Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 6 Februari 2022

Saudara-saudari terkasih, buongiorno!

Injil Liturgi hari ini membawa kita ke tepi Danau Galilea. Kerumunan orang berkumpul di sekitar Yesus, sementara beberapa nelayan yang kecewa, termasuk Simon Petrus, sedang mencuci jala mereka setelah malam penangkapan ikan yang buruk. Dan begitulah Yesus naik ke perahu Simon; kemudian Yesus menyuruhnya untuk pergi ke laut dan menebarkan jala lagi (lih. Luk 5:1-4). Mari kita berhenti sejenak pada dua tindakan Yesus ini: pertama Dia naik ke perahu dan kemudian, yang kedua, Ia menyuruhnya untuk keluar ke perairan terbuka. Itu adalah malam yang buruk, tanpa ikan, tetapi Petrus percaya dan berangkat ke perairan terbuka.

Pertama-tama, Yesus naik ke perahu Simon. Melakukan apa? Untuk mengajar. Dia meminta perahu itu sendiri, yang tidak penuh dengan ikan melainkan telah kembali ke pantai dalam keadaan kosong, setelah malam kerja keras dan kekecewaan. Ini adalah gambaran yang indah bagi kita juga. Setiap hari perahu kehidupan kita meninggalkan pantai rumah kita untuk berlayar ke lautan kegiatan sehari-hari; setiap hari kita mencoba untuk “memancing dari laut”, untuk menumbuhkan mimpi, untuk mengejar proyek, untuk mengalami cinta dalam hubungan kita. Tetapi seringkali, seperti Petrus, kita mengalami “malam dengan jala kosong” – malam dengan jala kosong – kekecewaan karena berusaha begitu keras dan tidak melihat hasil yang diinginkan: “Kita bekerja sepanjang malam dan tidak membawa apa-apa” (ay. 5), kata Simon. Betapa sering kita juga dibiarkan dengan rasa kalah, sementara kekecewaan dan kepahitan muncul di hati kita. Dua cacing kayu yang sangat berbahaya.

Apa yang Tuhan lakukan kemudian? Dia memilih untuk naik ke perahu kita. Dari sana Ia ingin mewartakan Injil. Justru perahu kosong itu, lambang ketidakmampuan kita, yang menjadi “katedra” Yesus, mimbar tempat Ia mewartakan Sabda. Dan inilah yang Tuhan seringkali lakukan – Tuhan adalah Tuhan mengejutkan, keajaiban dalam kejutan: naik ke perahu kehidupan kita ketika kita tidak memiliki apa pun untuk ditawarkan kepada-Nya; untuk memasuki kekosongan kita dan mengisinya dengan kehadiran-Nya; untuk memanfaatkan kemiskinan kita untuk menyatakan kekayaan-Nya, kesengsaraan kita untuk menyatakan belas kasih-Nya. Mari kita ingat ini: Tuhan tidak menginginkan kapal pesiar: perahu yang “rusak” sudah cukup bagi-Nya, selama kita menyambut-Nya. Ya inilah, untuk menyambutnya; perahu tidak masalah, selama kita menyambut-Nya. Tapi, saya bertanya-tanya, apakah kita membiarkan Dia masuk ke dalam perahu kehidupan kita? Apakah kita menyediakan sedikit yang kita miliki untuk-Nya? Terkadang kita merasa tidak layak bagi Dia karena kita adalah orang berdosa. Tetapi ini adalah alasan yang tidak disukai Tuhan, karena itu menjauhkan Dia dari kita! Dia adalah Tuhan yang dekat, penuh kasih sayang, kelembutan, dan Dia tidak mencari perfeksionisme: Dia mencari sambutan kita. Dia berkata kepadamu juga: “Biarkan Aku naik ke perahu hidupmu”, “Namun Tuhan, lihatlah…” – “Seperti itu saja, biarkan Aku masuk, apa adanya”. Pikirkanlah tentang ini.

Dengan cara inilah, Tuhan membangun kembali kepercayaan Petrus. Ketika Dia naik ke perahu, setelah berkhotbah, Dia berkata: “Tolakkanlah sedikit dari pantai” (ay. 4). Itu bukan waktu yang baik untuk memancing, di siang hari bolong, tetapi Petrus percaya kepada Yesus. Dia tidak mendasarkan kepercayaannya pada strategi para nelayan, yang dia ketahui dengan baik, tetapi dia menemukannya pada kebaruan Yesus. Keajaiban itu yang menggerakkan dia untuk melakukan apa yang Yesus katakan kepadanya. Hal yang sama bagi kita juga: jika kita menyambut Tuhan ke dalam perahu kita, kita dapat melaut. Bersama Yesus, kita mengarungi lautan kehidupan tanpa rasa takut, tanpa menyerah pada kekecewaan ketika kita tidak mendapatkan apa-apa, dan tanpa menyerah dan berkata “tidak ada lagi yang harus dilakukan”. Selalu, dalam kehidupan pribadi maupun dalam kehidupan Gereja dan masyarakat, selalu ada sesuatu yang indah dan berani yang dapat dilakukan. Kita selalu dapat memulai kembali – Tuhan selalu mengundang kita untuk bangkit kembali karena Dia membuka kemungkinan-kemungkinan yang baru. Jadi marilah kita menerima undangan itu: marilah kita mengusir pesimisme dan ketidakpercayaan, dan berlayar bersama Yesus! Perahu kecil kita yang kosong juga akan menyaksikan tangkapan yang ajaib.

