Homili Paus Fransiskus pada Misa Peringatan 400 Tahun Kanonisasi St. Ignatius dari Loyola

Injil Transfigurasi hari ini menyajikan kepada kita empat tindakan Yesus. Sebaiknya kita merenungkannya, untuk menemukan dalam gerakan-gerakan ini arah yang jelas bagi perjalanan kita sendiri sebagai murid-murid-Nya.

Kata kerja pertama, yang pertama dari tindakan Yesus ini, adalah “membawa” serta bersama-Nya. Lukas memberitahu kita bahwa Yesus “membawa Petrus, Yohanes dan Yakobus” (9:28). Yesus “memilih” para murid, dan juga diri-Nya sendiri, untuk “bersama-Nya”. Kristus mengasihi kita, memilih kita dan memanggil kita. Semuanya dimulai dengan misteri anugerah, pilihan, “pemilihan”. Keputusan pertama bukan milik kita; sebaliknya, Yesus memanggil kita, terlepas dari jasa apa pun di pihak kita. Sebelum menjadi manusia yang menjadikan hidup mereka sebagai anugerah, kita adalah orang-orang yang menerima anugerah yang diberikan secara cuma-cuma: anugerah cinta Tuhan secara cuma-cuma. Perjalanan kita, saudara dan saudari, perlu dimulai lagi setiap hari dari rahmat awal ini. Seperti yang Dia lakukan dengan Petrus, Yakobus dan Yohanes, Yesus telah memanggil kita dengan nama dan membawa kita bersama-Nya. Dia menggandeng tangan kita. Ke mana? Ke gunung suci-Nya, di mana bahkan sekarang Dia melihat kita dengan diri-Nya sendiri selamanya, diubah oleh kasih-Nya. Kasih karunia, kasih karunia pertama ini, membawa kita ke sana. Jadi, ketika kita merasakan kepahitan atau kekecewaan, ketika kita merasa diremehkan atau disalahpahami, janganlah kita mengembara ke dalam keluhan atau nostalgia masa lalu. Ini adalah godaan yang menghalangi kemajuan kita, yang membawa kita ke mana-mana. Sebaliknya, marilah kita menyerahkan hidup kita ke dalam tangan kita, memulai yang baru dengan kasih karunia, dalam kesetiaan pada panggilan kita. Mari kita menerima karunia melihat setiap hari sebagai langkah sepanjang jalan menuju tujuan akhir kita.

Yesus membawa serta Petrus, Yakobus dan Yohanes. Tuhan mengumpulkan para murid; Dia menganggap mereka sebagai persekutuan. Panggilan kita didasarkan pada persekutuan. Untuk memulai yang baru setiap hari, kita perlu mengalami kembali misteri pemilihan kita dan rahmat hidup di Gereja, Bunda hierarkis kita, dan bagi Gereja, pasangan kita. Kita adalah milik Yesus, dan kita adalah milik-Nya sebagai Kumpulan. Marilah kita tidak pernah lelah meminta kekuatan untuk membentuk dan membina persekutuan, menjadi ragi persaudaraan bagi Gereja dan dunia. Kita bukan solois untuk mencari penonton, tetapi saudara-saudara diatur selayaknya paduan suara. Marilah kita berpikir bersama Gereja dan menolak godaan untuk mengkhawatirkan keberhasilan atau pencapaian pribadi kita sendiri. Jangan sampai kita terjerumus ke dalam klerikalisme yang mengarah pada kekakuan atau ideologi yang mengarah pada perpecahan. Orang-orang kudus yang kita peringati hari ini adalah pilar-pilar persekutuan. Mereka mengingatkan kita bahwa, untuk semua perbedaan karakter dan sudut pandang kita, kita dipanggil untuk bersama. Jika kita akan selamanya bersatu di surga, mengapa tidak mulai dari sini? Marilah kita menghargai keindahan karena telah “dibawa”, dipertemukan, dipanggil bersama, oleh Yesus. Ini adalah kata kerja pertama: membawa serta.

