Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 27 Februari 2022

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Dalam Injil Liturgi hari ini, Yesus mengajak kita untuk merenungkan cara kita memandang dan cara kita berbicara. Tatapan kita dan ucapan kita.

Pertama-tama, pandangan kita. Risiko yang kita hadapi, kata Tuhan, adalah bahwa kita berkonsentrasi untuk melihat selumbar di mata saudara kita tanpa memperhatikan balok di mata kita sendiri (bdk. Luk 6:41). Dengan kata lain, kita sangat memperhatikan kesalahan orang lain, bahkan yang sekecil bintik, dengan tenang mengabaikan kesalahan kita sendiri, yang menurutnya tidak seberapa. Apa yang Yesus katakan adalah benar: kita selalu menemukan alasan untuk menyalahkan orang lain dan membenarkan diri kita sendiri. Dan sangat sering kita mengeluh tentang hal-hal yang salah dalam masyarakat, di Gereja, di dunia, tanpa terlebih dahulu mempertanyakan diri kita sendiri dan tanpa berusaha untuk mengubah diri kita terlebih dahulu. Setiap perubahan yang bermanfaat dan positif harus dimulai dari diri kita sendiri. Jika tidak, tidak akan ada perubahan. Tetapi, Yesus menjelaskan, dengan melakukan ini, kita melihat secara membabi buta. Dan jika kita buta, kita tidak dapat mengaku sebagai pembimbing dan guru bagi orang lain: memang, seorang buta tidak dapat memimpin orang buta lainnya, firman Tuhan (lih. ay 39).

Saudara dan saudari terkasih, Tuhan mengundang kita untuk membersihkan pandangan kita. Untuk membersihkan pandangan kita. Dia pertama-tama meminta kita untuk melihat ke dalam diri kita sendiri untuk mengenali kegagalan kita. Karena jika kita tidak mampu melihat kekurangan kita sendiri, kita akan selalu cenderung untuk memperbesar kekurangan orang lain. Jika sebaliknya kita mengakui kesalahan dan kekurangan kita sendiri, pintu belas kasihan terbuka untuk kita. Dan setelah melihat ke dalam diri kita sendiri, Yesus mengundang kita untuk melihat orang lain seperti yang Dia lakukan – inilah rahasianya, untuk melihat orang lain sebagaimana Dia – pertama-tama tidak melihat kejahatan, tetapi kebaikan. Tuhan melihat kita dengan cara ini: Dia tidak melihat kesalahan yang tidak dapat ditebus dalam diri kita, tetapi anak-anak yang membuat kesalahan. Ini adalah perubahan dalam pandangan: Dia tidak berkonsentrasi pada kesalahan, tetapi pada anak-anak yang melakukan kesalahan. Tuhan selalu membedakan orang dari kesalahannya. Dia selalu menyelamatkan orang itu. Dia selalu percaya pada orang tersebut dan selalu siap untuk memaafkan kesalahan. Kita tahu bahwa Tuhan selalu mengampuni. Dan Dia mengundang kita untuk melakukan hal yang sama: tidak mencari kejahatan pada orang lain, tetapi kebaikan.

Setelah cara pandang kita, hari ini Yesus mengajak kita untuk merenungkan ucapan kita. Tuhan menjelaskan bahwa “yang diucapkan mulut yang meluap-luap” (ay.45). Memang benar, dari cara seseorang berbicara, Anda bisa langsung mengetahui apa yang ada di dalam hatinya. Kata-kata yang kita gunakan menunjukkan siapa kita. Namun, kadang-kadang, kita jarang memperhatikan kata-kata kita dan kita menggunakannya secara dangkal. Tetapi kata-kata membawa beban: kata-kata memungkinkan kita untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan, menyuarakan ketakutan yang kita miliki dan rencana yang ingin kita wujudkan, untuk memberkati Tuhan dan orang lain. Sayangnya, melalui bahasa kita juga dapat menyodorkan prasangka, meningkatkan hambatan, menyakiti dan bahkan menghancurkan; kita bisa menghancurkan saudara kita dengan bahasa. Gosip menyakitkan dan fitnah bisa lebih tajam dari pisau! Saat ini, terutama di dunia digital, kata-kata menyebar dengan cepat; tetapi terlalu banyak dari mereka yang menyampaikan kemarahan dan agresi, memberi berita palsu dan memanfaatkan ketakutan kolektif untuk menyebarkan ide-ide yang menyimpang. Seorang diplomat, yang merupakan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan bahwa “’menyalahgunakan kata-kata berarti mencemooh manusia’ (D. HAMMARSKJÖLD, Waymarks, Magnano BI 1992, 131).

