Homili Paus Fransiskus pada Misa Kudus – Beatifikasi Paus Yohanes Paulus I

Yesus sedang dalam perjalanan ke Yerusalem, dan Injil hari ini mengatakan kepada kita bahwa “sejumlah besar orang berjalan bersama-Nya” (Luk 24:25). Melakukan perjalanan dengan Yesus berarti mengikuti-Nya, menjadi murid-murid-Nya. Namun, pesan Tuhan kepada orang-orang itu tidak begitu menarik; namun sebenarnya cukup menuntut: siapa pun yang tidak mencintai-Nya lebih dari keluarganya sendiri, siapa pun yang tidak memikul salib, siapa pun yang tetap terikat pada barang-barang duniawi, tidak dapat menjadi murid-Nya (lih. ay 26-27.33). Mengapa Yesus mengatakan hal-hal ini kepada orang banyak? Apa yang dimaksud dengan peringatan-peringatan ini? Mari kita coba menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Pertama, kita melihat banyak orang mengikuti Yesus. Kita bisa membayangkan bahwa banyak yang tertarik dengan kata-kata-Nya, takjub dengan hal-hal yang Dia lakukan, dan melihat Dia sebagai sumber harapan untuk masa depan. Apa yang akan dilakukan oleh guru pada waktu itu, atau dalam hal ini, apa yang akan dilakukan oleh pemimpin yang cerdik, melihat bahwa kata-kata dan karismanya menarik banyak orang dan meningkatkan popularitasnya? Hal yang sama terjadi hari ini, pada saat krisis pribadi atau sosial, ketika kita menjadi mangsa perasaan marah atau takut akan hal-hal yang mengancam masa depan kita. Kita menjadi lebih rentan dan dengan demikian, pada gelombang emosi, kita melihat kepada mereka yang dapat dengan cerdik memanfaatkan situasi, mengambil keuntungan dari ketakutan masyarakat dan berjanji untuk menjadi “penyelamat” yang dapat menyelesaikan semua masalahnya, padahal kenyataannya mereka mencari persetujuan yang lebih luas dan kekuasaan yang lebih besar, berdasarkan kesan yang mereka buat, kemampuan mereka untuk memiliki sesuatu dalam genggamannya.

Injil memberitahu kita bahwa itu bukanlah jalan Yesus. Gaya Tuhan berbeda. Penting untuk memahami gaya Tuhan, bagaimana Dia bertindak. Tuhan bertindak menurut suatu gaya, dan gaya Tuhan berbeda dengan gaya orang-orang tertentu, karena Dia tidak mengeksploitasi kebutuhan kita atau menggunakan kerentanan kita untuk kepentingan-Nya sendiri. Dia tidak ingin merayu kita dengan janji-janji yang menipu atau membagikan bantuan murahan; Dia tidak tertarik pada kerumunan besar. Dia tidak terobsesi dengan angka; Dia tidak meminta persetujuan; Dia tidak mengidolakan kesuksesan pribadi. Sebaliknya, Dia tampak khawatir ketika orang-orang mengikuti-Nya dengan penuh semangat dan antusias. Akibatnya, alih-alih menyerah pada daya pikat popularitas – karena popularitas itu memikat – Ia meminta setiap orang untuk memahami dengan cermat alasan mereka mengikuti-Nya dan konsekuensi yang akan ditimbulkannya. Bagi banyak orang di antara orang banyak itu mungkin telah mengikuti Yesus karena mereka berharap Dia akan menjadi seorang pemimpin yang dapat membebaskan mereka dari musuh-musuh mereka, seseorang yang sekali berkuasa, dapat berbagi kuasa itu dengan mereka, atau seseorang yang dengan melakukan mukjizat dapat membuat kelaparan dan penyakit menghilang. Kita dapat mengikuti Tuhan untuk sejumlah alasan. Beberapa di antaranya, harus diakui, bersifat duniawi. Eksterior religius yang sempurna dapat berfungsi untuk menyembunyikan kepuasan kebutuhan sendiri, pencarian prestise pribadi, keinginan untuk status sosial tertentu atau untuk menjaga hal-hal di bawah kendali, haus akan kekuasaan dan hak istimewa, keinginan untuk pengakuan dan sebagainya. Hal ini terjadi bahkan saat ini di antara orang-orang Kristiani. Namun itu bukanlah gaya Yesus. Yamg demikian tidak bisa menjadi gaya murid-murid-Nya dan Gereja-Nya. Jika seseorang mengikuti Yesus dengan kepentingan pribadi seperti ini, dia telah mengambil jalan yang salah.

Tuhan menuntut sikap yang berbeda. Mengikuti Dia tidak berarti menjadi bagian dari pengadilan atau prosesi kemenangan, atau bahkan menerima polis asuransi seumur hidup. Sebaliknya, itu berarti “memikul salib” (Luk 14:27): memikul, seperti Dia, beban sendiri dan orang lain, menjadikan hidup seseorang sebagai rahmat, bukan milik, menghabiskannya dengan meniru kemurahan hati-Nya sendiri dan kasih sayang untuk kita. Ini adalah keputusan yang melibatkan totalitas hidup kita. Untuk sebab itulah, Yesus menginginkan agar murid-murid-Nya tidak memilih apa pun untuk kasih ini, bahkan kasih sayang terdalam dan harta terbesar mereka.

