Homili Paus Fransiskus pada Perayaan Liturgi Ilahi Bizantium Santo Yohanes Krisostomus – 14 September 2021

Homili Bapa Suci Paus Fransiskus
Perayaan Liturgi Ilahi Bizantium Santo Yohanes Krisostomus

Alun-alun Mestská portová hala (Prešov)
Selasa, 14 September 2021


“Kami memberitakan Kristus yang disalibkan… kuasa Allah dan hikmat Allah.” Jadi Santo Paulus memberi tahu kita, tetapi dia tidak menyembunyikan fakta bahwa, dalam hal kebijaksanaan manusia, salib tampak sebagai sesuatu yang sama sekali berbeda: itu adalah “batu sandungan”, “kebodohan” (1 Kor 1:23-24). Salib adalah alat kematian, namun menjadi sumber kehidupan. Itu adalah pemandangan yang mengerikan, namun itu mengungkapkan kepada kita keindahan kasih Tuhan. Itulah sebabnya, dalam pesta hari ini, umat Allah memuliakan salib dan Liturgi merayakannya. Injil Yohanes membawa kita dengan tangan dan membantu kita untuk masuk ke dalam misteri ini. Penginjil itu sendiri hadir, berdiri di kaki salib. Sambil menatap Yesus, tergantung tak bernyawa di sana, dia menulis: “Dan orang yang melihat hal itu sendiri yang memberikan kesaksian ini dan kesaksiannya benar, dan ia tahu, bahwa ia mengatakan kebenaran, supaya kamu juga percaya.” (Yohanes 19:35). Santo Yohanes melihat dan bersaksi.

Pertama datang melihat. Apa yang Yohanes lihat saat dia berdiri di bawah salib? Tentunya, apa yang dilihat orang lain: Yesus, seorang laki-laki yang tidak bersalah dan baik, secara brutal dihukum mati di antara dua penjahat. Satu lagi dari banyak ketidakadilan, banyak pengorbanan berdarah yang tidak mengubah sejarah, bukti terbaru bahwa jalannya peristiwa di dunia kita tidak berubah: yang baik disingkirkan dan yang jahat menang dan makmur. Di mata dunia, salib melambangkan kegagalan. Kita juga dapat mengambil risiko tidak melampaui pandangan pertama yang dangkal ini; kita juga bisa gagal untuk menerima pesan salib, bahwa Tuhan menyelamatkan kita dengan membiarkan semua kejahatan dunia kita dilepaskan ke atas dirinya sendiri. Kita bisa gagal untuk menerima, kecuali mungkin dengan kata-kata, Tuhan yang lemah dan tersalib, dan lebih memilih untuk memimpikan Tuhan yang berkuasa dan menang. Ini adalah godaan besar. Seberapa sering kita merindukan kekristenan sebagai pemenang, kekristenan kemenangan yang penting dan berpengaruh, yang menerima kemuliaan dan kehormatan? Namun kekristenan tanpa salib adalah kekristenan duniawi, dan menunjukkan dirinya steril.

Santo Yohanes, di sisi lain, melihat di salib kehadiran dan karya Allah. Di dalam Kristus yang disalibkan, ia mengakui kemuliaan Allah. Dia melihat bahwa terlepas dari penampilan, Yesus bukanlah pecundang, tetapi Tuhan, yang dengan rela menawarkan diri-Nya untuk setiap manusia, pria dan wanita. Mengapa Dia melakukan ini? Dia bisa menyelamatkan hidup-Nya, Dia bisa menjaga jarak dari kesengsaraan dan kebrutalan sejarah manusia. Sebaliknya, Ia memilih untuk masuk ke dalam sejarah itu, membenamkan diri-Nya di dalamnya. Itulah sebabnya Dia memilih jalan yang paling sulit: Salib. Sehingga tidak seorang pun di dunia ini yang begitu putus asa untuk tidak dapat menemukan-Nya, bahkan di sana, di tengah kesedihan, kegelapan, pengabaian, skandal kesengsaraan dan kesalahannya sendiri. Di sana, ke tempat yang kita pikir Tuhan tidak bisa hadir, di sanalah Dia datang. Untuk menyelamatkan mereka yang putus asa, Dia sendiri memilih untuk merasakan keputusasaan; menanggung penderitaan kita yang paling pahit, Dia berseru dari salib: ” Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan aku?” (Mat 27:46; Mz 22:1). Sebuah tangisan yang menyelamatkan. Itu menyelamatkan karena Tuhan mengambil ke atas diri-Nya sendiri bahkan pengalaman ditinggalkan yang kita alami. Dan sekarang, bersamanya, kita tidak lagi sendirian, selamanya.

