Homili Paus Fransiskus pada Hari Raya Penampakan Tuhan – 6 Januari 2022

Orang Majus melakukan perjalanan menuju Betlehem. Peziarahan mereka juga berbicara kepada kita, yang dipanggil untuk melakukan perjalanan menuju Yesus, karena Dia adalah Bintang Utara yang menerangi langit kehidupan dan membimbing langkah kita menuju sukacita sejati. Namun dari mana perjalanan ziarah orang Majus untuk bertemu Yesus dimulai? Apakah yang membuat orang-orang dari Timur ini memulai perjalanan mereka?

Mereka sebenarnya punya alasan bagus untuk tidak pergi. Mereka adalah orang-orang bijak dan ahli nujum, terkemuka dan kaya. Setelah memiliki capaian keamanan budaya, sosial dan ekonomi yang memadai, mereka dapat tetap berpuas diri dengan apa yang telah mereka ketahui dan miliki. Namun sebaliknya, mereka membiarkan diri mereka digelisahkan oleh sebuah pertanyaan dan tanda: “Di manakah Dia, raja orang Yahudi yang baru dilahirkan itu? Kami telah melihat bintang-Nya…” (Mat 2:2). Mereka tidak membiarkan hati mereka mundur ke dalam gua kesuraman dan ketidakpedulian; mereka ingin melihat cahaya. Mereka tidak puas bekerja keras sepanjang hidup, tetapi mendambakan cakrawala baru dan lebih besar. Mata mereka tidak terpaku di tempat di bawah; mereka melihat pada jendela yang terbuka ke langit. Seperti yang dikatakan Benediktus XVI, orang Majus adalah “orang-orang dengan hati yang gelisah… Mereka dipenuhi dengan harapan, tidak puas dengan penghasilan mereka yang aman dan tempat terhormat mereka dalam masyarakat… Mereka adalah para pencari Tuhan” (Homili, 6 Januari 2013).

Dari mana asalnya, semangat kegelisahan sehat yang menuntun mereka untuk memulai perjalanan mereka? Semangat itu lahir dari hasrat. Itulah rahasia mereka: kemampuan untuk berhasrat. Mari kita pikirkan ini. Menginginkan berarti mengobarkan api yang berkobar di dalam diri kita; itu mendorong kita untuk melihat melampaui apa yang langsung dan terlihat. Menginginkan berarti merangkul kehidupan sebagai misteri yang melampaui kita, sebagai celah yang selalu ada di dinding yang mengundang kita untuk melihat ke kejauhan, karena hidup bukan hanya milik kita di sini dan sekarang, tetapi sesuatu yang jauh lebih besar. Ini seperti kanvas kosong yang berseru untuk diwarnai. Seorang pelukis besar, Vincent Van Gogh, pernah berkata bahwa kebutuhannya akan Tuhan mendorongnya untuk pergi keluar pada malam hari untuk melukis bintang-bintang. Karena begitulah cara Tuhan menciptakan kita: penuh dengan keinginan, diarahkan, seperti orang Majus, menuju bintang-bintang. Tidak dengan cara berlebihan, kita dapat mengatakan bahwa kita adalah apa yang kita inginkan. Karena keinginan kitalah yang memperbesar pandangan kita dan mendorong hidup kita ke depan, melampaui batasan kebiasaan, melampaui konsumerisme dangkal, melampaui keyakinan yang menjemukan dan suram, melampaui rasa takut untuk terlibat dan melayani orang lain demi kebaikan bersama. Dalam kata-kata Santo Agustinus, “seluruh hidup kita adalah pengamalan hasrat suci” (Homili pada Surat Pertama Yohanes, IV, 6).