Untuk melakukan ini, kita perlu memandang Dia lebih dari pada diri kita sendiri, untuk belajar bagaimana mencintai, dan belajar ini dari Yang Tersalib. Di dalam Dia, kita melihat cinta yang melimpahkan diri-Nya sampai akhir, tanpa ukuran dan tanpa batas. Ukuran cinta adalah mencintai tanpa ukuran. Dalam kata-kata Paus Yohanes Paulus, “kita adalah objek kasih abadi dari Allah” (Angelus, 10 September 1978). Cinta kasih yang abadi: cinta tidak pernah tenggelam di bawah cakrawala kehidupan kita; cinta itu menyinari kita dan menerangi bahkan malam tergelap kita. Ketika kita memandang kepada Tuhan yang Tersalib, kita dipanggil ke ketinggian cinta itu, untuk dimurnikan dari ide-ide kita yang menyimpang tentang Tuhan dan dari keasyikan diri kita, dan untuk mencintai Tuhan dan sesama, di Gereja dan masyarakat, termasuk mereka yang melakukannya dengan tidak melihat hal-hal seperti yang kita lakukan, untuk mencintai bahkan musuh kita.

Mencintai bahkan dengan mengorbankan pengorbanan, keheningan, kesalahpahaman, kesendirian, perlawanan dan penganiayaan. Untuk mencintai dengan cara ini, bahkan dengan harga ini, karena seperti yang Beato Yohanes Paulus dan saya juga katakan, jika Anda ingin mencium Yesus yang disalibkan, “Anda tidak dapat menahan diri untuk tidak membungkuk di atas salib dan membiarkan diri Anda ditusuk oleh beberapa duri mahkota di atas kepala Tuhan” (Audiensi Umum, 27 September 1978). Cinta yang bertahan sampai akhir, duri dan segalanya: tidak meninggalkan hal-hal setengah jadi, tidak ada jalan pintas, tidak ada kesulitan melarikan diri. Jika kita gagal mencapai tujuan yang tinggi, jika kita menolak untuk mengambil risiko, jika kita puas dengan iman yang encer, kita, seperti yang Yesus katakan, seperti mereka yang ingin membangun sebuah menara tetapi tidak memperkirakan biayanya; mereka “meletakkan dasar”, tetapi kemudian “tidak dapat menyelesaikan pekerjaan itu” (ay. 29). Jika rasa takut kehilangan diri kita sendiri membuat kita berhenti memberi diri kita sendiri, kita meninggalkan hal-hal yang belum terselesaikan: hubungan dan pekerjaan kita, tanggung jawab dan komitmen kita, impian kita dan bahkan iman kita. Dan kemudian kita akhirnya menjalani hidup setengah jalan – dan berapa banyak orang yang menjalani hidup setengah jalan, dan kita juga sering tergoda untuk menjalani hidup setengah jalan – tanpa pernah mengambil langkah tegas – inilah artinya menjalani hidup setengah jalan – tanpa pernah terbang, tanpa pernah mengambil risiko untuk kebaikan, dan tanpa pernah benar-benar berkomitmen untuk membantu orang lain. Yesus menanyakan hal ini kepada kita secara tepat: jalani Injil dan Anda akan menjalani hidup Anda, bukan setengah jalan tetapi sepenuhnya. Jalanilah Injil, jalanilah hidup, tanpa kompromi.

Saudara dan saudari terkasih, Beato kita yang baru hidup seperti itu: dalam sukacita Injil, tanpa kompromi, penuh kasih sampai akhir. Dia mewujudkan kemiskinan murid, yang tidak hanya terlepas dari harta benda, tetapi juga kemenangan atas godaan untuk menempatkan diri di tengah, untuk mencari kemuliaan sendiri. Sebaliknya, mengikuti teladan Yesus, dia adalah seorang imam yang lemah lembut dan rendah hati. Dia menganggap dirinya sebagai debu yang Tuhan berkenan untuk menulis (lih. A. LUCIANI/JOHN PAUL I, Opera Omnia, Padua, 1988, vol. II, 11). Itulah sebabnya dia bisa mengatakan: “Tuhan sangat menghendaki: jadilah rendah hati. Bahkan jika Anda telah melakukan hal-hal besar, katakan: ‘Kami adalah hamba yang tidak berguna’” (Audiensi Umum, 6 September 1978).

Dengan senyuman, Paus Yohanes Paulus berhasil mengomunikasikan kebaikan Tuhan. Betapa indahnya Gereja dengan wajah bahagia, tenteram dan tersenyum, Gereja yang tidak pernah menutup pintu, tidak pernah mengeraskan hati, tidak pernah mengeluh atau menyimpan dendam, tidak menjadi marah atau tidak sabar, tidak terlihat muram atau menderita nostalgia masa lalu, jatuh menjadi sikap mundur. Mari kita berdoa kepadanya, ayah kita dan saudara kita, dan memintanya untuk mendapatkan bagi kita “senyuman jiwa”, senyuman transparan yang tidak menipu, senyuman dari jiwa. Marilah kita berdoa, dengan kata-kata-Nya sendiri: “Tuhan, terimalah aku apa adanya, dengan segala kekuranganku, dengan kekuranganku, tetapi jadikanlah aku seperti yang Engkau inginkan” (Audiensi Umum, 13 September 1978). Amin.

.
Lapangan Santo Petrus
Minggu Biasa XXIII – Minggu, 4 September 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s