Homili Bapa Suci Fransiskus pada Misa Hari Doa Sedunia untuk Hidup Bakti ke-26

Dua penatua, Simeon dan Hana, menunggu di bait suci pemenuhan janji yang Tuhan buat kepada umat-Nya: kedatangan Mesias. Tetapi penantian mereka tidak pasif, penuh dengan gerakan. Karena itu marilah kita mengikuti gerakan Simeon: pertama-tama ia digerakkan oleh Roh, kemudian ia melihat keselamatan di dalam Anak dan akhirnya menyambutnya ke dalam pelukannya (bdk. Luk 2: 26-28). Mari kita berhenti pada tiga tindakan ini dan membiarkan diri kita dilintasi oleh beberapa pertanyaan penting bagi kita, khususnya untuk hidup bakti.

Yang pertama adalah: kita digerakkan oleh apa? Simeon pergi ke Bait Allah “digerakkan oleh Roh” (ay. 27). Roh Kudus adalah aktor utama adegan ini: Dialah yang membuat keinginan Tuhan membara di hati Simeon, Dialah yang menghidupkan kembali harapan dalam jiwanya, Dialah yang mendorong langkahnya menuju bait suci dan membuat matanya mampu melihat mengakui Mesias, bahkan jika ia menampilkan dirinya sebagai anak kecil dan miskin. Inilah yang dilakukan Roh Kudus: memungkinkan kita untuk melihat kehadiran Allah dan karya-Nya bukan dalam hal-hal besar, dalam penampilan luar, dalam pertunjukan kekuatan, tetapi dalam hal kecil dan kerapuhan. Mari kita mengingat akan salib: yang disana juga kecil, rapuh, bahkan dramatis. Tetapi ada kekuatan Tuhan. Ungkapan “digerakkan oleh Roh” mengingatkan apa yang dalam spiritualitas disebut “gerakan spiritual”: itu adalah gerakan jiwa yang kita rasakan di dalam diri kita dan kita dipanggil untuk mendengarkan, membedakan apakah itu berasal dari Roh Kudus atau sesuatu yang lain. Perhatikanlah gerakan batin Roh.

Jadi kita bertanya pada diri sendiri: oleh siapa kita terutama membiarkan diri kita digerakkan: oleh Roh Kudus atau oleh roh dunia? Ini adalah pertanyaan yang harus kita semua lawan, terutama kita orang-orang yang ditahbiskan. Sementara Roh menuntun kita untuk mengenali Tuhan dalam kecil dan rapuhnya seorang anak, kita kadang-kadang mengambil risiko memikirkan pengudusan kita dalam hal hasil, tujuan, keberhasilan: kita bergerak mencari ruang, visibilitas, angka: itu adalah godaan. Roh, di sisi lain, tidak meminta ini. Dia ingin kita memupuk kesetiaan setiap hari, patuh pada hal-hal kecil yang telah dipercayakan kepada kita. Betapa indahnya kesetiaan Simeon dan Hana! Setiap hari mereka pergi ke bait suci, setiap hari mereka menunggu dan berdoa, bahkan jika waktu berlalu dan sepertinya tidak ada yang terjadi. Mereka menunggu sepanjang hidup mereka, tanpa putus asa dan tanpa mengeluh, tetap setia setiap hari dan menyalakan api harapan yang telah dinyalakan oleh Roh di dalam hati mereka.

Kita, saudara-saudara, dapat bertanya pada diri sendiri: apa yang menggerakkan hari-hari kita? Cinta apa yang mendorong kita untuk maju? Roh Kudus atau gairah saat ini, yang mana? Bagaimana kita bergerak dalam Gereja dan masyarakat? Terkadang, bahkan di balik penampilan karya yang bagus, cacing-cacing narsisme atau keinginan untuk protagonis dapat tersembunyikan. Dalam kasus lain, sementara melakukan banyak hal, komunitas agama kita tampaknya lebih tergerak oleh pengulangan mekanis – melakukan sesuatu karena kebiasaan, hanya untuk melakukannya – daripada oleh antusiasme untuk mematuhi Roh Kudus. Akan baik bagi kita semua untuk memverifikasi motivasi batin kita hari ini, marilah kita membedakan gerakan spiritual, karena pembaruan hidup bakti pertama-tama melalui ini.