Mari kita berdoa kepada Maria: yang tidak seperti yang lain menyambut Tuhan ke dalam perahu hidupnya. Semoga dia mendorong kita dan menjadi perantara bagi kita.


Setelah Doa Malaikat Tuhan:

Saudara dan saudari terkasih,

Hari ini adalah Hari Internasional Tanpa Toleransi untuk Mutilasi Alat Kelamin Wanita. Sekitar tiga juta anak perempuan menjalani operasi ini setiap tahun, seringkali dalam kondisi yang sangat berbahaya bagi kesehatan mereka. Praktek ini, sayangnya tersebar luas di berbagai wilayah di dunia, merendahkan martabat perempuan dan secara serius merusak integritas fisik mereka.

Dan Selasa depan, peringatan liturgi Santo Josephine Bakhita, kita akan merayakan Hari Doa dan Refleksi Sedunia Menentang Perdagangan Manusia. Ini adalah luka yang mendalam, ditimbulkan oleh pengejaran kepentingan ekonomi yang memalukan tanpa menghormati pribadi manusia. Begitu banyak gadis – kita melihat mereka di jalanan – yang tidak bebas, adalah budak dari pedagang, yang mengirim mereka untuk bekerja dan, jika mereka tidak membawa uang, mereka dipukuli. Ini terjadi di kota-kota kita saat ini. Mari kita benar-benar memikirkannya.

Menghadapi momok kemanusiaan ini, saya mengungkapkan kesedihan saya dan saya mendesak semua pihak yang bertanggung jawab untuk bertindak tegas untuk mencegah eksploitasi dan praktik memalukan yang menimpa perempuan dan anak perempuan pada khususnya.

Hari ini, di Italia, juga merupakan Hari Kehidupan, dengan tema “Lindungi setiap kehidupan”. Seruan ini berlaku untuk semua orang, terutama untuk kategori yang paling rentan: orang tua, orang sakit, dan bahkan anak-anak yang terhalang untuk dilahirkan. Saya bergabung dengan para uskup Italia dalam mempromosikan budaya kehidupan sebagai respons terhadap logika penolakan dan penurunan demografis. Setiap kehidupan harus dilestarikan, senantiasa!

Kita sudah terbiasa melihat dan membaca di media begitu banyak hal buruk, berita buruk, kecelakaan, pembunuhan… banyak hal. Tetapi hari ini saya ingin menyebutkan dua hal yang indah. Satu, di Maroko, bagaimana semua orang berkumpul untuk menyelamatkan Rayan. Itu semua orang di sana, bekerja untuk menyelamatkan seorang anak! Mereka memasukkan semua yang mereka miliki ke dalamnya. Sayangnya, dia tidak berhasil diselamatkan. Tapi contoh itu – saya sedang membaca di Il Messaggero hari ini – foto-foto orang-orang di sana, menunggu untuk menyelamatkan seorang anak…. Terima kasih kepada orang-orang ini untuk kesaksian ini!

Dan satu lagi, yang terjadi di sini di Italia, dan tidak akan muncul di surat kabar. Di Monferrato: John, seorang anak Ghana, 25 tahun, seorang migran, yang menderita segala sesuatu yang banyak migran menderita untuk sampai ke sini, dan pada akhirnya ia menetap di Monferrato, ia mulai bekerja, untuk membuat masa depannya, di sebuah perusahaan anggur . Dan kemudian dia jatuh sakit dengan kanker yang mengerikan; dia sekarat. Dan ketika mereka mengatakan yang sebenarnya, apa yang ingin dia lakukan, [dia menjawab:] “Pulang ke rumah untuk memeluk ayahku sebelum meninggal”. Saat dia sekarat, dia memikirkan ayahnya. Dan di desa di Monferrato itu, mereka segera mengumpulkan sumbangan donasi dan memberinya obat dengan kandungan morfin, mereka menempatkan dia dan seorang rekannya di pesawat dan mengirimnya pulang sehingga dia bisa meninggal dalam pelukan ayahnya. Ini menunjukkan kepada kita bahwa hari ini, di tengah begitu banyak berita buruk, ada hal-hal baik, ada “orang-orang kudus di sebelah”. Terima kasih atas dua kesaksian ini yang baik bagi kita.

Saya menyambut Anda semua, Roma dan peziarah! Secara khusus, mereka yang berasal dari Jerman, Polandia dan Valencia, Spanyol, serta mahasiswa dari Madrid – mereka berisik, para mahasiswa Spanyol! – dan umat paroki Santo Fransiskus dari Assisi di Roma. Sambutan khusus ditujukan kepada para religius wanita dari kelompok Talitha Kum, yang bekerja melawan perdagangan manusia. Terima kasih atas apa yang Anda lakukan, atas keberanian Anda. Terima kasih. Saya mendorong Anda dalam pekerjaan Anda dan saya memberkati patung Santo Josephine Bakhita.

Dan saya berharap bagi Anda semua, hari Minggu yang penuh berkat. Tolong, jangan lupa doakan saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

.

Lapangan Santo Petrus
Minggu, 6 Februari 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s