Homili Paus Fransiskus pada Malam (Vigili) Paskah – 16 April 2022

Banyak penulis telah mengungkap keindahan malam berbintang. Malam perang, bagaimanapun, terbelah oleh aliran cahaya yang menandakan kematian. Pada malam ini, saudara dan saudari, marilah kita mengizinkan para wanita, seperti yang dikatakan Injil, untuk memimpin kita, sehingga, bersama mereka, kita dapat melihat sekilas sinar pertama fajar kehidupan Allah yang terbit dalam kegelapan dunia kita. Saat bayang-bayang malam dilenyapkan sebelum datangnya cahaya yang tenang, para wanita berangkat ke kubur, untuk mengurapi tubuh Yesus. Di sana mereka mengalami pengalaman yang membingungkan. Pertama, mereka menemukan bahwa makam itu kosong; kemudian mereka melihat dua sosok dalam pakaian yang berkilauan yang memberi tahu mereka bahwa Yesus telah bangkit. Segera mereka berlari kembali untuk mewartakan berita itu kepada murid-murid yang lain (lih. Luk 24:1-10). Mereka melihat, mereka mendengar, mereka mewartakan. Dengan tiga kata kerja ini, semoga kita juga masuk ke dalam paskah Tuhan dari kematian ke kehidupan.

Para wanita melihat. Pewartaan pertama tentang kebangkitan bukanlah suatu pernyataan yang harus dibongkar, tetapi suatu tanda yang harus direnungkan. Di pekuburan, dekat kuburan, di tempat di mana segala sesuatunya harus berlaku seperti seharusnya dan damai, para wanita tersebut justru“menemukan batu terguling dari kubur; tetapi ketika mereka masuk, mereka tidak menemukan mayatnya” (ay. 2-3). Paskah dimulai dengan mengacaukan harapan kita. Paskah datang dengan karunia harapan yang mengejutkan dan membuat kita takjub. Namun tidak mudah untuk menyambut anugerah tersebut. Terkadang – harus kita akui – harapan ini tidak mendapat tempat di hati kita. Seperti para wanita dalam Injil, kita diliputi oleh pertanyaan dan keraguan, dan reaksi pertama kita sebelum tanda yang tidak terduga adalah ketakutan: “Mereka ketakutan dan menundukkan kepala mereka ke tanah” (ay. 5).

Seringkali kita melihat kehidupan dan kenyataan dengan mata tertunduk; kita memusatkan pandangan kita hanya pada hari yang berlalu ini, kecewa dengan masa depan, hanya peduli dengan diri kita sendiri dan kebutuhan kita, menetap di penjara sikap apatis kita, bahkan ketika kita terus mengeluh bahwa segala sesuatunya tidak akan pernah berubah. Dengan cara ini, kita berhenti di depan makam kepasrahan dan fatalisme, dan kita mengubur kegembiraan hidup. Namun malam ini Tuhan ingin memberi kita mata yang berbeda, hidup dengan harapan bahwa ketakutan, rasa sakit dan kematian tidak akan menguasai kita. Berkat misteri Paskah Yesus, kita dapat membuat lompatan dari ketiadaan menuju kehidupan. “Kematian tidak akan bisa lagi merampas hidup kita” (K. RAHNER), karena kehidupan itu kini sepenuhnya dan selamanya dipeluk oleh kasih Tuhan yang tak terbatas. Benar, kematian dapat memenuhi kita dengan ketakutan; itu bisa melumpuhkan kita. Tetapi Tuhan telah bangkit! Mari kita angkat pandangan kita, singkirkan tabir kesedihan dan kesedihan dari mata kita, dan buka hati kita untuk harapan yang Tuhan bawa!

Di tempat kedua, para wanita mendengar. Setelah mereka melihat kubur yang kosong itu, kedua orang dengan pakaian yang berkilauan itu berkata kepada mereka, “Mengapa kamu mencari yang hidup di antara yang mati? Dia tidak ada di sini, tetapi telah bangkit” (ay.5-6). Sebaiknya kita mendengarkan kata-kata itu dan mengulanginya: Dia tidak ada di sini! Kapan pun kita berpikir bahwa kita telah memahami segala sesuatu yang perlu diketahui tentang Tuhan, dan dapat mengelompokkan Dia dalam gagasan dan kategori kita sendiri, mari kita ulangi kepada diri kita sendiri: Dia tidak ada di sini! Kapan pun kita mencarinya hanya di saat-saat emosi, begitu sering berlalu, dan saat-saat membutuhkan, hanya untuk mengesampingkannya dan melupakannya di sisa kehidupan dan keputusan kita sehari-hari, mari kita ulangi: Dia tidak ada di sini! Dan setiap kali kita berpikir kita dapat memenjarakannya dalam kata-kata kita, dalam perhitungan kita, dan dalam cara berpikir dan bertindak kita yang biasa, dan mengabaikan untuk mencarinya di sudut-sudut tergelap kehidupan, di mana ada orang-orang yang menangis, yang berjuang, menderita dan harapan, mari kita ulangi: Dia tidak ada di sini!