Pertanyaan kedua: apa yang dilihat mata kita? Simeon, digerakkan oleh Roh, melihat dan mengenali Kristus. Dan dia berdoa sambil berkata: “Mataku telah melihat keselamatanmu” (ay. 30). Inilah mukjizat iman yang agung: ia membuka mata, mengubah pandangan. Seperti yang kita ketahui dari banyak perjumpaan Yesus dalam Injil, iman lahir dari tatapan belas kasih yang dengannya Tuhan memandang kita, mencairkan kekerasan hati kita, menyembuhkan luka-luka-Nya, memberi kita mata baru untuk melihat diri kita sendiri dan dunia. Pandangan baru pada diri kita sendiri, pada orang lain, pada semua situasi yang kita jalani, bahkan yang paling menyakitkan sekalipun. Ini bukan pertanyaan tentang tampilan yang naif, tidak, ini adalah sapiential; tampilan naif melarikan diri dari kenyataan atau berpura-pura tidak melihat masalah; sebaliknya, ini adalah pertanyaan tentang mata pandang yang tahu bagaimana “melihat ke dalam” dan “melihat ke luar”; yang tidak berhenti pada penampilan, tetapi juga tahu bagaimana memasuki celah-celah kerapuhan dan kegagalan, melihat hadirat Tuhan.

Mata tua Simeon, meskipun lelah selama bertahun-tahun, melihat Tuhan, mereka melihat keselamatan. Dan kita? Setiap orang dapat bertanya pada diri sendiri: apa yang dilihat oleh mata kita? Visi apa yang kita miliki tentang hidup bakti? Dunia sering melihatnya sebagai “sia-sia”: “Tapi lihat, anak baik itu, menjadi biarawan”, atau “gadis yang baik itu, menjadi biarawati… Itu sia-sia. Jika setidaknya itu buruk atau jelek … Tidak, mereka orang baik, namun itu sia-sia ”. Itu yang kita pikir. Dunia mungkin melihatnya sebagai realitas masa lalu, sesuatu yang tidak berguna. Tapi kita, komunitas Kristiani, para religius dan semua yang tertahbis, apa yang kita lihat? Apakah kita melihat ke belakang, bernostalgia dengan apa yang sudah tidak ada lagi atau apakah kita mampu memandang jauh ke depan, diproyeksikan ke dalam dan ke luar? Memilikilah kebijaksanaan melihat – ini diberikan oleh Roh: melihat dengan baik, mengukur jarak dengan baik, memahami kenyataan. Sangat menyenangkan bagi saya untuk melihat pria dan wanita bakti yang lanjut usia, yang terus tersenyum dengan mata cerah, memberikan harapan kepada yang muda. Mari kita pikirkan ketika kita bertemu wajah yang serupa dan kita memberkati Tuhan untuk itu. Mereka tampak seperti harapan, terbuka untuk masa depan. Dan mungkin ada baiknya kita, pada hari-hari ini, untuk mengadakan pertemuan, mengunjungi saudara-saudari seagama kita yang sudah lanjut usia, untuk melihat mereka, untuk berbicara, untuk bertanya, untuk mendengar apa yang mereka pikirkan. Saya percaya itu akan menjadi obat yang baik.

Saudara dan saudari, Tuhan tidak pernah gagal memberi kita sinyal untuk mengundang kita mengembangkan visi hidup bakti yang diperbarui. Dibutuhkan, tetapi di bawah terang, di bawah gerakan Roh Kudus. Kita tidak bisa berpura-pura tidak melihat tanda-tanda ini dan melanjutkan seolah-olah tidak ada yang terjadi, mengulangi hal yang sama seperti biasa, menyeret diri kita sendiri oleh kelembaman ke dalam bentuk masa lalu, dilumpuhkan oleh ketakutan akan perubahan. Saya telah mengatakannya berkali-kali: hari ini, godaan untuk mundur, karena keamanan, karena ketakutan, untuk menjaga iman, untuk menjaga karisma pendiri … Ini adalah godaan. Godaan untuk kembali dan menjaga “tradisi” dengan kaku. Mari kita perbaiki: kekakuan adalah penyimpangan, dan di bawah setiap kekakuan ada masalah serius. Baik Simeon maupun Anna tidak lah kaku, tidak, mereka bebas dan memiliki sukacita merayakan: dia, memuji Tuhan dan bernubuat dengan berani kepada ibunya; dan dia, seperti wanita tua yang baik, pergi dari satu sisi ke sisi lain sambil berkata: “Lihat ini, lihat ini!”. Mereka memberikan pengumuman dengan gembira, mata mereka penuh harapan. Tidak ada inersia masa lalu, tidak ada kekakuan. Mari kita buka mata kita: melalui krisis – ya, itu benar, ada krisis, angka yang hilang – “Bapa, tidak ada panggilan, sekarang kita akan pergi ke kepulauan di Indonesia untuk melihat apakah kita dapat menemukannya”, kekuatan yang gagal, Roh mengundang kita untuk memperbarui hidup kita dan komunitas kita. Dan bagaimana kita melakukan ini? Dia akan menunjukkan jalan kepada kita. Kita membuka hati kita, dengan keberanian, tanpa rasa takut. Kita buka hati. Mari kita lihat Simeon dan Hana: bahkan ketika mereka sudah lanjut usia, mereka tidak menghabiskan berhari-hari menyesali masa lalu yang tidak pernah kembali, tetapi mereka membuka tangan mereka untuk masa depan yang akan datang menjumpai mereka. Saudara dan saudari, janganlah kita menyia-nyiakan hari ini dengan melihat hari kemarin, atau memimpikan hari esok yang tidak akan pernah datang, tetapi marilah kita menempatkan diri kita di hadapan Tuhan, dalam pemujaan, dan meminta mata pandang yang tahu bagaimana melihat yang baik dan melihat jalan Tuhan akan memberi, jika kita memintanya. Dengan sukacita, dengan ketabahan, tanpa rasa takut.

