Homili Paus Fransiskus pada Misa Kudus di Malta – 3 April 2022

“Pagi-pagi benar Ia berada lagi di Bait Allah, dan seluruh rakyat datang kepada-Nya.” (Yoh 8:2). Kata-kata ini memperkenalkan kisah seorang wanita yang tertangkap basah berzina. Latar belakang yang tenang: saat itu pagi di tempat suci, di jantung kota Yerusalem. Di tengah adalah umat Allah, yang mencari Yesus, Sang Guru, di halaman bait suci: mereka ingin mendengarkan Dia, karena kata-kata-Nya penuh pengertian dan menghangatkan hati. Tidak ada yang abstrak dalam ajaran-Nya; menyentuh, membebaskan, mengubah, dan memperbarui kehidupan nyata. Di sini kita melihat “intuisi” umat Allah; mereka tidak puas dengan bait yang dibangun dari batu, tetapi berkerumun di sekitar pribadi Yesus. Dalam perikop ini, kita dapat melihat orang-orang percaya dari segala zaman, umat Allah yang kudus. Di sini, di Malta, orang-orang itu banyak dan hidup, setia dalam mencari Tuhan melalui iman yang nyata dan hidup. Untuk ini, saya berterima kasih kepada Anda semua.

Di hadapan orang-orang itu, Yesus meluangkan waktu: Injil memberi tahu kita bahwa, “Dia duduk dan mengajar mereka” (ay. 2). Namun, ada kursi kosong di sekolah Yesus itu. Tidak ada wanita dan para penuduhnya. Tidak seperti yang lain, mereka tidak pergi ke Guru. Mereka semua punya alasan: ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi berpikir bahwa mereka sudah tahu segalanya dan tidak membutuhkan pengajaran Yesus; wanita, di sisi lain, tersesat dan bingung, seseorang yang tersesat mencari kebahagiaan di tempat yang salah. Mereka tidak hadir karena alasan yang berbeda, dan cerita akan berakhir berbeda untuk masing-masing dari mereka. Mari kita renungkan “ketidakhadiran” ini.

Pertama-tama, mari kita pertimbangkan para penuduh wanita itu. Di dalamnya, kita melihat refleksi dari semua orang yang membanggakan diri sebagai orang benar, pemerhati hukum Tuhan, orang-orang yang baik dan terhormat. Mereka mengabaikan kesalahan mereka sendiri, namun mereka sangat memperhatikan kesalahan orang lain. Mereka pergi kepada Yesus: tidak dengan hati terbuka untuk mendengar kata-katanya, tetapi “untuk menguji Dia dan untuk menghadapi beberapa tuduhan” (ay. 6). Ini mengungkapkan pikiran batin orang-orang yang terpelajar dan religius ini, yang mengetahui Kitab Suci dan mengunjungi bait suci, namun menundukkan ini pada kepentingan pribadi mereka dan tidak melawan pikiran jahat yang muncul di hati mereka. Di mata orang-orang, mereka tampak ahli dalam hal-hal Allah, namun mereka gagal mengenali Yesus; memang, mereka memandangnya sebagai musuh yang harus dilenyapkan. Untuk mencapai hal ini, mereka menempatkan di hadapannya seseorang yang mereka sebut sebagai “wanita ini”, memperlakukannya sebagai sesuatu, dan secara terbuka mencela perzinahannya. Mereka menyerukan agar wanita itu dilempari batu, dan mencurahkan semua permusuhan mereka terhadap belas kasihan yang ditunjukkan oleh Yesus. Dan mereka melakukannya di bawah jubah reputasi mereka sebagai orang yang saleh dan religius.

Saudara dan saudari, tokoh-tokoh Injil ini mengingatkan kita bahwa setiap saat religiusitas individu dan komunal kita dapat menyembunyikan cacing kemunafikan dan dorongan untuk menuding orang lain. Kita selalu dapat mengambil risiko gagal untuk memahami Yesus, memiliki nama-Nya di bibir kita tetapi menyangkal Dia dengan cara kita hidup. Bahkan saat kita menaikkan spanduk yang menampilkan salib. Kalau begitu, bagaimana kita bisa membuktikan apakah kita bukan murid sejati Guru? Kita melakukannya dengan cara kita memandang sesama kita dan cara kita memandang diri kita sendiri. Ini adalah poin penting dalam definisi siapakah diri kita.

Ngomong-ngomong, kita memandang sesama kita: apakah kita melakukan ini dengan pandangan belas kasihan, seperti yang ditunjukkan Yesus kepada kita hari ini, atau dengan pandangan menghakimi, bahkan menghina, seperti para penuduh Injil, yang menampilkan diri mereka sebagai pembela Tuhan tetapi gagal untuk menyadari bahwa mereka menginjak-injak saudara dan saudari mereka. Mereka yang percaya bahwa mereka menegakkan iman dengan menunjuk orang lain mungkin memiliki “religiusitas” tertentu, tetapi mereka belum memeluk semangat Injil, karena mereka mengabaikan belas kasih, yang merupakan hati Tuhan.

