Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 16 Januari 2022

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Injil liturgi hari ini menceritakan episode pernikahan di Kana, di mana, demi kebahagiaan pasangan itu, Yesus mengubah air menjadi anggur. Beginilah kisah itu berakhir: “Hal itu dibuat Yesus di Kana yang di Galilea, sebagai yang pertama dari tanda-tanda-Nya dan dengan itu Ia telah menyatakan kemuliaan-Nya, dan murid-murid-Nya percaya kepada-Nya.” (Yoh 2:11). Kita perhatikan bahwa penginjil Yohanes tidak berbicara tentang mukjizat, perbuatan yang penuh kuasa dan luar biasa yang menimbulkan keajaiban. Dia menuliskan bahwa sebuah tanda-tanda terjadi di Kana, sebuah tanda yang memicu iman murid-muridnya. Maka, kita dapat bertanya pada diri sendiri: Apa itu “tanda-tanda” menurut Injil?

Itu adalah tanda yang memberi petunjuk yang mengungkapkan kasih Tuhan, yang tidak menarik perhatian dengan kekuatan tindakan, tetapi pada cinta yang menyebabkannya. Itu mengajarkan kita sesuatu tentang kasih Tuhan yang selalu dekat, lembut dan penuh kasih. Tanda pertama Yesus terjadi ketika pasangan menghadapi kesulitan pada hari terpenting dalam hidup mereka. Tepat di tengah pesta, elemen penting untuk pesta, anggur, hilang dan kegembiraan mereka berisiko padam karena kritik dan ketidakpuasan para tamu. Bayangkan bagaimana pesta pernikahan bisa berlangsung hanya dengan air. Sangat mengerikan! Kesan buruk yang akan dibuat oleh pasangan itu.

Bunda Marialah yang menyadari masalah ini dan secara diam-diam membawanya kepada perhatian Yesus. Dan Dia campur tangan tanpa gembar-gembor, hampir tanpa membuatnya terlihat. Semuanya terjadi secara diam-diam, semuanya terjadi “di belakang layar” – Yesus menyuruh para pelayan untuk mengisi tempayan dengan air, lalu mengubahnya menjadi anggur. Beginilah cara Tuhan bertindak, dekat dengan kita dan secara diam-diam. Murid-murid Yesus memahami hal ini: mereka melihat bahwa, berkat Dia, perjamuan pernikahan menjadi lebih indah. Dan mereka melihat cara Yesus bertindak juga – cara dia melayani secara tersembunyi (ini adalah Yesus – dia membantu kita, dia melayani kita secara sembunyi-sembunyi) pada saat itu sedemikian rupa sehingga pengantin prialah yang dipuji karena anggurnya yang nikmat. Tidak ada yang menyadarinya, hanya para pelayan. Beginilah benih iman mulai berkembang di dalam diri mereka – yaitu, mereka percaya bahwa Tuhan, kasih Tuhan, hadir di dalam Yesus.

Betapa indahnya untuk berpikir bahwa tanda pertama yang Yesus capai bukanlah penyembuhan yang luar biasa atau sesuatu yang luar biasa di Bait Suci Yerusalem, tetapi suatu tindakan yang menanggapi kebutuhan sederhana dan nyata dari orang-orang biasa, suatu tindakan rumah tangga. Marilah kita demikian – keajaiban yang dilakukan dengan ujung jari, diam-diam, tanpa suara. Yesus siap membantu kita, mengangkat kita. Dan kemudian, jika kita memperhatikan “tanda-tanda” ini, kita akan ditaklukkan oleh cinta-Nya dan kita akan menjadi murid-Nya.

Tetapi ada ciri khas lain tentang tanda di Kana. Umumnya, anggur yang disediakan di akhir pesta tidak begitu baik adanya – ini masih dilakukan sampai sekarang. Pada saat itu, orang tidak membedakan apakah itu anggur yang baik atau anggur yang diencerkan dengan sedikit air. Sebaliknya, Yesus bertindak sedemikian rupa sehingga pesta berakhir dengan anggur yang lebih baik. Secara simbolis, ini memberitahu kita bahwa Tuhan menginginkan yang lebih baik bagi kita, Dia ingin kita bahagia. Dia tidak menetapkan batasan dan dia tidak meminta kita untuk insentif. Tidak ada tempat untuk motif atau tuntutan tersembunyi yang ditempatkan pada pasangan. Tidak, sukacita yang Yesus bawa ke dalam hati mereka adalah sukacita yang lengkap dan tanpa pamrih, sukacita yang tidak berkurang!

Maka, saya ingin menyarankan latihan kepada Anda yang akan sangat baik bagi kita. Hari ini, marilah kita mencoba membongkar kembali ingatan kita, mencari tanda-tanda yang telah Tuhan capai dalam hidup kita. Mari kita masing-masing berkata: dalam hidup saya, apakah tanda-tanda yang telah Tuhan capai? Apa tanda-tanda kehadiran-Nya, tanda-tanda yang Dia lakukan untuk menunjukkan bahwa Dia mencintai kita? Mari kita berpikir tentang saat-saat sulit di mana Tuhan mengizinkan saya untuk mengalami kasih-Nya… Dan marilah kita bertanya pada diri kita sendiri: apakah tanda-tanda yang berbeda dan penuh kasih yang melaluinya Dia mengizinkan saya untuk merasakan kelembutan-Nya? Pernahkah saya merasa Tuhan lebih dekat dengan saya? Kapankah saya merasakan kelembutan dan belas kasih-Nya yang berlimpah? Setiap orang dari kita memiliki momen-momen ini dalam sejarah pribadi kita. Mari kita mencari tanda-tanda ini, mari kita mengingatnya. Bagaimana saya menemukan kedekatan-Nya dan bagaimana hal itu memenuhi hati saya dengan sukacita yang besar? Mari kita menghidupkan kembali saat-saat di mana kita telah mengalami kehadiran-Nya dan pengantaraan Maria. Semoga dia, Bunda yang selalu penuh perhatian seperti di Kana, membantu kita menghargai tanda-tanda kehadiran Tuhan dalam hidup kita.

Seusai pendarasan Doa Malaikat Tuhan, Bapa Suci melanjutkan:

Saudara dan saudari terkasih,

Saya mengungkapkan kedekatan saya dengan orang-orang yang terkena hujan deras dan banjir di berbagai wilayah Brasil selama beberapa minggu terakhir ini. Saya terutama berdoa untuk para korban dan keluarga mereka, dan bagi mereka yang kehilangan rumah. Semoga Tuhan menopang upaya mereka yang memberikan bantuan.

Dari tanggal 18 hingga 25 Januari, Pekan Doa untuk Persatuan Umat Kristiani akan berlangsung. Tema tahun ini mencerminkan pengalaman orang Majus yang datang dari Timur ke Betlehem untuk menghormati Raja Mesianik. Kita orang-orang Kristen, dalam keragaman pengakuan dan tradisi kita, juga merupakan peziarah dalam perjalanan menuju kesatuan penuh, dan kita akan mendekati tujuan kita sejauh mata kita tetap tertuju pada Yesus, satu-satunya Tuhan kita. Selama Pekan Doa ini, marilah kita mempersembahkan segala kesulitan dan penderitaan kita untuk kesatuan umat Kristiani.

Saya menyapa Anda semua dari Roma dan peziarah dari berbagai negara. Sambutan khusus disampaikan kepada kelompok Girasoli della Locride dari Locri, beserta keluarga dan pemimpin mereka.

Semoga hari minggu Anda sekalian terberkati. Tolong, jangan lupa doakan saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

Lapangan Santo Petrus
Minggu, 16 Januari 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s