Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 20 Maret 2022

Saudara dan saudari terkasih, selamat hari Minggu!

Kita berada di jantung perjalanan Prapaskah kita, dan hari ini Injil dimulai dengan menghadirkan Yesus yang mengomentari beberapa berita hari ini. Sementara orang-orang masih mengingat delapan belas orang yang mati ketika sebuah menara runtuh menimpa mereka, mereka menceritakan kepada-Nya tentang beberapa orang Galilea yang telah dibunuh oleh Pilatus (lih. Luk 13:1). Dan ada pertanyaan yang tampaknya menyertai peristiwa tragis ini: siapa yang harus disalahkan atas peristiwa mengerikan ini? Mungkin orang-orang tersebut lebih berdosa daripada yang lain dan Tuhan menghukum mereka? Ini adalah pertanyaan yang juga muncul hari ini. Ketika berita buruk membebani kita dan kita merasa tidak berdaya di hadapan kemalangan dan kejahatan, kita sering bertanya pada diri sendiri: apakah itu mungkin hukuman dari Tuhan? Apakah Dia membawa perang atau pandemi untuk menghukum kita karena dosa-dosa kita? Dan mengapa Tuhan tidak campur tangan?

Kita harus berhati-hati: ketika kejahatan menindas kita, kita berisiko kehilangan kejernihan dan untuk menemukan jawaban yang mudah atas apa yang tidak dapat kita jelaskan, kita akhirnya menyalahkan Tuhan. Dan seringkali kebiasaan buruk menggunakan kata-kata kotor berasal dari sini. Seberapa sering kita menghubungkan kepada-Nya kesengsaraan dan kemalangan kita di dunia, kepada Dia yang malah membiarkan kita selalu bebas dan karenanya tidak pernah campur tangan memaksakan, namun hanya mengajak; Dia yang tidak pernah menggunakan kekerasan dan malah menderita untuk kita dan bersama kita! Memang, Yesus menolak dan menentang keras gagasan menyalahkan Tuhan atas kejahatan kita: orang-orang yang dibunuh oleh Pilatus dan mereka yang mati ketika menara runtuh pada mereka tidak lebih berdosa daripada yang lain, dan mereka bukanlah korban dari kejahatan Tuhan yang kejam dan pendendam, yang tidak adanya demikian! Kejahatan tidak pernah datang dari Allah karena “Dia tidak memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita” (bdk. Mzm 103:10), namun menurut belas kasihan-Nya. Ini adalah gaya Tuhan. Dia tidak bisa memperlakukan kita sebaliknya. Dia selalu memperlakukan kita dengan belas kasihan.

Daripada menyalahkan Tuhan, Yesus berkata bahwa kita perlu melihat ke dalam diri kita sendiri: dosalah yang menghasilkan kematian; keegoisan kita dapat merusak hubungan; pilihan kita yang salah dan kejam dapat melepaskan kejahatan. Pada titik ini Tuhan menawarkan solusi yang benar, dan itu adalah pertobatan: Dia berkata, “jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa” (Luk 13:5). Ini adalah panggilan yang mendesak, terutama selama masa Prapaskah ini. Mari kita sambut dengan hati terbuka. Mari kita berbalik dari kejahatan, mari kita tinggalkan dosa yang menggoda kita, mari kita terbuka pada logika Injil karena di mana cinta kasih dan persaudaraan berkuasa, kejahatan tak lagi mempunyai kekuatan!

Tetapi Yesus tahu bahwa pertobatan itu tidak mudah, dan Dia ingin membantu kita di sini, mengingat begitu banyak kali kita mengulangi kesalahan yang sama dan dosa yang sama. Kita bisa menjadi putus asa, dan terkadang komitmen kita untuk berbuat baik bisa tampak tidak berguna di dunia di mana kejahatan tampaknya menguasai kita. Jadi, setelah seruannya, Dia mendorong kita dengan sebuah perumpamaan yang menceritakan tentang kesabaran yang Tuhan miliki untuk kita. Kita harus mengingat kesabaran Tuhan yang Dia miliki untuk kita. Ia memberikan gambaran yang menenangkan tentang pohon ara yang tidak berbuah selama musim yang ditentukan, namun pohon tersebut tidak ditebang. Dia memberinya lebih banyak waktu, kesempatan lain. Saya seringkali berpikir bahwa nama yang bagus untuk Tuhan bisa menjadi “Tuhan yang memberi kesempatan”: Tuhan selalu memberi kita kesempatan lain, selalu, senantiasa. Seperti itulah rahmat-Nya. Beginilah cara Tuhan bekerja dengan kita. Dia tidak memisahkan kita dari kasih-Nya. Dia tidak berkecil hati atau lelah menawarkan kembali kepercayaan-Nya kepada kita dengan kelembutan. Saudara dan saudari, Tuhan percaya pada kita! Tuhan mempercayai kita dan menyertai kita dengan kesabaran, kesabaran Tuhan bersama kita. Dia tidak putus asa, tetapi selalu menanamkan harapan dalam diri kita. Tuhan adalah Bapa dan menjagamu seperti seorang ayah. Sebagai ayah terbaik, Dia tidak melihat pencapaian yang belum Anda raih, namun buah yang masih bisa Anda hasilkan. Dia tidak melacak kekurangan Anda tetapi mendorong potensi Anda. Dia tidak memikirkan masa lalu Anda, tetapi dengan percaya diri bertaruh pada masa depan Anda. Ini karena Tuhan dekat dengan kita. Janganlah kita lupa bahwa gaya Tuhan adalah kedekatan, Dia dekat dengan belas kasih dan kelembutan. Dengan cara inilah Tuhan menyertai kita: dengan kedekatan, belas kasih, dan kelembutan.