Untuk memahami apakah kita adalah murid sejati Guru atau bukan, kita perlu memikirkan bagaimana kita memandang diri kita sendiri. Para penuduh wanita itu yakin bahwa mereka tidak perlu belajar apa-apa. Penampilan luar mereka sempurna, namun mereka tidak memiliki kebenaran hati. Mereka mewakili orang-orang percaya yang di setiap zaman menjadikan iman sebagai bagian dari penampilan mereka; mereka menampilkan tampak luar yang mengesankan dan khusyuk, namun mereka tidak memiliki kemiskinan di dalam, harta terbesar dari hati manusia. Bagi Yesus, yang benar-benar penting adalah keterbukaan dan kepatuhan dari mereka yang tidak menganggap diri mereka aman, tetapi menyadari kebutuhan mereka akan keselamatan. Maka adalah baik bagi kita, setiap kali kita berdoa, tetapi juga setiap kali kita berpartisipasi dalam perayaan keagamaan yang indah, untuk bertanya pada diri sendiri apakah kita benar-benar selaras dengan Tuhan. Kita dapat langsung bertanya kepadanya, “Yesus, aku di sini bersama-Mu, tetapi apakah yang Engkau inginkan dariku? Apakah yang ada di hatiku, dalam hidupku, yang engkau ingin aku mengubahnya? Bagaimana engkau ingin aku menghargai orang lain?” Berdoa seperti itu akan bermanfaat bagi kita, karena Sang Guru tidak puas dengan penampilan; Dia mencari kebenaran hati. Begitu kita membuka hati kita kepada-Nya dalam kebenaran, Dia dapat melakukan keajaiban dalam diri kita.

Kita melihat ini pada wanita yang tertangkap basah berzina. Situasinya tampak tanpa harapan, tetapi kemudian cakrawala baru dan tak terduga terbuka di hadapannya. Dia dihina dan menunggu penghakiman tanpa ampun dan hukuman berat. Namun yang mengejutkannya, dia mendapati dirinya dibebaskan oleh Tuhan, yang mengarahkannya ke masa depan yang sama sekali tidak dia kira sebelumnya: “Tidak adakah seorang yang menghukum engkau?” – Yesus berkata kepadanya – “Akupun tidak menghukum engkau. Pergilah, dan jangan berbuat dosa lagi mulai dari sekarang.” (ay.10-11). Betapa berbedanya antara Tuan dan penuduh wanita itu! Mereka mengutip Kitab Suci untuk mengutuknya; Yesus, Sabda Allah, sepenuhnya merehabilitasi wanita itu, memulihkan harapannya. Dari kisah ini, kita belajar bahwa penilaian apa pun yang tidak diilhami dan digerakkan oleh amal hanya akan memperburuk keadaan bagi mereka yang menerimanya. Tuhan, di sisi lain, selalu meninggalkan ruang untuk kesempatan kedua; Dia selalu memberi kita kesempatan untuk dapat menemukan jalan yang mengarah pada pembebasan dan keselamatan.

Pengampunan mengubah hidup wanita itu. Rahmat dan kesengsaraan dipersatukan. Belas kasihan dan kesengsaraan bertemu di sana, dan kehidupan wanita itu berubah. Kita bahkan dapat berspekulasi apakah, setelah diampuni oleh Yesus, dia mampu pada gilirannya untuk mengampuni orang lain. Mungkin dia bahkan datang untuk melihat para penuduhnya tidak lagi sebagai pria yang kejam dan jahat, tetapi sebagai sarana yang membawanya ke perjumpaannya dengan Yesus. Tuhan juga ingin agar kita, para murid-Nya, Gereja-Nya, yang juga diampuni oleh-Nya, menjadi saksi rekonsiliasi yang tak kenal lelah. Saksi dari Tuhan yang tidak ada kata “tak dapat ditebus”, Tuhan yang selalu mengampuni. Tuhan selalu memaafkan. Kitalah yang bosan meminta maaf. Tuhan kita adalah Tuhan yang tidak pernah berhenti mempercayai kita dan selalu memberi kita kesempatan untuk memulai yang baru. Tidak ada dosa atau kegagalan yang dapat kita bawa ke hadapan-Nya yang tidak dapat menjadi kesempatan untuk memulai hidup baru dan berbeda di bawah panji-panji belas kasih. Tidak ada dosa yang tidak dapat diperlakukan dengan cara ini. Tuhan mengampuni segalanya. Dia mengampuni setiap dosa.

Inilah Tuhan Yesus. Kita benar-benar mengenalnya ketika kita mengalami pengampunan-Nya, dan ketika, seperti wanita dalam Injil, kita menemukan bahwa Tuhan datang kepada kita melalui luka batin kita. Memang di situlah Tuhan suka membuat diri-Nya dikenal, karena Ia datang bukan untuk yang sehat tetapi untuk yang sakit (lih. Mat 9:12). Hari ini, wanita itu, yang menemukan belas kasihan di tengah kesengsaraannya dan yang pergi disembuhkan oleh pengampunan Yesus, mengundang kita, sebagai Gereja, untuk kembali ke sekolah Injil, untuk belajar dari Tuhan harapan yang tidak pernah berhenti mengejutkan kita. Jika kita meniru Dia, kita tidak akan cenderung untuk fokus mengutuk dosa, tetapi berangkat dengan kasih untuk mencari orang berdosa. Kita akan puas dengan mereka yang sudah hadir, tetapi akan pergi mencari mereka yang tidak hadir. Kita tidak akan kembali menunjuk jari, tetapi akan mulai mendengarkan. Kita tidak akan membuang yang hina, tetapi memandang sebagai yang pertama mereka yang dianggap paling tidak oleh orang lain. Saudara dan saudari, inilah yang Yesus ajarkan kepada kita hari ini melalui teladan-Nya. Mari kita biarkan Dia membuat kita takjub. Mari kita dengan sukacita menyambut kabar baik yang dibawa-Nya.

.

Pelataran Gereja “Lumbung”, Floriana
Minggu, 3 April 2022


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s