewa pagan untuk menyelamatkan hidupnya sendiri: berpura-pura bahwa dia memakannya ketika dia tidak memakannya. Atau berpura-pura sedang makan daging babi tetapi teman-temannya akan menyiapkan sesuatu yang lain. Tetapi seseorang yang takut akan Tuhan itu – yang belum berusia dua puluh tahun – menjawab: “Berpura-pura tidaklah pantas bagi umur kami, supaya janganlah banyak pemuda kusesatkan juga, oleh karena mereka menyangka bahwa Eleazar yang sudah berumur sembilan puluh tahun beralih kepada tata cara asing. Boleh jadi mereka kusesatkan dengan berpura-pura demi hidup yang pendek dan fana ini dan dalam pada itu kuturunkan noda dan aib kepada usiaku.” (2Mak 6:24-25) . Orang yang jujur: dia tidak memilih jalan kemunafikan! Sungguh episode yang indah untuk direnungkan untuk menjauhkan diri kita dari kemunafikan! Injil juga melaporkan beberapa situasi di mana Yesus dengan keras mencela mereka yang tampak hanya secara lahiriah, tetapi yang secara batin dipenuhi dengan kepalsuan dan kejahatan (lih. Mat 23:13-29). Jika Anda punya waktu hari ini, ambil pasal dua puluh tiga dari Injil Matius dan lihat berapa kali Yesus berkata: “munafik, munafik, munafik”, ini adalah bagaimana kemunafikan memanifestasikan dirinya.

Orang munafik adalah orang yang berpura-pura, menyanjung dan menipu karena mereka hidup dengan topeng di wajah mereka dan tidak memiliki keberanian untuk menghadapi kebenaran. Karena alasan ini, mereka tidak mampu benar-benar mengasihi: seorang munafik tidak tahu bagaimana mengasihi. Mereka membatasi diri untuk hidup dari egoisme dan tidak memiliki kekuatan untuk menunjukkan hati mereka secara transparan. Ada banyak situasi di mana kemunafikan bekerja. Hal ini sering disembunyikan di tempat kerja di mana seseorang tampak berteman dengan rekan kerja mereka sementara, pada saat yang sama, menikam mereka dari belakang karena persaingan. Dalam politik, tidak jarang ditemukan orang-orang munafik yang hidup dengan satu cara di depan umum dan dengan cara lain secara pribadi. Kemunafikan dalam Gereja sangat menjijikkan; dan sayangnya, kemunafikan ada di Gereja dan ada banyak orang Kristen dan pendeta yang munafik. Kita hendaknya tidak pernah melupakan firman Tuhan: “Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak. Apa yang lebih dari pada itu berasal dari si jahat.” (Mat 5:37). Saudara-saudari, hari ini, marilah kita memikirkan kembali tentang kemunafikan yang dikutuk Paulus, dan yang dikutuk Yesus: kemunafikan. Dan janganlah kita takut untuk jujur, mengatakan kebenaran, mendengar kebenaran, menyesuaikan diri dengan kebenaran, sehingga kita bisa mencintai. Seorang munafik tidak tahu bagaimana mencintai. Bertindak selain dari kebenaran berarti membahayakan kesatuan Gereja, kesatuan yang didoakan oleh Tuhan sendiri. Terima kasih.

______________________

Sapaan Khusus

Saya dengan hormat menyapa umat berbahasa Inggris. Saya berdoa agar masa liburan musim panas ini akan menjadi waktu penyegaran dan pembaruan spiritual bagi Anda dan keluarga Anda. Atas kalian semua saya memohon sukacita dan damai sejahtera Tuhan Yesus. Semoga Tuhan memberkatimu!

________________

Seruan

Kemarin, di Tokyo, Paralimpiade berlangsung. Saya mengirimkan salam saya kepada para atlet dan saya berterima kasih kepada mereka karena mereka memberi kepada semua orang kesaksian akan harapan dan keberanian. Mereka, pada kenyataannya, menunjukkan bagaimana komitmen terhadap olahraga membantu mengatasi kesulitan yang tampaknya tidak dapat diatasi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s