Maka, marilah kita meminta Perawan Maria yang Terberkati untuk memenuhi kita dengan harapan dan keberanian, dan menyalakan dalam diri kita keinginan untuk pertobatan.

Setelah pendarasan Doa Malaikat Tuhan

Saudara dan saudari terkasih,

Amat disayangkan, agresi kekerasan terhadap Ukraina tidak berhenti, pembantaian yang tidak masuk akal di mana setiap hari ada pembantaian dan kekejaman yang berulang. Tidak ada pembenaran untuk ini! Saya memohon kepada semua orang yang terlibat dalam komunitas internasional untuk benar-benar berkomitmen untuk mengakhiri perang yang memuakkan ini.

Minggu ini lagi rudal dan bom jatuh pada warga sipil, orang tua, anak-anak, dan ibu hamil. Saya pergi menemui anak-anak yang terluka yang ada di sini, di Roma. Salah satunya kehilangan lengan; satu mengalami cedera kepala… anak-anak yang tidak bersalah. Saya memikirkan jutaan pengungsi Ukraina yang harus melarikan diri meninggalkan segalanya, dan saya merasakan sakit yang luar biasa bagi mereka yang bahkan tidak memiliki kemungkinan untuk melarikan diri. Begitu banyak kakek-nenek, orang sakit dan orang miskin yang terpisah dari keluarga mereka sendiri, begitu banyak anak-anak dan orang-orang rapuh dibiarkan mati di bawah bom tanpa dapat menerima bantuan dan menemukan keselamatan bahkan di tempat perlindungan serangan udara. Semua ini tidak manusiawi! Memang, itu juga asusila karena bertentangan dengan kesucian hidup manusia, terutama terhadap kehidupan manusia yang tidak berdaya, yang harus dihormati dan dilindungi, bukan dihilangkan, dan ini seharusnya diingat sebelum strategi apapun! Janganlah kita lupa bahwa itu adalah kekejaman yang tidak manusiawi dan asusila! Mari kita berdoa dalam keheningan bagi mereka yang menderita.

Saya terhibur mengetahui bahwa orang-orang yang ditinggalkan di bawah ancaman bom tidak kekurangan kedekatan dengan imam mereka, yang di hari-hari tragis ini menghayati Injil kasih dan persaudaraan. Saya telah berbicara dengan beberapa dari mereka di telepon selama ini, mereka dekat dengan umat Tuhan. Terima kasih, saudara dan saudari terkasih, atas kesaksian ini dan atas dukungan nyata yang Anda berikan dengan berani kepada begitu banyak orang yang putus asa! Saya juga memikirkan nunsius apostolik, yang baru saja diangkat menjadi nunsius, Uskup Agung Visvaldas Kulbokas, yang sejak awal perang telah tinggal di Kyiv bersama para kolaboratornya dan yang dengan kehadirannya membuat saya dekat setiap hari dengan orang-orang Ukraina yang mati sebagai martir. Mari kita dekat dengan para umat ini, mari kita rangkul mereka dengan kasih sayang, dengan komitmen nyata dan doa. Dan tolong, janganlah kita terbiasa dengan perang dan kekerasan! Mari kita tidak bosan menyambut mereka dengan kemurahan hati seperti yang kita lakukan sekarang tidak hanya di masa darurat, tetapi juga di minggu-minggu dan bulan-bulan mendatang. Seperti yang Anda ketahui pada awalnya, kita melakukan semua yang kita bisa untuk menyambut semua orang, tetapi kemudian kita menjadi terbiasa, dan hati kita jadi semakin dingin, dan pada akhirnya kita melupakannya. Mari kita pikirkan para wanita dan anak-anak ini yang pada waktunya, tanpa pekerjaan, dipisahkan dari suaminya, akan dicari oleh ‘burung pemakan bangkai’ masyarakat. Tolong, mari kita lindungi mereka.

Saya mengundang setiap komunitas dan semua umat beriman untuk bersatu dengan saya pada hari Jumat 25 Maret 2022 mendatang, Hari Raya Kabar Sukacita, untuk Perayaan Konsekrasi umat manusia, khususnya Rusia dan Ukraina, kepada Hati Maria yang Tak Bernoda, sehingga dia, sang Ratu Damai, semoga membantu kita memperoleh kedamaian.

Saya menyapa Anda semua, Roma dan peziarah yang datang dari Italia dan berbagai negara. Secara khusus, saya menyapa umat beriman dari Madrid, kelompok internasional “Agorà degli abitanti della terra”, para dokter dan penyelamat dari Layanan Darurat 118, Rinnovamento Carismatico Cattolico “Charis” – satu-satunya yang diakui secara resmi, “Charis”, dan tak lain -, anggota Gerakan Focolari. Saya menyapa paduan suara Piccolo Coro dell’Antoniano di Bologna dengan band dari Polizia di Stato, paduan suara “Ensemble Vox Cordis” dari Fornovo San Giovanni, paduan suara “San Vincenzo Grossi” dari Pizzighettone, kaum muda yang mengaku beriman Angera, Sesto Calende e Ternate, ziarah Keuskupan Asti, dan umat dari Venesia dan Sassari.

Saya memberkati Anda sekalian pada hari Minggu ini. Dan tolong, jangan lupa doakan saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa.

.

Lapangan Santo Petrus
Minggu, 20 Maret 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s