Homili Paus Fransiskus pada Misa Pembukaan Sinode Para Uskup – 10 Oktober 2021

Homili Bapa Suci Paus Fransiskus
Misa Pembukaan Sinode Para Uskup

Basilika Santo Petrus
Minggu, 10 Oktober 2021


Seorang kaya datang kepada Yesus “Pada waktu Ia berangkat untuk meneruskan perjalanan-Nya” (Mrk. 10:17). Injil seringkali menunjukkan kepada kita Yesus “dalam perjalanan”; Dia berjalan bersama orang-orang dan mendengarkan pertanyaan dan kekhawatiran yang mengintai di hati mereka. Dia menunjukkan kepada kita bahwa Tuhan tidak ditemukan di tempat yang rapi dan teratur, jauh dari kenyataan, tetapi selalu berjalan di sisi kita. Dia menemui kita di mana kita berada, di jalan kehidupan yang seringkali berbatu. Hari ini, saat kita memulai proses sinode ini, marilah kita mulai dengan bertanya pada diri kita sendiri – kita semua, Paus, uskup, imam, religius dan awam – apakah kita, komunitas Kristiani, mewujudkan “gaya” Tuhan ini, yang menempuh jalan sejarah dan berbagi dalam kehidupan umat manusia. Apakah kita siap untuk petualangan perjalanan ini? Atau apakah kita takut akan hal yang tidak diketahui, lebih memilih untuk berlindung dengan alasan yang biasa: “Tidak ada gunanya” ataukah “Kita selalu melakukannya dengan cara ini”?

Merayakan Sinode berarti berjalan di jalan yang sama, berjalan bersama. Mari kita melihat Yesus. Pertama, Dia berjumpa dengan seorang kaya di jalan; Dia kemudian mendengarkan pertanyaannya, dan akhirnya Dia membantunya membedakan apa yang harus orang itu lakukan untuk mewarisi kehidupan kekal. Jumpai, dengarkan, dan pahami. Saya ingin merenungkan tiga kata kerja yang menjadi ciri Sinode ini.

Yang pertama adalah perjumpaan. Bagian Injil dimulai dengan berbicara tentang sebuah perjumpaan. Seseorang datang kepada Yesus dan berlutut di depannya, mengajukan pertanyaan penting: “Guru yang baik, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?” (ay.17). Pertanyaan yang begitu penting membutuhkan perhatian, waktu, kesediaan untuk bertemu dengan orang lain, dan kepekaan terhadap apa yang menyusahkan diri mereka. Tuhan tidak berdiri sendiri; Dia tidak tampak kesal atau terganggu. Sebaliknya, Dia benar-benar hadir untuk orang ini. Dia terbuka untuk ditemui. Tidak ada yang membuat Yesus acuh tak acuh; semuanya menjadi perhatian-Nya. Menghadapi wajah, bertemu mata, berbagi sejarah setiap individu. Itulah kedekatan yang Yesus wujudkan. Dia tahu bahwa hidup seseorang dapat diubah dengan satu pertemuan. Injil penuh dengan perjumpaan dengan Kristus, perjumpaan yang mengangkat dan membawa kesembuhan. Yesus tidak terburu-buru, atau terus melihat arlojinya untuk cepat-cepat menyelesaikan pertemuan. Dia selalu melayani orang yang bersama-Nya, mendengarkan apa yang orang itu katakan.

Saat kita memulai proses ini, kita juga dipanggil untuk menjadi ahli dalam seni perjumpaan. Bukan dengan mengorganisir acara atau berteori tentang masalah, seperti dalam meluangkan waktu untuk bertemu Tuhan dan satu sama lain. Waktu untuk mengabdikan diri pada doa dan adorasi – bentuk doa yang seringkali kita abaikan – mencurahkan waktu untuk adorasi, dan mendengarkan apa yang ingin dikatakan Roh kepada Gereja. Saatnya untuk menatap mata orang lain dan mendengarkan apa yang mereka katakan, untuk membangun hubungan baik, untuk peka terhadap pertanyaan saudara dan saudari kita, untuk membiarkan diri kita diperkaya oleh berbagai karisma, panggilan dan pelayanan. Setiap pertemuan – seperti yang kita ketahui – membutuhkan keterbukaan, keberanian, dan kesediaan untuk membiarkan diri kita ditantang oleh kehadiran dan cerita orang lain. Jika terkadang kita lebih suka berlindung dalam formalitas atau menampilkan citra yang tepat – semangat klerikal dan sopan, di mana saya lebih menyerupai Bapa – pengalaman perjumpaan mengubah kita; sering membuka kemungkinan baru dan tak terduga. Setelah Angelus hari ini, saya akan bertemu dengan sekelompok orang di jalanan yang berkumpul, bersama dengan sekelompok orang yang berusaha untuk menjumpai mereka, seringkali hanya untuk mendengarkan mereka. Dan dari mendengarkan itu mereka berhasil memulai jalan baru. Seringkali Tuhan menunjukkan jalan baru dengan cara ini. Dia mengundang kita untuk meninggalkan kebiasaan lama kita. Segalanya berubah begitu kita mampu bertemu secara tulus dengannya dan satu sama lain, tanpa formalisme atau kepura-puraan, tetapi apa adanya.