Mari kita bertanya pada diri sendiri jenis kata apa yang kita gunakan: kata-kata yang mengungkapkan kepedulian, rasa hormat, pengertian, kedekatan, kasih sayang, atau kata-kata yang bertujuan untuk membuat kita terlihat baik di depan orang lain? Dan kemudian, apakah kita berbicara dengan lembut atau apakah kita mencemari dunia dengan menyebarkan racun: mengkritik, mengeluh, menyodorkan agresi yang meluas?

Semoga Bunda Maria, Maria, yang kerendahan hatinya telah dijaga Allah, Bunda Perawan keheningan yang sekarang kita doakan, membantu kita menyucikan pandangan dan ucapan kita.

Seusai pendarasan Doa Malaikat Tuhan

Saudara-saudari terkasih!

Dalam beberapa hari terakhir kita telah diguncang oleh sesuatu yang tragis: perang. Berulang kali kita telah berdoa agar jalan ini tidak diambil. Dan janganlah kita berhenti berbicara; memang, mari kita berdoa kepada Tuhan lebih intens. Untuk alasan ini, saya memperbarui semua undangan untuk menjadikan 2 Maret, Rabu Abu, hari doa dan puasa untuk perdamaian di Ukraina. Hari untuk mendekatkan diri kita dengan penderitaan rakyat Ukraina, merasa bahwa kita semua adalah saudara dan saudari, dan memohon kepada Tuhan agar perang berakhir.

Mereka yang berperang melupakan kemanusiaan. Mereka tidak mulai dari kepentingan rakyat, mereka tidak melihat kehidupan nyata rakyat, tetapi menempatkan kepentingan dan kekuasaan partisan di atas segalanya. Mereka percaya pada logika senjata yang jahat dan sesat, yang paling jauh dari logika Tuhan. Dan mereka menjauhkan diri dari orang-orang biasa, yang menginginkan perdamaian, dan yang – orang-orang biasa – adalah korban sesungguhnya dalam setiap konflik, yang membayar kebodohan perang dengan kulit mereka sendiri. Saya terutama mengingat para orang tua, mereka yang mencari perlindungan di masa ini, ibu yang melarikan diri dengan anak-anak mereka… Mereka adalah saudara dan saudari yang mendesak kita untuk membuka koridor kemanusiaan, dan yang harus disambut. Dengan hati hancur oleh apa yang terjadi di Ukraina – dan janganlah kita melupakan perang di belahan dunia lain, seperti Yaman, Suriah, Ethiopia… Saya ulangi: letakkan senjata Anda! Tuhan bersama para pembawa damai, bukan dengan mereka yang menggunakan kekerasan. Karena mereka yang mencintai perdamaian, sebagaimana dinyatakan dalam Konstitusi Italia, “menolak perang sebagai instrumen agresi terhadap kebebasan orang lain dan sebagai sarana untuk penyelesaian perselisihan internasional”.

Kemarin, imam Gaetano Giménez Martín dan lima belas martir pendamping, terbunuh di odium fidei selama penganiayaan karena agama tahun sembilan belas tiga puluhan di Spanyol, dinyatakan diberkati di Granada, Spanyol. Semoga kesaksian dari murid-murid Kristus yang heroik ini mengilhami setiap orang keinginan untuk melayani Injil dengan kesetiaan dan keberanian. Tepuk tangan meriah untuk para Beato yang baru!

Saya menyambut khususnya las niñas Quinceñeras dari Panama, para mahasiswa muda dari keuskupan Porto, umat Mérida-Badajoz dan Madrid, Spanyol, mereka yang dari Paris dan Polandia, kelompok-kelompok dari Reggio Calabria, Sicilia dan unit pastoral Alta Langa , kehadiran mereka dari Urgnano dan kaum muda dari Petosino, di Keuskupan Bergamo.

Salam khusus untuk mereka yang datang pada kesempatan Hari Penyakit Langka, yang berlangsung besok. Saya mendorong berbagai Perhimpunan orang sakit dan keluarganya, beserta para peneliti yang bekerja di bidang ini. Saya dekat dengan Anda! Saya dengan hangat menyapa orang-orang yang hadir di sini hari ini. Dan saya melihat banyak bendera Ukraina! [Dalam bahasa Ukraina]: Yesus Kristus terpuji!

Saya memberkati Anda sekalian pada hari Minggu ini. Tolong, jangan lupa doakan saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

.

Lapangan Santo Petrus
Minggu, 27 Februari 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s