Kata kerja kedua adalah naik. Yesus “naik ke atas gunung” (ay. 28). Jalan Yesus adalah pendakian, bukan penurunan. Cahaya transfigurasi tidak terlihat di dataran, tetapi hanya setelah pendakian yang berat. Dalam mengikut Yesus, kita juga perlu meninggalkan dataran biasa-biasa saja dan kaki bukit kenyamanan; kita perlu meninggalkan rutinitas kita yang meyakinkan dan memulai eksodus. Yesus, setelah mendaki gunung, berbicara kepada Musa dan Elia secara tepat tentang “kepergian-Nya yang akan digenapi-Nya di Yerusalem” (ay. 31). Musa dan Elia telah pergi ke Sinai atau Horeb setelah dua pengalaman “keluaran” di padang gurun (lih. Kel 19; 1 Raja-raja 19); sekarang mereka berbicara dengan Yesus tentang eksodus definitif, yaitu Paskah-Nya. Saudara dan saudari, hanya pendakian salib yang mengarah ke tujuan kemuliaan. Inilah jalannya: dari salib menuju kemuliaan. Godaan duniawi adalah mencari kemuliaan dengan melewati salib. Kita lebih suka jalan yang akrab, langsung dan mulus, tetapi untuk menemukan terang Yesus kita harus terus-menerus meninggalkan diri kita sendiri dan mengikuti-Nya ke atas. Tuhan yang, seperti yang kita dengar, pertama-tama “membawa Abraham ke luar” (Kej 15:5), juga mengundang kita untuk bergerak ke luar dan ke atas.

Bagi kita – para Jesuit, perjalanan bergerak ke luar dan ke atas ini mengikuti jalan tertentu, yang dilambangkan dengan indah oleh gunung. Dalam Kitab Suci, puncak gunung melambangkan ujung, ketinggian, perbatasan antara langit dan bumi. Kita dipanggil untuk pergi tepat ke sana, ke perbatasan antara surga dan bumi di mana manusia, pria dan wanita “menghadapi” Tuhan dengan kesulitan mereka, sehingga kita pada gilirannya dapat mendampingi mereka dalam pencarian gelisah dan keraguan agama mereka. Di situlah kita perlu berada, dan untuk melakukannya, kita harus pergi ke luar dan ke atas. Musuh kodrat manusia akan membujuk kita untuk tetap berada di jalur rutinitas yang nyaman namun kosong dan pemandangan yang tak asing, sedangkan Roh mendorong kita pada keterbukaan dan kedamaian yang tidak pernah meninggalkan kita dalam kedamaian. Dia mengirim murid ke batas maksimal. Mari kita mengingat Fransiskus Xaverius sendiri.

Dalam perjalanan ini, dalam mengikuti jalan ini, saya memikirkan perlunya perjuangan. Pikirkan Abraham tua yang malang, di sana dengan pengorbanannya, melawan burung pemangsa yang akan memakannya (lih. Kej 15:7-11). Dengan para pengikutnya, dia mengusir mereka. Orang tua yang malang. Mari kita berpikir tentang ini: berjuang untuk mempertahankan jalan ini, perjalanan ini, ini, pengabdian kita kepada Tuhan.

Di setiap zaman, murid-murid Kristus menemukan diri mereka di persimpangan jalan ini. Kita dapat bertindak seperti Petrus, yang menanggapi ramalan Yesus tentang eksodus-Nya dengan mengatakan, “betapa bahagianya kami berada di tempat ini” (ay. 33). Inilah resiko dari iman yang statis, iman yang “terparkir dengan rapi”. Saya mengkhawatirkan iman yang “terparkir” ini. Kita berisiko menganggap diri kita sebagai murid yang “terhormat”, tetapi sebenarnya tidak mengikuti Yesus; sebaliknya, kita secara pasif tetap diam, dan, tanpa menyadarinya, tertidur seperti para murid dalam Injil. Di Getsemani juga, murid-murid yang sama akan tertidur. Marilah kita berpikir saudara-saudara, bahwa bagi para pengikut Yesus, sekarang bukan waktunya untuk tidur, untuk membiarkan jiwa kita dibius, dibius oleh budaya konsumerisme dan individualistis saat ini, dengan sikap “hidup itu baik asalkan baik untuk saya”. Dengan cara itu, kita dapat terus berbicara dan berteori, sementara kehilangan pandangan tentang daging saudara-saudari kita, dan konkrit Injil. Salah satu tragedi besar di zaman kita adalah penolakan untuk membuka mata kita terhadap kenyataan dan alih-alih melihat ke arah lain. Santo Teresa membantu kita untuk bergerak melampaui diri kita sendiri, mendaki gunung bersama Tuhan, untuk menyadari bahwa Yesus juga mengungkapkan diri-Nya melalui luka-luka saudara dan saudari kita, perjuangan umat manusia, dan tanda-tanda zaman. Jangan takut untuk menyentuh luka-luka itu: itu adalah luka-luka Tuhan.