Semoga kita juga mendengar pertanyaan yang diajukan kepada para wanita: “Mengapa kamu mencari yang hidup di antara yang mati?” Kita tidak bisa merayakan Paskah jika kita terus mati; jika kita tetap menjadi tawanan masa lalu; jika dalam hidup kita kita tidak memiliki keberanian untuk membiarkan diri kita diampuni oleh Tuhan yang mengampuni segalanya, keberanian untuk berubah, untuk memutuskan perbuatan jahat, untuk memutuskan Yesus dan kasih-Nya. Jika kita terus mengurangi iman menjadi jimat, menjadikan Tuhan sebagai kenangan indah dari masa lalu, alih-alih bertemu dengannya hari ini sebagai Tuhan yang hidup yang ingin mengubah kita dan mengubah dunia kita. Kekristenan yang mencari Tuhan di antara reruntuhan masa lalu dan mengurungnya di kuburan kebiasaan adalah kekristenan tanpa Paskah. Namun Tuhan telah bangkit! Janganlah kita tinggal di antara kuburan, tetapi larilah untuk menemukan Dia, Yang Hidup! Kita juga tidak boleh takut untuk mencari Dia di wajah saudara-saudari kita, dalam kisah mereka yang berharap dan bermimpi, dalam penderitaan mereka yang kita derita: Tuhan ada di sana!

Akhirnya, para wanita menyatakan. Apa yang mereka nyatakan? Sukacita kebangkitan. Paskah tidak terjadi hanya untuk menghibur mereka yang berduka atas kematian Yesus, tetapi untuk membuka hati bagi pesan luar biasa tentang kemenangan Allah atas kejahatan dan kematian. Terang kebangkitan tidak dimaksudkan untuk membiarkan para wanita menikmati perjalanan sukacita, tetapi untuk menghasilkan murid-murid misionaris yang “kembali dari kubur” (ay. 9) untuk membawa ke seluruh Injil Kristus yang telah bangkit. Itulah sebabnya, setelah melihat dan mendengar, para wanita itu berlari untuk mewartakan kepada para murid sukacita kebangkitan. Mereka tahu bahwa yang lain mungkin mengira mereka gila; memang, Injil mengatakan bahwa kata-kata wanita itu “tampak bagi mereka hanya dongeng” (ay. 11). Namun para wanita itu tidak peduli dengan reputasi mereka, untuk menjaga citra mereka; mereka tidak menahan emosi mereka atau mengukur kata-kata mereka. Mereka hanya memiliki api di hati mereka untuk menyampaikan berita, mewartakan: “Tuhan telah bangkit!”

Dan betapa indahnya Gereja yang dapat berjalan melalui jalan-jalan di dunia kita ini! Tanpa rasa takut, tanpa skema dan siasat, tetapi semata-mata dengan keinginan untuk memimpin semua orang pada sukacita Injil. Itulah yang harus kita lakukan: mengalami Kristus yang bangkit dan berbagi pengalaman itu dengan orang lain; untuk menggulingkan batu dari kubur di mana kita mungkin telah mengurung Tuhan, untuk menyebarkan sukacita-Nya di dunia. Marilah kita membuat Yesus, Yang Hidup, bangkit kembali dari semua kuburan di mana kita telah menyegel-Nya. Mari kita bebaskan Dia dari sel sempit di mana kita sering memenjarakannya. Mari kita bangun dari tidur nyenyak kita dan biarkan Dia mengusik dan membuat kita gelisah. Mari kita bawa Dia ke dalam kehidupan kita sehari-hari: melalui gerakan perdamaian di hari-hari ini yang ditandai dengan kengerian perang, melalui tindakan rekonsiliasi di tengah hubungan yang rusak, tindakan kasih sayang terhadap mereka yang membutuhkan, tindakan keadilan di tengah situasi ketidaksetaraan dan kebenaran di tengah kebohongan. Dan di atas segalanya, melalui karya cinta kasih dan persaudaraan.

Saudara-saudari harapan kita punya nama: nama Yesus. Dia memasuki kubur dosa kita; dia turun ke kedalaman di mana kita merasa paling tersesat; Dia menenun jalan-Nya melalui jalinan ketakutan kita, menanggung beban beban kita dan dari jurang kematian yang gelap menghidupkan kita kembali dan mengubah duka kita menjadi sukacita. Mari kita rayakan Paskah bersama Kristus! Dia masih hidup! Hari ini juga, Dia berjalan di tengah-tengah kita, mengubah kita dan membebaskan kita. Berkat Dia, kekuatan jahat telah dilucuti; kegagalan tidak bisa lagi menahan kita untuk memulai yang baru; dan kematian telah menjadi bagian dari kehidupan baru. Karena bersama Yesus, Tuhan yang Bangkit, tidak ada malam yang bertahan selamanya; dan bahkan di malam yang paling gelap, dalam kegelapan itu, bintang pagi terus bersinar.

Dalam kegelapan yang Anda jalani ini, Tuan Walikota, Anggota Parlemen, kegelapan perang yang pekat, kekejaman, kami semua berdoa, berdoa bersama Anda dan untuk Anda malam ini. Kami berdoa untuk semua penderitaan. Kami hanya dapat memberi Anda kebersamaan kami, doa kami dan berkata kepada Anda: “Berteguhlah! Kami menyertaimu!” Dan juga untuk mengatakan kepada Anda hal terbesar yang kita rayakan hari ini: Christòs voskrés! Kristus telah bangkit!

.

Basilika Santo Petrus, Vatikan
Sabtu Suci, 16 April 2022


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s