Kata kerja kedua adalah mendengarkan. Perjumpaan sejati hanya muncul dengan cara mendengarkan. Yesus mendengarkan pertanyaan orang itu dan keprihatinan spiritual dan eksistensial yang ada di baliknya. Dia tidak memberikan jawaban tanpa komitmen atau menawarkan solusi yang sudah dikemas sebelumnya; Dia tidak berpura-pura menanggapi dengan sopan, hanya sebagai cara untuk menolaknya dan melanjutkan perjalanan-Nya. Yesus hanya mendengarkan, berapa pun waktu yang dibutuhkan; Dia tidak terburu-buru. Yang terpenting, Dia tidak takut untuk mendengarkan orang tersebut dengan hati-Nya dan bukan hanya dengan telinga-Nya. Memang, Dia melakukan lebih dari sekadar menjawab pertanyaan orang kaya itu; Dia membiarkan seorang kaya itu menceritakan kisahnya, untuk berbicara dengan bebas tentang dirinya sendiri. Kristus mengingatkan dia tentang perintah-perintah, dan orang itu mulai berbicara tentang masa mudanya, untuk membagikan perjalanan religiusnya dan usahanya untuk mencari Tuhan. Ini terjadi setiap kali kita mendengarkan dengan hati: orang merasa bahwa mereka didengar, bukan dihakimi; mereka merasa bebas untuk menceritakan pengalaman mereka sendiri dan perjalanan spiritual mereka.

Mari kita bertanya pada diri sendiri secara terus terang selama proses sinode ini: Apakah kita pandai mendengarkan? Seberapa baik “pendengaran” hati kita? Apakah kita mengizinkan orang untuk mengekspresikan diri, berjalan dalam iman meskipun mengalami kesulitan dalam hidup, dan menjadi bagian dari kehidupan masyarakat tanpa terhalang, ditolak atau dihakimi? Berpartisipasi dalam Sinode berarti menempatkan diri kita di jalan yang sama dengan Sabda yang menjadi daging. Artinya mengikuti jejaknya, mendengarkan perkataannya bersama dengan perkataan orang lain. Ini berarti menemukan dengan takjub bahwa Roh Kudus selalu mengejutkan kita, untuk menyarankan jalan baru dan cara berbicara yang baru. Ini adalah latihan yang lambat dan mungkin melelahkan, pembelajaran untuk mendengarkan satu sama lain – uskup, imam, religius dan awam, semua yang dibaptis – dan untuk menghindari tanggapan yang dibuat-buat dan dangkal dan dikemas sebelumnya. Roh Kudus meminta kita untuk mendengarkan pertanyaan, keprihatinan dan harapan setiap Gereja, umat dan bangsa. Dan untuk mendengarkan dunia, tantangan dan perubahan yang ada di hadapan kita. Janganlah kita kedap suara hati kita; janganlah kita tetap terkurung dalam kepastian kita. Begitu seringnya kepastian kita bisa membuat kita tertutup. Mari kita saling mendengarkan.

Akhirnya, membedakan. Perjumpaan dan mendengarkan bukanlah tujuan dengan sendirinya, meninggalkan segalanya seperti sebelumnya. Sebaliknya, setiap kali kita masuk ke dalam dialog, kita membiarkan diri kita ditantang, untuk maju dalam sebuah perjalanan. Dan pada akhirnya, kita tidak lagi sama; kita diubah. Kita melihat ini dalam Injil hari ini. Yesus merasakan bahwa orang di hadapan-Nya adalah orang yang baik dan religius, patuh pada perintah-perintah, tetapi Dia ingin membimbingnya melampaui sekadar ketaatan pada aturan-aturan. Melalui dialog, Dia membantu orang itu untuk membedakan. Yesus mendorong orang itu untuk melihat ke dalam, dalam terang kasih yang Tuhan sendiri telah tunjukkan melalui tatapannya (lih. ay 21), dan untuk melihat dalam terang itu apa yang benar-benar dihargai dalam hatinya. Dan dengan cara ini untuk menemukan bahwa dia tidak dapat mencapai kebahagiaan dengan mengisi hidupnya dengan lebih banyak ibadah, tetapi dengan mengosongkan dirinya sendiri, menjual apa pun yang menghabiskan ruang di hatinya, untuk memberi ruang bagi Tuhan.

Disini juga menjadi pelajaran berharga bagi kita. Sinode adalah suatu proses penegasan rohani, penegasan gerejawi, yang terungkap dalam adorasi, dalam doa dan dalam dialog dengan sabda Allah. Bacaan kedua hari ini memberi tahu kita bahwa firman Tuhan “hidup dan kuat dan lebih tajam dari pada pedang bermata dua manapun; ia menusuk amat dalam sampai memisahkan jiwa dan roh, sendi-sendi dan sumsum; ia sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita.” (Ibr 4:12). Kata itu memanggil kita untuk membedakan dan membawa terang pada proses itu. Ini membimbing Sinode, mencegahnya menjadi konvensi Gereja, kelompok studi atau pertemuan politik, parlemen, melainkan acara yang dipenuhi rahmat, proses penyembuhan yang dibimbing oleh Roh. Pada hari-hari ini, Yesus memanggil kita, seperti yang Dia lakukan pada orang kaya dalam Injil, untuk mengosongkan diri kita sendiri, untuk membebaskan diri kita dari semua yang duniawi, termasuk model pastoral kita yang melihat ke dalam dan yang sudah usang; dan bertanya pada diri sendiri apa yang ingin Tuhan katakan kepada kita saat ini. Dan arah di mana Dia ingin memimpin kita.

Saudara dan saudari yang terkasih, mari kita bersama melakukan perjalanan yang baik ini! Semoga kita menjadi peziarah yang mencintai Injil dan terbuka terhadap kejutan-kejutan Roh Kudus. Janganlah kita melewatkan kesempatan-kesempatan penuh rahmat yang lahir dari perjumpaan, pendengaran, dan penegasan. Dalam keyakinan penuh sukacita bahwa, bahkan saat kita mencari Tuhan, Dia selalu datang dengan kasih-Nya untuk menjumpai kita terlebih dahulu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s