Injil memberitahu kita bahwa Yesus naik gunung “untuk berdoa” (ay. 28). Ini adalah kata kerja ketiga: berdoa. “Ketika Ia sedang berdoa, rupa wajah-Nya berubah dan pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan” (ay. 29). Transfigurasi lahir dari doa. Mari kita bertanya pada diri kita sendiri, bahkan setelah bertahun-tahun pelayanan, apakah artinya hari ini bagi kita, bagi saya, untuk berdoa? Mungkin kekuatan kebiasaan atau ritual harian tertentu telah membuat kita berpikir bahwa doa tidak mengubah individu atau sejarah. Namun berdoa berarti mengubah kenyataan. Doa adalah misi aktif, menjadi perantara yang konstan. Doa tidak jauh dari dunia, tetapi mengubah dunia. Berdoa adalah membawa detak jantung dari urusan saat ini ke hadirat Tuhan, sehingga pandangannya akan bersinar pada sejarah. Apa arti berdoa bagi kita?

Sebaiknya hari ini kita bertanya pada diri sendiri apakah doa membenamkan kita dalam perubahan ini. Apakah itu memberi pencerahan baru kepada orang lain dan mengubah situasi mereka? Karena jika doa itu hidup, doa itu “melepaskan” kita dari dalam, menyalakan kembali api misi, mengobarkan kembali sukacita kita, dan terus-menerus mendorong kita untuk membiarkan diri kita diusik oleh permohonan semua orang yang menderita di dunia kita. Mari kita juga bertanya: bagaimana kita membawa perang saat ini ke dalam doa kita? Kita dapat melihat doa Santo Filipus Neri, yang memperluas hatinya dan membuatnya membuka pintunya bagi anak-anak jalanan Roma pada masanya. Atau Santo Isidorus, yang berdoa di ladang dan membawa pekerjaan pertaniannya ke dalam doanya.

Mengambil setiap hari secara baru panggilan pribadi kita dan sejarah komunitas kita; kemudian naik menuju ketinggian yang ditunjukkan Tuhan kepada kita; dan berdoa untuk mengubah dunia tempat kita terbenam ini.

Dan ada pula kata kerja keempat, yang muncul dalam ayat terakhir Injil hari ini: “Yesus tinggal seorang diri” (ay. 36). Dia tetap tinggal, sementara segala sesuatu yang lain berlalu kecuali gema dari “kesaksian” Bapa: “Dengarkan Dia” (ay. 35). Injil diakhiri dengan membawa kita kembali ke apa yang penting. Kita sering tergoda, di Gereja dan di dunia, dalam kerohanian kita dan dalam masyarakat kita, untuk memberikan kepentingan utama kepada banyak kebutuhan sekunder. Merupakan godaan setiap hari untuk menjadikan sejumlah kebutuhan sekunder sebagai yang utama. Singkatnya, kita berisiko berfokus pada kebiasaan, keseharian, dan tradisi yang membuat hati kita terpaku pada hal-hal yang berlalu dan membuat kita melupakan apa yang tersisa. Betapa pentingnya bagi kita untuk bekerja di hati kita, sehingga mereka dapat membedakan antara hal-hal Allah yang tersisa, dan hal-hal duniawi yang berlalu!

Saudara dan saudari terkasih, semoga bapa suci kita Ignatius membantu kita melestarikan kearifan, warisan berharga kita, sebagai harta yang selalu dicurahkan pada Gereja dan dunia. Karena penegasan memampukan kita untuk “melihat kembali segala sesuatu di dalam Kristus”. Memang, kearifan sangat penting, sehingga, seperti yang ditulis Santo Petrus Faber, “kebaikan yang dapat dicapai, dipikirkan atau diorganisir, dapat dilakukan dengan semangat yang baik, bukan yang jahat” (lih. Memorial, Paris, 1959, n. .51). Amin.

.

Gereja Gesù, Roma
Sabtu 12 Maret 2022
Peringatan 400 Tahun Kanonisasi St. Ignatius dari Loyola

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s