Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 22 September 2021

Katekese Bapa Suci Paus Fransiskus pada Audiensi Umum

Aula Paulus VI – Vatikan
Rabu, 22 September 2021


Perjalanan Apostolik di Budapest dan Slovakia

Saudara dan saudari, selamat pagi!

Hari ini saya ingin berbicara kepada Anda tentang Perjalanan Kerasulan saya di Budapest dan di Slovakia, yang berakhir tepat seminggu yang lalu, pada hari Rabu. Saya akan meringkasnya sebagai berikut: itu adalah ziarah doa, ziarah kepada akarnya, ziarah harapan. Doa, akar dan harapan.

1. Pemberhentian pertama adalah di Budapest, untuk merayakan Misa penutup Kongres Ekaristi Internasional, yang ditunda tepat satu tahun karena pandemi. Ada partisipasi yang meriah dalam perayaan ini. Umat ​​Allah yang kudus, pada Hari Tuhan, berkumpul di hadapan misteri Ekaristi, yang dengannya mereka terus-menerus dibangkitkan dan dilahirbarukan. Mereka dipeluk oleh Salib yang berdiri di atas altar, menunjukkan arah yang sama yang ditunjukkan oleh Ekaristi, yaitu jalan cinta yang rendah hati dan tanpa pamrih, cinta yang murah hati dan hormat kepada semua orang, jalan iman yang menyucikan dari keduniawian dan menuntun kepada esensi. Iman ini memurnikan kita dan menjauhkan kita dari keduniawian yang menghancurkan kita semua: keduniawian yang adalah ulat kayu yang menghancurkan kita dari dalam.

Dan ziarah doa berakhir di Slovakia pada Pesta Bunda Berdukacita. Di sana juga, di aštín, di Kuil Perawan Tujuh Dukacita, Pesta Santa Perawan, yang juga merupakan hari raya keagamaan nasional, dihadiri oleh sejumlah besar anak-anaknya. Dengan demikian, saya adalah peziarahan doa di jantung Eropa, dimulai dengan pemujaan dan diakhiri dengan kesalehan populer. Berdoa, karena untuk itulah Umat Allah dipanggil, di atas segalanya: beribadah, berdoa, melakukan perjalanan, menjadi peziarah, melakukan penebusan dosa, dan dalam hal ini merasakan kedamaian dan sukacita yang diberikan Tuhan kepada kita. Hidup kita harus seperti ini: beribadah, berdoa, berpergian, berziarah, bermatiraga. Dan ini sangat penting di benua Eropa, di mana kehadiran Tuhan diencerkan – kita melihat ini setiap hari – kehadiran Tuhan diencerkan oleh konsumerisme dan oleh “uap” cara berpikir yang seragam – sesuatu yang aneh tapi nyata – itulah buah dari campuran ideologi lama dan baru. Dan ini menjauhkan kita dari keakraban dengan Tuhan, dari keakraban dengan Tuhan. Dalam konteks ini juga, jawaban kesembuhan datang dari doa, kesaksian dan kasih yang rendah hati. Kasih yang rendah hati yang melayani. Mari kita ulangi ide ini: orang Kristen harus melayani.

Inilah yang saya lihat dalam perjumpaan dengan umat Allah yang kudus. Apa yang saya lihat? Orang-orang yang setia, yang telah menderita penganiayaan ateis. Saya juga melihatnya di wajah saudara-saudari Yahudi kita, yang dengannya kita melihat pemusnahan masal. Karena tidak ada doa tanpa ingatan. Tidak ada doa tanpa ingatan. Apakah artinya ini? Bahwa ketika kita berdoa, kita harus mengingat hidup kita, kehidupan orang-orang kita, kehidupan banyak orang yang menemani kita di kota, dengan memperhatikan kisah-kisah mereka. Ketika dia menyapa saya, salah satu uskup Slovakia, yang sudah lanjut usia, mengatakan kepada saya, “Saya bekerja sebagai konduktor di trem, untuk bersembunyi dari komunis”. Dia, uskup yang baik itu: selama kediktatoran, penganiayaan, dia adalah seorang kondektur trem, kemudian dia melakukan “profesinya” sebagai uskup secara sembunyi-sembunyi, dan tidak ada yang tahu. Beginilah rasanya, di bawah penganiayaan. Tidak ada doa tanpa ingatan. Doa, ingatan akan kehidupan seseorang, tentang kehidupan orang-orangnya, sejarah mereka: berkomitmen untuk mengingat dan mengingat. Ini baik untuk kita, dan membantu kita berdoa.