Saudara dan saudari, seperti untuk orang Majus, demikian juga bagi kita. Perjalanan hidup dan iman menuntut keinginan yang dalam dan semangat batin. Terkadang kita hidup dalam semangat “tempat parkir”; kita tetap diparkir, tanpa dorongan keinginan yang membawa kita maju. Sebaiknya kita bertanya: dimanakah kita dalam perjalanan iman kita? Apakah kita sudah terlalu lama terjebak, terkungkung dalam religiositas konvensional, eksternal dan formal yang tidak lagi menghangatkan hati kita dan mengubah hidup kita? Apakah kata-kata dan liturgi kita menyulut dalam hati orang-orang, hasrat keinginan untuk bergerak menuju Tuhan, atau apakah itu “bahasa mati” yang hanya berbicara tentang dirinya sendiri dan kepada dirinya sendiri? Sangat menyedihkan ketika komunitas orang beriman kehilangan keinginannya dan puas dengan “pemeliharaan” daripada membiarkan dirinya dikejutkan oleh Yesus dan oleh sukacita Injil yang meledak-ledak dan menggelisahkan. Menyedihkan bila seorang imam telah menutup pintu hawa nafsu, bermuram dan terjerumus ke dalam fungsionalisme klerikal, sangat menyedihkan.

Krisis iman dalam hidup kita dan dalam masyarakat kita juga berkaitan dengan gerhana keinginan akan Tuhan. Hal ini berkaitan dengan semacam ketiduran ruh, hingga kebiasaan berpuas diri menjalani hidup dari hari ke hari, tanpa pernah menanyakan apa yang sebenarnya Tuhan inginkan dari kita. Kita mengintip peta dunia, tapi lupa melihat ke surga. Kita dipuaskan dengan banyak hal, tetapi gagal untuk lapar akan keinginan kita dalam ketiadaan akan Tuhan. Kita terpaku pada kebutuhan kita sendiri, pada apa yang akan kita makan dan pakai (lih. Mat 6:25), bahkan saat kita membiarkan kerinduan akan hal-hal yang lebih besar menguap. Dan kita mendapati diri kita hidup dalam komunitas yang mendambakan segalanya, memiliki segalanya, namun terlalu sering merasakan kekosongan di hati mereka: komunitas tertutup individu, uskup, imam atau pria dan wanita tertahbis. Memang kurangnya keinginan hanya mengarah pada kesedihan dan ketidakpedulian, pada komunitas yang sedih, para imam atau uskup yang bersedih.

Mari kita lihat dulu diri kita sendiri dan bertanya: Bagaimanakah perjalanan iman saya? Ini adalah pertanyaan yang dapat kita tanyakan pada diri kita sendiri hari ini, masing-masing dari kita. Bagaimana perjalanan iman saya? Apakah diparkir atau sedang bergerak? Iman, jika ingin bertumbuh, harus dimulai dari awal lagi. Itu perlu dipicu oleh keinginan, untuk menerima tantangan memasuki hubungan yang hidup dan hidup dengan Tuhan. Apakah hati saya masih membara dengan kerinduan akan Tuhan? Atau apakah saya telah membiarkan kekuatan kebiasaan dan kekecewaan saya sendiri untuk memadamkan api itu? Hari ini, saudara dan saudari, adalah hari dimana kita harus mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini. Hari ini adalah hari dimana kita harus kembali memupuk keinginan kita. Bagaimana kita melakukan ini? Mari kita pergi ke Magi dan belajar dari “pembelajaran hasrat” mereka. Mereka akan mengajari kita di sekolah pembelajaran hasrat mereka. Mari kita lihat langkah-langkah yang mereka ambil, dan mari kita petik beberapa pelajaran dari mereka.

Pertama-tama, mereka berangkat pada terbitnya bintang. Orang Majus mengajari kita bahwa kita perlu memulai yang baru setiap hari, dalam kehidupan seperti halnya dalam iman, karena iman bukanlah baju zirah yang membungkus kita; sebaliknya, ini adalah perjalanan yang menarik, gerakan yang konstan dan menggelisahkan, selalu mencari Tuhan, selalu melihat jalan kita ke depan.

