Sapaan Paus Fransiskus pada Angelus – Minggu Adven Ketiga, 12 Desember 2021

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Injil dalam Liturgi hari ini, Minggu Ketiga Adven, menghadirkan kepada kita berbagai kelompok orang – orang banyak, pemungut cukai dan tentara – yang tersentuh oleh khotbah Yohanes Pembaptis, bertanya kepadanya: “Jika demikian, apakah yang harus kami perbuat?” (Luk 3:10). Apa yang harus kita lakukan? Ini adalah pertanyaan yang mereka ajukan. Mari kita sedikit merenungkan pertanyaan ini.

Pertanyaan tersebut tidak berasal dari rasa kewajiban. Sebaliknya, dari hati yang dijamah oleh Tuhan. Antusiasme kedatangan-Nya lah yang membuat mereka bertanya: apakah yang harus kami perbuat? Kemudian Yohanes berkata: “Tuhan sudah dekat. Apa yang harus kita lakukan?” Mari kita beri contoh: mari kita bayangkan apabila orang tersayang yang akan mengunjungi kita. Kita dengan gembira dan bahkan tidak sabar menunggu orang itu. Untuk menyambut orang tersebut, kita akan melakukan apa saja yang perlu dilakukan: kita akan membersihkan rumah, kita akan menyiapkan makan malam terbaik, atau mungkin hadiah… Singkatnya, ada hal-hal yang akan kita lakukan. Hal yang sama juga sama dengan Tuhan. Sukacita kedatangan-Nya membuat kita bertanya: apa yang harus kita lakukan? Tetapi Tuhan mengangkat pertanyaan ini ke tingkat yang lebih tinggi: apa yang harus saya lakukan dengan hidup saya? Untuk apa saya dipanggil? Apa yang akan saya menjadi?

Dengan mengajukan pertanyaan ini, Injil mengingatkan kita akan sesuatu yang penting: hidup memiliki tugas bagi kita. Hidup bukanlah tidak berarti; hidup ini tidak dibiarkan begitu saja. Tidak! Hidup adalah anugerah yang Tuhan berikan kepada kita, dengan mengatakan kepada kita: temukan siapa diri Anda, dan bekerja keras untuk membuat impian hidup Anda menjadi kenyataan! Masing-masing dari kita – jangan lupakan ini – memiliki misi yang harus diselesaikan. Jadi, jangan takut untuk bertanya kepada Tuhan: apa yang harus saya lakukan? Mari kita ajukan pertanyaan ini berulang kali kepada-Nya. Hal ini juga berulang dalam Alkitab: dalam Kisah Para Rasul, beberapa orang, mendengar Petrus yang menyatakan kebangkitan Yesus, “sangat sedih hati dan berkata kepada Petrus dan rasul-rasul lainnya, ‘Saudara-saudara, apa yang harus kita perbuat?’ ” (2:37). Mari kita bertanya pada diri sendiri juga: apa yang baik untuk saya lakukan untuk diri saya sendiri dan untuk saudara dan saudari saya? Bagaimana saya bisa berkontribusi untuk ini? Bagaimana saya dapat berkontribusi untuk kebaikan Gereja, demi kebaikan masyarakat? Musim Adven dimaksudkan untuk ini: untuk berhenti dan bertanya pada diri sendiri bagaimana mempersiapkan Natal. Kita begitu sibuk dengan semua persiapan, dengan hadiah-hadiah dan hal-hal yang akan berlalu. Tetapi marilah kita bertanya pada diri sendiri apa yang harus kita lakukan untuk Yesus dan orang lain! Apa yang harus kita lakukan?

Setelah pertanyaan, “apa yang harus kita lakukan?”, Injil mencantumkan jawaban Yohanes Pembaptis yang berbeda untuk setiap kelompok. Bahkan, Yohanes menasehati mereka bahwa yang memiliki dua tunik harus berbagi dengan mereka yang tidak memilikinya; kepada para pemungut cukai yang memungut pajak, ia berkata: “Memungut tidak lebih dari jumlah yang ditentukan” (Luk 3:13); kepada para prajurit: “Jangan menganiaya atau memeras uang dari siapa pun (lih. ay 14). Dia mengarahkan kata tertentu kepada setiap orang yang menanggapi situasi aktual mereka dalam kehidupan. Ini memberi kita pengajaran yang berharga: iman menjelma dalam kehidupan nyata. Ini bukan teori abstrak. Iman bukanlah teori abstrak, teori umum – tidak! Iman menyentuh kita secara pribadi dan mengubah hidup kita masing-masing. Marilah kita berpikir tentang hal-hal konkrit dari iman kita. Apakah iman saya abstrak, abstrak atau konkret? Apakah itu menuntun saya untuk melayani orang lain, menolong mereka?

Maka, sebagai kesimpulan, mari kita bertanya pada diri sendiri: apa yang harus kita lakukan secara konkret di hari-hari ini ketika kita mendekati Natal? Bagaimana saya bisa melakukan bagian saya? Mari kita memilih sesuatu yang konkret, meskipun kecil, yang disesuaikan dengan situasi hidup kita, dan mari terus melakukannya untuk mempersiapkan kita menghadapi Natal ini. Sebagai contoh: Saya dapat menyapa orang yang sendirian, mengunjungi orang tua atau orang yang sakit, melakukan sesuatu untuk melayani orang miskin, seseorang yang membutuhkan. Meski begitupun tetaplah: meminta maaf, memberikan pengampunan, mengklarifikasi situasi, membayar hutang. Mungkin saya telah mengabaikan doa dan setelah sekian lama berlalu, inilah saatnya untuk memohon pengampunan dari Tuhan. Saudara dan saudari, mari temukan sesuatu yang konkret dan lakukanlah! Semoga Bunda Maria yang terberkati membantu kita, yang di dalam rahimnya Tuhan menjelma menjadi daging.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s