2. Aspek kedua: perjalanan ini adalah ziarah kepada akar-akarnya. Dalam pertemuan saudara-saudaraku para uskup, baik di Budapest maupun di Bratislava, saya dapat mengalami secara langsung kenangan syukur akan akar-akar iman dan kehidupan Kristen ini, yang hidup dalam teladan para saksi iman seperti Kardinal Mindszenty dan Kardinal Korec, dan Uskup Terberkati Pavel Peter Gojdi. Akar yang mencapai sejauh abad kesembilan, kembali ke pekerjaan penginjilan saudara-saudara kudus Siril dan Methodius, yang menemani perjalanan ini dengan kehadiran konstan mereka. Saya merasakan kekuatan akar ini dalam perayaan Liturgi Ilahi dalam ritus Bizantium, di Prešov, pada hari raya Salib Suci. Dalam senandung himne saya merasakan getaran hati umat Allah yang kudus, yang ditempa oleh banyak penderitaan dalam iman mereka.

Pada beberapa kesempatan saya bersikeras pada fakta bahwa akar ini selalu hidup, penuh dengan getah penting yaitu Roh Kudus, dan karena itu mereka harus dilestarikan: tidak seperti pameran museum, tidak diideologikan dan dieksploitasi untuk kepentingan prestise dan kekuasaan, untuk mengkonsolidasikan identitas tertutup. Tidak. Ini berarti mengkhianati mereka dan membuat mereka mandul! Siril dan Methodius bukanlah, bagi kita, orang untuk diperingati, melainkan model untuk ditiru, tuan dari siapa kita selalu dapat belajar semangat dan metode evangelisasi, serta komitmen sipil – selama perjalanan ke jantung Eropa ini saya sering berpikir dari para pria Uni Eropa, tentang bagaimana mereka memimpikannya bukan sebagai agen untuk menyebarkan bentuk-bentuk penjajahan ideologis yang modis, tidak, seperti yang mereka impikan. Dipahami dan dijalani dengan cara ini, akarnya adalah jaminan masa depan: dari mereka, cabang-cabang harapan yang berkembang dapat tumbuh. Kita juga memiliki akar: masing-masing dari kita memiliki akarnya sendiri. Apakah kita ingat akar kita? Orang tua kita, kakek nenek kita? Dan apakah kita terhubung dengan kakek-nenek kita, yang merupakan harta karun? “Tapi mereka sudah tua…”. Tidak, tidak: mereka memberi Anda darah kehidupan, Anda harus pergi ke mereka untuk tumbuh dan maju. Kita tidak mengatakan, “Pergilah, dan sembunyikan dari akarmu”: tidak, tidak. “Pergilah ke akar Anda, ambil getah bening Anda dari mereka dan maju. Pergi dan ambil tempatmu”. Jangan lupakan ini. Dan saya ulangi kepada Anda, apa yang telah saya katakan berkali-kali, ayat yang begitu indah: “Segala sesuatu yang mekar di pohon berasal dari apa yang ada di bawah tanah”. Anda dapat tumbuh sejauh Anda bersatu dengan akar Anda: kekuatan Anda berasal dari sana. Jika Anda memotong akarnya, sehingga semuanya baru, ideologi baru, ini tidak akan membawa Anda ke mana-mana, tidak akan membiarkan Anda tumbuh: Anda akan berakhir dengan buruk.