Kemudian, di Yerusalem orang Majus mengajukan pertanyaan: mereka menanyakan di mana Anak itu dapat ditemukan. Mereka mengajari kita bahwa kita perlu bertanya. Kita perlu mendengarkan dengan seksama pertanyaan hati dan nurani kita, karena di sanalah Allah sering berbicara kepada kita. Dia menyapa kita lebih banyak dengan pertanyaan daripada dengan jawaban. Kita harus mempelajari ini dengan baik: Tuhan berbicara kepada kita lebih banyak dengan pertanyaan daripada dengan jawaban. Namun marilah kita juga tergerak oleh pertanyaan anak-anak kita, dan oleh keraguan, harapan dan keinginan setiap pria dan wanita pada zaman kita. Kita perlu pertanyaan-pertanyaan yang menghibur.

Orang Majus kemudian menentang Herodes. Mereka mengajari kita bahwa kita membutuhkan iman yang berani, iman yang tidak takut untuk menantang logika kekuasaan yang jahat, dan menjadi benih keadilan dan persaudaraan dalam masyarakat di mana di zaman kita, Herodes modern terus menabur kematian dan membantai orang miskin dan tak bersalah, di tengah-tengah ketidakpedulian umum.

Akhirnya, orang Majus kembali “melalui jalan lain” (Mat 2:12). Mereka menantang kita untuk mengambil jalan baru. Di sini kita melihat kreativitas Roh yang selalu memunculkan hal-hal baru. Itu juga salah satu tugas Sinode yang saat ini kita emban: melakukan perjalanan bersama dan saling mendengarkan, sehingga Roh dapat menyarankan kepada kita cara dan jalan baru untuk membawa Injil kepada hati mereka yang jauh, acuh tak acuh atau tanpa harapan, namun terus mencari apa yang ditemukan orang Majus: “suatu sukacita yang besar” (Mat 2:10). Kita harus selalu bergerak maju.

Di akhir perjalanan orang Majus, datanglah saat klimaks: begitu mereka tiba di tempat tujuan, “mereka sujud dan menyembah Anak itu” (lih. ay 11). Mereka menyembah. Janganlah kita pernah melupakan ini: perjalanan iman menemukan kekuatan dan pemenuhan yang diperbarui hanya ketika itu dilakukan di hadirat Allah. Hanya jika kita memulihkan “selera” kita untuk pemujaan, keinginan kita akan dinyalakan kembali. Hasrat membawa kita pada pemujaan dan pemujaan memperbaharui hasrat kita. Karena kerinduan kita akan Tuhan hanya bisa tumbuh ketika kita menempatkan diri kita di hadirat-Nya. Karena hanya Yesus yang menyembuhkan keinginan kita. Dari apa? Dari tirani kebutuhan. Memang, hati kita menjadi sakit setiap kali keinginan kita bertepatan hanya dengan kebutuhan kita. Tuhan, di sisi lain, meninggikan keinginan kita; Dia memurnikan itu semua dan menyembuhkan dari keegoisan, membuka diri kita untuk mencintai Dia dan saudara dan saudari kita. Inilah sebabnya mengapa kita tidak boleh mengabaikan adorasi, doa adorasi dalam keheningan yang tidak begitu umum di antara kita. Tolong jangan biarkan kita melupakan penyembahan.

Dengan cara inilah, seperti orang Majus, kita akan memiliki kepastian setiap hari bahwa bahkan di malam yang paling gelap pun sebuah bintang terus bersinar. Itu adalah bintang Tuhan, yang datang untuk memelihara kemanusiaan kita yang lemah. Mari kita berangkat ke jalan menuju Dia. Janganlah kita memberikan kekuatan kepada sikap apatis dan pasrah untuk membawa kita ke dalam kehidupan yang hampa dan dangkal. Biarlah hati kita yang gelisah merangkul kegelisahan Roh. Dunia mengharapkan dari orang beriman, ledakan antusiasme baru untuk hal-hal surgawi. Seperti orang Majus, mari kita angkat mata kita, dengarkan keinginan yang bersarang di hati kita, dan ikuti bintang yang Tuhan buat bersinar di atas kita. Sebagai pencari yang gelisah, marilah kita tetap terbuka terhadap kejutan-kejutan Tuhan. Saudara dan saudari, marilah kita bermimpi, marilah kita mencari dan marilah kita menyembah.

.

Basilika Santo Petrus
Kamis, 6 Januari 2022


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s