Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 11 September 2022

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Injil Liturgi hari ini menyajikan kepada kita tiga perumpamaan belas kasih (lih. Luk 15, 4-32); inilah sebutan mereka karena mereka menunjukkan kemurahan hati Tuhan. Yesus memberitahu mereka untuk menanggapi gerutuan orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, yang mengatakan: “Orang ini menyambut orang berdosa dan makan bersama mereka” (ay.2). Mereka tersinggung karena Yesus berada di antara orang-orang berdosa. Jika bagi mereka ini adalah skandal keyakinan, Yesus, dengan menyambut orang-orang berdosa dan makan bersama mereka, menyatakan kepada kita bahwa Tuhan adalah seperti itu: Tuhan tidak mengecualikan siapa pun, Dia ingin semua orang berada di perjamuan-Nya, karena Dia mencintai semua orang sebagai anak-anak-Nya: semua orang, tidak ada yang dikecualikan, semua orang. Tiga perumpamaan, kemudian, merangkum inti Injil: Allah adalah Bapa dan datang mencari kita setiap kali kita tersesat.

Memang, protagonis dari perumpamaan, yang mewakili Tuhan, adalah seorang gembala yang mencari domba yang hilang, seorang wanita yang menemukan dirham yang hilang, dan ayah dari anak yang hilang. Mari kita memikirkan aspek yang dimiliki oleh ketiga protagonis ini. Ketiganya pada dasarnya memiliki kesamaan, yang dapat kita definisikan sebagai berikut: kegelisahan akan sesuatu yang hilang – apakah Anda kehilangan seekor domba, Anda kehilangan sebuah koin, Anda kehilangan seorang anak laki-laki – kegelisahan karena kehilangan sesuatu, ketiganya protagonis dari perumpamaan ini gelisah karena mereka kehilangan sesuatu. Ketiganya, bagaimanapun, jika mereka menghitung, dapat membuat mereka tenang: gembala kehilangan seekor domba, tetapi ia memiliki sembilan puluh sembilan domba lainnya – “Biarlah hilang…”; wanita itu kehilangan satu koin, tetapi memiliki sembilan koin lainnya; dan bahkan sang ayah memiliki putra lain, patuh, untuk mengabdikan dirinya – mengapa memikirkan orang yang telah pergi untuk menjalani kehidupan yang berantakan? Meskipun demikian, ada kecemasan di hati mereka – gembala, wanita dan ayah – tentang apa yang hilang: domba, dirham, putra yang telah pergi. Orang yang mencintai memperhatikan yang hilang, merindukan siapa yang tidak ada, mencari siapa yang hilang, menunggu siapa yang tersesat. Karena mereka tidak ingin ada yang tersesat.

Saudara dan saudari, Tuhan pun demikian: Dia tidak “tenang” apabila kita menyimpang dari-Nya, Dia berduka, Dia gemetar dalam batin-Nya; dan Dia berangkat untuk mencari kita, sampai Dia membawa kita kembali ke pelukan-Nya. Tuhan tidak menghitung kerugian dan risiko; Dia memiliki hati seorang ayah dan ibu, dan menderita karena kekurangan anak-anak yang dicintai-Nya. “Tapi mengapa Dia menderita jika anak ini telah kurang ajar, jika dia telah pergi?” Dia menderita, Dia menderita. Tuhan menderita karena jarak kita dan ketika kita tersesat, Dia menunggu kita kembali. Ingat: Tuhan selalu menunggu kita dengan tangan terbuka, apa pun situasi kehidupan di mana kita mungkin tersesat. Seperti yang dikatakan Mazmur, Dia “tidak akan terlelap ataupun tertidur”, Dia selalu menjaga kita (lih. 121, 4-5).

