Homili Paus Fransiskus pada Misa Perjamuan Kudus (Di Coena Domini) – 14 April 2022

Setiap Kamis Putih kita membaca bagian dari Injil ini: ini adalah hal yang sederhana. Yesus, bersama teman-teman-Nya, murid-murid-Nya sedang makan malam, perjamuan Paskah; Yesus membasuh kaki murid-murid-Nya – suatu hal yang aneh untuk Dia lakukan: ketika itu terdapat kebiasaan para budak membasuh kaki mereka di pintu masuk rumah. Dan kemudian, Yesus – dengan gerakan yang sama, juga menyentuh hati – membasuh kaki pengkhianat, orang yang menjual-Nya. Begitu juga Yesus dan Dia mengajarkan kita ini secara sederhana: di antara kamu, harus saling membasuh kaki. Itu adalah simbolnya: di antara kamu, kamu harus melayani dirimu sendiri; yang satu melayani yang lain, tanpa pamrih. Alangkah baiknya jika hal ini dapat dilakukan setiap hari dan untuk semua orang: tetapi selalu ada maksud, yang seperti ular yang masuk. Dan kita jadi tersinggung ketika mengatakan: “Saya pergi ke kantor layanan publik itu, mereka meminta saya membayar tip”. Ini menyakitkan, karena itu tidak baik. Dan kita, berkali-kali, dalam hidup kita mencari maksud dan tujuan kita, seolah-olah kita sedang membayar tip di antara kita. Alih-alih, penting untuk melakukan segala sesuatu tanpa pamrih: yang satu melayani yang lain, yang satu adalah saudara dari yang lain, yang satu membuat yang lain tumbuh, yang satu mengoreksi yang lain, jadi Anda harus terus berjalan. Melayani! Dan kemudian, hati Yesus, yang menyebut dia yang pengkhianat sebagai “Teman” dan juga menunggunya, sampai akhir: memaafkan segalanya. Saya ingin menaruh ini hari ini di hati kita semua, bahkan di hati saya: Tuhan mengampuni segalanya dan Tuhan selalu mengampuni! Kitalah yang bosan meminta maaf. Dan masing-masing dari kita, mungkin, memiliki sesuatu di dalam hati, yang telah dibawa selama beberapa waktu, yang membuatnya menjadi “ron-ron”, semacam kerangka yang tersembunyi di dalam lemari. Tapi, mintalah pengampunan dari Yesus: Dia mengampuni segalanya. Dia hanya ingin kepercayaan diri kita untuk meminta pengampunan. Anda dapat melakukannya ketika Anda sendirian, ketika Anda bersama teman-teman lain, ketika Anda bersama imam. Ini adalah doa yang indah untuk hari ini: “Tetapi, Tuhan, maafkan saya. Saya akan berusaha melayani orang lain, tetapi Engkau melayani saya dengan ampunan-Mu”. Jadi Dia membayar dengan pengampunan. Ini adalah pemikiran yang ingin saya tinggalkan kepada Anda. Melayani, saling membantu dan yakin bahwa Tuhan mengampuni. Dan berapa banyak harus memaafkan? Selalu! Dan sampai dimana? Sepanjang waktu! Dia tidak pernah lelah memaafkan: kitalah yang lelah meminta pengampunan.

Dan sekarang, saya akan mencoba melakukan gerakan yang sama seperti yang Yesus lakukan: membasuh kaki. Saya melakukannya dari hati karena kita para imam harus menjadi yang pertama melayani orang lain, bukan mengeksploitasi orang lain. Klerikalisme terkadang membawa kita ke jalan ini. Tapi kita harus melayani. Ini adalah tanda, juga tanda cinta untuk saudara dan saudari ini dan untuk Anda semua yang ada di sini; sebuah tanda yang artinya: “Saya tidak menghakimi siapa pun. Saya mencoba melayani semua orang”. Ada Dia yang menghakimi, tetapi Dia adalah Hakim yang cukup aneh, Tuhan: Dia menghakimi dan juga mengampuni. Kita mengikuti upacara ini dengan keinginan untuk melayani dan memaafkan diri kita masing-masing.

.
Kompleks Penjara Baru Civitavecchia (Roma)
Kamis Putih, 14 April 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s