3. Aspek ketiga dari perjalanan ini: itu adalah ziarah harapan. Doa, akar dan harapan, tiga aspek tersebut. Saya melihat harapan besar di mata anak muda, dalam pertemuan yang tak terlupakan di stadion di Košice. Ini memberi saya harapan juga, melihat begitu banyak pasangan muda dan begitu banyak anak. Dan saya memikirkan musim dingin demografis yang sedang kita lalui, dan negara-negara itu dipenuhi pasangan muda dan anak-anak: sebuah tanda harapan. Apalagi di masa pandemi, momen perayaan ini menjadi pertanda kuat dan menggembirakan, juga berkat kehadiran banyak pasangan muda-mudi bersama anak-anaknya. Sama kuat dan profetiknya adalah kesaksian Beato Anna Kolesárová, seorang gadis Slovakia yang dengan mengorbankan nyawanya membela martabatnya dari kekerasan: sebuah kesaksian yang sayangnya lebih relevan dari sebelumnya, karena kekerasan terhadap perempuan tetap menjadi luka terbuka di mana-mana.

Saya melihat harapan pada banyak orang yang diam-diam memperhatikan dan memperhatikan tetangga mereka. Saya mengingat para Suster Misionaris Cinta Kasih dari Betlehem Center di Bratislava, para suster yang baik, yang menerima mereka yang ditolak oleh masyarakat: mereka berdoa dan melayani, berdoa dan membantu. Dan mereka banyak berdoa, dan banyak membantu, tanpa kepura-puraan. Mereka adalah pahlawan peradaban ini. Saya ingin kita semua mengakui Bunda Teresa dan para suster ini: bersama-sama, mari kita bertepuk tangan untuk para suster yang baik ini! Para suster ini memberikan perlindungan kepada para tunawisma. Saya memikirkan komunitas Roma dan semua orang yang bekerja dengan mereka di jalur persaudaraan dan inklusi. Menggerakkan untuk ikut serta dalam pesta komunitas Roma: pesta sederhana dengan aroma Injil. Roma adalah saudara dan saudari kita: kita harus menyambut mereka, kita harus dekat dengan mereka seperti para Bapa Salesian di Bratislava, yang sangat dekat dengan Roma.

Saudara dan saudari yang terkasih, harapan ini, harapan Injil yang dapat saya lihat dalam perjalanan ini, hanya dapat diwujudkan dan dikonkretkan jika diungkapkan dengan kata lain: bersama-sama. Harapan tidak pernah mengecewakan, harapan tidak berjalan sendiri, tetapi bersama-sama. Di Budapest dan Slovakia kami menemukan diri kita bersama dengan berbagai ritus Gereja Katolik, bersama dengan saudara dan saudari kita dari denominasi Kristen lainnya, bersama dengan saudara dan saudari kita orang Yahudi, bersama dengan penganut agama lain, bersama dengan yang terlemah. Inilah jalannya, karena masa depan akan menjadi salah satu harapan jika kita bersama, tidak sendirian: ini penting.

Dan setelah perjalanan ini, ada rasa “terima kasih” yang besar di hati saya. Terima kasih kepada para uskup, terima kasih kepada otoritas sipil, terima kasih kepada Presiden Hongaria dan Presiden Slovakia, terima kasih kepada semua orang yang bekerja sama dalam organisasi [perjalanan]; terima kasih kepada banyak sukarelawan; terima kasih untuk setiap orang yang mendoakan. Tolong, tambahkan lagi doa, agar benih yang ditaburkan selama Perjalanan dapat menghasilkan buah yang baik. Maka marilah kita berdoa untuk ini.

_______________________________

Sapaan Khusus

Saya menyambut para peziarah dan pengunjung berbahasa Inggris yang ambil bagian dalam Audiensi hari ini, terutama kelompok-kelompok dari Inggris dan Amerika Serikat. Secara khusus salam saya ditujukan kepada para seminaris baru dari Venerable English College ketika mereka memulai pembinaan imamat mereka di sini di Roma. Atas Anda semua, dan keluarga Anda, saya memohon sukacita dan damai sejahtera Tuhan. Semoga Tuhan memberkatimu!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s