Akhirnya, pertanyaan ketiga: apa yang kita pegang di tangan kita? Simeon menyambut Yesus dalam pelukannya (lih. ay 28). Ini adalah pemandangan yang lembut dan bermakna, unik dalam Injil. Allah menempatkan Putra-Nya dalam pelukan kita karena menyambut Yesus adalah hal yang esensial, pusat iman. Kadang-kadang kita berisiko tersesat dan tercerai-berai dalam seribu hal, memusatkan diri pada aspek-aspek sekunder atau membenamkan diri dalam hal-hal yang harus dilakukan, tetapi pusat dari segalanya adalah Kristus, untuk disambut sebagai Tuhan atas hidup kita.

Ketika Simeon memeluk Yesus, bibirnya mengucapkan kata-kata berkat, pujian, keheranan. Dan kita, setelah bertahun-tahun hidup bakti, apakah kita kehilangan kemampuan untuk takjub? Atau apakah kita masih memiliki kemampuan ini? Mari kita periksa ini, dan jika seseorang tidak menemukannya, mintalah anugerah untuk ketakjuban, kekaguman akan keajaiban yang Tuhan lakukan di dalam kita, tersembunyi seperti bait suci, ketika Simeon dan Anna bertemu Yesus. bahwa mereka memberkati Tuhan dan orang lain, jika tidak ada sukacita, jika momentumnya kurang, jika kehidupan persaudaraan hanya kelelahan, jika tidak ada keheranan, itu bukan karena kita menjadi korban seseorang atau sesuatu, alasan sebenarnya adalah bahwa kita tangan mereka tidak memegang Yesus lebih erat.Dan ketika lengan orang yang disucikan tidak memegang Yesus, mereka memegang kekosongan, yang mereka coba isi dengan hal-hal lain, namun ada kekosongan. Genggamlah Yesus dengan tangan kita: inilah tanda-Nya, inilah jalan-Nya, inilah “resep” untuk pembaruan. Jadi, ketika kita tidak memeluk Yesus, hati tertutup dengan kepahitan. Sedih melihat yang ditahbiskan, tertahbis menjadi pahit: mereka menutup diri dengan mengeluh tentang hal-hal yang tidak berjalan tepat waktu. Mereka selalu mengeluh tentang sesuatu: atasan, atasan, saudara, komunitas, masalah dapur … Jika mereka tidak memiliki keluhan, mereka tidak hidup. Tetapi kita harus memeluk Yesus dalam pemujaan dan meminta mata yang tahu bagaimana melihat yang baik dan melihat jalan Tuhan.Jika kita menyambut Kristus dengan tangan terbuka, kita juga akan menyambut orang lain dengan kepercayaan dan kerendahan hati. Kemudian konflik tidak bertambah parah, jarak tidak memisahkan dan godaan untuk melecehkan dan melukai martabat saudara dan saudari menjadi padam. Marilah kita membuka tangan kita, kepada Kristus dan saudara-saudari! Ada Yesus.

Teman-teman yang terkasih, marilah kita memperbarui konsekrasi kita hari ini dengan antusias! Marilah kita bertanya pada diri sendiri motivasi apa yang menggerakkan hati dan tindakan kita, visi baru apa yang kita dipanggil untuk kembangkan dan, di atas segalanya, kita memeluk Yesus, bahkan jika kita mengalami kelelahan dan keletihan – ini terjadi: bahkan kekecewaan, itu terjadi, kita lakukan seperti Simeon dan Hana, yang dengan sabar menunggu kesetiaan Tuhan dan tidak membiarkan diri mereka dirampok dari sukacita pertemuan itu. Mari menuju kegembiraan pertemuan: ini sangat indah! Mari kita menempatkan dia kembali di tengah dan maju dengan sukacita. Terima kasih.

.

Basilika Santo Petrus

Pesta Yesus Dipersembahkan di Bait Allah
Rabu, 2 Februari 2022


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s