Sapaan Paus Fransiskus pada Doa Malaikat Tuhan – 27 November 2022

Saudara dan saudari terkasih, selamat siang, hari Minggu yang diberkati!

Dalam Injil Liturgi hari ini kita mendengar sebuah janji indah yang memperkenalkan kita pada Masa Adven: “Tuhanmu datang” (Mat 24:42). Inilah dasar pengharapan kita, itulah yang mendukung kita bahkan di saat-saat tersulit dan menyakitkan dalam hidup kita: Tuhan datang, Tuhan sudah dekat dan akan datang. Janganlah kita pernah melupakan ini! Tuhan selalu datang, Tuhan mengunjungi kita, Tuhan mendekatkan diri, dan akan kembali di akhir zaman untuk menyambut kita dalam pelukan-Nya. Sebelum kata itu, kita bertanya pada diri sendiri: Bagaimana Tuhan akan datang? Dan bagaimana kita akan mengenali-Nya dan menyambut-Nya? Mari kita bahas secara singkat dua pertanyaan ini.

Pertanyaan pertama: bagaimana Tuhan akan datang? Sangat sering kita mendengar dikatakan bahwa Tuhan hadir di jalan kita, bahwa Dia menemani kita dan berbicara kepada kita. Tapi mungkin, karena kita terganggu oleh banyak hal, kebenaran ini tetap hanya teoretis bagi kita; ya, kita tahu bahwa Tuhan akan datang tetapi kita tidak hidup menurut kebenaran ini, atau kita membayangkan bahwa Tuhan akan datang dengan cara yang spektakuler, mungkin melalui suatu tanda ajaib. Dan sebaliknya, Yesus berkata bahwa Ia akan datang seperti pada “zaman Nuh” (lih. ay 37). Dan apa yang mereka lakukan pada zaman Nuh? Sederhananya, hal-hal normal dalam kehidupan sehari-hari, seperti biasa: “makan dan minum, menikah dan menikahkan” (ayat 38). Mari kita ingat ini: Tuhan tersembunyi dalam hidup kita, Dia selalu ada – Dia tersembunyi dalam situasi yang paling umum dan paling biasa dalam hidup kita. Dia tidak datang dalam peristiwa luar biasa, tetapi dalam hal sehari-hari; Dia memanifestasikan diri-Nya dalam hal-hal sehari-hari. Dia ada di sana, dalam pekerjaan kita sehari-hari, dalam pertemuan yang kebetulan, di hadapan seseorang yang membutuhkan, bahkan ketika kita menghadapi hari-hari yang tampak kelabu dan monoton, di sanalah kita menemukan Tuhan, yang memanggil kita, berbicara kepada kita. kita dan menginspirasi tindakan kita.

Namun, ada pertanyaan kedua: bagaimana kita bisa mengenali dan menyambut Tuhan? Kita harus terjaga, berjaga-jaga, waspada. Yesus memperingatkan kita: ada bahaya tidak menyadari kedatangan-Nya dan tidak siap untuk kunjungan-Nya. Saya ingat pada kesempatan lain apa yang dikatakan Santo Agustinus: “Saya takut akan Tuhan yang lewat” (Sermons, 88, 14.13), yaitu, saya takut dia akan lewat dan saya tidak akan mengenali-Nya! Memang, Yesus berkata bahwa orang-orang pada zaman Nuh makan dan minum “dan mereka tidak mengetahuinya sampai air bah itu datang dan menghanyutkan mereka semua” (ayat 39). Perhatikan ini: mereka tidak menyadari apapun! Mereka asyik dengan urusannya masing-masing dan tidak menyadari bahwa air bah akan segera datang. Memang, Yesus berkata bahwa, ketika Dia akan datang, “kalau ada dua orang di ladang, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan” (ayat 40). Dalam arti apa? Apa bedanya? Sederhananya, yang satu waspada, dia menunggu, mampu membedakan kehadiran Tuhan dalam kehidupan sehari-hari, sedangkan yang lain teralihkan perhatiannya, “terseret”, dan tidak memperhatikan apa pun.