Mari kita melihat diri kita sekarang, dan bertanya pada diri kita sendiri: apakah kita meniru Tuhan dalam hal ini, yaitu, apakah kita khawatir tentang apa yang hilang? Apakah kita memiliki nostalgia untuk mereka yang hilang, yang telah menyimpang dari kehidupan Kristiani? Apakah kita membawa kegelisahan batin ini, atau apakah kita tenang dan tidak terganggu di antara kita sendiri? Dengan kata lain, apakah kita benar-benar merindukan mereka yang hilang dari komunitas kita, atau apakah kita berpura-pura dan tidak membiarkannya menyentuh hati kita? Apakah saya benar-benar merindukan mereka yang hilang dalam hidup saya? Atau apakah kita nyaman di antara kita sendiri, tenang dan bahagia dalam kelompok kita – “Saya menghadiri kelompok kerasulan yang sangat baik…” – tanpa belas kasih bagi mereka yang jauh? Ini bukan sekadar pertanyaan tentang “terbuka bagi orang lain”, ini adalah Injil! Gembala perumpamaan itu tidak berkata, “Saya punya sembilan puluh sembilan domba lagi, mengapa saya harus membuang waktu untuk pergi mencari satu yang hilang?” Sebaliknya, dia pergi untuk mencari. Mari kita merenungkan hubungan kita: apakah saya berdoa untuk mereka yang tidak percaya, yang telah hanyut, yang pahit? Apakah kita menarik mereka yang jauh melalui gaya Tuhan, yaitu kedekatan, kasih sayang dan kelembutan? Bapa meminta kita untuk memperhatikan anak-anak yang paling Dia rindukan. Mari kita memikirkan seseorang yang kita kenal, yang dekat dengan kita dan mungkin belum pernah mendengar orang berkata, “Tahukah kamu, kamu penting bagi Tuhan”. “Tapi saya dalam situasi yang tidak teratur, saya telah melakukan hal buruk ini, yang itu…”. “Kamu penting bagi Tuhan”, katakanlah kepada-Nya. “Kamu tidak mencari dia, tapi Dia yang mencarimu”.

Marilah kita – saudara dan saudari dengan hati yang gelisah – terusik oleh pertanyaan-pertanyaan ini, dan berdoa kepada Bunda Maria, ibu yang tidak pernah lelah mencari dan merawat kita, anak-anaknya.

.
Lapangan Santo Petrus
Minggu, 11 September 2022

Setelah Angelus

Lusa, saya akan pergi untuk perjalanan tiga hari di Kazakhstan, di mana saya akan mengambil bagian dalam Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional. Ini akan menjadi kesempatan untuk bertemu dengan banyak perwakilan agama dan untuk terlibat dalam dialog sebagai saudara, yang diilhami oleh keinginan bersama untuk perdamaian, perdamaian yang diinginkan dunia kita. Saya ingin menyampaikan salam hangat kepada para peserta, juga kepada pihak berwenang, komunitas Kristiani dan seluruh penduduk negara yang luas itu. Saya mengucapkan terima kasih atas persiapan dan pekerjaan yang telah dilakukan sehubungan dengan kunjungan saya. Saya meminta Anda semua untuk menyertai saya dalam doa pada peziarahan dan dialog perdamaian ini.

Mari kita terus berdoa untuk orang-orang Ukraina, agar Tuhan memberi mereka penghiburan dan harapan. Selama hari-hari ini, Kardinal Krajewski, prefek Dikasteri untuk Pelayanan Kasih, berada di Ukraina untuk mengunjungi berbagai komunitas dan memberikan kesaksian nyata tentang kedekatan Paus dan Gereja.

Dalam momen doa ini, saya sangat senang mengingat Suster Maria de Coppi, misionaris Combonian, yang terbunuh di Chipene, Mozambik, di mana dia melayani dengan cinta selama hampir enam puluh tahun. Semoga kesaksiannya memberi kekuatan dan keberanian kepada orang-orang Katolik dan semua orang Mozambik.

Saya ingin menyampaikan salam khusus kepada orang-orang terkasih di Etiopia, yang hari ini merayakan Tahun Baru tradisional mereka: Saya meyakinkan Anda tentang doa saya dan berharap setiap keluarga dan seluruh bangsa mendapat hadiah perdamaian dan rekonsiliasi.

Dan jangan lupa untuk mendoakan para siswa, yang besok atau lusa akan kembali masuk sekolah.

Dan sekarang saya menyapa Anda semua, Roma dan peziarah dari berbagai negara: keluarga, kelompok paroki, asosiasi. Secara khusus, saya menyapa tentara dari Kolombia, kelompok dari Kosta Rika dan perwakilan perempuan Argentina di Forum Ekonomi Dunia. Saya menyambut orang-orang muda dari pengakuan iman Cant, umat Musile di Piave, Ponte a Tressa dan Vimercate, dan para anggota Gerakan Non-Kekerasan dan orang-orang muda Immacolata.

Saya mengucapkan selamat hari Minggu. Tolong, jangan lupa doakan saya. Nikmati makanan Anda, dan sampai jumpa!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s