Tak Ada Penderitaan Yang Tak Bermakna

Renungan Harian Misioner
Minggu, 10 April 2022
HARI MINGGU PALMA

Yes. 50:4-7; Mzm. 22:8-9,17-18a,19-20,23-24; Flp. 2:6-11; Luk. 22:14- 23:56 (panjang) atau Luk. 23:1-49 (singkat)

Setiap Minggu Palma kita merenungkan Kisah Sengsara Yesus. Kisah versi Lukas mempunyai beberapa kekhasan dan pesan.

Pertama, dalam injil Markus/Matius hanya ada satu kalimat Yesus di Salib: “Allah-Ku, Allah-Ku, Mengapa Engkau meninggalkan Daku?” Injil Lukas tidak memuat kalimat ini, tetapi ia mempunyai tiga kalimat lain, yang tidak ada dalam seluruh Perjanjian Baru. Setiap kalimat tersebut merupakan ringkasan tema pokok injil Lukas. Dalam 23:34 Yesus berseru “Bapa, ampunilah mereka karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat”. Kalimat ini adalah ringkasan tema doa dan pengampunan yang diajarkan Yesus kepada para murid-Nya (bdk. 6:28). Kalimat kedua dalam 23:43: “Sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus”. Kalimat ini menjadi ringkasan tema tentang kekinian keselamatanyang menjadi tekanan khas Lukas (bdk. 2:11; 4:21; 5:26; 19:9). Kalimat ketiga dalam 23:46: “Bapa, ke dalam tangan-Mu Kuserahkan nyawa-Ku” merupakan ringkasan pewartaan Lukas tentang Yesus sebagai Anak Allah yang menerima penderitaan dan wafat-Nya secara mulia!Pesan Lukas jelas: setiap orang Kristiani harus menanggapi pelbagai penindasan dengan sikap seperti Yesus sendiri, yaitu: mengampuni dan tetap bersatu dengan Bapa dalam doa dan penyerahan diri.

Kedua, dalam Markus/Matius ditekankan Yesus yang menjalani penderitaan-Nya seorang diri dan para pengikut-Nya gagal menemani Dia. Yesus bahkan merasa ditinggalkan juga oleh Bapa-Nya! Dalam Lukas, Yesus tidak menderita sendirian. Di taman Getsemani Dia dikuatkan oleh seorang malaikat. Di jalan ke salib, para perempuan meratapi-Nya. Yesus menyembuhkan telinga hamba Imam Besar yang ikut menangkap-Nya. Ia menyembuhkan (mendamaikan) relasi Herodes dan Pilatus yang mengadili-Nya. Persis itulah makna kematian-Nya: untuk menyembuhkan dan mendamaikan manusia dengan Allah! Itulah warisan-Nya bagi kita: tidak ada penderitaan yang tak bermakna. Tidak ada kematian yang tak bertuah. Dalam iman, semua penderitaan, ketidakadilan, juga kematian kita, akan menjadi sarana keselamatan bagi diri sendiri dan sesama.

Ketiga, dalam kisah Matius/Markus, orang Yahudi semuanya membenci Yesus. Tetapi dalam injil Lukas, orang-banyak mengikuti Yesus ke tempat penyaliban (23:27) tanpa mengolok Dia. Mereka kembali sambil memukul-mukul diri sebagai tanda penyesalan (23:48). Putri-putri Yerusalem meratapi Yesus. Lukas juga tidak berbicara tentang tirai Bait Allah yang tercarik menjadi dua bagian, karena Injil ini melihat Yerusalem dan Bait Allah secara positif. Injil Lukas diawali dengan wakil Israel, Umat Allah yang lama (Zakharia) “memuji Allah dalam Bait Allah di Yerusalem” (1:8 dstnya) dan berakhir dengan Umat Allah yang baru (para Murid Yesus) yang juga “memuji Allah” dalam Bait Allah di Yerusalem (24:53). Iman kita akan Tuhan bukanlah hasil ciptaan dan renungan kita sendiri. Iman itu kita terima dari tradisi, baik tradisi Umat Allah dalam PL maupun tradisi jemaat Kristen dalam PB. Segi komunal dan radikal (mengakar) itulah yang perlu selalu kita sadari, saat kita merenungkan Sengsara Tuhan Kita dalam  Pekan Suci ini.

(Hortensius Mandaru – Lembaga Alkitab Indonesia Jakarta)

DOA PERSEMBAHAN HARIAN

Allah, Bapa kami, kepada-Mu kupersembahkan hari ini. Kuhunjukkan semua doa, pikiran, perkataan, tindakan maupun suka-dukaku hari ini dalam kesatuan dengan Putra-Mu Yesus Kristus, yang senantiasa mempersembahkan Diri-Nya dalam Ekaristi bagi keselamatan dunia. Kiranya Roh Kudus, yang menjiwai Yesus, juga menjadi Pembimbing dan Kekuatanku hari ini sehingga aku siap sedia menjadi saksi Kasih-Mu.

Bersama Santa Maria, Bunda Yesus dan Bunda Gereja, secara khusus aku berdoa bagi ujud-ujud Bapa Suci dan para rasul doa Gereja Indonesia untuk bulan ini:

Ujud Gereja Universal: Tenaga kesehatan

Kita berdoa untuk para tenaga kesehatan yang melayani orang sakit dan lansia, terutama yang berada di negara-negara miskin; semoga mereka mendapat dukungan yang memadai dari negara dan komunitas setempat.

Ujud Gereja Indonesia: Bersikap terhadap konsumerisme

Kita berdoa semoga kita tetap bersikap sederhana dan tidak tergoda untuk memiliki barang yang tidak kita perlukan di tengah gelombang konsumerisme yang mendikte dunia.

Amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s