Saudara dan saudari, di masa Adven ini, mari kita bangun dari kelambanan kita dan bangun dari tidur kita! Mari kita coba bertanya pada diri sendiri: apakah saya sadar akan apa yang saya jalani, apakah saya waspada, apakah saya terjaga? Apakah saya mencoba mengenali kehadiran Tuhan dalam situasi sehari-hari, atau apakah saya terganggu dan sedikit kewalahan oleh banyak hal? Jika kita tidak menyadari kedatangan-Nya hari ini, kita juga tidak akan siap ketika Dia tiba di akhir zaman. Oleh karena itu, saudara-saudara, marilah kita tetap waspada! Menunggu Tuhan datang, menunggu Tuhan datang dekat dengan kita, karena Dia ada disana, tapi kita harus menunggu dengan waspada. Dan semoga Perawan Suci, Wanita dalam penantian, yang tahu bagaimana merasakan kematian Tuhan dalam kehidupan Nazaret yang rendah hati dan tersembunyi dan menyambut-Nya di dalam rahimnya, membantu kita dalam perjalanan penuh perhatian untuk menunggu Tuhan yang ada di antara dan melalui kita.

.
Lapangan Santo Petrus
Minggu, 27 November 2022

.


Setelah pendarasan Angelus

Saudara dan saudari terkasih!

Saya mengikuti dengan prihatin meningkatnya kekerasan dan bentrokan yang telah berlangsung selama berbulan-bulan di Negara Palestina dan di Israel. Rabu lalu, dua serangan pengecut di Yerusalem melukai banyak orang dan membunuh seorang anak laki-laki Israel; dan pada hari yang sama, selama bentrokan bersenjata di Nablus, seorang anak laki-laki Palestina meninggal. Kekerasan membunuh masa depan, menghancurkan kehidupan kaum muda dan melemahkan harapan akan perdamaian. Mari kita berdoa untuk para pemuda yang meninggal ini dan untuk keluarga mereka, terutama ibu mereka. Saya berharap bahwa otoritas Israel dan Palestina akan lebih siap untuk mencari dialog, membangun rasa saling percaya, yang tanpanya tidak akan pernah ada solusi damai di Tanah Suci.

Dan saya juga ingin mengingat Burkhard Scheffler, yang meninggal tiga hari lalu di sini di bawah barisan tiang Lapangan Santo Petrus; ia mati kedinginan.

Saya dengan penuh kasih menyapa Anda semua, dari Italia dan berbagai negara, terutama para peziarah dari Warsawa dan Granada, perwakilan komunitas Rumania dan komunitas Timor Timur yang hadir di Roma, serta warga Ekuador yang merayakan Pesta El Quinche. Saya menyapa para relawan Palang Merah Acerenza, Ente Nazionale Pro Loco d’Italia, dan umat Turin, Pinerolo, Palermo, Grottammare dan Campobasso. Saya menyampaikan terima kasih khusus kepada pembuat roti Italia, dengan harapan mereka akan mengatasi kesulitan saat ini.

Saya menyapa para peserta March yang berlangsung tadi pagi untuk mengecam kekerasan seksual terhadap perempuan, sayangnya menjadi kenyataan umum dan meluas dimana-mana dan juga digunakan sebagai senjata perang. Janganlah kita lelah mengatakan tidak untuk perang, tidak untuk kekerasan, ya untuk dialog, ya untuk perdamaian; khususnya bagi orang-orang Ukraina yang menjadi martir. Kemarin kami mengenang tragedi Holodomor.

Saya menyambut sekretariat FIAC (Forum Aksi Katolik Internasional), yang berkumpul di Roma pada kesempatan Sidang Kedelapan.

Dan saya berharap Anda semua hari Minggu yang diberkati dan perjalanan Adven yang baik. Tolong, jangan lupa untuk berdoa untuk saya. Selamat makan siang dan sampai jumpa!

317469213_519143816925888_78102665325140619_n

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s