Katekese Paus Fransiskus pada Audiensi Umum – 13 April 2022

Damai Paskah

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi!

Kita sudah berada di pusat Pekan Suci, yang berlangsung dari Minggu Palma hingga Minggu Paskah. Kedua hari Minggu ini dicirikan oleh hari raya di sekitar Yesus, tetapi keduanya adalah hari raya yang berbeda.

Minggu lalu kita melihat Kristus dengan sungguh-sungguh memasuki Yerusalem, sebagai sebuah pesta, disambut sebagai Mesias: dan bagi Dia jubah-jubah dibentangkan di jalan (bdk. Luk 19,36) dan ranting-ranting yang dipotong dari pohon (bdk. Mat 21,8). Orang banyak yang bersorak-sorai memberkati dengan suara nyaring “Dia yang datang, Raja”, dan berseru: “Damai sejahtera di surga dan kemuliaan di tempat mahatinggi” (Luk 19:38). Orang-orang itu merayakannya di sana karena mereka melihat di pintu masuk Yesus kedatangan seorang raja baru, yang akan membawa damai dan kemuliaan. Inilah kedamaian yang diharapkan orang-orang itu: kedamaian yang mulia, hasil dari campur tangan kerajaan, dari seorang mesias yang berkuasa yang akan membebaskan Yerusalem dari pendudukan Romawi. Yang lain mungkin memimpikan pemulihan perdamaian sosial dan melihat dalam diri Yesus raja yang ideal, yang akan memberi makan orang banyak dengan roti, seperti yang telah Dia lakukan, dan melakukan mukjizat besar, sehingga membawa lebih banyak keadilan ke dunia.

Tetapi Yesus tidak pernah membicarakan hal ini. Dia memiliki Paskah yang berbeda di hadapan-Nya, yang bukanlah Paskah kemenangan. Satu-satunya hal yang ia pedulikan dalam mempersiapkan diri-Nya untuk masuk ke Yerusalem adalah menunggangi “keledai jantan yang diikat, yang belum pernah dinaiki siapa pun” (ay.30). Beginilah cara Kristus membawa damai ke dunia: melalui kelembutan dan kelembutan, yang dilambangkan dengan keledai yang diikat, yang belum pernah dinaiki siapa pun. Tidak ada, karena cara Tuhan berbeda dengan dunia. Bahkan, sebelum Paskah, Yesus menjelaskan kepada para murid: “Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu, damai sejahtera-Ku tidak Kuberikan kepadamu seperti yang diberikan dunia, Kuberikan kepadamu” (Yoh 14:27). Ada dua cara berbeda: cara seperti dunia memberi kita kedamaian dan cara seperti Tuhan memberi kita kedamaian. Keduanya berbeda.

Damai sejahtera yang Yesus berikan kepada kita pada Paskah bukanlah damai sejahtera yang mengikuti cara pikir dunia, yang meyakini untuk memperolehnya melalui kekerasan, dengan penaklukan dan dengan berbagai bentuk pemaksaan. Perdamaian ini, pada kenyataannya, hanyalah jeda di antara perang: kita mengetahuinya dengan baik. Damai sejahtera Tuhan mengikuti jalan kelembutan dan salib: itu mengambil alih orang lain. Memang, Kristus mengambil ke atas diri-Nya kejahatan kita, dosa kita dan kematian kita. Dia mengambil semua ini pada diri-Nya sendiri. Jadi Dia membebaskan kita. Dia membayar untuk kita. Kedamaian-Nya bukanlah hasil dari suatu kompromi, tetapi berasal dari pemberian diri. Namun, perdamaian yang lembut dan berani ini sulit diterima. Faktanya, orang banyak yang memuji Yesus adalah orang yang sama yang setelah beberapa hari meneriakkan “Salibkan Dia” dan, ketakutan dan kecewa, tidak mengacungkan jari untuk-Nya.