Bagaimana kita belajar melihat kemuliaan di kayu salib? Beberapa orang kudus mengajari kita bahwa salib itu seperti sebuah buku: untuk mengetahuinya, kita harus membukanya dan membacanya. Tidak cukup hanya membeli buku, melihatnya dan meletakkannya di rak di rumah kita. Hal yang sama berlaku untuk salib: itu dilukis atau diukir di mana-mana di gereja-gereja kita. Salib ditemukan di sekitar kita: di leher, di rumah, di mobil, di saku. Apa gunanya ini, kecuali jika kita berhenti untuk melihat Yesus yang disalibkan dan membuka hati kita kepada-Nya, kecuali jika kita membiarkan diri kita sendiri dilukai oleh luka-luka yang ditanggung-Nya demi kita, kecuali jika hati kita membengkak dengan emosi dan kita menangis di hadapan Tuhan yang terluka karena cinta kita. Kecuali kita melakukan itu, salib tetap menjadi buku yang belum dibaca yang judul dan pengarangnya kita ketahui, tanpa memiliki dampak apa pun pada kehidupan kita. Janganlah kita mereduksi salib menjadi objek pengabdian, apalagi simbol politik, menjadi tanda status agama dan sosial.

Merenungkan Tuhan yang tersalib membawa kita ke langkah kedua: bersaksi. Jika kita mengarahkan pandangan kita pada Yesus, wajah-Nya akan tercermin pada diri kita sendiri: ciri-ciri-Nya akan menjadi milik kita, kasih Kristus memenangkan kita dan mengubah kita. Di sini saya memikirkan para martir yang di negara ini menjadi saksi kasih Kristus di masa-masa sulit, ketika segala sesuatu menasihati diam, berlindung, bukan mengaku beriman. Namun mereka tidak bisa – tidak bisa – tidak memberikan kesaksian. Berapa banyak orang murah hati yang menderita dan mati di sini di Slovakia demi nama Kristus! Kesaksian mereka adalah kesaksian yang lahir dari cinta akan Dia yang telah lama mereka renungkan. Sampai-sampai mereka mirip dengan-Nya bahkan dalam kematian mereka.

Saya juga memikirkan waktu kita sendiri, di mana tidak ada kekurangan kesempatan untuk bersaksi. Di sini, terima kasih Tuhan, kita tidak menemukan orang-orang yang menganiaya orang Kristen, seperti di banyak bagian dunia lainnya. Namun kesaksian kita dapat dilemahkan oleh keduniawian dan sikap yang biasa-biasa saja. Salib justru menuntut kesaksian yang jernih. Karena salib bukanlah bendera untuk dikibarkan, tetapi sumber murni dari cara hidup yang baru. Yang manakah? Itu adalah Injil, Sabda Bahagia. Seorang saksi yang memikul salib di dalam hatinya, dan tidak hanya di lehernya, tidak memandang siapa pun sebagai musuh, tetapi setiap orang sebagai saudara atau saudari yang kepadanya Yesus memberikan nyawa-Nya. Seorang saksi salib tidak memikirkan kesalahan masa lalu atau terus meratapi masa kini. Saksi-saksi salib tidak menggunakan cara-cara penipuan dan kepura-puraan duniawi: mereka tidak ingin memaksakan diri dan milik mereka sendiri, tetapi memberikan hidup mereka untuk orang lain. Mereka tidak mencari keuntungan mereka sendiri, agar terlihat saleh: ini akan menjadi agama kemunafikan, bukan saksi Tuhan yang disalibkan. Saksi salib hanya memiliki satu strategi, yaitu strategi Guru: kasih yang rendah hati. Mereka tidak mencari kemenangan di bawah sini, karena mereka tahu bahwa kasih Kristus menghasilkan buah dalam peristiwa kehidupan sehari-hari, memperbaharui segala sesuatu dari dalam, seperti benih yang jatuh ke tanah, mati dan menghasilkan banyak buah.

Saudara-saudari yang terkasih, Anda telah melihat saksi-saksi seperti itu. Hargailah kenangan akan orang-orang yang memelihara Anda dan membantu Anda bertumbuh dalam iman. Orang-orang rendahan dan sederhana yang memberikan hidup mereka dalam cinta kasih sampai akhir. Ini adalah pahlawan kita, pahlawan kehidupan sehari-hari, dan hidup mereka mengubah sejarah. Saksi menghasilkan saksi lain, karena mereka adalah pemberi kehidupan. Begitulah iman disebarkan: bukan dengan kekuatan duniawi tetapi dengan kebijaksanaan salib; tidak dengan struktur tetapi dengan saksi. Hari ini Tuhan, dari keheningan salib yang fasih, bertanya kepada kita semua, sebagaimana Dia bertanya kepada Anda, dan Anda, dan Anda, dan saya: “Maukah engkau menjadi saksi-Ku?”

Berdiri bersama Yohanes di Kalvari adalah Bunda Allah yang Kudus. Tidak seorang pun melihat kitab salib begitu terbuka lebar seperti dia, dan dia bersaksi tentang itu dengan kasih yang rendah hati. Melalui perantaraannya, marilah kita memohon rahmat untuk mengalihkan mata hati kita kepada Yesus yang tersalib. Maka iman kita akan dapat berkembang sepenuhnya; maka kesaksian kita akan berbuah penuh.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s