Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Ratu Surga – 18 April 2022

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Hari-hari Oktaf Paskah seperti satu hari di mana sukacita Kebangkitan diperpanjang. Jadi, Injil liturgi hari ini terus menceritakan kepada kita tentang Yang Bangkit, penampakan-Nya kepada para wanita yang pergi ke kubur (bdk. Mat 28:8-15). Yesus pergi menemui mereka dan menyapa mereka. Kemudian Tuhan mengatakan dua hal, dua nasihat yang baik juga untuk kita sambut sebagai rahmat Paskah.

Yang pertama adalah Dia meyakinkan mereka dengan kata-kata sederhana: “Jangan takut” (ay. 10). Tuhan tahu bahwa ketakutan kita adalah musuh kita sehari-hari. Dia juga tahu bahwa ketakutan kita bersembunyi dari ketakutan besar, ketakutan akan kematian: ketakutan akan memudar, kehilangan orang yang dicintai, sakit, tidak mampu mengatasi lebih jauh … Tetapi pada Paskah Yesus menaklukkan kematian. Jadi, tidak ada orang lain yang bisa memberi tahu kita dengan cara yang lebih meyakinkan: “Jangan takut.” Tuhan mengatakan ini di sebelah makam dari mana Dia keluar sebagai pemenang. Dia mengundang kita untuk keluar dari kubur ketakutan kita. Dengarkan baik-baik: keluarlah dari kuburan ketakutan kita, karena ketakutan kita seperti kuburan, mereka mengubur kita. Dia tahu bahwa ketakutan selalu mengintai di pintu hati kita, dan kita perlu mendengar diri kita sendiri mengatakan jangan takut, jangan takut pada pagi Paskah seperti pada pagi setiap hari, “jangan takut.” Meneguhkan hati. Saudara, saudari, yang percaya kepada Kristus, jangan takut! Yesus berkata: “Aku merasakan kematian untukmu, Aku menanggung rasa sakitmu atas diri-Ku sendiri. Sekarang Aku telah bangkit untuk memberi tahu kamu: Aku di sini bersamamu selamanya. Jangan takut!” Jangan takut.

Tapi bagaimana kita bisa melawan rasa takut? Hal kedua yang Yesus katakan kepada para wanita dapat membantu kita: ”Pergi dan katakanlah kepada saudara-saudara-Ku, supaya mereka pergi ke Galilea, dan di sanalah mereka akan melihat Aku.” (ay. 10) Pergi dan katakanlah. Ketakutan selalu menutup kita dalam diri kita sendiri, sementara Yesus malah membuat kita maju dan mengirim kita kepada orang lain. Ini adalah solusinya. Kita mungkin berkata kepada diri kita sendiri, tetapi saya tidak mampu melakukan ini! Tetapi pikirkan saja, para wanita mungkin bukan yang paling cocok dan siap untuk mewartakan kebangkitan, tetapi itu tidak masalah bagi Tuhan. Dia peduli agar kita maju dan mewartakan. Pergi dan wartakan. Karena sukacita Paskah tidak disimpan untuk diri sendiri. Sukacita Kristus diperkuat dengan memberikannya, melipatgandakan membagikannya. Jika kita membuka diri dan membawa Injil, hati kita akan terbuka dan mengatasi rasa takut. Inilah rahasianya: kita menyatakan dan mengatasi rasa takut.

Teks hari ini menceritakan bahwa pewartaan dapat menemui hambatan: kepalsuan. Injil menceritakan sebuah “warta tandingan,” bahwa para prajurit yang menjaga makam Yesus. Injil mengatakan bahwa mereka dibayar “sejumlah uang” (ay. 12), jumlah yang baik, dan menerima instruksi ini: “Kamu harus mengatakan, bahwa murid-murid-Nya datang malam-malam dan mencuri-Nya ketika kamu sedang tidur.” (ay. 13) ‘Kamu sedang tidur? Apakah Anda melihat selama tidur Anda bagaimana mereka mencuri tubuh?’ Ada kontradiksi di sana, tetapi kontradiksi yang diyakini semua orang karena uang terlibat. Ini adalah kekuatan uang, tuan lain yang Yesus katakan tidak boleh kita layani. Inilah kepalsuan, logika penyembunyian yang menentang warta kebenaran. Ini adalah pengingat bagi kita juga: kepalsuan – dalam kata-kata dan dalam kehidupan – mereka menodai pengumuman, mereka merusak di dalam, membawa kembali ke kubur. Kepalsuan membawa kita mundur, mereka membawa kita ke kematian, ke kubur. Yang Bangkit malah ingin kita keluar dari kuburan kepalsuan dan ketergantungan. Di hadapan Tuhan yang Bangkit, ada “dewa” lain – tuhan uang yang mengotori dan menghancurkan segalanya, yang menutup pintu keselamatan. Ini hadir di mana-mana dalam kehidupan sehari-hari dengan godaan untuk memuja dewa uang.

Saudara dan saudari yang terkasih, memang seharusnya kita terusik ketika dalam berita kita menemukan kebohongan dan kebohongan dalam kehidupan orang-orang dan masyarakat. Tetapi marilah kita memberi nama juga pada ketidakjelasan dan kepalsuan yang kita miliki dalam diri kita sendiri! Dan marilah kita menempatkan kegelapan dan kepalsuan kita sendiri di hadapan terang Yesus yang Bangkit. Dia ingin menyingkapkan hal-hal yang tersembunyi untuk menjadikan kita saksi yang transparan dan bercahaya bagi sukacita Injil, kebenaran yang akan memerdekakan Anda (bdk. Yoh 8:32).

Semoga Maria, Bunda Yang Bangkit, membantu kita mengatasi ketakutan kita dan memberi kita semangat untuk kebenaran.

.

Lapangan Santo Petrus
Senin Paskah, 18 April 2022



Setelah pendarasan Doa Ratu Surga…

Saudara-saudari terkasih!

Selamat Paskah sekali lagi untuk Anda semua, Roma dan peziarah dari berbagai negara!

Semoga rahmat Tuhan yang Bangkit memberikan penghiburan dan harapan kepada semua orang yang menderita: semoga tidak ada yang ditinggalkan! Semoga pertengkaran, perang dan perselisihan memberi jalan kepada pengertian dan rekonsiliasi. Tekankan selalu kata ini: rekonsiliasi, karena apa yang Yesus lakukan di Kalvari dan dengan kebangkitan-Nya adalah untuk mendamaikan kita semua dengan Bapa, dengan Allah dan dengan satu sama lain. Rekonsiliasi.

Tuhan telah memenangkan pertempuran yang menentukan melawan roh jahat: biarkan Dia menang! Mari kita tinggalkan rencana manusiawi kita, mari kita beralih ke rencananya untuk perdamaian dan keadilan.

Saya berterima kasih kepada semua orang yang telah mengirimi saya harapan baik mereka dalam beberapa hari terakhir. Saya terutama berterima kasih atas doa-doa Anda! Saya memohon kepada Tuhan, melalui perantaraan Perawan Maria, untuk membalas setiap orang dengan karunia-Nya.

Sore ini, di alun-alun ini, saya akan bertemu lebih dari lima puluh ribu remaja dari seluruh Italia. Sebuah tanda harapan yang indah! Dan sudah ada sebagian dari mereka! Itulah mengapa Alun-alun ini telah dipersiapkan.

Saya berharap semua orang menjalani hari-hari Paskah ini dalam damai dan sukacita yang datang dari Kristus yang Bangkit. Mohon terus doakan saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

(Seruan di Alun-alun: Hidup Paus!)

Paus menjawab: Selamat untuk kaum muda Immacolata!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s