Dalam hal ini, kisah hebat karya Dostoevsky, yang disebut Penyelidik Agung yang legendaris, selalu relevan. Dikatakan tentang Yesus yang, setelah beberapa abad, kembali ke Bumi. Dia segera disambut oleh orang banyak yang bersorak, yang mengenali dan menyemangatinya. “Hai, Engkau kembali! Ayo, ikut kami!”. Tapi kemudian Dia ditangkap oleh Inkuisitor, yang mewakili logika duniawi. Yang terakhir menanyainya dan mengkritiknya dengan keras. Alasan terakhir untuk celaan itu adalah bahwa Kristus, meskipun dia bisa, tidak pernah ingin menjadi Kaisar, raja terbesar di dunia ini, lebih memilih untuk membebaskan manusia daripada menaklukkannya dan menyelesaikan masalahnya dengan paksa. Dia bisa saja membangun perdamaian di dunia, menekuk hati manusia yang bebas tapi genting berdasarkan kekuatan yang lebih tinggi, tetapi Dia tidak mau: Dia menghormati kebebasan kita. “Anda – Inkuisitor berkata kepada Yesus -, menerima dunia dan jubah kebesaran Kaisar, akan mendirikan kerajaan universal dan memberikan perdamaian universal” (Karamazov bersaudara, Milan 2012, 345); dan dengan kalimat ‘cambuk Dia!’ dapat disimpulkan: “Jika ada orang yang lebih pantas menerima taruhan kami, itu adalah Engkau” (348). Inilah penipuan yang berulang dalam sejarah, pencobaan akan kedamaian palsu, yang didasarkan pada kekuasaan, yang kemudian mengarah pada kebencian dan pengkhianatan terhadap Tuhan dan begitu banyak kepahitan di dalam jiwa.

Pada akhirnya, menurut pemberitaan ini, Penyelidik ingin Yesus “mengatakan kepadanya sesuatu, bahkan mungkin sesuatu yang pahit, mengerikan”. Tetapi Kristus bereaksi dengan isyarat yang manis dan konkret: “Dia mendekatinya dalam diam, dan menciumnya dengan lembut di bibir tua yang tidak berdarah” (352). Kedamaian Yesus tidak mendominasi orang lain, itu tidak pernah merupakan perdamaian bersenjata: tidak pernah! Senjata Injil adalah doa, kelembutan, pengampunan dan kasih yang cuma-cuma kepada sesama, kasih kepada setiap sesama. Inilah bagaimana damai sejahtera Allah dibawa ke dunia. Inilah sebabnya mengapa agresi bersenjata akhir-akhir ini, seperti setiap perang, mewakili kemarahan terhadap Tuhan, pengkhianatan penghujatan terhadap Paskah Tuhan, lebih memilih dewa palsu di dunia ini daripada wajah-Nya yang lemah lembut. Perang selalu merupakan tindakan manusia yang mengarah pada penyembahan berhala kekuasaan.

Sebelum Paskah-Nya yang terakhir, Yesus berkata kepada para pengikut-Nya: “Jangan gelisah hatimu dan jangan takut” (Yoh 14:27). Ya, karena sementara kekuatan duniawi hanya menyisakan kehancuran dan kematian – kita telah melihatnya di hari-hari ini – kedamaiannya membangun sejarah, dimulai dari hati setiap orang yang menyambutnya. Paskah kemudian adalah pesta sejati Allah dan manusia, karena damai, yang dimenangkan Kristus di kayu salib dalam pemberian diri-Nya, dibagikan kepada kita. Oleh karena itu Yang Bangkit, pada hari Paskah, menampakkan diri kepada para murid dan bagaimana Dia menyapa mereka? “Damai bagimu!” (Yoh 20,19,21). Ini adalah salam dari Kristus yang menang, dari Kristus yang bangkit.

Saudara dan saudari, Paskah berarti “bagian”. Terutama tahun ini, kesempatan yang diberkati untuk beralih dari dewa duniawi kepada Tuhan Kristiani, dari keserakahan yang kita bawa dalam diri kita ke amal yang membebaskan kita, dari harapan perdamaian yang dibawa dengan paksa ke komitmen untuk saksikan secara nyata damai sejahtera Yesus. Saudara-saudari, marilah kita berdiri di hadapan Salib, sumber damai sejahtera kita, dan memohon kepada-Nya kedamaian hati dan kedamaian di dunia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s