Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 14 Agustus 2022

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Dalam Injil liturgi hari ini terdapat ungkapan Yesus yang kerap kali menyerang dan menantang kita. Saat Dia berjalan dengan murid-murid-Nya, Ia berkata, ”Aku datang untuk melemparkan api ke bumi dan betapakah Aku harapkan, api itu telah menyala!” (Luk 12:49). Api apakah yang Dia bicarakan? Dan apakah maksud dari kata-kata tersebut bagi kita hari ini, api yang dibawa Yesus ini?

Seperti yang kita ketahui, Yesus datang untuk membawa Injil ke dunia, yaitu kabar baik tentang kasih Allah bagi kita masing-masing. Karena itu, Dia mengatakan kepada kita bahwa Injil itu seperti api, karena itu adalah pesan yang ketika meletus ke dalam sejarah, membakar keseimbangan hidup yang lama, membakar keseimbangan hidup yang lama, menantang kita untuk keluar dari individualisme kita, menantang kita untuk mengatasi keegoisan, menantang kita untuk beralih dari perbudakan dosa dan kematian ke kehidupan baru dari Yang Bangkit, dari Yesus yang Bangkit. Dengan kata lain, Injil tidak membiarkan segala sesuatu sebagaimana adanya; ketika Injil melalui kita, dan didengarkan dan diterima, segala sesuatunya tidak tetap seperti apa adanya. Injil memprovokasi perubahan dan mengundang pertobatan. Itu tidak memberikan kedamaian intimistis palsu, tetapi memicu kegelisahan yang menggerakkan kita, dan mendorong kita untuk terbuka kepada Tuhan dan saudara-saudara kita. Itu seperti api: sementara menghangatkan kita dengan kasih Tuhan, ia ingin membakar keegoisan kita, untuk menerangi sisi gelap kehidupan – kita semua memilikinya, bukan? – memakan berhala-berhala palsu yang memperbudak kita.

Setelah nabi-nabi Alkitab – ingatlah, misalnya, Elia dan Yeremia – Yesus dikobarkan oleh kasih Allah dan untuk menyebarkannya ke seluruh dunia, Ia mengorbankan diri-Nya secara pribadi, mencintai sampai akhir, yaitu hingga saat kematian, dan kematian di kayu salib (lih. Flp 2:8). Dia dipenuhi dengan Roh Kudus, yang disamakan dengan api, dan dengan cahaya dan kekuatannya, Dia menyingkapkan wajah Tuhan yang misterius dan memberikan kepenuhan kepada mereka yang dianggap hilang, meruntuhkan penghalang keterpinggiran, menyembuhkan luka-luka tubuh dan jiwa, dan memperbaharui religiositas yang direduksi menjadi praktik eksternal. Inilah sebabnya mengapa Dia adalah api: Dia mengubahkan, memurnikan.

Jadi, apa arti kata Yesus itu bagi kita, bagi kita masing-masing – bagi saya, bagi Anda, bagi Anda – apa arti perkataan Yesus ini, tentang api bagi kita? Kata-kata itu mengundang kita untuk menyalakan kembali api iman, sehingga tidak menjadi masalah sekunder, atau sarana untuk kesejahteraan individu, memungkinkan kita untuk menghindari tantangan hidup atau komitmen di Gereja dan masyarakat. Memang – seperti yang dikatakan seorang teolog – iman kepada Tuhan “menenangkan kita – tetapi tidak pada tingkat kita, atau lebih untuk menghasilkan ilusi yang melumpuhkan, atau kepuasan yang terpuaskan, tetapi untuk memungkinkan kita bertindak” (De Lubac, The Discovery of God ). Singkatnya, iman bukanlah “nina bobo” yang menidurkan kita. Iman sejati adalah api, nyala api yang hidup untuk membuat kita tetap terjaga dan aktif bahkan di malam hari!

Dan kemudian, kita mungkin bertanya-tanya: apakah saya bergairah tentang Injil? Apakah saya sering membaca Injil? Apakah saya membawanya bersama saya? Apakah iman yang saya anut dan rayakan membawa saya pada ketenangan yang terpuaskan ataukah menyalakan api kesaksian dalam diri saya? Kita juga bisa bertanya pada diri sendiri pertanyaan ini sebagai Gereja: dalam komunitas kita, apakah api Roh menyala, dengan semangat untuk berdoa dan amal, dan sukacita iman? Atau apakah kita menyeret diri kita dalam kelelahan dan kebiasaan, dengan wajah tertunduk, dan ratapan di bibir kita, dan bergosip setiap hari? Saudara dan saudari, marilah kita memeriksa diri kita sendiri mengenai hal ini, sehingga kita juga dapat berkata, seperti Yesus: kita berkobar dengan api kasih Allah, dan kita ingin menyebarkannya ke seluruh dunia, untuk membawanya kepada semua orang, sehingga setiap seseorang dapat menemukan kelembutan Bapa dan mengalami sukacita Yesus, yang membesarkan hati – dan Yesus membesarkan hati! – dan membuat hidup menjadi indah. Mari kita berdoa kepada Santa Perawan Suci untuk ini: semoga dia, yang menyambut api Roh Kudus, menjadi perantara bagi kita.

.

Lapangan Santo Petrus
Minggu, 14 Agustus 2022

Seusai pendarasan Doa Malaikat Tuhan, melanjutkan:

Saudara dan saudari terkasih,

Saya ingin menarik perhatian Anda pada krisis kemanusiaan yang parah yang menimpa Somalia dan berbagai zona di negara-negara tetangga. Penduduk di wilayah ini, yang sudah hidup dalam kondisi yang sangat genting, sekarang mendapati diri mereka dalam bahaya maut akibat kekeringan. Saya berharap solidaritas internasional dapat merespons keadaan darurat ini secara efektif. Sayangnya, perang mengalihkan perhatian dan sumber daya, tetapi ini adalah tujuan yang menuntut komitmen penuh: perang melawan kelaparan, kesehatan, dan pendidikan.

Saya menyampaikan salam hangat kepada Anda, umat Roma dan para peziarah dari berbagai negara. Saya melihat bendera Polandia, Ukraina, Prancis, Italia, dan Argentina! Begitu banyak peziarah. Saya menyambut, khususnya, para pendidik dan katekis dari unit pastoral Codevigo, Padua, mahasiswa Gerakan Pemuda Salesian Triveneto, dan kaum muda dari unit pastoral Villafranca, Verona.

Dan sebuah pemikiran khusus ditujukan kepada banyak peziarah yang berkumpul hari ini di Kapel Kerahiman Ilahi di Krakow, di mana dua puluh tahun yang lalu Santo Yohanes Paulus II melakukan Tindakan Mempercayakan Dunia kepada Kerahiman Ilahi. Lebih dari sebelumnya, kita melihat hari ini arti dari gerakan itu, yang harus kita perbarui dalam doa dan kesaksian hidup. Belas kasih adalah jalan keselamatan bagi kita masing-masing, dan bagi seluruh dunia. Dan marilah kita meminta belas kasihan, belas kasihan, dan belas kasihan khusus kepada Tuhan bagi orang-orang Ukraina yang mati syahid.

Saya memeberkati Anda sekalian pada hari Minggu ini. Dan tolong jangan lupa doakan saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa, juga bagi orang-orang muda Immacolata.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s